Amazing Kalimantan Part 1 ( Bingung mau ngasih judul apa, ga ada kata lain selain AMAZING !!! )

Keterlambatan membawa saya ke pulau surga  :)

halo gembel gembel sekalian..hahaha..

Ini cerita tentang saya yang sangat antusias banget mau trip keliling asia tenggara, tiket promo one way ke vietnam yang cuma di duitin 259rb dah ada ditangan. Tinggal menunggu keberangkatan pada tanggal 28 juni 2011.

26 - 27 juni 2011, ini hari dimana saya lagi sibuk-sibuknya buat nyiapain semua perlengkapan dan barang-barang yang mau saya bawa nanti pas perjalanan, mulai dari hal dasar seperti baju, dokumen, alat mandi, sleeping bag ampe deodorant dan bendera Indonesia yang bakal saya kibarin nanti di setiap negara yang bakal gw kunjungin.

28 juni, dimana ini adalah hari keberangkatan saya memulai perjalanan, bangun jam 10 siang dan langsung ngecek barang-barang yang bakal dibawa buat terakhir kalinya, setelah ngecek semua barang dan fix ga ada satupun yang ketinggalan, saya pun bergegas mandi dan ga lupa makan siang terlebih dahulu sambil pamitan sama kaka dan ortu buat yang terakhir kalinya hahaha (berasa mau pergi ke medan perang dan mampus). Pukul 11.30 saya pergi dari rumah menuju tempat bis primajasa di dekat rumah dengan diantar oleh kaka, ehh setelah nyampe ternyata bis menuju bandara itu udah pindah ke daerah batununggal, alhasail motor digeber, liuk kanan kiri sampai akhirnya nyampe di batununggal dan sial kembali menerpa, ternyata bis udah berangkat beberapa detik setelah saya dateng dan itu full-booked !!

Jam udah nunjukin pukul 12 lebih, dengan cemas dan degdegan karena takut ga dapet kendaraan ke bandara, akhirnya saya dapet travel cipaganti pukul 1 siang, ga pake pikir panjang saya langsung pergi ke cipaganti di pasteur dan menunggu sebentar sebelum mobil travel itu berangkat, estimasi saya adalah dengan waktu kepergian jam 1 siang dan lama perjalanan ke bandara adalah 3 jam berarti saya masih punya waktu 30 menit buat check-in dan boarding..ehh tau nya dasar supir cipaganti ngentot !!! Doi malah sering ngetem dan mampir ke rest area di jalan tol zzzz -,-..setelah bingung dan gundah gulana (galau) karena waktu dah nunjukin pukul 4.15 sementara batang idung bandara aja belom keliatan, akhirnya dengan otak jahat yang timbul karena desakan keadaan, saya meminta bantuan si wawa, teman yang kebetulan sama-sama kacrut otaknya. Saya suruh dia telepon ke air asia terus pura-pura terror air asia bilang kalo ada bom di pesawat QZ 7736 jurusan vietnam dengan harapan kalo air asia nya bakal delay..HAHAHAHAHAHA :))

Begini kronologisnya :

Wawa: *mencet no.air asia* tuuut..tuuut…ga nyambung….
Wawa: *mencet no air asia lagi* tuuuut…tuuut..ga nyambung lagi..
Wawa: *mencet no air asia lagi* tuuuttt.. (nyambung dan diangkat)
Wawa:  ehemm..ehemm..bom sudah sudah di pesawat QZ7736 flight jam setengah 5 jurusan Jakarta – Vietnam..Alahuakbar Alahuakbar..terima kasih. *telepon ditutup*

HUAHAHAHA..dan saya ngakak baca sms dari si wawa ini sambil saya siap-siap kalo kita berdua di bawa sama densus 88 hahaha..

Apakah air asia delay?? Apakah memang ada bom di pesawat?? Apakah presiden SBY akan jadi RT kelurahan bojong kenyot??  tapi ternyata tidak!!!

