Short Escape, Labuhan Bajo dan Cara Dapetin Tiket + Hotel Murah

Kemana sih short escape kalian kalo lagi bete sama rutinitas yang gitu-gitu aja?

Kalo gue ke Labuhan Bajo. Setelah rutinitas gue yang juga jalan-jalan mulu. Wks!

Setelah sebelumnya main-main di Bali, Gili dan Dili Timor Leste, gue iseng buka-buka Traveloka. Gue pengin cabut lagi ke suatu tempat! Dan gue coba lah fitur baru mereka yaitu booking Pesawat + Hotel sekaligus. Dan ternyata bener! Untuk tiket pesawat yang tadinya PP sekitar 2 juta. Dan hotel 3 malem 1,2 juta, pas gue booking barengan eh harganya berubah jadi 2,6 juta aja. Berarti gue bisa saving sekitar 500 rebuan! Ntap!



Gimana, short escape gue? Hehe.

Di Labuan Bajo, gue udah dijemput sama temen gue si Ruby, dia punya boat juga di sana, dan gue diajak trip gratis hoping island! Jadi totally liburan gue cuma keluar buat beli tiket pesawat dan hotel doang di Traveloka. Rejeki anak soleh~

Namanya juga short escape, gue gak punya banyak waktu buat datengin semua tempat keren di Flores.

Tapi, gue diajakin Ruby ke tempat-tempat yang gak semua peserta trip dia bisa datengin. Selamat ngiler~



Timor Leste dan Penerbangan Pertama Citilink


Sebagai Travel Blogger yang punya jam terbang tinggi, gue udah biasa jalan-jalan ke suatu daerah yang gue sendiri gak tau di sana ada apaan! Contohnya, Timor Leste.

Apa yang ada dipikiran lu ketika denger nama Timor Leste?

Perang? Mantan Provinsi ke 27 Indonesia? Mantan yang ninggalin pas lagi sayang-sayangnya? Atau malah gak kepikiran sama sekali?

Gue kira Timor Leste itu mirip-mirip sama Sumba: Gersang, jalannya batu-batu, gak ada bioskop, gak ada mall, ya gitu lah pokoknya. Eh, ternyata kagak juga dong. Gue salah! Lu mau cari apa di sini? Borobudur? Grand Canyon? PVJ? Tempat ngebeer kayak beer garden atau camden? Beuuuh, ya kagak ada lah!

Ok, hmm...

Begitu nyampe di Bandara Presidente Nicolau Lobato, para penumpang penerbangan pertama Citilink ke Dili disambut sama tari-tarian tradisional, para pejabat dari Timor Leste dan sekaligus duta besar Indonesia untuk Timor Leste. Keren gak tuh gue? Berasa kayak nyambut gue aja itu semua orang, padahal mah acara peresmian Citilink.


Seselesainya acara peresmian Citilink, gue keluar bandara dan langsung masuk ke mobil yang jemput gue. Nunggu lumayan lama mobil jemputan bareng Kak Merin, Raja, Pat, dan Mbak Elsa, gue kira kita bakal dijemput sama Xenia atau paling banter Innova, lah. Eh taunya mobilnya apa coba? ALPHARD! Ah, Alphard doang, kok. Hehe!

“Adis apanya yang backpacker, masa backpacker naik Alphard. Malu sama tas, Dis.” Kata Mba Elsa diikuti suara ngakak dari yang lain.

Traveling Juga Butuh Selfie


Ngomong-ngomong tentang selfie, seberapa sering sih lu selfie saat traveling? Gue yakin, sering! Apalagi kalo lu jalannya sendirian dan gak ada yang bisa dimintain tolong buat foto.

Nah, ngomong-ngomong soal selfie dan traveling, saat nulis artikel ini gue sedang berada di Pantai Batu Bolong, Canggu, Bali. Setelah 2 minggu jalan-jalan ke Gili, Timor Leste, Labuan Bajo, Wae Rebo sendirian, banyak foto yang gue abadikan. Terus kan gue liat-liat folder foto tuh, eh ternyata banyak banget foto selfie gue! Mungkin ini karena efek gue pake Vivo V5s.

Iya, sewaktu gue di Bali kan pas gue ulang tahun, tuh. Gue nerima hadiah Vivo V5s untuk gue ajak jalan-jalan dan ngejajal fitur-fitur Vivo V5s yang disebut-sebut sebagai smartphone dengan perfect selfie-nya. So, this is my review about Vivo V5s, cekidot!



