China Kotor? Coba ke Xiamen


China atau yang sekarang disebut Tiongkok, masuk ke dalam list gue sebagai negara-negara yang nanti-aja-dah-gue-datenginnya. Ya gimana nggak. Banyak cerita tentang China yang gak enak didenger. Gue yakin lu pernah denger kalo di China toiletnya kotor, abis dipake gak pernah disiram, orang-orangnya jorok sering ngeludah sembarangan, polusi udara, dan lalu lintasnya yang super crowded. Pasti pernah. Sama kayak India, dan itu yang bikin gue masukin China ke list entaran-aja.

Long short story, gue diundang oleh maskapai Xiamen untuk berkunjung ke China. Ke Kota Xiamen lebih tepatnya. Kebetulan, kan. Setelah pengalaman dari India yang amburadul dan gue harus bayar sendiri, gue masukin juga negara China ini ke list bisa-aja-kesana-tapi-kudu-gratis. Nah, gue sambutlah tawaran Xiamen tersebut.


Untuk mecapai Xiamen, kota yang berada di Provinsi Fujian, dekat dengan Taiwan ini. Gue membutuhkan waktu tempuh 5 jam saja. Gak terlalu sebentar, tapi juga gak terlalu lama. Maskapai Xiamen sendiri beroperasi dari Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta.

Bday Trip Resort World Sentosa


Singapur. Untuk kesekian kalinya gue bisa nginjekin kaki di negeri kecil yang bahkan gak lebih gede dari ibu kota Indonesia. Setiap mengunjungi negara-negara baru, gue selalu berusaha untuk pergi ke tempat-tempat iconic negara itu. Contoh, waktu ke Kuala Lumpur, Malaysia, gue pasti foto di depan menara kembarnya. Atau pas ke Siem Reap, Kamboja, gue pasti pergi ke Angkor Wat yang terkenal itu. Pas ke Iceland, gue coba liat Aurora. Pas ke Iran, gue datengin padang pasirnya. Pas ke kamu, aku dicampakkan. Huft.

Nah, kalo di Singapur? Patung Merlion udah pasti gue datengin. Terus apalagi coba yang Singapur banget?

Monas, Dis! - Itu mah Jakarta, sempak!

Borobudur, Dis! - Eng....

Taj Mahal, Dis! - Fyuh!

Buat lo yang ke Singapur, tapi belom foto di depan bola dunia Universal, itu katanya lo belom pernah ke Singapur. Dan lo gak hits! Iya, gue adalah orang yang gak hits karena gue belom pernah foto depan bola universal. Hiks!

Tapi, pas 9 mei, 4 tahun yang lalu, selain itu hari ulang tahun gue. Gue juga dapet hadiah istimewa, gue dan empat temen blogger lainnya main ke Resort World Sentosa, dan yang lebih serunya lagi adalah gue bisa ngajak satu pembaca gue buat liburan bareng ke Singapur. Itu asoy abis! Dan FYI, itu pertama kalinya ulang tahun gue dirayain di luar negeri :(

Nah, di postingan kali ini, gue bakal ngasih tau apa aja yang bisa lu lakuin kalo lu ngerayain ulang tahun di Singapur bareng temen-temen lu!

1. Universal Studio

fix gue udah nge-hits!

Ini pertama kalinya gue ke Universal Studio, sekaligus jaditerakhir kali karena ampe sekarang gue belum pernah kesana-kesana lagi. Secara beberapa kali ke Singapur, gue gak pernah ke Universal Studio. Mahal. Awalnya, gue nyangka wahana di Universal Studio ini gak lebih keren dari Dufan. Cuma mungkin banyak badut-badut lucu karakter-karakter di film. Udah itu aja.

Sampai...

3 Cara Hemat Traveling


Tahun ini, adalah tahun di mana traveling bikin gue ampe eneg. Kalo orang lain kurang piknik, nah, gue overdosis piknik! Gimana nggak, sebulan gue bisa 2 sampai 3 kali traveling, itupun dengan intensitas waktu traveling yang panjang, bisa 3 minggu gak balik. Di tahun ini aja gue udah datengin lebih dari 15 negara. Belom beberapa tempat di Indonesia. Belom ajakan-ajakan traveling yang gue tolak dengan halus:

“Mas Adis, kami dari XXX ingin ngajak Mas Adis ke Lombok untuk bla.. bla.. bla..”