Perih banget rasanya ngeliat pesawat yang bakal kita naikin dah terbang duluan di depan mata kita, sementara kita cuma bisa ngeliat di balik jendela mobil travel cipaganti dengan supirnya yang lebih mirip penjual sate kambing daripada supir travel menurut saya.

Hemmm...well, itu udah sangat-sangat membuat saya drop dan seperti ababil. Udah maksa maksa si mas sama mbak air asia nya buat balikin duit tiket yang udah angus ini pun tetep ga bisa, ya apa boleh dikata nasi sudah menjadi lontong kari, saya pun hanya bisa tertidur di tangga bandara sambil di liatin orang karena mungkin dianggap gembel dan gila hahaha :)) tapi dasar otak dah mikir harus jalan mau gimanapun caranya, last minute dapet kabar dari si febry seorang temen backpacker juga yang hobi ngoleksi postcard dari berbagai penjuru dunia, dan potongan rambutnya yang mirip ariel peterpan sebelum di penjara hahaha (becanda feb) doi bilang kalo ada pesawat garuda ke arah balikpapan yang berangkat malam itu dengan harga 640rb. Ga pake pikir panjang saya pun langsung beli tiket itu padahal waktu keberangkatannya tinggal 7 menit lagi..alhasil bandara cengkareng nampak seperti sebuah sirkuit lari buat saya, lari ke counter garuda udah itu lari lagi buat check-in sebelum akhirnya saya harus lari sekenceng-kencengnya ke gerbang F5 karena suara serak-serak banjir kaya kucing mau kawin si mbak-mbak di speaker yang udah minta penumpangnya buat pada naik.

touchscreen di garuda
Sesudahnya di pesawat, sial kembali menimpa, saya harus duduk di sebelah orang cina yang rese abis dan ga mau diem, muka doi ngeselin abis mirip park ji sung yang kena tendang batistuta tepat di muka nya hahaha.. J), mana garuk-garuk leher mulu lagi kaya orang ayan..aaahh..tp btw, baru kali ini lagi saya nyoba naek garuda setelah terakhir kali adalah saat saya masih kecil :D ternyata garuda sekarang dah keren banget, walaupun kelas ekonomi tapi fasilitasnya lumayan keren loh, ada layar touchscreen di setiap bangku dengan berbagai macam hiburan didalamnya seperti games, mp3 player, movie sampai info berbagai destinasi pariwisata (maklum kampungan biasa naik air asia yang lebih seperti bis terbang), yah cukup membuat saya sedikit terhibur lah hehe..dah gitu jarak dengkul ke bangku depannya pun cukup luas, dan lagi ditambah dengan diberikannya makanan dari garuda yang bias melepas rasa capek saya setelah berlarian di bandara, saya dapet satu paket nasi goreng ayam dengan orange juice sebagai minumannya hehe..lumayan buat ganjel perut yang emang udah laper :D



TOUCHDOWN KALIMANTAN !!!

Pukul 11.20 waktu balikpapan, pesawat pun mendarat, bingung mau kemana dan masih shock karena saya ga percaya ternyata saya ada di Kalimantan yang tanpa prepare apapun dan asli buta tentang kalimantan..hahaa..saya pun memutuskan untuk menginap dulu di bandara sepinggan balikpapan ini, sambil nunggu dan nge-charge hp ternyata ada 2 orang dari makassar nyamperin, dengan gaya necis dengan jaket kulit dan topi bak penjahat di film-film indosiar, mereka datengin saya terus ngajak ngobrol, awalnya sih takut ehh taunya setelah ngobrol-ngobrol dan doi curhat tentang anaknya yang segede saya akhirnya doi ngajak nginep dirumahnya..tp dengan halus gw menolak karena takut disodomi atau tiba-tiba pas lagi tidur saya ditusuk dari belakang haha..akhirnya saya mutusin buat istirahat di mushola bandara dilantai 2, sumpah bandara sepinggan ini jam 1 dah sangat sangat sepi, lampu pun mati semua, alhasil bulu kuduk saya merinding abis karena pas tidur di mushola ada suara kaya orang lg wudhu tapi pas diliat ga ada siapa-siapa..hemmm...

