Jalan-Jalan Hemat di Bandung




Kalian orang Bandung? Ngerasa kalo Bandung itu macet banget pas weekend? Iya, macet, literally macet. Bahkan gue pernah dari Setiabudi mau balik ke rumah aja 4 jam, yang biasanya waktu tempuhnya cuma 30 menitan. Iya, Bandung sekarang gak kayak Bandung gue pas jaman gue dulu. Kemana-mana enak, gak macet. Masih banyak sawah, kebon-kebon, dinosaurus, orang tinggal di goa. Enak lah pokonya. Sekarang mah, beuh! Macet parah!

Saking macetnya Bandung, gue sendiri suka males kalo jalan pas weekend. Mendingan diem di rumah aja daripada stress di jalan. Pun harus keluar, gue milih keluar malem sekalian, jam 11 malem ke atas. Boro-boro mau nongkrong di café, atau ngopi-ngopi cantik pas weekend. Mau ke warung beli rokok aja gue ogah. Punya pengalaman yang sama kayak gue? Selamat kalo begitu!

Untuk jalan-jalan di Bandungnya, daripada lu bawa kendaraan sendiri, malah bikin nambah macet, mending gue pake uber atau gojek aja. Terus kalo mau keliling Bandung, alian kudu cobain pake Bandros. Tourist Bus ala Hop On Hop Off nya Bandung gitu. Bandros bakal ngajak kalian keliling-keliling ke beberapa spot wisata di Bandung kayak Gedung Sate, Balai Kota, taman-taman Kota, Braga dan masih banyak lagi.


Udah capek jalan-jalan, rasanya gak sahih kalo gak wisata kuliner di Bandung. As we know, ada ratusan café yang tersebar di seluruh Bandung, mulai dari café-café murah sampai yang mahal. Mulai dari café-café di tengah kota, pinggiran kota, bahkan sampai di atas gunung pun ada café di Bandung. Banyak banget!

Nah, sekarang, untuk kalian yang doyan jajan. Gue mau ngenalin ada aplikasi baru, namanya Your Weekdays! Aplikasi asli buatan Bandung ini ngasih banyak promo dan diskon buat kita yang suka nongkrong di café-café. Caranya lu cukup download di AppStore, searching yourweekdays dan hoplaaaa! Lu tinggal download dan install aplikasinya.



Pertama kali gue coba aplikasi ini itu di Morning Glory, tempat ngopi yang terkenal dengan kopinya yang enak. Waktu itu, gue dapet promo buy 1 get 2 free minuman. Jadi total ada 3 gelas gue dapet dengan hanya beli 1 gelas minuman apapun. Beuh, meja gue penuh sama minuman semua. Ampe Kembung!



Di yourweekdays juga, kalian punya banyak pilihan tempat jajan enak di Bandung, Mulai dari ngopi-ngopi, ampe restoran fine dinning pun ada di Yourweekdays. Keuntungannya banyak banget! Kalian bisa dapet promo beli 1 gratis 1, diskon up to 75%, banyak pokoknya. Nah, selamat jalan-jalan di Kota Bandung dan nikmmatin kulinernya, yah! Inget jangan buang sampah di kota aing! Jangan bikin macet mulu!

Cara Mudah Cari Tiket Murah Ala Whatever Backpacker


Sebagai gembel backpacker, hal paling utama yang akan gue cari sebelum traveling pastinya adalah tiket murah! Kenapa tiket murah? Karena tiket murah adalah salah satu elemen yang paling krusial kalo mau traveling minim bujet. Tiket ini yang bakal nentuin perjalanan lu “berat” atau “enteng”. Betul?

Di twitter, IG, email, Facebook, YM, tinder, MirC, semua nanya tiket murah…

“Bang, cari tiket murah di mana?”

“Bang, caranya dapet tiket Rp9.000 PP ke Malaysia gimana?”

“Bang, lu kok bisa kemana-mana murah?”

“Bang, lu kapan punya pacar?”

“Bang, lu kan jomblo, mau gue kenalin ke emak gue gak, Bang? Kebetulan emak gue janda berprestasi.”

Dan masih banyak lagi pertanyaan-pertanyaan tentang caranya gimana dapet tiket murah ke gue.

Gue pernah dapet tiket ke Malaysia PP cuma Rp9.000 doang. Dan gue tidur di bandara mereka. Gue pernah dapet tiket Jakarta – Manila – Kalibo – Hong Kong – Jakarta gak lebih dari Rp200.000. Gue pernah dapet tiket Jakarta – Teheran, Iran – Azerbaijan – Turkey – Netherland gak lebih dari Rp4.000.000. Mupeng gak? Pokoknya, masih banyak lagi tiket-tiket murah yang pernah gue dapet. Gimana caranya? Santai, gue bakal kasih tau.

Jadi dulu, kalo nyari tiket murah, gue pasti pantengin web-web maskapai semaleman. Kalo mereka lagi ada promo, gue pasti niat buat nyari tiketnya, dan gue harus cari hari demi hari. Pokoknya effort nya banyak dan bikin capek, lah. Tapi ya gimana, kalo mau nyari tiket murah ya kudu begitu. Kudu mau capek dan buang-buang waktu.

