27/07/15

Menikmati Hamamatsu Matsuri di Shizuoka A la Backpacker Gembel! #JapanTrip



Apa yang paling penting dalam sebuah perjalanan?

Bukan berapa uang yang lu bawa. Bukan di mana penginapan yang bakal lu tidurin. Bukan transportasi apa yang bakal nganterin lu. Jawabannya cuma satu, apa yang paling penting dalam sebuah perjalanan adalah bagaimana lu bisa menikmati apa adanya perjalanan tersebut.

Pukul 8 pagi, setelah gue berpamitan dengan Takeshi, pemilik penginapan kecil di sebuah desa bernama Makigaya (buat yang belum baca cerita gue di Makigaya, noh baca postingan sebelum-sebelumnya. Jangan males baca lu!), gue melanjutkan perjalanan gue di Jepang.

Sesampainya di stasiun Shizuoka, kebodohan gue muncul. Sebelum memutuskan untuk pulang ke Osaka, gue ngecek harga kereta untuk ke sana, di internet harga yang dicantumkan ternyata gak sama dengan harga yang ada di stasiun kereta. Gue lupa berapa harga pastinya ke sana, tp yang paling fatal adalah, ada satu angka yang hilang sodara-sodara! Jadi misal di internet ongkos ke Osaka itu 100,000 rupiah. Nah, pada kenyataannya yang gue liat adalah 1,000,000 rupiah. Iya, angka “0” nya ilang satu. Dan seperti yang kalian tebak, gue gak ngambil itu kereta dan akhirnya gue memutuskan untuk naik bus.

Pembelian tiket bus di Jepang juga super ribet, di Shizuoka, kalo lu mau beli tiket bus, lu bisa dateng ke tempat penjualan tiket yang tepat berada di pintu belakang stasiun, dan jangan harap lu bisa langsung dapetin tiketnya untuk hari itu juga. Dan kebodohan gue muncul lagi. Tiket bus juga gak bisa gue dapetin hari itu juga!

Pertanyaannya adalah: Gimana caranya gue bisa balik ke Osaka, karena perjalanan dari Shizuoka ke Osaka kalo pake bus bisa ngabisin waktu seharian, dan itu mepet sama waktu kepulangan gue ke Indonesia. Untuk bisa tepat waktu pun, gue harus pake kereta yang harganya mahal. Dan gue gak sudi bayar mahal! Akhirnya gue muter otak. Otak gue keluarin, terus gue gelinding-gelindingin di tengah jalan. Gak deng.

Gue beruntung, waktu itu si paman penjaga loket tiket nyuruh gue nunggu ampe siang, siapa tau ada tiket yang di cancel dan gue bisa pake bus buat ke Osaka. Okay, sambil nunggu gue nonton JAV sambil coli. Gak deng.

Kalian pikir gue bakalan coli di situ apa, hah? Sorry, gue tidak se-gak-bermoral itu, ya masa gue nonton JAV sambil coli di tempat penjualan tiket!!?? Ya gak, lah! Gue izin pake toiletnya dulu bentar.

………. Aaaaaah~
SILAHKAN DIBACA LANJUTANNYA KAKAK >>>

20/07/15

Desa Makigaya, Desa Tenang Penghasil Green Tea #JapanTrip


Meneruskan cerita gue sebelumnya di Makigaya Gak Bikin Backpacker Mati Gaya, dan karena gue udah dimaki-maki sama yang komen disuruh cepetan lanjutin cerita pas gue di Jepang, maka akan gue lanjutkan. Demi kalian.

Sebelumnya, gue cerita kalo pas di Jepang gue banyak jalan kaki yang akhirnya bikin kaki gue bengkak segede dosa. Tapi memang, jalan kaki di Jepang itu menyenangkan, selain trotoarnya lebar dan bersih, pemandangannya juga bagus-bagus. Apalagi pas musim panas, beuh… banyak cewek pake rok mini, sob!

Nah, dibalik kaki gue yang bengkak, ternyata itu juga bawa keberuntungan buat gue. Sebangunnya dari tidur panjang pas nyampe Backpacker Furya Gusethouse, gue diajak Takeshi dan temennya buat jalan-jalan ke kota Shizuoka naik mobil Daihatsu Ace (kalo gak salah) jadul dia.


Shizuoka adalah kota yang damai, lu gak akan nemuin kepadatan kendaraan di sini, gak kayak di Tokyo atau Osaka. Sepanjang jalan, pemandangan kiri kanan gue itu sungai, bukit, dan perkebunan.