manggar beach
Pagi jam 6.30 waktu balikpapan saya bangun karena di usir security bandara, lanjut jalan kaki buat jalan-jalan di balikpapan, setelah liat plang ada ke arah pantai manggar saya pun memutuskan naik angkot (yang dipanggil taxi disini) setelah sekitar 20 menit perjalanan akhirnya saya sampai digerbang pantai manggar yg harus ditempuh lagi dengan jalan kaki untuk memasukinya, setelah melihat pantai manggar, pantai ini cukup bersih, dengan pasir pantai berwarna krem tetapi air lautnya sedikit berwarna kecoklatan. Pas saya dateng kesini pantainya lagi sepi, tak berapa lama diem di pantai saya melanjutkan perjalanan dengan angkot ke arah terminal (lupa) yang akan membawa saya ke samarinda dengan bus. Bus ke arah samarinda ini saya duitin 21ribu, lama perjalanan ke samarinda kurang lebih memakan waktu 2 jam, bis yang penumpangnya tanpa batas ini alias penuh dijejel kiri kanan dan tengah + supir gila yang sempet juga nabrak mobil avanza sukses membuat sebagian besar penumpang shock haha.. melewati bukit suharto (hutan lindung sepanjang 20km) nah..di bis ini saya duduk sebelahan sama si bapa bapa saiko gila monyet babi tai ngentot, gw merasa kena human abuse disini, masa si bapa bapa itu ngegrepe-grepe paha coba malah ampir naik ke daerah istimewa saya. Zzzzz..ngeri banget, saya pun langsung berdiri dan pindah duduk ke tangga bis aja daripada digrepe-grepe haha..

Keramah tamahan seorang sahabat :)

Sesampainya di samarinda saya nunggu dijemput sabrina a.k.a mami (temen kampus, orang samarinda) setelah menunggu sekitar 2 jam *si mami nih nyiksa* haha..saya pun dijemput, ternyata di dalem mobil mami bareng keluarganya, saya pun diajak makan siang dulu sama keluarga mami, makanan khas banjar berupa ikan berkuah cukup nikmat loh. Setelah kenyang makan saya pun diajak berkunjung ke rumah neneknya si mami, sekalian ada kumpul keluarga untuk tahlilan karena neneknya mami baru meninggal :( sumpah keluarganya si mami ini asik banget + care pula, dah diajak makan, saya pun menghabiskan sore disamarinda ini dengan bermain poker sama adik dan sepupunya si mami..haahahaha seru loh :D
Keluarga si mami nih

Setelah lelah sama hari ini, saya pun tertidur di rumah neneknya si mami..hemm nikmat bener akhirnya bisa tidur di rumah beratap setelah kemarin harus tidur di bandara haha..

Islamic Center Samarinda
  Jam 9 pagi saya menuju ke terminal diantar mami, sesampainya diterminal ternyata mobil yang menuju ke berau adanya di sebelah islamic center (mesjid terbesar se-asia tenggara loh, keren ga tuh samarinda) samarinda sendiri adalah kota yang cukup bersih dan rapi, sebuah kota yang sedang berkembang, dengan keindahan tata kota nya yang di belah oleh sungai mahakam, ga sedikit orang yang menghabiskan waktu untuk menikmati sungai mahakan di taman-taman yang berjejer sepanjang sungai, keren banget, ditambah banyaknya sarana olahraga seperti lapangan futsal, sepak bola, basket sampai panahan dan panjat dinding pun disediakan secara gratis !!! cool !!! Oh iya back to story, saya sampai di travel yang akan membawa saya ke berau, ini jauh dari persepsi saya tentang perusahaan travel, ini cuma sebuah gubuk yang disulap jadi tempat travel dengan modal spanduk bertuliskan nama travelnya saja hemmm...ongkos ke berau dari samarinda adlah 220rb, dimana saya telah merasa ditipu karena penumpang lain cukup hanya membayar sekitar 180rb saja hemmm..sambil nunggu penumpang lain datang si supir malah cerita kalo baru ada temannya (supir juga) yang mati masuk jurang saat perjalanan ke berau..FUCK !!! Gokil banget nih si supir hahahaa...cerita doi berhasil ngebuat saya semakin deg-degan buat menempuh perjalanan 1 hari ini ke berau..hahaha..