“Kalo boleh tau nih tempat-tempat yang kita datengin itu kemana aja, mba?”

“Ke sini, ke sini ke sini, mas.”

“Duh, maaf mba, saya udah 4 kali ke tempat itu :(“

Ada lagi..

“Mas, kami dari XXX apa mas tanggal segini bisa ke Bali?”

“Duh, maaf mba, tanggal segitu saya lagi di China.”

Atau gini..

“Dear Mochamad Takdis, kami dari XXX ingin mengundang anda ke Tanjung Puting selama 6 hari bla.. bla.. bla..”

“Wah, seru! Kebetulan saya belum pernah ke sana, tapi…. saya udah diajak perusahaan lain buat ke XXX, mba. Maaf yah.”

Gitu! COBA LU BAYANGIN JADI GUE! CAPEK, NYET!

Terus, di DM instagram, di twitter, di comment box, gue selalu dapet pertanyaan:

“Bang, capek gak jalan-jalan terus?”

“Bang, gimana sih biar bisa jalan-jalan terus?”

“Bang, gue pengin jadi kayak lu gimana caranya?”

“Bang, masi jomblo ae? Wkwkwkwkw”

Dan masih banyak lagi pertanyaan kampret lainnya. Sampai-sampai gue curiga, jangan-jangan yang follow gue itu wartawan. Nanya muluk!

Jadi gini anak muda, gue kasih tau beberapa tips dan prinsip yang selalu gue pake semasih gue jadi gembel backpacker. Tips yang kalo lu bisa pake, lu bisa kayak gue, jalan-jalan murah, bisa kemana aja, dan dapet banyak cerita. Here we go..

Naik Apa Aja, Yang Penting Nyampe


Kenapa dinamakan traveling? Itu karena lu harus berpindah dari satu tempat ke tempat lain. Contoh, dari rumah lu di Bandung ke Kenya misalnya, dan di sana lu harus senang-senang, sehingga pas pulang ke Bandung lagi, lu refresh. Itu baru namanya traveling. Nah, dengan begitu, lu butuh transportasi untuk ke tempat-tempat lain itu. Makanya gue selalu bilang kalo lu mau traveling hemat, lu bisa pake apa aja yang penting nyampe.

Entah itu numpang, entah itu pake bus paling bobrok tapi murah, entah itu jalan kaki ratusan kilo, yang penting murah! Nah, kalo mau pake pesawat murah gimana? Lu kudu rajin cari promo, caranya lu ubek aja blog gue, banyak!


Tidur Di mana Aja Yang Penting Merem


Waktu sering backpacking gembel, gue jarang bangrt tidur di hotel. Gue mikirnya tidur di Hotel itu mahal! Makanya, gue sering banget tidur di bandara, terminal, stasiun, taman kota, masjid bahkan di emperan toko aja udah pernah gue cobain. Yang paling ekstrim, gue pernah tidur bareng temen gue bertiga di warung yang udah bobrok, dan sebelahnya itu kuburan! Ekstrim cuy! Di Kalimantan pula!

Kesini-kesini gue mulai nginep di guesthouse, hostel dan akomodasi-akomodasi murah lainnya. Ternyata gak terlalu mahal juga. Tapi gue sering sebel kalo misalnya booking hotel nih di salah satu aplikasi, eh terus gue liat aplikasi lainnya, ternyata harga hotelnya jauh lebih murah! Bangkeeee! Sering gitu gak sih lu? Kalo mau gampang dan gak ribet cari hotel gue biasanya pake traveloka. Ditambah dia sekarang udah ada fitur Best Price Guarantee, jadi pas lu abis booking hotel di Traveloka, terus lu liat di yang lain lebih murah, lu bisa claim, dan Traveloka bakal ngasih compliment berupa voucher untuk gantiin biaya kelebihannya itu. Traveling pun bisa jadi tetap murah.






Caranya juga gampang, lu kan dapet tuh hotel yang lebih murahnya, inget selain hotel lu juga kudu liat apa spek dari kamar yang lu order juga sama apa nggak? Nah, kalo sama, lu sah tuh buat klaim Best Price Guarantee nya kayak gue. Caranya tinggal screenshot aja harga hotel yang lebih murah itu, terus klaim lewat menu Best Price Guarantee yang ada di web Traveloka. Lu punya 1 jam setelah pemesanan untuk klaim tersebut, setelah klaim diterima, lu akan otomatis dapet penggantian selisih uangnya dari Traveloka berupa voucher yang bisa lu pake dipemesanan selanjutnya. Mantap, kan!?