Easy Reschedule Ngobatin Patah Hati Kesekian Kalinya

When you denger mantan udah punya pacar baru

22 April 2017, 

Lu pernah gak sih ada dikondisi bete di rumah dan gak tau mau ngapain? Dan akhirnya yang lu lakuin adalah random aja pesen tiket pesawat kemana pun yang lu mau. Dan pergi gitu aja, gak tau mau ngapain. Gue, sering. Banget! Dan siang itu, gue beli tiket dengan tujuan ke Semarang karena bulan lalu gue udah ke Semarang juga tapi gak banyak kulineran. Gue pengen ke Semarang kali ini kulineran terus! 



Ok, tanggal 26 April gue bakal ke Semarang (lagi). Yiihaaa! 

100 Hal Jelek Tentang India


Bulan lalu gue baru pulang dari Ciroyom.

Ya kagak lah! Judulnya aja India, ya berarti gue baru pulang traveling dari India! Gimana sih lu pada!? Nah, ngomong-ngomong soal traveling ke suatu negara, setelah pulang dari negara tersebut pasti lu punya kesan, kan? Kesannya cuma dua, suka atau nggak suka. Mau balik lagi apa najis buat balik lagi. Pengen lebih lama lagi di sana atau yaampun-dikasih-gratis-kesana-juga-gue-gak-mau-lagi-dah.

Nah, India masuk ke kesan yang kedua buat gue. GUE GAK SUKA INDIHE!

Alesannya apa? Kenapa? Banyak!

Mari gue jabarkan semuanya, Harambe!

1. Negara Ini Gak Punya Manner


Kalo menurut lu kencing di jalan adalah hal normal, maka lu harus pindah ke India. Di negara ini, kencing di pinggir jalan raya yang lagi rame itu adalah hal normal. Misal nih, ada 2 orang lelaki dewasa lagi ngobrol di pinggir jalan, nah lagi asik-asiknya ngobrol, yang satu tiba-tiba ngadep tembok, buka celana dan currr... kencing. Kalo lu jadi temen ngobrolnya perasaan lu gimana? Kalo gue sih gue tendang tititnya. Tapi tidak dengan India, temennya malah tetep ngobrol kayak biasa aja, dong! Seolah-olah kencing di muka umum itu adalah hal yang biasa buat mereka!

2. Apa itu Hygiene?

Belajar Dari Sido Muncul


"Apa yang paling penting di hidup ini?" Pak Irwan, pemilik Sido Muncul, orang terkaya di Semarang bertanya kepada kita, para blogger dan influencer yang diundang oleh beliau untuk melihat salah satu pabrik dan perusahaan paling legendaris di Indonesia, Sido Muncul. 

"Hmm.. Kesehatan, Pak?"

"Ibadah, Pak?"

"Keluarga?"

"Si Dia, Pak?"

*terjadi jeda panjang*

"Bukan. Umur, nomer satu!" Jawab Pak Irwan.

"Kenapa umur? Bukan kesehatan atau yang lainnya? Sekarang saya tanya, anda mau saya kasih semua harta saya sekarang, tapi kita tukeran umur." Seru Pak Irwan. Kami cuma bisa diem, gak ada yang berani menyanggupi permintaan beliau.

Kalo lu kagak tau Sido Muncul, lu pasti tau Tolak Angin, kan? "Obat" buat segala jenis tipe traveler di Indonesia. Saking pentingnya, seakan Tolak Angin ini udah jadi barang wajib buat para traveler ada di ransel atau kopernya. Namanya juga Indonesia, ada penyakit gak ilmiah yang gue rasa cuma dialami oleh orang Indonesia, yaitu masuk angin. Coba lu ngobrol sama bule, pernah gak dia masuk angin? Atau bahasa inggrisnya masuk angin deh, apa? Kagak ada! Masuk angin cuma berlaku buat orang Indonesia, dan salah satu "jamu" paling populer untuk menghilangkan masuk angin adalah Tolak Angin dari Sido Muncul! 


Tapi tau gak sih lu, kalo ternyata Sido Muncul bukan cuma produksi Tolak Angin atau jamu-jamu sejenis, Sido Muncul bukan cuma produksi minuman sachet atau botolan beraneka rasa, tapi Sido Muncul juga punya produk keren bernama breket. Breket yang terbuat dari Eceng Gondok. Nah, beruntungnya, gue berkesempatan main ke Semarang, markas besarnya Sido Muncul. 