“Where we go?” Tanya gue ke Takeshi.

Takeshi langsung liat-liatan sama temennya yang botak. Mata mereka saling menatap, lalu tersenyum kecil.

“Anjing, mampus nih gue disodom 2 orang Jepang. Lagi muka mereka semacam familiar. Sering gue liat di video-video bokep Jepang!” Ucap gue dalam hati.

“Calm down, Adis. We will take you to the best place in Shizuoka. My farm.” Temennya Takeshi yang botak yang gak gue tau namanya ngejawab.

“Yeah, we will you find a peacefull there.” Takeshi nambahin.

Tuh kan! Aneh banget nih 2 orang Jepang ini. Otak gue langsung membayangkan adegan sodomi di sebuah perkebunan apel. Lalu mereka saling nge-bukake. Ini entah otak gue yang mesum, dikit-dikit mikir bokep Jepang mulu apa emang perasaan gue yang gak enak. Entahlah, di dalam mobil, gue pasrah.

(Kamus Bokep: Bukake adalah kegiatan saling ngecrotin yang putih-putih ke muka) Geli yah!

“cang cing cong cang cong cing” Takeshi ngomong bahasa Jepang ke temennya.

“Cong cang cing cang cong” Temennya bales.

“Ok, Adis. We need some coffee. You like coffee?” Takeshi nanya ke gue sekarang.

“Ah I like, but I don’t have money.”  Jawab gue. Sambil ngarep dia mau traktir gue kopi.

“Ah, take it easy.” Kata temennya yang botak. Tuh kan, ini lah untungnya backpacking sendirian. Bakalan banyak orang yang berbaik hati traktir elu.



Gak beberapa lama, gue, Takeshi dan temennya sampai di kota. Deretan rumah bercampur toko-toko kecil berderet lurus di kiri dan kanan kita. Takeshi turun sebentar dari mobilnya buat beli rokok di vanding machine. Ini yang gue salut dari Jepang, di sini tuh gak ada warung grosir kayak di Indonesia yang jual-jual rokok atau minuman. Semua, di beberapa meter jalan, lu bakal nemuin banyak vanding machine berderet rapi.

Sambil nunggu si Takeshi beli rokok, selfie dulu kaleee~
“Ok, lets get some coffee!” Takeshi berhentiin mobilnya tepat di depan toko kaktus. Lah, lu mau gue minum kopi apa makan kaktus nih? Tapi ternyata gue su’udzon duluan. Sebelah toko kaktus ada coffee shop.
SILAHKAN DIBACA LANJUTANNYA KAKAK >>>

14/07/15

Raja Ampat Murah Banget!



“Kata Siapa Ke Raja Ampat Mahal?” itu adalah pertanyaan yang bakal gue lontarkan ke elu, ke elu dan ke elu, kalo elu masih mikir-mikir juga ke Raja Ampat dengan alasan “Ah, ke Raja Ampat mah mahal”. Salah satu destinasi dengan landscape, pemandangan, bawah laut, sunset, dan semua yang indah-indah yang ada di sana ini ternyata gak susah-susah banget, gak mahal-mahal banget, dan gue gak akan ragu untuk nyebutin kalo Raja Ampat adalah salah satu surga terakhir di muka bumi.

Cukup dengan keberanian + keberuntungan, lu gak harus ngitung banyak duit untuk bisa nyampe ke Raja Ampat. Kecuali lu yang tinggal di Raja Ampat. Ya elu udah ada di Raja Ampat, ngapain juga masih bingung mau ke Raja Ampat? Ah, keler nastar!

Jadi gini..

Kalo mau ke Raja Ampat, yang lu harus pikirkan adalah biaya tiket pesawatnya..

Waktu ke Raja Ampat, gue dapet tiket PP cuma 1 juta aja. Yang di mana harga normalnya adalah 5 juta sampai 7 juta. Gimana gue bisa dapet murah? Jadi singkat cerita, gue dapet beli dari orang yang menang kuis tapi dia gak bisa berangkat ke sana. Kronologi pembelian tiket melalui SMS-nya seperti ini:

Hari Pertama

Gue:  “Mas, saya dapet kabar dari temen katanya mau jual tiket PP ke Raja Ampat, yah? Masih ada?”

Dia : “Masih”

Anjing, jutek banget balesnya singkat gitu.  Belom tau apa dia lagi SMS-an sama blogger terkenal???? Ucap gue pas dia bales SMS.

Gue: “Mau jual berapa, Mas?” Mas Koki, Mas ako, Mas pion, Mas sia we kampret!