Perjalanan Pantat Lecet

travel jancok !!!
Mobil daihatsu luxio dengan kapasitas 8 orang dijejel oleh 10 orang, baris depan pun yang untuk 1 orang penumpang dan 1 orang supir dipaksa masuk 3 orang sekaligus, dan kebetulan saya yang kebagian didepan, dan saya harus siap dengan amputasi sebelah pantat, soalnya duduk di baris depan tuh bagaikan neraka, dengkul tuh mentok ke dashboard depan, pantat aja cuma setengah yang duduk dikursi, sisanya duduk di dashboard box :( mobil diisi oleh 9 orang dewasa dan satu anak-anak plus barang bawaan penumpang yang bejibun kaya koper 7 biji, karung beras 3 biji dan lain lain. Klo barang itu diganti sama orang, mungkin di mobil itu ada 15 orang..Selamat !!! Tapi belum lama kita jalan, si supir malah mampir dulu mau ambil 2 jerigen bensin, *hey fucker !!! Mau lu taro dimana tuh 2 jerigen bensin?? Kaga liat apa ni mobil dah ga ada tempat lagi, buat nafas aja susah kali, belom lagi kalo jerigen bensinnya tumpah-tumpah, resmi saya namain travel ini adalah travel ''killing guest softly'' -,-''

Ternyata di travel tempat ambil bensin ini kita disuruh turun dan menunggu sekitar 3 jam karena pemilik mobil travel ini gak mau berangkat tanpa kami para penumpang tidak tahu alasannya, alhasil setelah para penumpang berdebat sama para pemilik travel yang memang tidak seperti travel. Pertengkaran mereka seperti rap battle ditelinga saya, sumpah nih orang kalimantan cepet-cepet banget ngomongnya mana ga jelas lagi ngomong apa (mungkin music rap lahir di Kalimantan, dan mungkin nenek moyang snoop dog juga adalah orang kalimantan) zzzz..setelah menunggu 3 jam, kami dibagi ke 2 mobil xenia, saya pindah mobil dan seneng banget ternyata dapat duduk didepan dan sendiri walaupun harus membayar 30rebu lagi..well saya dah seneng dapet tempat duduk didepan, eh ternyata saya harus berebagi tempat dengan 1 jerigen bensin yang diharus dibawa oleh mobil ini, karena diperjalanan berau bensin sangat langka, sekalipun ada harganya pun melambung 3 kali lipat menjadi 15rb/liter. Dan saya pun merokok di depan jerigen penuh bensin. HEBAT !!!