Namanya Rawa Pening, danau dengan luas 1 hektare yang mulai dangkal karena abrasi dari eceng gondok ini dikelola oleh PT. Sido Muncul. Nantinya eceng gondk itu akan diangkat dan diolah untuk dijadikan breket dan selanjutnya akan menjadi bahan bakar terbarukan dengan total produksi 150 Ton/ hari. Edyan!


Selain melihat tempat bahan bakunya, yaitu si eceng gondok tadi, gue juga diajak untuk ke pabrik Sido Muncul. Buset dah gede banget! Saking gedenya Sido Muncul punya kebun binatang sendiri! Seriusan gue! Ada macan, orang utan, burung-burung sama yang paling keren adalah liger, persatuan antara singa dan harimau yang langka! Cool as fuck!

Di Pabrik Sido Muncul, kita juga diajakin buat liat proses produksi breket dari eceng gondok tadi dan gak lupa juga diajakin liat proses pembuatan tolak angin yang ternyata lumayan ribet, gais. Banyak dan gede-gede banget mesinnya!

Dari semua yang diliatin dan diceritain Pak Irwan, gue tau ternyata membangun sebuah bisnis yang besar itu membutuhkan waktu lama banget, kerja keras, dan konsistensi yang tinggi! Gue jadi inget ketika gue bikin perusahaan CV. Whatever Indonesia, dengan begitu bodohnya gue ubah-ubah bisnis yang udah ada dan akhirnya bangkrut gede hahahahak!


Tapi, gue bersyukur sih akhirnya bisa dikasih kesempatan buat liat pabrik Sido Muncul dan ketemu langsung dengan Pak Irwan, seenggaknya gue tau, kalo nanti gue sukses dan banyak duit, gue juga harus melakukan sesuatu yang baik buat masyarakat sekitar gue dan mungkin Indonesia, sama kayak apa yang Pak Irwan lakuin dengan Sido Munculnya! Mantap, Pak! Nuhun!

One Way Ticket to Heaven, Sayonara Mas Cum :)


"Bangke nih orang, ngoroknya keras banget!"

Tanjung Lesung 2015, pertama kalinya gue ketemu sama Mas Cumi, alias Mas Toro, alias Adi. Ketemu dan jalan bareng. Namun dari awal-awal gue bikin blog, mas cum juga sering ngomenin blog gue. Dia bilang, gue salah satu role modelnya buat ngeblog. *kibas rambut*

Semarang 2017, tepat sehari sebelum tulisan ini di-publish, gue duduk sambil ngerokok di dalem kamar mandi hotel. Gue berkaca-kaca dan tanpa sadar pipi gue hangat, air mata gue menetes. Gue sesenggukan. Nangis. Ternyata kehilangan kawan gak pernah semenyesakan ini.

Bisa dihitung dengan jari berapa kali gue ketemu sama Mas Cum. Tanjung Lesung, Palembang dan Korea Selatan. Semuanya di acara Famtrip, Semuanya gue sekamar sama Mas Cum. Dan semuanya setiap malem gue kepaksa nutupin telinga pake bantal gara-gara ngoroknya yang keras.

Gak perlu gue bilang gimana Mas Cumi, kalian bisa nemu banyak testimoni tentang dia di twitter, instagram dan komenan-komenan dari banyak orang tentang dia.

Baik, cheerfull, menyenangkan, humble, wise, dan semua kebaikan yang banyak orang bilang itu udah gue rasain langsung. Mas Cumi adalah travelmate yang menyenangkan.

Gue inget waktu di Tanjung Lesung gue nantangin dia buat main donut boat. Dia ayokin, dan setelahnya kita pegel-pegel karena kepontang panting di laut.

Gue inget, waktu di Korea gue sering jailin dia. Gue inget, waktu di Palembang gue pernah dorong-dorong dia buat nyanyi karokean di depan orang-orang, padahal tanpa didorong-dorong pun gue yakin dia bakalan nyanyi dan joged-joged sendiri. Gue inget semua.

Tapi yang paling gue inget adalah, saat gue sekamar sama dia di salah satu hotel di Danau Ranau, Sumatera Selatan. Sebelum tidur kita ngobrol banyak sampai malem, mulai dari ngegosipin kelakuan-kelakuan travel blogger lain, ngomongin kerjaan kita masing-masing, sampai ngomongin tentang makna hidup.

Malem itu Mas Cumi bilang, setelah gue tanya kenapa suka solat dan puasa nabi Daud (sehari puasa sehari nggak) yang dia lakukan konsisten bertahun-tahun.