Makan Apa Aja Yang Penting Kenyang


Untungnya, gue adalah orang yang jarang makan dan bisa nahan laper lama, ditambah gue bisa makan apa aja. Makanya gue gak pernah masalah sama makanan yang ada di mana pun. Gue pernah makan kelalawar, babi hutan, anjing, ular, semua gue makan!

Tapi untuk ngirit duit, gue biasanya suka beli roti se pack. Selain murah, roti juga bisa di makan berkali-kali. Udah yang penting mah murah. Oh, dan jangan lupa bawa promag!


Yok, banyakin traveling!


Jalan-Jalan Hemat di Bandung




Kalian orang Bandung? Ngerasa kalo Bandung itu macet banget pas weekend? Iya, macet, literally macet. Bahkan gue pernah dari Setiabudi mau balik ke rumah aja 4 jam, yang biasanya waktu tempuhnya cuma 30 menitan. Iya, Bandung sekarang gak kayak Bandung gue pas jaman gue dulu. Kemana-mana enak, gak macet. Masih banyak sawah, kebon-kebon, dinosaurus, orang tinggal di goa. Enak lah pokonya. Sekarang mah, beuh! Macet parah!

Saking macetnya Bandung, gue sendiri suka males kalo jalan pas weekend. Mendingan diem di rumah aja daripada stress di jalan. Pun harus keluar, gue milih keluar malem sekalian, jam 11 malem ke atas. Boro-boro mau nongkrong di café, atau ngopi-ngopi cantik pas weekend. Mau ke warung beli rokok aja gue ogah. Punya pengalaman yang sama kayak gue? Selamat kalo begitu!

Untuk jalan-jalan di Bandungnya, daripada lu bawa kendaraan sendiri, malah bikin nambah macet, mending gue pake uber atau gojek aja. Terus kalo mau keliling Bandung, alian kudu cobain pake Bandros. Tourist Bus ala Hop On Hop Off nya Bandung gitu. Bandros bakal ngajak kalian keliling-keliling ke beberapa spot wisata di Bandung kayak Gedung Sate, Balai Kota, taman-taman Kota, Braga dan masih banyak lagi.


Udah capek jalan-jalan, rasanya gak sahih kalo gak wisata kuliner di Bandung. As we know, ada ratusan café yang tersebar di seluruh Bandung, mulai dari café-café murah sampai yang mahal. Mulai dari café-café di tengah kota, pinggiran kota, bahkan sampai di atas gunung pun ada café di Bandung. Banyak banget!

Nah, sekarang, untuk kalian yang doyan jajan. Gue mau ngenalin ada aplikasi baru, namanya Your Weekdays! Aplikasi asli buatan Bandung ini ngasih banyak promo dan diskon buat kita yang suka nongkrong di café-café. Caranya lu cukup download di AppStore, searching yourweekdays dan hoplaaaa! Lu tinggal download dan install aplikasinya.



Pertama kali gue coba aplikasi ini itu di Morning Glory, tempat ngopi yang terkenal dengan kopinya yang enak. Waktu itu, gue dapet promo buy 1 get 2 free minuman. Jadi total ada 3 gelas gue dapet dengan hanya beli 1 gelas minuman apapun. Beuh, meja gue penuh sama minuman semua. Ampe Kembung!



Di yourweekdays juga, kalian punya banyak pilihan tempat jajan enak di Bandung, Mulai dari ngopi-ngopi, ampe restoran fine dinning pun ada di Yourweekdays. Keuntungannya banyak banget! Kalian bisa dapet promo beli 1 gratis 1, diskon up to 75%, banyak pokoknya. Nah, selamat jalan-jalan di Kota Bandung dan nikmmatin kulinernya, yah! Inget jangan buang sampah di kota aing! Jangan bikin macet mulu!

Cara Mudah Cari Tiket Murah Ala Whatever Backpacker


Sebagai gembel backpacker, hal paling utama yang akan gue cari sebelum traveling pastinya adalah tiket murah! Kenapa tiket murah? Karena tiket murah adalah salah satu elemen yang paling krusial kalo mau traveling minim bujet. Tiket ini yang bakal nentuin perjalanan lu “berat” atau “enteng”. Betul?