Dia: “4 juta, Mas.”

Wuanjiiiiiiiiing, udah balesnya singkat, ngasih harganya hampir sama lagi kayak harga normal. Padahal dia juga dapetnya gratis hadiah kuis. Bangsat nih orang!”

Gue: “Hemmm… Gak bisa kurang, Mas. 2,5juta, gitu?”

Dia: “Wah, gak bisa, Mas. Saya juga ini sebagian dana nya mau disumbangin ke korban bencana.”

Wah, Alhamdulillah lah si bangke ini masih inget sesama. Tapi gue masih kesel.

Gue: “Yaudah, Mas. Saya tunggu turun aja harganya. Terima Kasih.”

Lama gak ada SMS, seminggu kemudian  akhirnya dia nge-SMS lagi.
SILAHKAN DIBACA LANJUTANNYA KAKAK >>>

09/06/15

Bagaimana Caranya Jadi Traveler Pro



Kemarin-kemarin, dunia per-traveler-an Indonesia, dunia yang di mana mau jalan pake kaki kiri dulu apa kanan dulu bisa jadi perdebatan hebat, dihebohkan lagi sama perdebatan gegara satu artikel ini:
 
  
Iye.. iye.. beritanya udah basi emang. Pas lagi rame-ramenya dibahas di twitter, gue sedang terkapar lemah di atas ranjang rumah sakit sambil menggigil kedinginan. Gue cuma bisa nge-scroll layar hape doang ampe layar hape gue tipis terus jempol gue nembus hape.

Tapi yang gue perhatikan, respon dari masyarakat twitteriyah sangat beragam. Mulai dari yang marah-marah, kesel, ngebully penulis artikel, dirumpiin sama temen-temennya, yang biasa aja, selow, sampai ada yang masa bodo. Respon gue sendiri? Gue kesian sama yang tersinggung gegara artikel itu doang.

Nah, daripada banyak lama, kayak #travelerpemula. Gue kasih tau beberapa tips gimana caranya jadi #travelerpro! Biar gak malu-maluin. Cekidot:
 

1. Memotret Sayap Pesawat Terbang

“Lah, itu bukannya kerjaan #travelerpemula, Dis? Ah, sama aja dong lu kayak #travelerpemula? Ah, helm SNI lu!”

Ehem… santai dulu helm becak. #travelerpemula emang suka banget motret sayap pesawat, apalagi kalo ada awan-awannya, apalagi kalo lagi cakep-cakepnya kayak ada sunrise atau sunset. Atau misalnya pas mau landing, mereka foto sayap pesawat terus latarnya pulau. Ckckckc. Kampung.

Dalam hal mengambil foto sayap, tentu #travelerpro dan #travelerpemula berbeda. Sebagus-bagusnya foto sayap pesawat yang diambil #travelerpemula, tetep aja ngambilnya dari dalem pesawat. Berbeda dengan #travelerpro. Kami ngambil foto sayap pesawat dari luar.. Ngegantel di turbin. Dan gak heran banyak dari kami yang idupnya cepet kelar.
 
Kurang lebih seperti ini cara kami.
 
2. Mengunggah Foto “Temperatur Saat Ini”

“Lah, ini mah sama lagi kayak #travelerpemula, Dis! Ah, tukang ngentotin helm lu!”

Eits, santai dulu sperma pinguin. Apa yang dilakukan kalian itu sering kali sangat biasa. Dateng ke pantai, terus posting suhu pantai. Ya neneknya nenek gue yang pernah ketemu Roberto Carlos juga tau suhu di pantai mah segitu-segitu aja. Panas.

Etapi temen gue pernah posting di pantai, terus suhunya 4 derajat celcius, masa!?
Pas gue tanya lagi dipantai mana, dia jawab lagi di Pantai Indah Kapuk. Lagi duduk di dalem kulkasnya Hoka Hoka Bento. Ah, emang bangsat temen gue.

Abis foto lava, taunya kejebur

Balik lagi ke masalah foto “temperatur saat ini” yang dilakukan #travelerpro pun gak jauh beda. Tapi kita ngelakuinnya bukan di pantai, melainkan di dalem kawah gunung yang mau meletus. Semakin deket sama lava dan perut gunung yang mau meletus, maka dia semakin disebut #travelerpro. Bagus lagi kalo berani nyelem di lava. Begitulah kami #travelerpro.
 

3. Yang Dilakukan Dalam Kamar Hotel
SILAHKAN DIBACA LANJUTANNYA KAKAK >>>
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...