"Gue dulunya nakal, Dis. Banyak bikin dosa."

"Hahaha.. Dosa apaan mas? Gue tau, jadi gay, yah?"

Purwakarta Keren Juga Ternyata!



Sebelumnya, gue gak pernah main ke Purwakarta. Yang gue tau, kota ini adalah tempat dinasnya bokap mantan gue. Dan gue udah sempet ngomong sama bokapnya kalo gue mau nikahin anaknya, etapi taunya putus. Kan anjeng!

Anyway, balik lagi ke topik pariwisata Purwakarta. Ternyata, walaupun jaraknya gak terlalu jauh dari Bandung, tempat gue tinggal, Purwakarta beda banget sama Bandung! Malah mirip-mirip Sydney lah. Oksigennya.

Ehem..

Ok, jadi gue main ke Purwakarta dalam rangka memenuhi undangan dari kementrian pariwisata untuk sama-sama memeriahkan peresmian air mancur Sri Baduga, yang konon air mancur ini bakalan jadi air mancur terbesar dan terkeren di Asia Tenggara. Yang di Singapur mah lewat! Cool AF!

Tapi sebelum ke acara inti, gue diajak dulu muter-muter ngeliat beberapa tempat yang keren yang nantinya bisa gue, atau lu yang baca, jadiin short escape kalo lagi bete di kota asal lu. So here we go..

Kulineran Sate Maranggi


Gak ke Purwakarta namanya kalo gak nyobain Sate Maranggi! Bahkan walaupun sama-sama bernama sate maranggi, tapi ternyata cara penyajian sate maranggi itu berbeda-beda loh di setiap daerah di Purwakarta. Misal contoh di utara Sate Maranggi disajikan dengan nasi dan saus kacang, di Selatan kamu bisa menemukan sate maranggi yang disajikan dengan bawang dan cabe rawit mentah yang bisa di makan gitu aja.

Sate Maranggi sendiri umumnya adalah sate sapi atau domba yang disajikan 3 potongan daging setiap tusuknya, dan biasanya potongan kedua adalah gajih atau lemak. Bukan, bukan gaji yang cuma lewat di rekening lu doang itu. Bukan.

Menikmati (Hampir) Infinity Pool di Resort Giri Tirta Kahuripan


Kontur Purwakarta itu hampir mirip kayak Bandung, ada dataran rendahnya di kota, ada dataran tingginya kayak di Lembang. Nah, untuk mengunjungi Resort Giri Tirta Kahuripan, kamu cukup berkendara sekitar 1 jam aja dari kotanya. Ada apa di sini?

Di sini, kamu bisa nikmatin Skypool sambil berenang-berenang lucu sambil nikmatin landscape yang bikin stress kamu pasti ilang. Selain kolam renang, di sini juga kamu bisa berargo wisata, naik mobil safari yang bakal ngajak kamu muter-muter ngeliat koleksi flora dan faunanya. Dan, yang paling penting di sini kamu bisa metik dan makan langsung buah-buahan segar asli Purwakarta, yaitu manggis!

Bukit Panenjoan



Nah, ini nih wisata baru di Purwkarta yang gak sengaja ditemuin oleh pemuda-pemuda setempat, dan akhirnya malah jadi hits karena di posting oleh sang Bupati, Bukit Panenjoan namanya. Sama kayak Tebing Keraton di Bandung, Bukit Panenjoan ini banyak didatengin anak-anak muda Purwakarta untuk selfie atau foto-foto lucu buat bahan instagram mereka.

Di Bukit Panenjoan, kamu bisa liat bentangan luas perkebunan teh, gunung, sampai waduk Jatiluhur. Tapi gue rekomendasiin dateng ke sini pagi aja, soalnya sore seringnya mendung. Oiya, tempat ini juga cocok buat dijadiin sunset spot.

Pusat Gerabah Plered



Kalo kalian pas SD masih inget pelajaran tentang daerah penghasil gerabah atau keramik, pasti Plered adalah jawabannya. Di sini kalian bisa melihat kesenian gerabah mulai dari masih tanah liat sampai jadi berbagai macam aneka bentuk keramik yang keren-keren. 

Santai Di Situ Wanayasa


Masih berada di dataran tinggi Purwakarta, di Situ Wanayasa kamu bisa menikmati bentangan danau luas Wanayasa sambil ngopi-ngopi di kios-kios pinggir jalan. Pas gue kesana, ternyata banyak juga yang bersepeda di sini. Jalanan yang bagus dan kontur naik turunnya mungkin cocok buat ngelatih otot betis kamu dengan bersepeda. Kalo gue sih ogah! Mending ngopi, ngerokok, makan gorengan. Terbaik!

