Jalan-jalan gak harus ribet, asal lu Jenius!


Kalo ditanya, apa yang traveling kasih buat hidup gue?

Jawabannya banyak! Traveling adalah pengubah hidup gue dari yang tadinya anak manja, jadi anak yang berani ke mana-mana sendiri. Dari yang mental tempe kalo dimarahin almarhum bokap langsung nangis, jadi orang yang mentalnya lebih kuat, mau jatuh berkali-kali pun gue akan selalu bangkit. Intinya, traveling sangat sangat mengubah hidup gue.

Itu kenapa gue gak pernah nyeselin di Drop Out dari kampus. Gue gak pernah nyeselin gue gak bisa jadi general manager di hotel berbintang. Karena dari traveling, gue bisa dapet lebih dari semua itu. Yes, traveling saved my life.

Pun begitu dengan kerjaan gue sekarang. Kerjaan gue pun sangat berhubungan dengan passion gue, yaitu traveling. Gue sendiri udah pernah jalan-jalan ke lebih dari 30 negara, negara dengan berbagai macam sistem. Ada yang terbuka banget, yang lu bebas ngapa-ngapain, banyak restoran cepat saji di mana-mana. Sampai negara tertutup yang lu gak akan pernah bisa transaksi pake kartu kredit lu sendiri kayak Iran.

Makanan Enak di Hong Kong


Melanjutkan video gue yang bakal bahas tentang makanan-makanan enak di Hong Kong ini >>> Link

Di postingan kali ini gue bakal ngasih tau, makanan apa aja yang musti kalian cobain, mulai dari cemilan, sup, dessert, ampe makanan berat bakal gue kasih tau! Dari streetfood sampai restoran di hotel berbintang pun juga akan gue kasih tau!

Ok, langsung aja, gais:

1. Kwan Kee Store


Terletak di Fuk Wa Street, di sini kalian bisa nemu banyak cemilan khas Hong Kong yang fresh setiap harinya. Mulai dari seasame pudding, brown / white sugar pudding, white sugar cake, dan masih banyak lagi kudapan ringannya. Ya, mirip-mirip jajanan pasar kalo di Indonesia.

2. Kung Wo Tofu Factory


Kalo di Bandung ada kembang tahu, di Hong Kong ada Kung Wo Tofu. Gak jauh dari kwan Kee Store, tempat ini bakal penuh sama pembeli di pagi hari, baik warga local maupun turis kayak gue. Konon katanya, kios ini udah ada dari 50 tahun lalu. Makanya, kelembutan tahu semacam sutera dan dicampur dengan soy milk ini bakal bikin kamu kangen sama Hong Kong. Selain silk tofu, ada juga tofu gorengnya yang ngingetin gue sama Sumedang. Oh iya, harganya pun murah, gak lebih dari 10 HKD atau berkisar sektar Rp. 16.000an.

3. Oddies Foodies


Buat kalian yang seneng makanan manis, Oddies Foodies bakal jadi pilihan yang menggiurkan. Terletak di Wan Chai dan Sheung Wan, yang gak terlalu jauh dari pusat kota. Kalian bisa cobain cemilan manis berbentuk Waffles bulet-bulet ini dimakan bersamaan dengan es krim gelato dan beraneka macam topping yang bisa kalian pilih. Buat summer di Hong Kong, cemilan ini bakal jadi penawar dahaga banget, sih.

4. Street Food di Fa Yuen Street dan Ladies Market


Sebenernya, streefood bisa kamu dapetin di semua penjuru Hong Kong. Nah, kebetulan waktu gue ke Hong Kong gue banyak muter-muter di daerah Fa Yuen dan Ladies Market. Di sana, banyak banget cemilan atau jajanan yang bisa kalian coba. Tips dari gue buat jajan di Hong Kong adalah cari tempat yang antriannya rame banget, nah udah pasti tuh enak. Terbukti!