Tapi sekarang gue nemu cara yang lebih mudah. Cara yang selalu berhasil bantu gue dapet tiket murah.  Tapi, gue kasih tau gak yahhh...

Kasih tau gak yaaah....

Ah, gak usah kasih tau, deng ah! Ntar nambah saingannya! Ntar malah gue jadi susah dapet tiket murah!

Ntar semua orang jadi traveling terus, gue gak kebagian…

Eh, kok jadi jahat ya? Nanti jodoh gue makin jauh…

Yaudah, gue kasih tau deh..

Jadi, gini…

Gue emang pengguna aplikasi Traveloka. Lu tau kan OTA itu? Di Traveloka itu ada fitur Best Price Finder. Nah, pertama lu buka Traveloka. Bisa dari web, bisa dari app, tapi gak bisa dari mobile web, yah. Inget. Jadi kalo mau dari hape, lu download dulu aplikasinya (usahakan hape lu udah smartphone. Kalo masih Nokia 3310 mah mending lu jualan pelet lele aja)


Kedua, lu klik kolom “Flight” untuk cari penerbangan.


Ketiga, lu tentuin tanggal pergi dan pulangnya. Tentuin lu mau kapan travelingnya.  Bisa juga lou tentuin salah satunya, misal tanggal peri atau pulangnya aja. Make sure kalo tanggal pulang lu setelah tanggal pergi lu. Jadi jangan milih pergi tanggal 10 Mei, pulang tanggal 7 Mei. Itu kagak bisa, lu menyalahi aturan waktu kalo begitu. Emang mau balik ke masa lalu? Masa lalu itu gak boleh diinget-inget lagi, apalagi masa lalu yang bikin lu sakit hati kayak gini >> Patah Hati Aku :((


Ok, lanjut lagi…

Keempat, nah, di sini triknya! Akan gue kasih tau rahasianya. Setelah muncul format kalender, lu klik atau swipe "Find lowest price estimates" atau “Tampilkan harga termurah” di bagian bawah kalender. Masih gak ngerti? Kelewatan…

Kelima atau terakhir, nanti akan muncul harga-harganya langsung di kalender tersebut. Lu bisa liat harga termurah dari rute yang lu cari. Jadi gak harus liat hari per hari, gak harus capek-capek ngeklik-ngeklik. Mudah, kan? Pokoknya lu bisa travel tanpa takut, bisa travel terus sesuka hati lu. Mantep!


Ok, selamat hunting tiket murah!

Lombok Gak Pernah Bikin Bosen


Gue adalah seorang backpacker yang jarang banget foto-foto atau harus mengabadikan setiap tempat yang gue datengin. Either, ngejar beberapa destinasi sekaligus, gue lebih enjoy berlama-lama di satu destinasi dan nikmatin apa yang bisa gue nikmatin saat itu. Karena gue selalu percaya, gue akan bisa datengin tempat itu lagi suatu saat nanti, jadi kenapa harus ambisius?

Contohnya Lombok! Entah kali ke berapa gue datengin pulau cantik ini. 3 kali? 4 kali? Nope. Ini kali ketujuh gue main ke Lombok. Pertama gue nginjekin kaki di Lombok itu tahun 2011, waktu itu gue keliling Pulau Lombok dan Sumbawa hampir  1 bulan lamanya.

Apa 7 kali ke Lombok bikin gue bosen? Sama sekali, nggak! Di Lombok, lu akan menemukan banyak banget tempat keren, aktifitas seru, dan tempat yang sama tapi jadi beda, contoh kayak di kawasan Pantai Kuta. Tahun 2011 gue kesana, tempat ini masih kosong gak ada apa-apa, dan ilalangnya tinggi-tinggi. Sekarang? Buset, dah banyak banget cafe dan resto ala Bali! Plus Indomart Alfamart tentunya. Dan karena gue udah 7 kali ke sini, gue bakal ngasih tau kalian, ke mana dan apa aja yang seru di Lombok yang belum pernah gue bahas di postingan Lombok sebelumnya. Check this out!

Nyobain Baju Adat Sasak & Main ke Batu Layar


Dari kebanyakan kalian yang baca postingan ini, gue yakin, terakhir kali kalian pake baju adat pasti pas Hari Kartini atau 17 Agustusan, itu pun pas masih SD, ye kan?

Eh, apa cuma gue?

Gimana Caranya Bikin Patah Hati Diputusin Jadi Bisnis Dengan Omset M-M-an?


Kalau ditanya kapan gue mulai bisnis, jawabannya ketika gue masih duduk di kelas 4 SD. Adis kecil dulu doyan banget baca komik, gue punya banyak banget koleksi komik. Jumlahnya? Ratusan! Mulai dari komik Doraemon, Kung Fu Boy, Kung Fu Komang sampai gue koleksi juga novel-novel Goosebumps karangan R. L. Stine.