Hopping Museum



Salah satu yang bikin gue amaze sama Purwakarta. Ternyata di Purwakarta banyak banget museum-museum yang keren dan modern banget! Ada beberapa museum yang gue suka, pertama Galeri Wayang yang berada di sebelah kantor Bupati Purwakarta. Di sini lu bisa liat berbagai macam jenis wayang, mulai dari wayang golek sampai wayang kulit, bahkan ada wayang yang terbuat dari rotan. Desain galerinya pun keren dan modern.



Yang kedua, Museum Diorama Bale Panyawangan. Museum ini berada di jantung Kota Purwakarta. Museum yang banyak menceritakan banyak sejarah tentang Purwakarta dan macam-macam hal tentang kesundaan ini perlu banget kamu datengin. Karena selain bersih, ber-AC, berteknologi tinggi, yang jaganya pun cantik-cantik. Sumpah gue.


Ketiga dan yang paling baru, Museum Diorama Nusantara. Sejujurnya gue belum pernah liat masuk ke dalam museum ini karena waktu gue ke sana, museum ini masih dirapihin dalemnya. Tapi kalo di liat dari luar, museum ini bakalan gak kalah keren dari museum-museum yang ada di Purwakarta. Katanya di sini kalian bisa belajar sejarah nusantara dengan banyak permainan menarik di dalam museumnya.

Air Mancur Sri Baduga

Last but not least, Air Mancur Sri Baduga. Terletak di Taman Sri Baduga, Air Mancur ini disebut-sebut sebagai air mancur terbesar di Asia tenggara.

Diresmikan pada tanggal 18 Februari 2017, taman yang punya luas 2 hektar ini menyedot banyak animo masyarakat Purwakarta. Bukan cuma Purwakarta deng, bahkan sampai ke luar kota. Untuk melihat pertunjukan air mancur dan lasernya, kamu bisa dateng ke Taman Sri Baduga pada malam minggu pukul 19.30 dan 21.00 WIB. Jangan lupa juga bawa pacar. Abis itu lu dorong pacar lu nyebur ke air mancur. Hahahak!


Yaudah, jadi kapan mau  ke Purwakarta?

How Amazing Japan – Mau Jalan-jalan Ke Jepang Gratis Pas Musim Sakura?


Jadi gini, gais. Walaupun gue baru balik dari Iran, yang akan gue ceritakan sekarang bukan tentang Iran. Tapi kita bakal balik lagi nostalgiaan ke negera dimana Doraemon, Sinchan, Saint Saiya, Hanamichi Sakuragi dan Miyabi berasal. Yah, Jepang!

Kenapa gue nulis tentang Jepang?

Udah, baca aja. Ada banyak kejutan (termasuk jalan-jalan gratis ke Jepang) buat lo, okay!

How i missed Japan really bad! Why? Because you will easly fallin’ in love to this country, trust me!

Jadi, apa yang bisa bikin gue jatuh cinta begitu mudahnya sama Jepang?

Beuh, banyak alasannya! Lebih banyak dari jumlah rambutnya Donald Trump!


Pertama kali ke Jepang, gue dateng pas lagi musim panas. Iya pas lumayan lagi panas-panasnya sampai bikin kaki gue bengkak 2 hari karena 3 hari sebelumnya gue jalan kaki keliling 4 kota: Osaka, Kyoto, Kobe dan Shizuoka. Iya, jalan kaki! Saking banyaknya yang bisa lu liat dan lu nikmatin setiap langkahnya-dan tanpa sadar kaki lu bengkak karena kebanyakan jalan kaki. HA!

Setiap kota di Jepang punya ciri khasnya sendiri. Belum lagi kalo musim berganti. Ya ganti juga atraksi wisatanya. Contoh kayak gue pas summer, gue bisa banyak liat Hamamatsu Matsuri, festival budaya musim panas di Jepang gitu. Belum lagi kalau musim semi, lu bisa liat festival Sakura yang pengin banget gue datengin juga tapi belum kesampaian ampe sekarang. Sad!


Banyak yang bisa lu lakuin waktu liburan di Jepang, banyak banget! Aktivitas wisatanya juga banyak yang menarik, mulai dari liat dan foto di patung Hachiko di Shibuya, liat patung gundam segede... gundam, main di Disney Land-yang sekarang ada kampung Harry Potter-nya, liatin anak-anak muda Jepang dengan pakaian yang aneh-aneh di Harajuku, berendem di Onsen, atau bahkan sesederhana lu liatin kesibukan orang-orang Jepang yang berlalu lalang nyebrang di stop-an aja itu udah bikin lu terpesona sama Jepang.