Beberapa yang gue coba adalah, jeroan sapi rebus dengan bumbu curry, jadi itu tuh kalian bakal dapet 1 bowl yang isinya babat, usus, limpa, hati, sama ubi rebus. Mungkin kalo kalian yang gak suka jeroan pasti bakal ngeri liatnya, tapi sumpah deh, rasanya enak banget!

Terus untuk minumannya, gue cobain Matcha Green Tea di ujung jalan Fa Yuen. Gue kira ini bakalan kayak Green tea di Indonesia aja gitu, sama aja rasanya. Taunya, beuuuh! Menyegarkan! Untuk harga 37 HKD lu bisa dapet Matcha Green Tea ukuran jumbo dengan Green Tea Jelly di dalamnya. Sebenernya gak cuma itu, masih banyak menu minuamnnya, kayak ada red bean, bola-bola jelly warna putih dan item. Atau kalo gak suka green tea, mereka juga ada Vanilla, Chocolate, sama tea biasa. Enaaaak!

kalau mau tau tempat-tempat lain di hong kong bisa cak website Hong Kong Tourism Board di discoverhongkong.com . Cek juga harga tiket termurahnya di www.wego.co.id ya

#Discoverhongkong #HongKong #WegoXHongKong #SoulCool #Summerfun #HKtourismboard 

Bonus:

Sebenernya ada beberapa tempat yang belum dan pengin banget gue datengin di Hong Kong, karena keterbatasan waktu di sana, jadinya mungkin nanti bakal gue datengin kalo punya kesempatan main ke Hong Kong lagi. Diantaranya:

Crazy Car Café

Namanya Crazy Car Café, di sini kalian bisa main go kart sambal makan di café yang menunya fusion antara Hong Kong dishes dan Western. Menarik kan?

Doughnut

Sebagai pengusaha yang punya brand tas juga,gue pengin datengin Doughnut, tempat di mana kalian bisa liat backpack dari desainer local. Terletak di Sham Shui Po, kalian bisa dapetin backpack lucu di sini. Gak Cuma yang lucu deng, buat outdoor activity juga ada.

Wah Ngai Canvas

Konon katanya, took ini udah ada dari tahun 1954, di sini kalian bisa lihat-lihat material bahan canvas yang murah dan kuat. Hampir-hampir mirip Kawasan Tamim kalo di Bandung. Tempat belanja bahan.


Penta Hotel: Tidur Pulas, Perut Kenyang



Buat gue, selain kamar yang nyaman dan bikin kita tidur pulas, penilaian untuk sebuah hotel atau akomodasi yang keren adalah fasilitas penunjangnya. Kenapa? Karena kalo suatu saat gue lagi mager buat explore pas traveling, gue akan berdiam diri di hotel. Jadi hotel yang punya resto enak, kolam renang, dan lain-lain itu wajib kudu ada.

Sama kayak hotel tempat gue nginep di Hong Kong, Penta hotel. Selain resto dan makanan enak, plus ada kolam renangnya. Di Penta hotel juga ada ruangan games dan gym nya.


Nah, untuk kalian yang mager buat nyari makanan, kayak gue bilang di atas, kalian bisa cobain dinner di Eatstreet Resto di Penta Hotel Kowloon. Kenapa? Soalnya di sini kalian bisa nyobain berbagai macam makanan enak khas Hong Kong maupun western. Mulai dari abalone yang diambil langsung dari Autralia, aneka macam seafood, Grilled Ribs, daging bakar ala meksiko, Double Boiled Soup, dimsum, Sushi, ice cream, sashimi platter, soft shell crab with curry sauce, ampe jajanan pasar, kue-kue kecil, cemilan tradisional Hong Kong, semua ada di sini!

Traveling Dalam 1 Menit - Jalan-jalan di Hong Kong 2

Melanjutkan video yang part 1 jalan-jalan di Hong Kong, di bideo part 2 ini kalian bakal gue aja ke PMQ dan belanja sneakers di kawasan paling terkenal di Hong Kong buat belanja sepatu! Apalagi kalo bukan Fa yuen Street, cekidot!