Karena banyaknya komik dan buku-buku yang gue punya, gue  iseng taro meja kecil depan rumah dan majang buku-buku gue buat disewa sama anak-anak komplek. Waktu itu sewanya sehari 200 perak. Hasilnya lumayan, gue bisa jajan Pesawat Sukhoi. Dan buku gue banyak yang gak balik. Wks!

Beranjak gedean dikit, gue mulai keranjingan main PS. CD PS1 gue waktu itu udah gak keitung jumlahnya. Udah berserakan kayak kisah cinta gue saat ini. Eaaaak!

Punya banyak CD PS pun bikin gue muter otak buat dibisnisin. CD PS yang gue beli 5,000 perak, setelah gue bosenin maininnya, gue jual dengan harga 3,000 perak. Mayan lah, yah. Duit hasil jual kaset PS gue pake buat beli CD PS lagi. Begitu terus ampe PS gue dilempar bokap dari lantai 3 gara-gara gue kena thypus maen PS mulu.

Beranjak gede, gue mulai kenal backpacking. Dan seperti yang kalian tau, gue mulai bikin Travel Gears dengan nama brand yang sama dengan nama blog ini, yaitu Whatever Backpacker. Sama kayak bisnis-bisnis sebelumnya, penjualan gue bisa dikatakan lumayan pesat. Bahkan gue pernah dapet omset sehari 200juta dari jualan tas. Iya, sehari doang! Dan kurang dari 3 tahun jualan travel gears, akhirnya gue dapet 1M pertama gue diumur 24 tahun. Not bad!


Dari bisnis travel gears, gue lumayan punya banyak uang. Nah, di sini titik balik bisnis gue jatuh. Karena sotoy dan punya duit, akhirnya gue bikin Coffee Shop, Food Truck, Offline Store dan lain-lain. Sementara, core bisnis gue diawal yaitu travel gears, gue tinggalin, dia terbengkalai gak keurus karena waktu, tenaga dan uangnya gue curahin semua ke bisnis baru ini. Di umur 24 tahun, gue punya 23 orang yang kerja bareng gue dan harus gue gaji. Beum lagi gue harus bayar sewa tempat dan sebagainya. Dan semuanya gue tanggung sendiri, tanpa investor-investoran, tanpa mitra bisnis atau apapun itu! 3-4 bulan bisnis baru itu nguntungin banget, omsetnya lumayan banget. Tapi bulan-bulan selanjutnya terjun bebas dan akhirnya semua bangkrut. Berapa jumlah uang yang gue buang-buang? 1M lebih. Gue kena typus lagi. Hahahak!

#AvanzaNation Touring sambil Berbagi


Beberapa hari yang lalu, tepatnya tanggal 21 kemarin, gue berkesempatan untuk bergabung di acaranya #Avanzanation, acara anak-anak Avanza. Yaiyalah, masa anak-anak colt bak sih!

Ok, kita lanjut. Kalo biasanya touring anak-anak mobil itu bikin macet karena barisannya panjang! Nah, beda dengan anak-anak Avanza di acara #avanzanation ini, walaupun jumlah rombongan kami banyak, lalu lintas aman terkendali, gak ganggu pengemudi lain. Bahkan, walaupun pake pengawalan, kami tetep berhenti kalo kena lampu merah. Start dari Pizza Hut Tebet, begitu gue dateng, udah banyak banget anak-anak Avanza nongkrong Menuhin Pizza Hut, baik di dalem, maupun di luar restoran. Oh iya, terus ada yang nyapa gue masa. Ternyata gue lumayan terkenal. Muhehehe~

Setelah sarapan, briefing dan acara pembuka di Pizza Hut, maka dimulai lah acara intinya! Kayak gimana acara intinya? Monggo langsung ditonton aja betapa kerennya acara touring sambil berbaginya #AvanzaNation, gais!


Selain mendatangi beberapa tempat yang memang menjadi tujuan kita untuk berbagi, acara avanzanation ini juga sempat berkunjung ke 2 dealer besar Toyota, pertama di Daan Mogot, dan kedua di BSD Tangerang. Karena gue juga pengguna Avanza (si mamah) jadi gue merhatiin tuh pas kita dateng ke dealer-dealer Toyota. Ternyata banyak banget keuntungan kalo lu beli Toyota, khususnya Avanza. Selain yang gue sebutin di video di atas, ada juga beberapa sales program yang bisa jadi pertimbangan kalian untuk memilih mobil-mobil Toyota, seperti contoh di dealer Astrido Daan Mogot yang ngasih pembelinya:



- Lucky Dip
- Lucky Draw
- Free eTolls
- Free Bensin Shell
- Dan masih banyak lagi

Selain tambahan bonus-bonus di atas, alasan lain kenapa lu bisa pilih Avanza adalah karena maintanance-nya. Standart pelayanan dealer Toyota sama di semua dealer karena memang SOP nya udah keren banget. Selain juga pelayanannya bagus dan cepet, suku cadang aslinya pun murah-murah, dan yang paling penting, dealer Toyota tersebar luas di seluruh Indonesia!

Oh iya, untuk setiap dealer juga berbeda promonya, malah kalo yang pas emak gue beli itu kita dapet potongan harga lumayan gede untuk tipe Avanza terbaru. Jadi, kapan nih ngajak aku jalan lagi pake mobilnya Toyota?