Tapi, karena waktu itu gue ke Jepang gembel-gembelan, 10 hari cuma abis 3 jutaan, itu pun kebanyakan abis di transportasi Jepang yang bikin nguras kantong banget! Makanya, gue pengin balik lagi ke Jepang, deh. Apalagi kalo diajakin sama HIS Travel Indonesia yang ngerti banget Jepang! Iya, kenapa gue bilang lu kesana harus udah tau dan ngerti dulu lu mau kemana, karena sepengalaman gue, misal gue ke Osaka, ternyata gue ngelewatin beberapa tempat keren kayak hutan bambu karena ketidak tahuan gue. Makanya, setelah gue liat-liat HAnavi di hisgo.co.id tentang Jepang, gue nyesel, ternyata banyak tempat yang belum gue datengin walaupun kaki gue udah jalan berjam-jam ampe bengkak. Hiks! Daaaaaaaaaaaaan, oh my paket Jepangnya menggiurkan semua! Akkkkkhhhh!

Nah, buat lu yang mau ke Jepang pas musim sakura GRATIS! (itu lagi mahal-mahalnya ke Jepang) lu bisa ikutan Blogger Competition-nya HIS Travel Indonesia #HISamazingsakura dengan cara:


Gampang, lu cuma cerita aja tentang “HOW AMAZING JAPAN” menurut lu. Kenapa Jepang begitu memikat hati lu dan lu pengin banget ke sana. Udah gitu doang!

Info lengkapnya, lu bisa langsung ke sini:


“Alaaaaah, apaan ikutan lomba, mending gue langsung bayar terus pergi, dah! Orang tour-nya murah-murah juga, Dis!”

“Oh, tenang boleh boleh aja, kok. Kalo lu mau pergi sama HIS Travel Indonesia yang tau banget Jepang, lu bisa langsung ke sini aja”

Website online booking: www.hisgo.co.id
Atau download apps-nya:  http://bit.ly/hisgoapp

Karena selain tour full package, HIS juga mem-provides booking flight dan hotel, activities, sewa mobil, sewa wifi selama di Jepang (ini penting banget!), dan masih banyak lagi yang bisa lu dapet dari HIS Travel Indonesia.


Jadi, ayok ceritain “How Amazing Japan” versi lu, karena siapa tau lu beruntung bisa pergi ke Jepang pas musim sakura! Dan kalo lu kepilih, jangan lupa oleh-oleh buat gue, yak! Percaya deh, setiap menit di Jepang itu bakalan jadi kenangan indah buat lu!

Cara ngurus Visa Iran


Sekarang, waktu gue nulis artikel yang lu baca ini, gue lagi berada di dalam pesawat di atas ketinggian lebih dari 20.000 meter, meluncur menuju ke negara yang sedang berlabel travel warning.

Yak, benar, Wonogiri.

Ehe. Ehe. Ehe.

Iran!

Mungkin saat lu denger kata Iran, lu bakal mikir perang, bom nuklir, gurun pasir luas, cuaca terik bikin pengin telanjang. Ternyata kagak. Nanti gue cerita ada apa aja di Iran. Sekarang, gue mau cerita dulu, gimana sih cara masuk ke negara yang lumayan tertutup ini?

Buat kita warga berpaspor Indonesia, kita sedikit beruntung karena Iran memberlakukan VoA (Visa on Arrival), di mana kita bisa dapet izin masuk negara ini tanpa harus ribet mengurusnya dulu di RT, RW, kelurahan kedutaan Iran di Indonesia.

5 Spot Tidur Terbaik di KLIA Malaysia


Buat yang suka jalan-jalan jauh dan naik Air Asia, gue yakin kalian pasti pernah nginjekin kaki ke bandara KLIA, Malaysia. Entah itu emang tujuannya mau ke Malaysia, atau pun buat transit melanjutkan perjalanan ke negara lain. Uganda mungkin.

Nah, khusus yang transit, karena gue juga sering banget transit lama di bandara-yang-koridor-kedatangannya-panjang-banget-kayak-orang-mau-tawaf ini, gue akan memberikan beberapa wejangan spot tidur terbaik di KLIA. Cekidot!