Di twitter, IG, email, Facebook, YM, tinder, MirC, semua nanya tiket murah…

“Bang, cari tiket murah di mana?”

“Bang, caranya dapet tiket Rp9.000 PP ke Malaysia gimana?”

“Bang, lu kok bisa kemana-mana murah?”

“Bang, lu kapan punya pacar?”

“Bang, lu kan jomblo, mau gue kenalin ke emak gue gak, Bang? Kebetulan emak gue janda berprestasi.”

Dan masih banyak lagi pertanyaan-pertanyaan tentang caranya gimana dapet tiket murah ke gue.

Gue pernah dapet tiket ke Malaysia PP cuma Rp9.000 doang. Dan gue tidur di bandara mereka. Gue pernah dapet tiket Jakarta – Manila – Kalibo – Hong Kong – Jakarta gak lebih dari Rp200.000. Gue pernah dapet tiket Jakarta – Teheran, Iran – Azerbaijan – Turkey – Netherland gak lebih dari Rp4.000.000. Mupeng gak? Pokoknya, masih banyak lagi tiket-tiket murah yang pernah gue dapet. Gimana caranya? Santai, gue bakal kasih tau.

Jadi dulu, kalo nyari tiket murah, gue pasti pantengin web-web maskapai semaleman. Kalo mereka lagi ada promo, gue pasti niat buat nyari tiketnya, dan gue harus cari hari demi hari. Pokoknya effort nya banyak dan bikin capek, lah. Tapi ya gimana, kalo mau nyari tiket murah ya kudu begitu. Kudu mau capek dan buang-buang waktu.

Tapi sekarang gue nemu cara yang lebih mudah. Cara yang selalu berhasil bantu gue dapet tiket murah.  Tapi, gue kasih tau gak yahhh...

Kasih tau gak yaaah....

Ah, gak usah kasih tau, deng ah! Ntar nambah saingannya! Ntar malah gue jadi susah dapet tiket murah!

Ntar semua orang jadi traveling terus, gue gak kebagian…

Eh, kok jadi jahat ya? Nanti jodoh gue makin jauh…

Yaudah, gue kasih tau deh..

Jadi, gini…

Gue emang pengguna aplikasi Traveloka. Lu tau kan OTA itu? Di Traveloka itu ada fitur Best Price Finder. Nah, pertama lu buka Traveloka. Bisa dari web, bisa dari app, tapi gak bisa dari mobile web, yah. Inget. Jadi kalo mau dari hape, lu download dulu aplikasinya (usahakan hape lu udah smartphone. Kalo masih Nokia 3310 mah mending lu jualan pelet lele aja)


Kedua, lu klik kolom “Flight” untuk cari penerbangan.


Ketiga, lu tentuin tanggal pergi dan pulangnya. Tentuin lu mau kapan travelingnya.  Bisa juga lou tentuin salah satunya, misal tanggal peri atau pulangnya aja. Make sure kalo tanggal pulang lu setelah tanggal pergi lu. Jadi jangan milih pergi tanggal 10 Mei, pulang tanggal 7 Mei. Itu kagak bisa, lu menyalahi aturan waktu kalo begitu. Emang mau balik ke masa lalu? Masa lalu itu gak boleh diinget-inget lagi, apalagi masa lalu yang bikin lu sakit hati kayak gini >> Patah Hati Aku :((


Ok, lanjut lagi…

Keempat, nah, di sini triknya! Akan gue kasih tau rahasianya. Setelah muncul format kalender, lu klik atau swipe "Find lowest price estimates" atau “Tampilkan harga termurah” di bagian bawah kalender. Masih gak ngerti? Kelewatan…

Kelima atau terakhir, nanti akan muncul harga-harganya langsung di kalender tersebut. Lu bisa liat harga termurah dari rute yang lu cari. Jadi gak harus liat hari per hari, gak harus capek-capek ngeklik-ngeklik. Mudah, kan? Pokoknya lu bisa travel tanpa takut, bisa travel terus sesuka hati lu. Mantep!


Ok, selamat hunting tiket murah!