#Discoverhongkong #HongKong #WegoXHongKong #SoulCool #Summerfun #HKtourismboard 

Traveling Dalam 1 Menit - Jalan-jalan di Hong Kong 1

Di video traveling dalam 1 menit ini, gue bakal ngajakin kalian ke tempat-tempat seru di Hong Kong! Kalo video sebelum-sebelumnya kan gue banyak bahas gimna pedestrian dan transportasi di Hong Kong, nah sekarang saatnya gue tunjukin tempat-tempat keren di Hong Kong yang tentu saja bisa gampang banget kalian datengin.


#Discoverhongkong #HongKong #WegoXHongKong #SoulCool #Summerfun #HKtourismboard 

Traveling Dalam 1 Menit - Hong Kong Transport

Transportasi di Hong Kong banyak banget, ada trem, bus double decker, mini bus, sampai ke kereta MRT aja ada di sana. Tapi gue berani jamin, kalian gak akan pernah kesasar di Hong Kong karena moda transportasinya yang saling terintegrasi. Lagi, kan Hong Kong gak terlalu besar, jadi kalian bisa enjoy dan gak butuh waktu lama buat jalan-jalan di Hong Kong. 

Nih, liat aja videonya~





#Discoverhongkong #HongKong #WegoXHongKong #SoulCool #Summerfun #HKtourismboard


Traveling Dalam 1 Menit - Hong Kong Surganya Para Pejalan Kaki

Buat kalian yang mau ke Hong Kong. Jangan khawatir, kalo kalian suka jalan kaki, Hong Kong adalah salah satu tempat yang buat gue adalah cocok banget buat para pejalan kaki. Alasannya? Cus langsung tonton aja video gue di bawah ini:



#Discoverhongkong #HongKong #WegoXHongKong #SoulCool #Summerfun #HKtourismboard


Hotel Ala Industrial Jerman Di Hong Kong


Sejak pertama kalinya gue nginjekin kaki di Hong Kong, 3 tahun lalu. Negara ini memang terkenal sama akomodasinya yang menguras kantong. Itu kenapa, pertama kalinya ke sini, gue lebih milih buat bulak balik aja ke bandara. Hehe.

Tapi, jangan khawatir. Kedua kalinya gue ke Hong Kong, gue nemu hotel mantap di tengah pusat keramaian Kowloon (baca: Kau-Lung), dan FYI 48% penduduk Hong Kong berada di daerah ini. Jadi Kowloon adalah tempat yang paling pas buat dijadiin starting point kalo kita mau eksplor Hong Kong.

Penta Hotel namanya. Hotel franchise-an asli dari Jerman ini sebenernya ada 2 di Hong Kong. Satu di Kowloon, tempat gue nginep. Satu lagi di Jalan Tsun Wen, yaitu Penta Hotel Tuen Mun. Dan total, ada lebih dari 20 hotel Penta di dunia. Tapi yang paling besar Penta Hotel di Kowloon ini. Dengan jumlah kamar lebih dari 650 kamar di gedung dengan tinggi 32 lantai, cool kan?

The Treasure of Macao



Masih bahas tentang Macao, tapi kali ini gue bakal ngajakin kalian jalan-jalan bukan dengan kata-kata atau sederetan kalimat. Gue ajak kalian liat video kecakepan Macao dari gue, enjoy!




Gimana? Ngiler ke Macao? Apalagi yang suka wisata kuliner, Macao ini bakal jadi salah satu tempat hunting kuliner terbaik kalian, karena fusion yang unik antara Asia dan Eropa. Selamat jalan-jalan!

Dorce Show mah Lewat! Coba Nonton Show di Macao



Di negara yang luasnya gak lebih gede dari Jakarta dan populasi penduduk aslinya gak lebih banyak dari Kabupaten Bandung, Macao mungkin bukan destinasi yang seksi buat kalian para pelancong yang baru mulai jalan-jalan.