Perjalanan saya mulai dari samarinda menuju kota bontang, perjalanan lama yang melewati beberapa desa dan kabupaten ini lumayan membuat saya tersiksa secara fisik dan mental, dari kendaraan yang sering berhenti sampai jalanan yang ancur total berupa tanah dan batu, setelah beberapa jam kita mencapai bontang, disini si supir menarik lagi banyak penumpang, dan gw terpaksa berbagi lagi tempat duduk di depan dengan seorang bapa berbadan besar, udah mah didepan jerigen, disamping orang mirip jerigen pula huaaa...karena saya merasa tidak diperlakukan layaknya manusia saya pun sempat protes, tadi kan saya tambah bayaran 30rebu biar bisa duduk didepan sendiri, akhirnya saya berdebat dengan supir orang bugis, saya mengancam akan pergi saja dan ga pake travelnya lagi dengan meminta uang 250rebu saya balik lagi, tp akhirnya si supir bugis itu mengalah dan memindahkan si bapa besar itu pindah ke travel lain. dalam hati kalo di jawa perusahaan travel macam ini bisa saya tuntut nih, janji pergi jam 1 ternyata baru pergi jam 4 sore, janji langsung berangkat ternyata banyak berhenti, janji ngasih tempat duduk didepan cuma buat saya ternyata harus berbagi lagi dengan orang lain, ahh totaly kacau !!! kalo bias nangis disana nangis deh saya :(

ganti ban nih cuy
  Perjalanan akhirnya dilanjutkan kembali, medan yang saya tempuh semakin berat, banyak jalanan amblas, rusak bahkan longsor, memasuki desa rantau pulung yang ternyata dipinggir-pinggirnya adalah hutan rimba borneo, saya serasa ada di tour safari night tetapi tanpa macan kurus dan banteng lagi boker. Perjalanan ini makin membuat saya tersiksa, jalanan gelap tanpa lampu, becek dan sering amblas, ga jarang mobil yang saya pake ini terperosok ke tanah dan harus ditarik oleh mobil didepannya, tetapi semua kekacauan dan penyiksaan itu serasa gak saya rasain lagi setelah saya melihat ratusan bahkan ribuan bintang bertaburan diatas langit borneo. one of the best views I have ever seen. Dan gw sangat menikmati pemandangan itu.

Memasuki tengah malam saya sudah melewati hutan borneo tersebut, mobil berhenti untuk beristirahat di sebuah warung kecil didesa rantau pulung. Desa yang hanya ada beberapa rumah saja berdiri, saya makan sejenis ikan yang dibikin seperti rendang disana, eh ternyata si ibu penjual nasi itu adalah orang sunda juga. Alhasil saya diberi sedikit diskon oleh beliau, ah senangnya kalo bertemu sesama suku di belahan indonesia lainnya, seperti bertemu saudara dekat saja.

Setelah beristirahat dan makan kami memulai kembali perjalanan, tidak lama melewati desa rantau pulung kami kembali menjumpai hutan lebat yang lebih gelap dari sebelumnya, dikiri kanan ilalang sekitar 2 meter berdiri kokoh menghalangi ribuan pohon besar yang nampak seperti hutan di film-film horror di mata saya. Perjalanan lintas hutan ini sangat panjang, kita seperti melewati jalan yang sama terus menerus, pemandangan yang dilihat hanyalah hutan hutan dan hutan. Tapi saat ditengah hutan banget saya liat ada dua rumah nangkring sendirian disana rusak dan gelap gulita, saya pikir ini rumah mak lampir sama suaminya pak genderuwo, terus rumah yang satu lagi adalah rumah buat tempat galau si mak lampir kalo dia lagi berantem sama pak genderuwo hemm..yasudahlah yah ga usah dibahas lg..

Desa Wahau
Memasuki subuh, mobil kembali harus masuk tempat tambal ban karena bocor, saya nunggu mobil dibenerin sambil tetep tidur didalem mobil, sementara para penumpang lain memilih untuk sarapan atau sekedar merokok. pada pagi hari mobil sudah bisa digunakan kembali, saya pun melanjutkan perjalanan ke desa wahau setelah sebelumnya melewati perusahaan batu bara bungalon salah satu perusahaan batu bara diantara puluhan perusahaan sejenis di Kalimantan. Memasuki wahau pukul 11 pagi. Wahau adalah desa kecil dengan satu SPBU yang memiliki antrean sangat panjang, entah mengapa makin ke timur indonesia ini harga-harga semakin mahal baik bensin eceran maupun makanan atau minuman.