Lombok Gak Pernah Bikin Bosen


Gue adalah seorang backpacker yang jarang banget foto-foto atau harus mengabadikan setiap tempat yang gue datengin. Either, ngejar beberapa destinasi sekaligus, gue lebih enjoy berlama-lama di satu destinasi dan nikmatin apa yang bisa gue nikmatin saat itu. Karena gue selalu percaya, gue akan bisa datengin tempat itu lagi suatu saat nanti, jadi kenapa harus ambisius?

Contohnya Lombok! Entah kali ke berapa gue datengin pulau cantik ini. 3 kali? 4 kali? Nope. Ini kali ketujuh gue main ke Lombok. Pertama gue nginjekin kaki di Lombok itu tahun 2011, waktu itu gue keliling Pulau Lombok dan Sumbawa hampir  1 bulan lamanya.

Apa 7 kali ke Lombok bikin gue bosen? Sama sekali, nggak! Di Lombok, lu akan menemukan banyak banget tempat keren, aktifitas seru, dan tempat yang sama tapi jadi beda, contoh kayak di kawasan Pantai Kuta. Tahun 2011 gue kesana, tempat ini masih kosong gak ada apa-apa, dan ilalangnya tinggi-tinggi. Sekarang? Buset, dah banyak banget cafe dan resto ala Bali! Plus Indomart Alfamart tentunya. Dan karena gue udah 7 kali ke sini, gue bakal ngasih tau kalian, ke mana dan apa aja yang seru di Lombok yang belum pernah gue bahas di postingan Lombok sebelumnya. Check this out!

Nyobain Baju Adat Sasak & Main ke Batu Layar


Dari kebanyakan kalian yang baca postingan ini, gue yakin, terakhir kali kalian pake baju adat pasti pas Hari Kartini atau 17 Agustusan, itu pun pas masih SD, ye kan?

Eh, apa cuma gue?

Gimana Caranya Bikin Patah Hati Diputusin Jadi Bisnis Dengan Omset M-M-an?


Kalau ditanya kapan gue mulai bisnis, jawabannya ketika gue masih duduk di kelas 4 SD. Adis kecil dulu doyan banget baca komik, gue punya banyak banget koleksi komik. Jumlahnya? Ratusan! Mulai dari komik Doraemon, Kung Fu Boy, Kung Fu Komang sampai gue koleksi juga novel-novel Goosebumps karangan R. L. Stine.

Karena banyaknya komik dan buku-buku yang gue punya, gue  iseng taro meja kecil depan rumah dan majang buku-buku gue buat disewa sama anak-anak komplek. Waktu itu sewanya sehari 200 perak. Hasilnya lumayan, gue bisa jajan Pesawat Sukhoi. Dan buku gue banyak yang gak balik. Wks!

Beranjak gedean dikit, gue mulai keranjingan main PS. CD PS1 gue waktu itu udah gak keitung jumlahnya. Udah berserakan kayak kisah cinta gue saat ini. Eaaaak!

Punya banyak CD PS pun bikin gue muter otak buat dibisnisin. CD PS yang gue beli 5,000 perak, setelah gue bosenin maininnya, gue jual dengan harga 3,000 perak. Mayan lah, yah. Duit hasil jual kaset PS gue pake buat beli CD PS lagi. Begitu terus ampe PS gue dilempar bokap dari lantai 3 gara-gara gue kena thypus maen PS mulu.

Beranjak gede, gue mulai kenal backpacking. Dan seperti yang kalian tau, gue mulai bikin Travel Gears dengan nama brand yang sama dengan nama blog ini, yaitu Whatever Backpacker. Sama kayak bisnis-bisnis sebelumnya, penjualan gue bisa dikatakan lumayan pesat. Bahkan gue pernah dapet omset sehari 200juta dari jualan tas. Iya, sehari doang! Dan kurang dari 3 tahun jualan travel gears, akhirnya gue dapet 1M pertama gue diumur 24 tahun. Not bad!