Either, Malaysia atau Thailand, Macao biasanya dijadiin opsi kesekian buat jadi tempat berwisata. Karena, kebanyakan orang Indonesia, lebih tau Macao itu buat main gambling. Pun gue begitu, dan kalah mulu.

Tapi, setelah 2 kali ke Macao, ada beberapa hal yang gue suka dari negara ini, dan salah satunya adalah pertunjukan mereka. Salah lainnya bisa kalian cek di postingan ini >>

Ok, mari kita bahas tentang pertunjukan-pertunjukan spektakuler di Macao.

Dari sekian banyaknya pertunjukan di Macao, gue berkesempatan untuk enjoying Monkey King Show dan The House of Dancing Water. Sumpah, pertunjukan di Macao itu banyak banget, tqpi gue cuma baru nonton 2 pertunjukan ini.

Monkey King Show


Ini bukan pertunjukan topeng monyet kayak di Indonesia, yah. Beda! Monkey King Show ini berada di Sands Cotai Central. Dengan biaya mulai dari 380 HKD sampai 1.280 HKD, kalian bakal menikmati pertunjukan spektakuler tentang cerita Si Kera Sakti selama 70 menit.

Ceritanya bermula dari Sun Go Kong yang masih kecil, sampai dia jadi raja kera, terus dihukum Buddha sampai akhirnya mencari Kitab Suci bareng gurunya.


Latarnya juga seru, berubah-ubah. Mulai dari gunung, bawah laut, markas siluman tengkorak putih, wah banyak banget lah. Buat kalian yang kecilnya suka nonton Si Kera Sakti, pasti bakalan nostalgia abis.

Pertunjukan dimulai pada pukul 8 malam setiap harinya, kecuali hari kamis.

The House of Dancing Water


Setelah dibuat terkagum-kagum sama pertunjukan Monkey King, gue tambah melongo pas nonton The House of Dancing Water. Gak akan gue ceritain gimana pertunjukannya, yang pasti di sini kalian bakal disuguhkan banyak atraksi keren. Mulai dari akrobatik, capoeira, loncat-loncat pake motor, sampai loncat dari ketinggian belasan meter ke air. Wagilasih ini pertunjukannya keren parah! Asli!


Untuk biaya masuk ke pertunjukan ini, kalian cukup merogoh kocek mulai dari 580 HKD, sampai 1.240 HKD. Oiya, untuk 2 pertunjukan di atas, akan ada harga khusus buat kalian yang masih di bawah 12 tahun, atau senior citizen.

Jadi, siapa bilang Macao cuma buat gambling? 2 pertunjukan ini aja udah bisa jadi highlight liburan kalian di Macao. Cool paraaaah!


Pentingkah Kartu Kredit?


Buat orang yang suka traveling, kartu kredit bisa jadi adalah salah satu hal yang paling esensial, selain uang cash dan restu orang tua tentunya. Oh, juga gadget, biar bisa tetep update. Yay a ya millenials. Dibanding uang cash, sekarang gue lebih suka bawa kartu kredit daripada uang cash. Kenapa? Karena most of all di luar negeri semua bisa pake karti kredit. Itu satu.

Kedua, karena gue pernah punya pengalaman gak enak, uang ilang, makanya gue lebih suka apa-apa pake kartu kredit.

Ketiga, nilai kurs yang bikin pusing. Terkadang, percaya gak percaya, nilai tukar mata uang di bank tertentu lebih bagus nominalnya dibanding kalo kita nuker langsung ke money changer. Itu penting.

Keempat, gak menuh-menuhin dompet sama uang berlembar-lembar. Dan yang kelima, dan yang terakhir adalah banyak diskon atau keuntungan lebih dari penggunaan kartu kredit. Entah untuk makan di resto, booking hotel, atau bisa dapet miles kalo booking tiket pesawat pake kartu kredit.


Nah, 8 mei kemarin, gue diundang sama UOB untuk menghadiri launching kartu kredit baru mereka. Kartu kredit YOLO! (You Only Live Once) Beuh, gue banget dah tuh nama kartunya! Tapi emang, kartu YOLO ini dibuat khusus untuk milenial dengan rentan usia 21 – 35 tahun.