Sorry, I'm Busy Enjoying my life at Padma Hotel, Darling~


“Dis, pas lunch kita meeting di GI, yah. Kita obrolin kerjasama bareng group tour.” Kata Mba Elsa, yang bekerja sebagai marketing di salah satu maskapai di Indonesia.

“Dis, jam 5 sore meeting di Hang Tuah, yah. Abis jam kantor gue langsung meluncur kesana.” Kata salah satu karyawan agency yang menangani sebuah campaign event di Jakarta yang meminta gue untuk menjadi salah satu pembicaranya.

“Ok, jam 8 gue melunucur. Sekalian briefing buat tour Iceland September nanti.” Kata Ginda, partner Whatravel (tour travel gue cek nih >> whatravel.com), kita kerjasama untuk buka trip Aurora Borealis ke salah satu tempat palling keren di dunia, Iceland.

“Mas Adis, saya baru landing jam 10 maleman dari Balikpapan, kita meeting di bandara aja, yah.” Kata seorang Head Manager Travel besar di Bandung yang akan kerjasama bareng gue juga untuk membuka luxury trip dengan target market ibu-ibu tajir yang gak pernah megang duit dua rebuan.

“Gais, internal meeting jam 4 sore yang di Hang Tuah. Sekalian ketemu orang juga.” Ajak gue ke tim Whatravel.

Yes, semua meeting itu gue lakuin dalam satu hari. Dari pagi ketika gue harus naik travel dari Bandung ke Jakarta, sampai tengah malem, di bandara pula! Semenjak adanya Whatravel, gue dapet banyak kesempatan kerjasama bareng banyak pihak, dan gue ambil semua kesempatan kerjasama itu. Semata-mata hanya untuk cuan. Ehe!

Capek? Oh, tentu saja! Makanya, sebagai orang yang kerjanya sibuk jalan-jalan, gue juga butuh jalan-jalan. Ya, gak harus jauh-jauh ke Labuan Bajo kayak kemarin, sih.

Eh, gimana? Ya, short escape, lah.

Maka dari itu, setelah sibuk di Jakarta meeting sana sini, gue pulang ke Bandung dan menyempatkan diri buat istirahat di Padma Hotel. Kenapa harus Padma? Mari gue beri tahu~

  
Terletak di Ciumbuleuit, daerah atas Kota Bandung, buat gue yang emang pengin cari ketenangan, Padma Hotel adalah pilihan yang tepat. Dibangun di antara tebing, Padma bukan cuma nawarin kamar hotel yang bagus, fasilitas yang banyak banget, makanan yang enak, pelayanan yang ramah, tapi juga di sini kalian bisa nikmatin pemandangan hutan yang bikin kalian berasa ada di rumahnya si Robert Pattinson di film Twilight! Serius gue, liat aja nih!

Cara Gampang Internetan Di Luar Negeri Pake XL Pass


Buat orang yang udah nganggep handphone sebagai bagian dari organ tubuh sendiri, kadang gue suka bingung kalo gak megang hape. Bingungnya kayak lagi bawa motor tapi gak bawa SIM, gak bawa STNK, gak pake helm, terus ditilang polisi, polisi tidur tapi.Asli bingung, kan?

Apalagi kerjaan gue yang suka traveling random entah kemana. Pernah tuh yah, gue pergi ke Jepang, gue kira di negara ini bakal gampang banget dapetin wifi, gue kira di mana-mana bakal ada internet yang tinggal nyambung aja gitu, secara Jepang! Negara hi-tech!

Lah, taunya susah banget dapet wifi, cuy! Kalo mau ngewifi gue suka masuk ke McD, beli ice cone nya yang cuma 100 yen-an, terus internetan dah ampe lupa diri. Iya, di Jepang kalo beli SIM card lokal mahal banget! Mana ribet lagi aktifasiinnya.

Belum lagi pas di India. Yaampuuuuun, gue gak akan pernah deh ke sini lagi. Banyak banget scam nya! Udah kalo mau beli SIM Card lokal harus nunggu 24 jam, harganya mahal, lu bakal kena scam juga. Kayak gue beli paket data yang 4GB, malah dikasihnya yang 2GB. Kan ngehek yah.

Kelimpungan, jadi bingung gak ada internet

Nah, ngomong soal SIM card dan ribet, sebagai pengguna XL yang udah lebih dari 5 tahun, gue gak perlu lagi mikirin masalah itu selagi traveling. Kenapa? Karena ada XL Pass! Yups, buat lu pengguna XL, berbahagialah, lu gak perlu lagi ribet ngurusin paket data atau takut mahal roaming pake SIM card XL buat internetan di luar negeri.

Jadi, mari gue beritahu keunggulan XL Pass ke kalian, cekdiot!

1. Pertama dan Satu-satunya di Indonesia


Yups, menjadi lebih unggul dari yang lain itu penting buat gue. Makanya gue pake XL. XL dengan XL pass nya adalah produk operator seluler pertama di Indonesia yang membuka akses internet dalam negeri buat dipake di luar negeri. Gak ada kompetitor lain yang punya kayak beginian. Ntap!