Dari bisnis travel gears, gue lumayan punya banyak uang. Nah, di sini titik balik bisnis gue jatuh. Karena sotoy dan punya duit, akhirnya gue bikin Coffee Shop, Food Truck, Offline Store dan lain-lain. Sementara, core bisnis gue diawal yaitu travel gears, gue tinggalin, dia terbengkalai gak keurus karena waktu, tenaga dan uangnya gue curahin semua ke bisnis baru ini. Di umur 24 tahun, gue punya 23 orang yang kerja bareng gue dan harus gue gaji. Beum lagi gue harus bayar sewa tempat dan sebagainya. Dan semuanya gue tanggung sendiri, tanpa investor-investoran, tanpa mitra bisnis atau apapun itu! 3-4 bulan bisnis baru itu nguntungin banget, omsetnya lumayan banget. Tapi bulan-bulan selanjutnya terjun bebas dan akhirnya semua bangkrut. Berapa jumlah uang yang gue buang-buang? 1M lebih. Gue kena typus lagi. Hahahak!

#AvanzaNation Touring sambil Berbagi


Beberapa hari yang lalu, tepatnya tanggal 21 kemarin, gue berkesempatan untuk bergabung di acaranya #Avanzanation, acara anak-anak Avanza. Yaiyalah, masa anak-anak colt bak sih!

Ok, kita lanjut. Kalo biasanya touring anak-anak mobil itu bikin macet karena barisannya panjang! Nah, beda dengan anak-anak Avanza di acara #avanzanation ini, walaupun jumlah rombongan kami banyak, lalu lintas aman terkendali, gak ganggu pengemudi lain. Bahkan, walaupun pake pengawalan, kami tetep berhenti kalo kena lampu merah. Start dari Pizza Hut Tebet, begitu gue dateng, udah banyak banget anak-anak Avanza nongkrong Menuhin Pizza Hut, baik di dalem, maupun di luar restoran. Oh iya, terus ada yang nyapa gue masa. Ternyata gue lumayan terkenal. Muhehehe~

Setelah sarapan, briefing dan acara pembuka di Pizza Hut, maka dimulai lah acara intinya! Kayak gimana acara intinya? Monggo langsung ditonton aja betapa kerennya acara touring sambil berbaginya #AvanzaNation, gais!


Selain mendatangi beberapa tempat yang memang menjadi tujuan kita untuk berbagi, acara avanzanation ini juga sempat berkunjung ke 2 dealer besar Toyota, pertama di Daan Mogot, dan kedua di BSD Tangerang. Karena gue juga pengguna Avanza (si mamah) jadi gue merhatiin tuh pas kita dateng ke dealer-dealer Toyota. Ternyata banyak banget keuntungan kalo lu beli Toyota, khususnya Avanza. Selain yang gue sebutin di video di atas, ada juga beberapa sales program yang bisa jadi pertimbangan kalian untuk memilih mobil-mobil Toyota, seperti contoh di dealer Astrido Daan Mogot yang ngasih pembelinya:



- Lucky Dip
- Lucky Draw
- Free eTolls
- Free Bensin Shell
- Dan masih banyak lagi

Selain tambahan bonus-bonus di atas, alasan lain kenapa lu bisa pilih Avanza adalah karena maintanance-nya. Standart pelayanan dealer Toyota sama di semua dealer karena memang SOP nya udah keren banget. Selain juga pelayanannya bagus dan cepet, suku cadang aslinya pun murah-murah, dan yang paling penting, dealer Toyota tersebar luas di seluruh Indonesia!

Oh iya, untuk setiap dealer juga berbeda promonya, malah kalo yang pas emak gue beli itu kita dapet potongan harga lumayan gede untuk tipe Avanza terbaru. Jadi, kapan nih ngajak aku jalan lagi pake mobilnya Toyota?

Sorry, I'm Busy Enjoying my life at Padma Hotel, Darling~


“Dis, pas lunch kita meeting di GI, yah. Kita obrolin kerjasama bareng group tour.” Kata Mba Elsa, yang bekerja sebagai marketing di salah satu maskapai di Indonesia.

“Dis, jam 5 sore meeting di Hang Tuah, yah. Abis jam kantor gue langsung meluncur kesana.” Kata salah satu karyawan agency yang menangani sebuah campaign event di Jakarta yang meminta gue untuk menjadi salah satu pembicaranya.

“Ok, jam 8 gue melunucur. Sekalian briefing buat tour Iceland September nanti.” Kata Ginda, partner Whatravel (tour travel gue cek nih >> whatravel.com), kita kerjasama untuk buka trip Aurora Borealis ke salah satu tempat palling keren di dunia, Iceland.