1. Untuk yang transitnya lebih dari 6 jam, mungkin daripada gabut mending kalian tidur. Dan tempat tidur terbaik versi gue adalah di terminal keberangkatan, di charging station deket smoking area yang berada belakang Starbucks.


Korupsi di Pariwisata Indonesia


Sebelumnya, gue mau ngasih tau kalian, tulisan yang bakal kalian baca ini gak ada hubungannya sama sekali dengan backpacking atau traveling. Tulisan ini gue bikin untuk merayakan hari anti korupsi nasional. Iya, bener korupsi!

Eh, ada hubungannya, deng. Yaudah, baca aja, sih!

Jadi gini, sebagai anak muda yang concern dengan traveling, gue udah sering banyak main ke beberapa tempat di Indonesia, baik desa, pulau ataupun kota-kota besar. Dari pengalaman backpacking lebih dari 6 tahun, tentunya gue banyak  dapet hal yang menyenangkan, tapi gak dikit juga dapet pengalaman yang bikin nyesek. Contoh, kayak gue pas ke Derawan untuk pertama kalinya tahun 2011.

Sebelum cerita ada apa di Derawan dan beberapa tempat lainnya yang bikin nyesek, gue mau bahas dulu “apa sih korupsi itu?”

Menurut gue, korupsi adalah perbuatan yang lebih kejam daripada lu minjem pulpen temen taoi kagak dibalikin. Lebih kejam dari minjem korek, minjem korek, eh lu masukin ke saku sendiri. Lebih kejam daripada ngedeketin cewek, bikin dia nyaman, eh tau tau lu nya ngilang gitu aja. Kejam banget pokoknya. Kalo kejahatan lain, yang lu rugiin cuma seorang atau beberapa orang, tapi kalo lu ngelakuin korupsi, apalagi jumlahnya gede, yang rugi bisa jutaan orang, Iya, kek di negeri kita tercinta ini. Sad.

Balik lagi ke cerita gue traveling, waktu ke Derawan, gue numpang nginep di rumahnya Pak Ading, beliau adalah salah satu tokoh masyarakat di sana. Singkat cerita, ketika Derawan lagi rame-ramenya jadi tempat wisata, bahkan sebelum rame, Derawan disokong banyak dana oleh pemerintah setempat untuk mulai mengembangkan pariwisatanya. Namun sayang, karena kita tinggal di Indonesia yang mental korupsinya kuat banget, dana yang ada malah banyak diselewengin atau masuk kantong pribadi pemerintah setempat yang pada akhirnya, ya pembangunan di sana gitu-gitu aja. Akses menuju sana ya masih susah-susah aja.


Bahkan dari Samarinda ke Berau aja gue butuh waktu 30 jam buat naik mobil, bukan karena jaraknya jauh banget, tapi gara-gara jalannya jelek banget! Tanah sama batu doang, cuy! Bahkan di beberapa titik, ada jalan yang amblas dan bertahun-tahun gak pernah dibenerin, padahal lu tau sendiri Kalimantan itu kaya banget. Nah, duitnya kemana? Ya, di korupsi!

Atau ketika gue main ke Ogan Ilir dan OKU Selatan, beberapa hari pulang dari sana, salah satu pemimpinnya ketangkep polisi gara-gara kasus narkoba dan dugaan korupsi. See? Bahlul, semua!


Padahal, kalo pemerintahnya amanah dan gak korupsi, semua kekayaan alam dan pariwisata mereka bisa dibangun dan dikembangkan jauh lebih baik. Sayang aja gitu, kayak Ogan Ilir itu punya banyak tempat wisata yang keren mulai dari gunung, danau sampai air terjun ada, tapi karena uangnya di korupsi, ya tempat wisatanya gitu-gitu aja, dan itu berimbas langsung  sama pengunjungnya yang segitu-segitu juga.


Jadi seberapa buruk dampak korupsi? Beuh, gak usah ditanya. Merugikan semua lapisan masyarakat! Lu bayangin, kalo misalnya dana mereka gak di korupsi dan dipake buat pembangunan suatu daerah, kayak bikin jalan yang bagus biar akses lebih mudah, bikin fasilitas-fasilitas umum yang memadai, dan banyak hal lainnya lagi, itu akan otomatis berimbas langsung ke kemakmuran masyarakatnya. Dalam hal pariwisata, bakal banyak wisatawan yang berkunjung ke tempat itu, otomatis juga bakal meningkatkan perekonomian masyarakatnya sendiri. Pasti itu! Contoh Bali, yang di mana mereka mengemas pariwisatanya dengan begitu baik. Makmur, banyak investor nanemin modalnya di sana, banyak juga wisatawan baik domestik maupun mancanegara yang juga dateng ke sana.