2. Aktivasi Gampang

Short Escape, Labuhan Bajo dan Cara Dapetin Tiket + Hotel Murah

Kemana sih short escape kalian kalo lagi bete sama rutinitas yang gitu-gitu aja?

Kalo gue ke Labuhan Bajo. Setelah rutinitas gue yang juga jalan-jalan mulu. Wks!

Setelah sebelumnya main-main di Bali, Gili dan Dili Timor Leste, gue iseng buka-buka Traveloka. Gue pengin cabut lagi ke suatu tempat! Dan gue coba lah fitur baru mereka yaitu booking Pesawat + Hotel sekaligus. Dan ternyata bener! Untuk tiket pesawat yang tadinya PP sekitar 2 juta. Dan hotel 3 malem 1,2 juta, pas gue booking barengan eh harganya berubah jadi 2,6 juta aja. Berarti gue bisa saving sekitar 500 rebuan! Ntap!



Gimana, short escape gue? Hehe.

Di Labuan Bajo, gue udah dijemput sama temen gue si Ruby, dia punya boat juga di sana, dan gue diajak trip gratis hoping island! Jadi totally liburan gue cuma keluar buat beli tiket pesawat dan hotel doang di Traveloka. Rejeki anak soleh~

Namanya juga short escape, gue gak punya banyak waktu buat datengin semua tempat keren di Flores.

Tapi, gue diajakin Ruby ke tempat-tempat yang gak semua peserta trip dia bisa datengin. Selamat ngiler~



Timor Leste dan Penerbangan Pertama Citilink


Sebagai Travel Blogger yang punya jam terbang tinggi, gue udah biasa jalan-jalan ke suatu daerah yang gue sendiri gak tau di sana ada apaan! Contohnya, Timor Leste.

Apa yang ada dipikiran lu ketika denger nama Timor Leste?

Perang? Mantan Provinsi ke 27 Indonesia? Mantan yang ninggalin pas lagi sayang-sayangnya? Atau malah gak kepikiran sama sekali?

Gue kira Timor Leste itu mirip-mirip sama Sumba: Gersang, jalannya batu-batu, gak ada bioskop, gak ada mall, ya gitu lah pokoknya. Eh, ternyata kagak juga dong. Gue salah! Lu mau cari apa di sini? Borobudur? Grand Canyon? PVJ? Tempat ngebeer kayak beer garden atau camden? Beuuuh, ya kagak ada lah!

Ok, hmm...

Begitu nyampe di Bandara Presidente Nicolau Lobato, para penumpang penerbangan pertama Citilink ke Dili disambut sama tari-tarian tradisional, para pejabat dari Timor Leste dan sekaligus duta besar Indonesia untuk Timor Leste. Keren gak tuh gue? Berasa kayak nyambut gue aja itu semua orang, padahal mah acara peresmian Citilink.


Seselesainya acara peresmian Citilink, gue keluar bandara dan langsung masuk ke mobil yang jemput gue. Nunggu lumayan lama mobil jemputan bareng Kak Merin, Raja, Pat, dan Mbak Elsa, gue kira kita bakal dijemput sama Xenia atau paling banter Innova, lah. Eh taunya mobilnya apa coba? ALPHARD! Ah, Alphard doang, kok. Hehe!

“Adis apanya yang backpacker, masa backpacker naik Alphard. Malu sama tas, Dis.” Kata Mba Elsa diikuti suara ngakak dari yang lain.

Traveling Juga Butuh Selfie


Ngomong-ngomong tentang selfie, seberapa sering sih lu selfie saat traveling? Gue yakin, sering! Apalagi kalo lu jalannya sendirian dan gak ada yang bisa dimintain tolong buat foto.

Nah, ngomong-ngomong soal selfie dan traveling, saat nulis artikel ini gue sedang berada di Pantai Batu Bolong, Canggu, Bali. Setelah 2 minggu jalan-jalan ke Gili, Timor Leste, Labuan Bajo, Wae Rebo sendirian, banyak foto yang gue abadikan. Terus kan gue liat-liat folder foto tuh, eh ternyata banyak banget foto selfie gue! Mungkin ini karena efek gue pake Vivo V5s.

Iya, sewaktu gue di Bali kan pas gue ulang tahun, tuh. Gue nerima hadiah Vivo V5s untuk gue ajak jalan-jalan dan ngejajal fitur-fitur Vivo V5s yang disebut-sebut sebagai smartphone dengan perfect selfie-nya. So, this is my review about Vivo V5s, cekidot!



Easy Reschedule Ngobatin Patah Hati Kesekian Kalinya

When you denger mantan udah punya pacar baru

22 April 2017, 

Lu pernah gak sih ada dikondisi bete di rumah dan gak tau mau ngapain? Dan akhirnya yang lu lakuin adalah random aja pesen tiket pesawat kemana pun yang lu mau. Dan pergi gitu aja, gak tau mau ngapain. Gue, sering. Banget! Dan siang itu, gue beli tiket dengan tujuan ke Semarang karena bulan lalu gue udah ke Semarang juga tapi gak banyak kulineran. Gue pengen ke Semarang kali ini kulineran terus! 