“Mas Adis, saya baru landing jam 10 maleman dari Balikpapan, kita meeting di bandara aja, yah.” Kata seorang Head Manager Travel besar di Bandung yang akan kerjasama bareng gue juga untuk membuka luxury trip dengan target market ibu-ibu tajir yang gak pernah megang duit dua rebuan.

“Gais, internal meeting jam 4 sore yang di Hang Tuah. Sekalian ketemu orang juga.” Ajak gue ke tim Whatravel.

Yes, semua meeting itu gue lakuin dalam satu hari. Dari pagi ketika gue harus naik travel dari Bandung ke Jakarta, sampai tengah malem, di bandara pula! Semenjak adanya Whatravel, gue dapet banyak kesempatan kerjasama bareng banyak pihak, dan gue ambil semua kesempatan kerjasama itu. Semata-mata hanya untuk cuan. Ehe!

Capek? Oh, tentu saja! Makanya, sebagai orang yang kerjanya sibuk jalan-jalan, gue juga butuh jalan-jalan. Ya, gak harus jauh-jauh ke Labuan Bajo kayak kemarin, sih.

Eh, gimana? Ya, short escape, lah.

Maka dari itu, setelah sibuk di Jakarta meeting sana sini, gue pulang ke Bandung dan menyempatkan diri buat istirahat di Padma Hotel. Kenapa harus Padma? Mari gue beri tahu~

  
Terletak di Ciumbuleuit, daerah atas Kota Bandung, buat gue yang emang pengin cari ketenangan, Padma Hotel adalah pilihan yang tepat. Dibangun di antara tebing, Padma bukan cuma nawarin kamar hotel yang bagus, fasilitas yang banyak banget, makanan yang enak, pelayanan yang ramah, tapi juga di sini kalian bisa nikmatin pemandangan hutan yang bikin kalian berasa ada di rumahnya si Robert Pattinson di film Twilight! Serius gue, liat aja nih!

Cara Gampang Internetan Di Luar Negeri Pake XL Pass


Buat orang yang udah nganggep handphone sebagai bagian dari organ tubuh sendiri, kadang gue suka bingung kalo gak megang hape. Bingungnya kayak lagi bawa motor tapi gak bawa SIM, gak bawa STNK, gak pake helm, terus ditilang polisi, polisi tidur tapi.Asli bingung, kan?

Apalagi kerjaan gue yang suka traveling random entah kemana. Pernah tuh yah, gue pergi ke Jepang, gue kira di negara ini bakal gampang banget dapetin wifi, gue kira di mana-mana bakal ada internet yang tinggal nyambung aja gitu, secara Jepang! Negara hi-tech!

Lah, taunya susah banget dapet wifi, cuy! Kalo mau ngewifi gue suka masuk ke McD, beli ice cone nya yang cuma 100 yen-an, terus internetan dah ampe lupa diri. Iya, di Jepang kalo beli SIM card lokal mahal banget! Mana ribet lagi aktifasiinnya.

Belum lagi pas di India. Yaampuuuuun, gue gak akan pernah deh ke sini lagi. Banyak banget scam nya! Udah kalo mau beli SIM Card lokal harus nunggu 24 jam, harganya mahal, lu bakal kena scam juga. Kayak gue beli paket data yang 4GB, malah dikasihnya yang 2GB. Kan ngehek yah.

Kelimpungan, jadi bingung gak ada internet

Nah, ngomong soal SIM card dan ribet, sebagai pengguna XL yang udah lebih dari 5 tahun, gue gak perlu lagi mikirin masalah itu selagi traveling. Kenapa? Karena ada XL Pass! Yups, buat lu pengguna XL, berbahagialah, lu gak perlu lagi ribet ngurusin paket data atau takut mahal roaming pake SIM card XL buat internetan di luar negeri.

Jadi, mari gue beritahu keunggulan XL Pass ke kalian, cekdiot!

1. Pertama dan Satu-satunya di Indonesia


Yups, menjadi lebih unggul dari yang lain itu penting buat gue. Makanya gue pake XL. XL dengan XL pass nya adalah produk operator seluler pertama di Indonesia yang membuka akses internet dalam negeri buat dipake di luar negeri. Gak ada kompetitor lain yang punya kayak beginian. Ntap!

2. Aktivasi Gampang

Short Escape, Labuhan Bajo dan Cara Dapetin Tiket + Hotel Murah

Kemana sih short escape kalian kalo lagi bete sama rutinitas yang gitu-gitu aja?