Jadi, sebagai pemuda anti-korupsi, ayok lah, bangun negeri ini dengan baik dan benar, gak usah korupsi-korupsi lagi, lah. Kagak ada faedahnya, yang ada lu masuk neraka dan disumpahin banyak orang! Jujur-jujur aja jadi orang mah, kalo gak bisa berbuat baik buat orang, bermanfaat buat orang, at least jangan ngerugiin orang!

Makanya, di hari anti-korupsi ini, gue sih pengin minta KPK buat nangkep-nangkepin para koruptor yang maling duit negara, kalo bisa tembak mati aja sekalian, terus hartanya ambil semua tanpa tersisa.

Nah, kalo kalian diminta buat ngehukum koruptor, hukuman apa yang pengin kalian kasih ke para tikus-tikus itu?


Sekali lagi, Selamat Hari Anti-Korupsi temen-temen! Yok, sama-sama bangun pariwisata Indonesia! Dan jauhin pariwisata Indonesia dari Korupsi, karena itu gak keren sama sekali!

NEW BACKPACK FROM WHATEVER



Backpacker Indonesia, continues an amazing journey, we are building on our heritage to move the products ahead. We view the products as a merging of Indonesia heritage’s values, innovation and sustainability.

We are glad to introduce you our latest development Geniroga backpack. We invite you take a look at our proud products. Geniroga born from our awareness to elevate the values of the Indonesia culture.

Geniroga derived from the word "geni" means "fire" and the Sanskrit word "roga" means "sick". Philosophically means significant forces to always defeat the enemy with ease.

Fabric made from the process of weaving. Weaving itself is an activity to make the fabric by entering the yarn feed horizontally on the threads of the warp, usually tied up in advance and already dipped into natural dyes. Natural dyes are usually made from tree roots and some are using foliage.

Indonesia known as a society full of rich culture and diversity, Geniroga is expecting to lead to a positive awareness, creates a feeling of love towards to the heritage.

Backpacker Indonesia's commitment to give all the products become a brand with high values!




Ms. Intan is working on the material to be weaved with the traditional equipment. She has been learned this skills since she was childhood.
Sasak tribe had so many varieties of weaving designs, while the traditional weaving not only from Sasak tribe. There are many islands in Indonesia which is also providing different style of designs on the fabrics. Meanwhile, the designs itself would be depending on the cultures of every places in Indonesia. Can you imagine how rich indonesia with cultures and diversity?
Women in Sasak tribe should have abillity and skill to weave the fabric
Whatever Backpacker's founder (Adis) and Sasak's senior weaver (Mrs. Yani)




Our first #BringThemHappiness event at SDN Tonjong, Desa Hariang, Kab. Sumedang, West Java










High Five For Donate:

Following into the concepts of social business movement in 2015, we are truly believe, how much you spent for purchasing our products, this is will go to donate for our charity program. Therefore, you are able to participate anytime with us. Let us spread our love and compassion through purchase Whatever Backpacker's products or else  you are only   donating Rp 50.000 means the funds would be distributed into the products and school equipment.

Bronze:

By choosing the Bronze bundle, you will be able to get 1 Geniroga Series backpack and in the same time you can save 25% off from retail price as this bundle will be selling up to Rp1.500.000 in January 2017.

Silver:

By choosing the Silver bundle, you will be able to get 1 Geniroga Series backpack + rain cover, and in the same time you can save 30% off from retail price as this bundle will be selling up to Rp1.550.000 in January 2017.

Gold:

By choosing the Gold bundle, you will be able to get 3 pieces Geniroga Series backpack and in the same time you can save Rp. 525.000 of early bid prices plus save 35% off from retail price as this bundle will be selling up to Rp4.000.000 in January 2017. Invite your friends to get too!

Platinum:

A limited edition bundle. By choosing the Platinum bundle, you will be able to get 1 Geniroga Series backpack, save 30% off from retail price and you will get a special trip to Lombok for 4 days 3 nights, include:

- Return ticket from Jakarta
- Hotel for 3 nights
- Snorkeling and Party in Gili Trawangan
- North Lombok Trip
- Transport
- 20kg Baggage
- Private trip to learning about Sasak's weaven
- And, charming guide. Yeah, that's me!

besides limited seats, this bundle will be selling up to Rp 6.100.000 in January 2017.