otw desa kelay
  Tidak lama saya diam di wahau, saya melanjutkan perjalanan ke arah desa kelay, desa yang sangat jauh dari wahau, desa yang harus ditempuh selama 4 jam. Perjalanan ke desa kelay saya disuguhi pemandangan yang ga pernah saya liat, saya berasa ada di afrika !!! Dengan padang savana luas dan oase oase kecil dan langit yang sangat biru menghiasi pemandangan diperjalanan menuju kelay ini. Tapi alangkah terkerjutnya saya setelah beberapa kilometer dari keindahan pemandangan itu terdapat eksploitasi hutan besar-besaran disini, puluhan hektar tanah tandus dengan batang-batang pohon yang tumbang, sangat mengerikan..sungai tercemar kotor dan hampir berwarna hitam. Ternyata ini mungkin yang membuat pulau kalimantan sangat gersang dan panas, padahal kalimantan adalah salah satu paru-paru dunia dengan hutannya borneo. Miris sekali saya ngeliatnya. Puluhan truck dan kendaraan berat lainnya silih berganti seliweran didepan mata saya dengan membawa beratus-ratus roll pohon. Ahh pengen marah rasanya tapi saya takut malah ntar dilindes sama buldozer.

Sepanjang jalan kenangan..
Setelah melewati wahau, kami pun beristirahat kembali di warung daerah kelay, karena si supir sudah mulai mengantuk. Sebenernya agak kesel juga napa ni mobil istirahat mulu, kapan nyampenya kalo gini terus ya. Setelah si supir makan dan minum kopi akhirnya kita melanjutkan perjalanan lagi, si supir jadi semangat bawain mobilnya tapi ga beberapa lama, mungkin karena dia kekenyangan gara-gara tadi makan kaya orang kalap, dia mulai ngantuk lagi dan malah sekarang semakin parah, saya itung ampir 3 kali mobil kita ini mau masuk jurang karena si supir yang ketiduran. Nah loh !!! Akhirnya si supir minta saya gantiin dia nyetir karena cuma saya yang bisa nyetir di dalem mobil itu, ternyata memang sulit banget nyetir di lintas kalimantan ini, saya ngerasa duit 250rebu yang saya bayar buat jasa travel ini kurang banget. Susah banget ngendaliin stir yang kebanting kanan kiri karena harus melewati jalanan nanjak dan turun plus berlubang dan berbatu, silahkan lo bayangin.

Setelah cukup lama dan cukup jauh saya nyetir, si supir kembali menyetir lagi tentu saja dengan muka yang lumayan seger, ga berapa lama sampai di desa labanan, oh iya dalam perjalanan di mobil travel itu, saya ketemu sama ibu-ibu dengan 2 orang anaknya, ibu beti namanya orang sunda yang merantau lama di kalimantan, setelah ngobrol-ngobrol dan karena saya orang sunda juga, ibu beti mengajak saya buat tinggal dulu dirumahnya dan karena saya laper banget saat itu, saya pun memutuskan untuk bermalam di rumah bu beti seorang guru SD di desa labanan. Akhirnya perjalanan panjang ini berakhir, perjalanan yang sukses membuat pantat saya lecet dengan total mogok 1 kali, ganti ban 2 kali, bocor ban 2 kali!, dan satu kali amblas !!!

Kesederhanaan Keluarga Bu Beti :)

Mobil sampai didepan rumah bu beti tepat pukul setengah 5 sore, labanan sendiri adalah sebuah desa yang sepi, dimana rumah - rumah yang terbuat dari kayu masih banyak disini, dan rumah bu beti salah satunya, dengan pekarangan depan rumah yang asri dihiasi berbagai macam tanaman dan pohon, ah cozy banget rumah si ibu dalam hati saya. Setelah istirahat sebentar dan bersih-bersih (mandi dan cuci baju) saya diajak makan sama bu beti yang sengaja masak buat makan malem kita padahal beliau belum sempat mandi dan beristirahat :(. Bu beti cuma tinggal sama 2 anaknya uli dan euis, sementara suaminya bekerja di camp. Pertambangan, dan hanya pulang sebulan sekali. Kami makan dengan ikan goreng dan tumis tempe buncis serta sepanci nasi, sederhana tapi nikmat.