Kalo gue ke Labuhan Bajo. Setelah rutinitas gue yang juga jalan-jalan mulu. Wks!

Setelah sebelumnya main-main di Bali, Gili dan Dili Timor Leste, gue iseng buka-buka Traveloka. Gue pengin cabut lagi ke suatu tempat! Dan gue coba lah fitur baru mereka yaitu booking Pesawat + Hotel sekaligus. Dan ternyata bener! Untuk tiket pesawat yang tadinya PP sekitar 2 juta. Dan hotel 3 malem 1,2 juta, pas gue booking barengan eh harganya berubah jadi 2,6 juta aja. Berarti gue bisa saving sekitar 500 rebuan! Ntap!



Gimana, short escape gue? Hehe.

Di Labuan Bajo, gue udah dijemput sama temen gue si Ruby, dia punya boat juga di sana, dan gue diajak trip gratis hoping island! Jadi totally liburan gue cuma keluar buat beli tiket pesawat dan hotel doang di Traveloka. Rejeki anak soleh~

Namanya juga short escape, gue gak punya banyak waktu buat datengin semua tempat keren di Flores.

Tapi, gue diajakin Ruby ke tempat-tempat yang gak semua peserta trip dia bisa datengin. Selamat ngiler~



Timor Leste dan Penerbangan Pertama Citilink


Sebagai Travel Blogger yang punya jam terbang tinggi, gue udah biasa jalan-jalan ke suatu daerah yang gue sendiri gak tau di sana ada apaan! Contohnya, Timor Leste.

Apa yang ada dipikiran lu ketika denger nama Timor Leste?

Perang? Mantan Provinsi ke 27 Indonesia? Mantan yang ninggalin pas lagi sayang-sayangnya? Atau malah gak kepikiran sama sekali?

Gue kira Timor Leste itu mirip-mirip sama Sumba: Gersang, jalannya batu-batu, gak ada bioskop, gak ada mall, ya gitu lah pokoknya. Eh, ternyata kagak juga dong. Gue salah! Lu mau cari apa di sini? Borobudur? Grand Canyon? PVJ? Tempat ngebeer kayak beer garden atau camden? Beuuuh, ya kagak ada lah!

Ok, hmm...

Begitu nyampe di Bandara Presidente Nicolau Lobato, para penumpang penerbangan pertama Citilink ke Dili disambut sama tari-tarian tradisional, para pejabat dari Timor Leste dan sekaligus duta besar Indonesia untuk Timor Leste. Keren gak tuh gue? Berasa kayak nyambut gue aja itu semua orang, padahal mah acara peresmian Citilink.


Seselesainya acara peresmian Citilink, gue keluar bandara dan langsung masuk ke mobil yang jemput gue. Nunggu lumayan lama mobil jemputan bareng Kak Merin, Raja, Pat, dan Mbak Elsa, gue kira kita bakal dijemput sama Xenia atau paling banter Innova, lah. Eh taunya mobilnya apa coba? ALPHARD! Ah, Alphard doang, kok. Hehe!

“Adis apanya yang backpacker, masa backpacker naik Alphard. Malu sama tas, Dis.” Kata Mba Elsa diikuti suara ngakak dari yang lain.

Traveling Juga Butuh Selfie


Ngomong-ngomong tentang selfie, seberapa sering sih lu selfie saat traveling? Gue yakin, sering! Apalagi kalo lu jalannya sendirian dan gak ada yang bisa dimintain tolong buat foto.

Nah, ngomong-ngomong soal selfie dan traveling, saat nulis artikel ini gue sedang berada di Pantai Batu Bolong, Canggu, Bali. Setelah 2 minggu jalan-jalan ke Gili, Timor Leste, Labuan Bajo, Wae Rebo sendirian, banyak foto yang gue abadikan. Terus kan gue liat-liat folder foto tuh, eh ternyata banyak banget foto selfie gue! Mungkin ini karena efek gue pake Vivo V5s.

Iya, sewaktu gue di Bali kan pas gue ulang tahun, tuh. Gue nerima hadiah Vivo V5s untuk gue ajak jalan-jalan dan ngejajal fitur-fitur Vivo V5s yang disebut-sebut sebagai smartphone dengan perfect selfie-nya. So, this is my review about Vivo V5s, cekidot!