“Tapi gue kan freelance terus tabungannya gak gede-gede banget, bang?” Santai sobat kisminku, kerja! Hahahahaha! Gak deng! Kan gue bilang, CC YOLO dari UOB ini mudah banget aplikasinya, dan bisa online juga. Lu tinggal buka link ini aja >> www.uob.co.id/YOLO

Bukan cuma buat traveler doang, yang suka belanja online atau ngopi cantik di café juga, banyak kelebihan yang bisa kalian dapetin setiap harinya, dan yang paling suka adalah pas hari jumat, karena kita bisa dapetin potongan harga kalo nongkrong di café-café tertentu. Promo spesial di resto & café.


Keuntungan lainnya adalah:

1. Free Grab Rides - Gratis Voucher Grab senilai Rp20.000 setiap melakukan 5 kali transaksi ritel per bulan dan berlaku kelipatan.

2. Cicilan 0% kategori hotel and travel - Fitur cicilan hingga 6 bulan untuk transaksi pada kategori hotel dan travel dimana saja dengan minimum sebesar Rp1.000.000.

3. Bebas iuran tahunan - Gratis iuran tahunan dengan melakukan transaksi setiap bulannya.

4. Daily Deals - Penawaran menarik setiap hari untuk makan, minum, nonton, belanja online, travel, dan lain sebagainya.

Dan yang paling gue suka adalah, untuk kamu pemegang kartu YOLO, kamu punya kesempatan main sebuah permainan yaitu TAP & WIN dengan banyak hadiah, mulai dari voucher travel 1 juta, backpack, laptop case sampai tumbler dan pouch.

So, mari kita menjadi generasi milenial yang pintar!

3 Hal Anti Mainstream yang Bisa Kamu Lakukan Di Macao



Bulan lalu, gue berkesempatan lagi untuk main-main ke Macao. Iya, Macao. Pake “O”, bukan Macau pake “U”. Kenapa? Karena menurut bahasanya, spelling yang bener itu Ma-Cao, dan gak ada tuh Ma-Cau. Cau mah bahasa sunda, Neng. Artinya pisang. Ma-Cau, jadi emak-emak pisang? Apaan coba!

Ok, balik lagi. Sesuai judulnya, gue mau ngasih tau 3 hal yang bisa kalian lakuin, dan 2 aktifitas ini jarang banget dilakuin sama turis yang main ke Macao. So, here we go..

1. Ngopi di A Porta Da Arte



A Porta Da Arte atau yang artinya The Door of Art, terletak di 42 R. dos Ervanarios, Macao. A Porta Da Arte adalahh coffee shop paling gue rekomendasikan di Macao. Kenapa? Karena kopinya enak dan unik, salah satu yang paling gue suka adalah kopi yang dicampur sama teh kualitas terbaik dari China. Rasanya? Doooh, susah banget gue jelasin! Dan yang pasti gak akan nemu yang begituan di mana pun, kudu langsung ke Macao, euy.

Selain kopi dan makanannya yang enak, tempatnya pun keren parah. Setiap detail dari tempat ini adalah seni. Kalo anak-anak instagram pasti seneng banget nih main ke sini. Tempatnya punya 4 lantai, lantai pertama adalah bar tempat dimana barista ngeracik kopinya pake mesin dan juga manual brew.


Di lantai kedua, kalian bisa nemu tempat duduk, juga workshop perhiasan dari Cloe Jewelery & Art. Di lantai ini juga kalian bisa beli merchandise mulai dari kaos, bantal sampai ya perhiasan tadi. Di lantai 3 ada kantor dari Make Up Artis terkenal di Macao, tempatnya seru banget! Dan di lantai 4 ada roof top outdoor di mana kalian yang ngerokok bisa duduk-duduk di sana. Oh iya, yang paling keren adalah  mereka nyediain rumah untuk kucing-kucing liar yang berkeliaran di daerah sana. Dan salah satu kucingnya ada yang punya 2 mata dengan warna yang berbeda. So, cool!