Setelah mengobrol sebentar dengan bu beti dan merokok di depan pekarangannya saya pun tertidur karena capek nya perjalanan samarinda - labanan. Bangun pagi di desa labanan sangat segar, secara semalaman desa labanan ini diguyur hujan yang cukup besar. saya langsung di suguhi segelas milo hangat dan sarapan mie goreng dengan nasi. saya sangat bersyukur bertemu keluarga bu beti ini, baik dan sangat care sama saya. Tuhan mengirimkan malaikatnya dimanapun dan dengan cara apapun kepada kita.

Setelah selesai makan, saya bersantai di pekarangan depan rumah bu deti, ternyata tetangga bu beti adalah pencari garu, garu adalah sebuah pohon langka yang hanya terdapat didalam hutan borneo, yang bisa dijual dari pohon garu sendiri adalah inti dalam dari pohon itu, percaya atau tidak, satu kilo inti pohon garu bisa kalian jual seharga 100 juta !!! saya sempat berbincang dengan pak nassar pencari pohon garu, dia bercerita kalo mencari pohon garu itu sangat susah, kita harus jalan sekitar 30 km ke dalam hutan dengan membawa bekal untuk berkemah di dalam hutan untuk satu bulan bahkan lebih, berkilo-kilo beras, mie instan, gula, kopi, dll mereka bawa dengan berjalan kaki selama 3 hari didalam hutan. Mereka ga takut sama binatang buas, hantu atau bahkan polisi perhutanan, dan saya cuma bisa bengong takjub sama cerita pak nassar ini.

Kadang mereka cerita suka bertemu dengan benda-benda aneh di dalam hutan borneo, seperti besi yang bila kita simpan saja begitu, ayam atau binatang lain dengan radius 50 meter bisa langsung pingsan bahkan mati. WHAT THE HELL !!!!??? Terus pak nasar pun pernah menggali dan menemukan sebalok besar batu seperti marmer, tetapi sangat bening sekali, dan apabila batu itu terkena sinar matahari di dalam batu tersebut bisa nampak seperti air yang mengalir. Ini satu lagi keanehan kalimantan yang saya dapet. Lalu teman si pak nasaar pun ga kalah seru bercerita tentang pesawat perang zaman belanda yang dia temukan di puncak pegunungan borneo, kapal perang yang terbuat dari stainless stell kuat ini berisikan senjata-senjata perang berkarat dan 6 buah tengkorak manusia utuh didalamnya. Ngeri ga tuh?? terakhir beliau berkata ''kalo gak kuat fisik dan metal, jangan coba-coba hidup di pedalaman kalimantan'' dan saya spontan bilang ''SIAP  BOSS'' euhhhh..


Bersama Keluarga Bu Beti
Setelah berbincang-bincang dengan pak nasar dan teman-temannya, saatnya saya meninggalkan desa labanan ini di antar oleh adik bungsu nya bu beti, ah seneng banget udah diajak nginep dikasih makan dianter pula ke berau pake motor. Satu yang saya sesalin di kalimantan ini. saya ga bisa langsung membalas kebaikan orang-orang yang udah nolong saya dalam perjalanan ini. Hanya bisa berdoa semoga keluarga bu beti selalu diberikan rezeki dan kesehatan dari Allah SWT. amiiiiin

Perjalanan 30 menit dengan motor akhirnya saya sampai di kota berau. mau tau sisa kelanjutan petualangan saya di Kalimantan?? tunggu cerita selanjutnya :D

24 komentar:

  1. well.. ngakak abis
    d tunggu ya next story nya
    be carefull and Allah bles you :)

    BalasHapus
  2. lo tu sakit jiwwaakk tau ga! hahhaaa...
    tapi bukan backpacker klo ga skit jiwa.!
    keep posting ;)
    rjin nyimak..dri jogja!