Ok, tanggal 26 April gue bakal ke Semarang (lagi). Yiihaaa! 

100 Hal Jelek Tentang India


Bulan lalu gue baru pulang dari Ciroyom.

Ya kagak lah! Judulnya aja India, ya berarti gue baru pulang traveling dari India! Gimana sih lu pada!? Nah, ngomong-ngomong soal traveling ke suatu negara, setelah pulang dari negara tersebut pasti lu punya kesan, kan? Kesannya cuma dua, suka atau nggak suka. Mau balik lagi apa najis buat balik lagi. Pengen lebih lama lagi di sana atau yaampun-dikasih-gratis-kesana-juga-gue-gak-mau-lagi-dah.

Nah, India masuk ke kesan yang kedua buat gue. GUE GAK SUKA INDIHE!

Alesannya apa? Kenapa? Banyak!

Mari gue jabarkan semuanya, Harambe!

1. Negara Ini Gak Punya Manner


Kalo menurut lu kencing di jalan adalah hal normal, maka lu harus pindah ke India. Di negara ini, kencing di pinggir jalan raya yang lagi rame itu adalah hal normal. Misal nih, ada 2 orang lelaki dewasa lagi ngobrol di pinggir jalan, nah lagi asik-asiknya ngobrol, yang satu tiba-tiba ngadep tembok, buka celana dan currr... kencing. Kalo lu jadi temen ngobrolnya perasaan lu gimana? Kalo gue sih gue tendang tititnya. Tapi tidak dengan India, temennya malah tetep ngobrol kayak biasa aja, dong! Seolah-olah kencing di muka umum itu adalah hal yang biasa buat mereka!

2. Apa itu Hygiene?

Belajar Dari Sido Muncul


"Apa yang paling penting di hidup ini?" Pak Irwan, pemilik Sido Muncul, orang terkaya di Semarang bertanya kepada kita, para blogger dan influencer yang diundang oleh beliau untuk melihat salah satu pabrik dan perusahaan paling legendaris di Indonesia, Sido Muncul. 

"Hmm.. Kesehatan, Pak?"

"Ibadah, Pak?"

"Keluarga?"

"Si Dia, Pak?"

*terjadi jeda panjang*

"Bukan. Umur, nomer satu!" Jawab Pak Irwan.

"Kenapa umur? Bukan kesehatan atau yang lainnya? Sekarang saya tanya, anda mau saya kasih semua harta saya sekarang, tapi kita tukeran umur." Seru Pak Irwan. Kami cuma bisa diem, gak ada yang berani menyanggupi permintaan beliau.

Kalo lu kagak tau Sido Muncul, lu pasti tau Tolak Angin, kan? "Obat" buat segala jenis tipe traveler di Indonesia. Saking pentingnya, seakan Tolak Angin ini udah jadi barang wajib buat para traveler ada di ransel atau kopernya. Namanya juga Indonesia, ada penyakit gak ilmiah yang gue rasa cuma dialami oleh orang Indonesia, yaitu masuk angin. Coba lu ngobrol sama bule, pernah gak dia masuk angin? Atau bahasa inggrisnya masuk angin deh, apa? Kagak ada! Masuk angin cuma berlaku buat orang Indonesia, dan salah satu "jamu" paling populer untuk menghilangkan masuk angin adalah Tolak Angin dari Sido Muncul! 


Tapi tau gak sih lu, kalo ternyata Sido Muncul bukan cuma produksi Tolak Angin atau jamu-jamu sejenis, Sido Muncul bukan cuma produksi minuman sachet atau botolan beraneka rasa, tapi Sido Muncul juga punya produk keren bernama breket. Breket yang terbuat dari Eceng Gondok. Nah, beruntungnya, gue berkesempatan main ke Semarang, markas besarnya Sido Muncul. 

Namanya Rawa Pening, danau dengan luas 1 hektare yang mulai dangkal karena abrasi dari eceng gondok ini dikelola oleh PT. Sido Muncul. Nantinya eceng gondk itu akan diangkat dan diolah untuk dijadikan breket dan selanjutnya akan menjadi bahan bakar terbarukan dengan total produksi 150 Ton/ hari. Edyan!


Selain melihat tempat bahan bakunya, yaitu si eceng gondok tadi, gue juga diajak untuk ke pabrik Sido Muncul. Buset dah gede banget! Saking gedenya Sido Muncul punya kebun binatang sendiri! Seriusan gue! Ada macan, orang utan, burung-burung sama yang paling keren adalah liger, persatuan antara singa dan harimau yang langka! Cool as fuck!

Di Pabrik Sido Muncul, kita juga diajakin buat liat proses produksi breket dari eceng gondok tadi dan gak lupa juga diajakin liat proses pembuatan tolak angin yang ternyata lumayan ribet, gais. Banyak dan gede-gede banget mesinnya!