2. Nonton Film di Cinematheque Passion

Cara Pintar Biar Gak Kehabisan Hotel Saat Liburan


Kalian orang Bandung? Ngerasa kalo Bandung itu macet banget pas weekend? Iya, macet, literally macet. Bahkan gue pernah dari Setiabudi mau balik ke rumah aja 4 jam, yang biasanya waktu tempuhnya cuma 30 menitan. Iya, Bandung sekarang gak kayak Bandung gue pas jaman gue dulu. Kemana-mana enak, gak macet. Masih banyak sawah, kebon-kebon, dinosaurus, orang tinggal di goa. Enak lah pokonya. Sekarang mah, beuh! Macet parah!


Saking macetnya Bandung, gue sendiri suka males kalo jalan pas weekend. Mendingan diem di rumah aja daripada stress di jalan. Pun harus keluar, gue milih keluar malem sekalian, jam 11 malem ke atas. Boro-boro mau nongkrong di café, atau ngopi-ngopi cantik pas weekend. Mau ke warung beli rokok aja gue ogah. Punya pengalaman yang sama kayak gue? Selamat kalo begitu!

Untuk jalan-jalan di Bandungnya, daripada lu bawa kendaraan sendiri, malah bikin nambah macet, mending gue pake uber atau gojek aja. Terus kalo mau keliling Bandung, kalian kudu cobain pake Bandros. Tourist Bus ala Hop On Hop Off nya Bandung gitu. Bandros bakal ngajak kalian keliling-keliling ke beberapa spot wisata di Bandung kayak Gedung Sate, Balai Kota, taman-taman kota, Braga dan masih banyak lagi.

Nah, kalo kalian lagi jalan-jalan, kan kalian perlu penginapan yah? Gak mungkin juga tidur di atas kerdus yekan? Buat yang di luar kota, terutama Jakarta, Bandung adalah pilihan yang paling deket buat liburan. Makanya gak heran kalo setiap weekend, hotel-hotel di Bandung pasti bakalan penuh mulu.

Tapi jangan khawatir, sekarang Traveloka punya fitur baru yang namanya Pay at Hotel. Fitur ini tentu bukan fitur beli hotel, bukan. Itu mah langsung tawar aja ke yang punyanya. Tapi, fitur ini bakalan ngebantu kalian biar gak kehabisan hotel yang kalian mau. Tinggal booking jauh-jauh hari pake fitur Traveloka Pay at Hotel.



Keuntungan lainnya, misal kalo tabungan jalan-jalan kalian belum cukup, kalian masih bisa tetap pesan hotel. Kan, bayarnya nanti pas kalian nginep. jadi gak usah keluarin duit dulu tuh buat bayar hotel. Terus kalau duitnya kepake atau kita gak bisa pergi gimana?

Santai, ini lah kerennya fitur Pat ay Hotel dari Traveloka, kalian bisa  cancel tanpa biaya apapun. Jadi gak rugi-rugi banget lah. Tapi inget ketentuan cancel tergantung dari kebijakan hotelnya yah, jadi harus teliti juga pas kalian mau pesan.

Nah, dengan fitur baru ini, kalian akan aman. Aman, karena kalian udah dapet hotel yang diidam-idamkan, dan kalo ada halangan, saat ini untuk melakukan pembatalan kalian perlu kontak cs traveloka ya.  Jadi,  gak perlu repot2 minta pembatalan ke hotel masing-masing. Keren kan?


Gue pertama kali coba fitur ini waktu pulang dari Macao dan mau stay semalem dulu di Jakarta. Awalnya gue order Oak Tree Hotel, tapi karena ternyata agak kejauhan sama tempat meeting gue keesokan harinya, gue cancel dan pesen baru di Hotel yang lebih mahal, sementara CC gue limit, untung  bisa pake Pay at Hotel yang bisa gue bayar pake cash atau debit saat gue menginap. Inget bayar dulu, baru bisa masuk kamar! Cukup cantumin aja kartu kredit kalian yang masih aktif dan punya limit yang cukup sebagai persyaratan, udah deh. Ngapain sih apa-apa harus ribet?


