Lombok adalah Pabrik Cabe

Pandangan pertama begitu menggoda :p

Temen gue, si penulis Travelicious Lombok, Lalu Abdul Fatah pernah nulis dibukunya kalo "Lombok itu bukan cabe", gue setuju Lombok itu bukan cabe. Yang bener, Lombok itu P-A-B-R-I-K  C-A-B-E bro !!! Ok, izinkan gue bercerita tentang si Lombok dan keterkaitannya dengan cabe. Here we go.

Pedes adalah apa yang pertama gue cari kalo wisata kuliner di Lombok, gak usah dicari deh, kayanya hampir semua makanan di Lombok itu bahannya semua pake cabe. Mulai dari ayam rasa cabe, daging rasa cabe, ikan rasa cabe, sayur rasa cabe ampe cabe aja rasa cabe, sangar gak tuh? #cabedeh #CapeItuMah

Ya gini deh, pokonya lo yang doyan sambel dan doyan bikin perut lo mules, Lombok adalah jawaban yang tepat untuk semua itu. Kita mulai dari makanan yang paling terkenal di Lombok, yaitu Nasi Puyung. Bukan nasi payung, kalo nasi payung susah makannya. *Jedotin Pala*

Keunikan nasi puyung ini, dia bisa dimakan buat sarapan, makan siang, makan malem sampe jadi makanan anjing juga bisa. Pokonya nasi puyung ini adalah makanan yang flexibel (bukan karet) bisa dimakan kapan saja, lagi apa saja, dimana saja, sama siapa saja? kamu gak bohong sama aku kan? kamu lagi sama siapa sih? Jujur dong sama aku, jangan bohongin aku terus.. #MendadakGalau

Hemm..sorry tadi curhat dikit. Anyway, mari kita lanjutkan ceritanya.

Nasi Puyung yang paling terkenal adalah "Nasi Balap Puyung Asli Cap Inaq Esun" yang konon telah berdiri sejak tahun 1970 dan gue yakin Si Inaq Esun ini lomba lama-lamaan berdiri sama Nyonya Meneer yang sudah berdiri sejak 1977. See, wanita memang hebat.

Inaq Esun, Sejak 1970

Jadi Nasi Puyung Cap Inaq Esun ini adalah Nasi Puyung pertama yang eksis di dunia per-nasi puyung-an Lombok. Tempatnya yang agak sulit dicari karena berada di dalam gang membuat misteri kenikmatan Nasi Puyung Cap Inaq Esun ini semakin kental aroma ke-cabe-annya. (Gue yakin, lo pasti bingung dengan tata bahasa gue di dua paragraf terakhir)

Ok, mungkin lo dari tadi bertanya, apasih nasi puyung itu? siapa sih dia? darimana sih asalnya? keluarganya dari keluarga baik-baik bukan sih?

Let me introduce Nasi Puyung for you, Nasi Puyung adalah nasi yang terbuat dari padi #yaiyalah. Nasi yang dimasak dengan cara tradisional seperti di suluh gitu (kalo di sunda) sehingga membuat tekstur dari nasi itu lembut dan harum, lalu disajikan dengan berbagai panganan seperti suwiran ayam cabe yang super pedas atau bisa juga dengan daging dan sayuran seperti tempe dan lain-lain yang rasanya juga gak kalah pedas. Sangat nikmat disajikan panas-panas, dan kenikmatannya akan bertambah berkali-kali lipat apabila kalian ditraktir alias gratis !!!

Penampakan Nasi Puyung. So Delicious..

Selain nasi-nasi-an, Lombok juga terkenal dengan sate-sate-an. Kalo di kamar berdua sama pacar yang terkenal adalah kuda-kuda-an #KemudianHening.

Sate yang "nendang" banget di Lombok adalah Sate Tanjung yang berada di daerah Tanjung, Lombok Utara, terbuat dari daging ikan kerapu, ikan pasu dan yang paling sering digunakan adalah ikan kunyitan. Daging ikan ini akan ditusuk-tusuk dengan sebatang lidi, lalu dilumuri oleh bumbu kental yang terbuat dari kuning, kunyit, lada, santan, cinta dan kasih sayang dari si Ibu penjual. Rasanya? Jangan ditanya, sate ini bikin nagih, sama kaya ganja. *nulis sambil nyimeng nih*

Sate "berlumur bumbu" Tanjung

Sebenernya masih banyak makanan pedes khas Lombok yang pengen gue share di blog gue. Tapi berhubung gue gak dibayar buat nulis, yaudah gue males buat nulis lagi. #Becanda. Hehe.. So, Biarlah gambar yang bercerita. Wassalam. Salam dari Lombok.

Nasi Campur Pedes dan Derita
Sate Rembiga (Kalo gak salah)
One and only !!! Sambel Lombok !!!


 "Kuliner adalah salah satu daya tarik sebuah destinasi pariwisata !!! So, jangan remehkan sesuatu yang akan menjadi kotoran ini nantinya." - adis

10 komentar:

  1. salam kenal.. jemput singgah blog hamba (Aku Sebutir Pasir) kalau nak baca pengalaman hamba kembara ke 46 buah negara.. :)

    BalasHapus
  2. denger-denger admin jago masak ya? bisa dong buatin nasi puyung buat saya? #eh

    BalasHapus
  3. Adissss... Hahaha... tulisan memang menunjukkan karakter penulisnya. Gokil banget nih cerita ttg kuliner Lombok yang memang iya...rata2 pedas! Orang sini sih doyan pedas. Jadi, maklumilah... Makanya, aku kasian sama teman2 bekpeking kemarin yang ada di antaranya nggak kuat pedas. Duh, kasiaaan :))

    BalasHapus
  4. @Veby : admin? lo kita ini twitter? Hahahaha.. Nasi gayung aja gimana?? sekalian kita goyang gayung :))

    BalasHapus
  5. @Bro Lalu : waaaaaah akhirnya si dedengkot Lombok komen nih, hahaha...iya sebagian besar pedes semua yah? sayang orang sana doyan pedes, gue sih doyan duit HUAHAHAHAHAHAHAHA... ahh lombok, ntar gue kesana lagi yah. Yok temen-temen yang mau ke Lombok, calling si Bro Lalu satu ini nih. Doi yang megang Lombok. SEMUA GRATIS KALO SAMA LALU ABDUL FATAH !!! *kabuuuuuuur* #DiTabokLalu

    BalasHapus
  6. Sate tanjungnya salah jenis ikannya min.. ahaha :v

    BalasHapus
  7. I really like reading through these types of articles! This can make my personal day time a lot better residing vicariously via a person. AS WELL AS Dang woman a person create nicely. Personally i think such as I am presently there along with you.

    http://www.mmo18.com/cheap-FIFA-15-coins.html
    lol欧服代练
    lol elo boosting

    BalasHapus
  8. Wuih, asli bikin ngiler #penggemarberatcabe

    BalasHapus