Dari semua yang diliatin dan diceritain Pak Irwan, gue tau ternyata membangun sebuah bisnis yang besar itu membutuhkan waktu lama banget, kerja keras, dan konsistensi yang tinggi! Gue jadi inget ketika gue bikin perusahaan CV. Whatever Indonesia, dengan begitu bodohnya gue ubah-ubah bisnis yang udah ada dan akhirnya bangkrut gede hahahahak!


Tapi, gue bersyukur sih akhirnya bisa dikasih kesempatan buat liat pabrik Sido Muncul dan ketemu langsung dengan Pak Irwan, seenggaknya gue tau, kalo nanti gue sukses dan banyak duit, gue juga harus melakukan sesuatu yang baik buat masyarakat sekitar gue dan mungkin Indonesia, sama kayak apa yang Pak Irwan lakuin dengan Sido Munculnya! Mantap, Pak! Nuhun!

One Way Ticket to Heaven, Sayonara Mas Cum :)


"Bangke nih orang, ngoroknya keras banget!"

Tanjung Lesung 2015, pertama kalinya gue ketemu sama Mas Cumi, alias Mas Toro, alias Adi. Ketemu dan jalan bareng. Namun dari awal-awal gue bikin blog, mas cum juga sering ngomenin blog gue. Dia bilang, gue salah satu role modelnya buat ngeblog. *kibas rambut*

Semarang 2017, tepat sehari sebelum tulisan ini di-publish, gue duduk sambil ngerokok di dalem kamar mandi hotel. Gue berkaca-kaca dan tanpa sadar pipi gue hangat, air mata gue menetes. Gue sesenggukan. Nangis. Ternyata kehilangan kawan gak pernah semenyesakan ini.

Bisa dihitung dengan jari berapa kali gue ketemu sama Mas Cum. Tanjung Lesung, Palembang dan Korea Selatan. Semuanya di acara Famtrip, Semuanya gue sekamar sama Mas Cum. Dan semuanya setiap malem gue kepaksa nutupin telinga pake bantal gara-gara ngoroknya yang keras.

Gak perlu gue bilang gimana Mas Cumi, kalian bisa nemu banyak testimoni tentang dia di twitter, instagram dan komenan-komenan dari banyak orang tentang dia.

Baik, cheerfull, menyenangkan, humble, wise, dan semua kebaikan yang banyak orang bilang itu udah gue rasain langsung. Mas Cumi adalah travelmate yang menyenangkan.

Gue inget waktu di Tanjung Lesung gue nantangin dia buat main donut boat. Dia ayokin, dan setelahnya kita pegel-pegel karena kepontang panting di laut.

Gue inget, waktu di Korea gue sering jailin dia. Gue inget, waktu di Palembang gue pernah dorong-dorong dia buat nyanyi karokean di depan orang-orang, padahal tanpa didorong-dorong pun gue yakin dia bakalan nyanyi dan joged-joged sendiri. Gue inget semua.

Tapi yang paling gue inget adalah, saat gue sekamar sama dia di salah satu hotel di Danau Ranau, Sumatera Selatan. Sebelum tidur kita ngobrol banyak sampai malem, mulai dari ngegosipin kelakuan-kelakuan travel blogger lain, ngomongin kerjaan kita masing-masing, sampai ngomongin tentang makna hidup.

Malem itu Mas Cumi bilang, setelah gue tanya kenapa suka solat dan puasa nabi Daud (sehari puasa sehari nggak) yang dia lakukan konsisten bertahun-tahun.

"Gue dulunya nakal, Dis. Banyak bikin dosa."

"Hahaha.. Dosa apaan mas? Gue tau, jadi gay, yah?"

Purwakarta Keren Juga Ternyata!



Sebelumnya, gue gak pernah main ke Purwakarta. Yang gue tau, kota ini adalah tempat dinasnya bokap mantan gue. Dan gue udah sempet ngomong sama bokapnya kalo gue mau nikahin anaknya, etapi taunya putus. Kan anjeng!

Anyway, balik lagi ke topik pariwisata Purwakarta. Ternyata, walaupun jaraknya gak terlalu jauh dari Bandung, tempat gue tinggal, Purwakarta beda banget sama Bandung! Malah mirip-mirip Sydney lah. Oksigennya.

Ehem..

Ok, jadi gue main ke Purwakarta dalam rangka memenuhi undangan dari kementrian pariwisata untuk sama-sama memeriahkan peresmian air mancur Sri Baduga, yang konon air mancur ini bakalan jadi air mancur terbesar dan terkeren di Asia Tenggara. Yang di Singapur mah lewat! Cool AF!

Tapi sebelum ke acara inti, gue diajak dulu muter-muter ngeliat beberapa tempat yang keren yang nantinya bisa gue, atau lu yang baca, jadiin short escape kalo lagi bete di kota asal lu. So here we go..

Kulineran Sate Maranggi


Gak ke Purwakarta namanya kalo gak nyobain Sate Maranggi! Bahkan walaupun sama-sama bernama sate maranggi, tapi ternyata cara penyajian sate maranggi itu berbeda-beda loh di setiap daerah di Purwakarta. Misal contoh di utara Sate Maranggi disajikan dengan nasi dan saus kacang, di Selatan kamu bisa menemukan sate maranggi yang disajikan dengan bawang dan cabe rawit mentah yang bisa di makan gitu aja.