China Kotor? Coba ke Xiamen


China atau yang sekarang disebut Tiongkok, masuk ke dalam list gue sebagai negara-negara yang nanti-aja-dah-gue-datenginnya. Ya gimana nggak. Banyak cerita tentang China yang gak enak didenger. Gue yakin lu pernah denger kalo di China toiletnya kotor, abis dipake gak pernah disiram, orang-orangnya jorok sering ngeludah sembarangan, polusi udara, dan lalu lintasnya yang super crowded. Pasti pernah. Sama kayak India, dan itu yang bikin gue masukin China ke list entaran-aja.

Long short story, gue diundang oleh maskapai Xiamen untuk berkunjung ke China. Ke Kota Xiamen lebih tepatnya. Kebetulan, kan. Setelah pengalaman dari India yang amburadul dan gue harus bayar sendiri, gue masukin juga negara China ini ke list bisa-aja-kesana-tapi-kudu-gratis. Nah, gue sambutlah tawaran Xiamen tersebut.


Untuk mecapai Xiamen, kota yang berada di Provinsi Fujian, dekat dengan Taiwan ini. Gue membutuhkan waktu tempuh 5 jam saja. Gak terlalu sebentar, tapi juga gak terlalu lama. Maskapai Xiamen sendiri beroperasi dari Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta.

Bday Trip Resort World Sentosa


Singapur. Untuk kesekian kalinya gue bisa nginjekin kaki di negeri kecil yang bahkan gak lebih gede dari ibu kota Indonesia. Setiap mengunjungi negara-negara baru, gue selalu berusaha untuk pergi ke tempat-tempat iconic negara itu. Contoh, waktu ke Kuala Lumpur, Malaysia, gue pasti foto di depan menara kembarnya. Atau pas ke Siem Reap, Kamboja, gue pasti pergi ke Angkor Wat yang terkenal itu. Pas ke Iceland, gue coba liat Aurora. Pas ke Iran, gue datengin padang pasirnya. Pas ke kamu, aku dicampakkan. Huft.

Nah, kalo di Singapur? Patung Merlion udah pasti gue datengin. Terus apalagi coba yang Singapur banget?

Monas, Dis! - Itu mah Jakarta, sempak!

Borobudur, Dis! - Eng....

Taj Mahal, Dis! - Fyuh!

Buat lo yang ke Singapur, tapi belom foto di depan bola dunia Universal, itu katanya lo belom pernah ke Singapur. Dan lo gak hits! Iya, gue adalah orang yang gak hits karena gue belom pernah foto depan bola universal. Hiks!

Tapi, pas 9 mei, 4 tahun yang lalu, selain itu hari ulang tahun gue. Gue juga dapet hadiah istimewa, gue dan empat temen blogger lainnya main ke Resort World Sentosa, dan yang lebih serunya lagi adalah gue bisa ngajak satu pembaca gue buat liburan bareng ke Singapur. Itu asoy abis! Dan FYI, itu pertama kalinya ulang tahun gue dirayain di luar negeri :(

Nah, di postingan kali ini, gue bakal ngasih tau apa aja yang bisa lu lakuin kalo lu ngerayain ulang tahun di Singapur bareng temen-temen lu!

1. Universal Studio

fix gue udah nge-hits!

Ini pertama kalinya gue ke Universal Studio, sekaligus jaditerakhir kali karena ampe sekarang gue belum pernah kesana-kesana lagi. Secara beberapa kali ke Singapur, gue gak pernah ke Universal Studio. Mahal. Awalnya, gue nyangka wahana di Universal Studio ini gak lebih keren dari Dufan. Cuma mungkin banyak badut-badut lucu karakter-karakter di film. Udah itu aja.

Sampai...