    BalasHapus
  3. hello, ariel mau dong diajax...

    BalasHapus
  4. mantep dah, eksplore abis2an nih ye.........

    perjalanan masih panjang, borneo luas ny bisa 4x lipat lbih gede dr jawa y, masih ada sulawesi & Papua yg jauh2

    BalasHapus
  5. waaahaa,, cool bgt,, sadis dis dis.. photonya dibnyakin dong bro..

    BalasHapus
  6. jiahhhh..., nih cerita perjalanannya buat gue ketawa sekaligus nangis haru....
    :')

    ditunggu lanjutannya dis... :)

    BalasHapus
  7. hahaha..makasih semuaaaa yang udah baca dan udah comment, makasih juga kalo seneng baca tulisan saya atau malah ampe bisa terharu gtu juga saya ga ngerti kenapa bisa ampe terharu yah?? Mungkin mbak lili nih baca sambil ngiris bawang bombay kali ya haha..
    Semoga saya bisa lebih mengexplore pulau kaya raya ini yah :Dhahaha..makasih semuaaaa yang udah baca dan udah comment, makasih juga kalo seneng baca tulisan saya atau malah ampe bisa terharu gtu juga saya ga ngerti kenapa bisa ampe terharu yah?? Mungkin mbak lili nih baca sambil ngiris bawang bombay kali ya haha..
    Semoga saya bisa lebih mengexplore pulau kaya raya ini yah :D

    BalasHapus
  8. ditunggu postingan tentang derawan nya ya

    BalasHapus
  9. Nice dis
    keep posting

    BalasHapus
  10. lanjutkan.. :)

    BalasHapus
  11. mantab!!!
    jadi pengen ikut gw dis
    hahahahaha

    BalasHapus
  12. hahaha ayolah cuy gass kita haha..

    BalasHapus
  13. hahhahahahhahaa tiap baca 1 paragraf musti break buat ketawa dl 1 juz! hahhahahaa gillla!!! sama2 ketinggalan pesawat yak, kamunya enjoy ke kalimantan, akunya balik nangis! br besoknya ke KL huhuuu ga jd low cost dah,,, dis, must plan dah pengn duet ma km hahahaaa

    BalasHapus
  14. @dida : hahahaha thanks didaaaaa my travelmates, ayooo kita rencanain keliling ASEAN lagi tapi kali ini jangan ketinggalan yah hahaghaha ngeri gue kalo harus ketemu travel jancok lagi haha

    BalasHapus
  15. Saya sudah khatam sampe Bengalon aja Bang.. Sempet mampir Bontang gak? Disaana ada pulau kecil tanpa penghuni yang cantik banget.. namanya Beras Basah :)

    BalasHapus
  16. coba ke Tarakan, di sana ada hutan mangrove di tengah kota. KEREN ABIS!!!

    BalasHapus
  17. kenapa ga mampir ke Bontang bang hahahaaa

    BalasHapus
  18. Akhirnya lu ngerasain, kan? derita kami anak kalimantan :(
    *Sedih sambil meluk knalpot

    BalasHapus
  19. Hahahaha....makanan gw hari2 tuch....2x seminggu aku bolak balik wahau...dulu emang susah medan tempur jalannya, kalo sekarang dah jauh lebih nyaman jalannya....hehehehehe

    BalasHapus
  20. mantap kali ya kalimantan..
    semoga saja saya bisa travelan kesana..

    BalasHapus
  21. Hai bang, aku pun pengen liburan ke daerah kalimantan. Ini mulai hunting tiket juga ke daerah sana tapi belum ada kawan kenalan disana. Masyarakat nya ramah dan terbuka dengan orang baru ya bang?

    BalasHapus