Sate Maranggi sendiri umumnya adalah sate sapi atau domba yang disajikan 3 potongan daging setiap tusuknya, dan biasanya potongan kedua adalah gajih atau lemak. Bukan, bukan gaji yang cuma lewat di rekening lu doang itu. Bukan.

Menikmati (Hampir) Infinity Pool di Resort Giri Tirta Kahuripan


Kontur Purwakarta itu hampir mirip kayak Bandung, ada dataran rendahnya di kota, ada dataran tingginya kayak di Lembang. Nah, untuk mengunjungi Resort Giri Tirta Kahuripan, kamu cukup berkendara sekitar 1 jam aja dari kotanya. Ada apa di sini?

Di sini, kamu bisa nikmatin Skypool sambil berenang-berenang lucu sambil nikmatin landscape yang bikin stress kamu pasti ilang. Selain kolam renang, di sini juga kamu bisa berargo wisata, naik mobil safari yang bakal ngajak kamu muter-muter ngeliat koleksi flora dan faunanya. Dan, yang paling penting di sini kamu bisa metik dan makan langsung buah-buahan segar asli Purwakarta, yaitu manggis!

Bukit Panenjoan



Nah, ini nih wisata baru di Purwkarta yang gak sengaja ditemuin oleh pemuda-pemuda setempat, dan akhirnya malah jadi hits karena di posting oleh sang Bupati, Bukit Panenjoan namanya. Sama kayak Tebing Keraton di Bandung, Bukit Panenjoan ini banyak didatengin anak-anak muda Purwakarta untuk selfie atau foto-foto lucu buat bahan instagram mereka.

Di Bukit Panenjoan, kamu bisa liat bentangan luas perkebunan teh, gunung, sampai waduk Jatiluhur. Tapi gue rekomendasiin dateng ke sini pagi aja, soalnya sore seringnya mendung. Oiya, tempat ini juga cocok buat dijadiin sunset spot.

Pusat Gerabah Plered



Kalo kalian pas SD masih inget pelajaran tentang daerah penghasil gerabah atau keramik, pasti Plered adalah jawabannya. Di sini kalian bisa melihat kesenian gerabah mulai dari masih tanah liat sampai jadi berbagai macam aneka bentuk keramik yang keren-keren. 

Santai Di Situ Wanayasa


Masih berada di dataran tinggi Purwakarta, di Situ Wanayasa kamu bisa menikmati bentangan danau luas Wanayasa sambil ngopi-ngopi di kios-kios pinggir jalan. Pas gue kesana, ternyata banyak juga yang bersepeda di sini. Jalanan yang bagus dan kontur naik turunnya mungkin cocok buat ngelatih otot betis kamu dengan bersepeda. Kalo gue sih ogah! Mending ngopi, ngerokok, makan gorengan. Terbaik!

Hopping Museum



Salah satu yang bikin gue amaze sama Purwakarta. Ternyata di Purwakarta banyak banget museum-museum yang keren dan modern banget! Ada beberapa museum yang gue suka, pertama Galeri Wayang yang berada di sebelah kantor Bupati Purwakarta. Di sini lu bisa liat berbagai macam jenis wayang, mulai dari wayang golek sampai wayang kulit, bahkan ada wayang yang terbuat dari rotan. Desain galerinya pun keren dan modern.



Yang kedua, Museum Diorama Bale Panyawangan. Museum ini berada di jantung Kota Purwakarta. Museum yang banyak menceritakan banyak sejarah tentang Purwakarta dan macam-macam hal tentang kesundaan ini perlu banget kamu datengin. Karena selain bersih, ber-AC, berteknologi tinggi, yang jaganya pun cantik-cantik. Sumpah gue.


Ketiga dan yang paling baru, Museum Diorama Nusantara. Sejujurnya gue belum pernah liat masuk ke dalam museum ini karena waktu gue ke sana, museum ini masih dirapihin dalemnya. Tapi kalo di liat dari luar, museum ini bakalan gak kalah keren dari museum-museum yang ada di Purwakarta. Katanya di sini kalian bisa belajar sejarah nusantara dengan banyak permainan menarik di dalam museumnya.

Air Mancur Sri Baduga

Last but not least, Air Mancur Sri Baduga. Terletak di Taman Sri Baduga, Air Mancur ini disebut-sebut sebagai air mancur terbesar di Asia tenggara.

Diresmikan pada tanggal 18 Februari 2017, taman yang punya luas 2 hektar ini menyedot banyak animo masyarakat Purwakarta. Bukan cuma Purwakarta deng, bahkan sampai ke luar kota. Untuk melihat pertunjukan air mancur dan lasernya, kamu bisa dateng ke Taman Sri Baduga pada malam minggu pukul 19.30 dan 21.00 WIB. Jangan lupa juga bawa pacar. Abis itu lu dorong pacar lu nyebur ke air mancur. Hahahak!


Yaudah, jadi kapan mau  ke Purwakarta?