Dari Desa ke Desa #2 (Dewa Mabok dari Desa Bayan Beleq)


"Janganlah sekali-kali kau bermain dengan Narkoba. Kalo Minuman keras? Ok lah. HAHAHA.."

Kutipan kalimat diatas memang gue pegang teguh sampai saat ini Guys, bukan apa-apa nih, bokap pernah berpesan saat gue udah mulai beranjak menuju dewasa, menuju masa akil baliq gue. Saat dimana gue akan beranjak dari kece menjadi super keceeeh.. #SilahkanMuntah

Bokap dengan penuh ke-bijaksana-an dan rasa ke-bapak-annya berkata lirih sambil agak sedikit ngantuk-ngantuk "Nak, sok aja kalo mau keluar malem, mau ngerokok, mau minum, mau be-gaul sama siapa aja, mau gak pulang-pulang kaya Bang Toyib..sok aja.. Asal jangan pernah nyentuh dan make barang yang namanya NAR-KO-BA yah Nak. Waspadalah-Waspadalah.." Gue pun cuma bisa nyengir garing sambil mikir ini bokap apa Bang Napi?
 
Anyway, kenapa gue cerita tentang ultimatum bokap yang mengizinkan gue minum? mungkin maksud dia minum yah minum air putih atau apa gitu yah, bukannya minum minuman keras. Ah, tapi bodo lah.

Jadi gini, hari kedua gue di Lombok, gue menyambangi salah satu desa adat yang bernama Desa Bayan Beleq di Lombok Utara. Desa ini juga menjadi saksi bisu masuknya agama Islam untuk pertama kalinya di Lombok, terbukti dengan berdiri kokohnya masjid kuno yang ber-arsitektur unik. Masjidnya terbuat dari bilah-bilah bambu dan kayu, beratapkan rendah, beralaskan tanah dan bedug-nya berada di tengah masjid. Sungguh gue mikir gimana cara solatnya?

Masjid Bayan Beleq
Anak Nongkrong Masjid

Di samping masjidnya pun terdapat makam dari imam pertama di Lombok, yakni Gaus Abdul Rozak. Sayang gue gak sempet foto-foto bareng sama beliau. #ehh

Keunikan budaya Islam di Desa Bayan Beleq juga, bila ada hari besar keagamaan seperti lebaran atau idul adha, akan diadakan perayaan lempar topat atau yang lebih dikenal dengan perang ketupat. Iya beneran perang ketupat. Jadi mereka bakal saling ngelempar-lempar ketupat gitu. Unik kan? Itulah Indonesia. 
Melanjutkan kunjungan gue di Desa Bayan Beleq yang di-guiding oleh bocah tak berbusana dengan ingus yang menjuntai indah. Hebat kan kecil-kecil udah bisa jadi guide? Gue kira dia cuma bocah biasa yang blo'on gitu, ternyata gue salah, dia adalah seorang guide handal. Pelajaran yang gue dapet hari itu adalah don't judge a book by the cover, yang artinya jangan naro buku didalem koper. *toyor kepala sendiri*

Area Suci
Well, selain masjid kuno, di Desa Bayan Beleq juga terdapat area suci. Area suci ini tidak terlalu luas, tetapi ditutupi oleh anyaman rotan yang mengintari area suci tersebut. Uniknya, apabila kita pengen masuk ke area suci itu, kita diharuskan melepas semua pakaian kita sampe kekolor-kolor juga harus dilepas, terus kita cuma dikasih kain sarung doang buat nutupin badan kita. Yah rasanya sih panas diatas semeriwing dibawah. Yah gitu deh, cobain aja sendiri. Cuma yang gue bingung, kita kan cuma pake sarung doang dan gak pake daleman, nah kebayang gak lo pas si "adek" kita itu bangun? Entah karena liat ayam bugil atau Sapi ngangkang. Ah, berabe urusannya.

Brem Asoy
Sate Ikan

Muter-muter di Desa bayan Beleq ini ngebuat gue capek dan sedikit jadi jelek, dan beruntunglah si bapak tuan rumah mengajak kita buat beristirahat sambil disuguhi minuman. #JengJongJeng.. Minuman apakah itu? Berwarna putih keruh, nampak seperti air bekas kobokan. Tetapi setelah dijelaskan, gue baru ngerti ternyata itu adalah Brem, minuman keras khas Lombok yang terbuat dari air beras yang semakin lama disimpan akan semakin nampol alkoholnya. Maknyoooss..

Duduk santai di bale-bale sambil makan sate ikan dan minum brem itu rasanya kaya gue udah jadi orang Lombok beneran. Sambil minum si bapak bercerita kalo waktu muda dia bisa ngabisin 20 brem seukuran botol aqua besar hanya dalam sehari, padahal gue yang masih semuda dan se-unyu ini aja minum satu botol penuh berdua udah agak-agak miring gimana gitu kalo jalan. Ah, sungguh Dewa mabok si Bapak. *sujud menyembah*

Selain jalan cepat untuk mabok murah (karena sebotolnya cuma 20rebu, coba bandingkan dengan Tequilla yang sebotolnya bisa ampe 600rebu padahal efek-nya sama aja mabok) Brem juga digunakan sebagai prestis si tuan rumah untuk menjamu tamu. Semakin banyak Brem yang disuguhkan saat upacara, sunatan atau nikahan salah satu keluarga mereka, maka semakin dianggap tajir-lah keluarga itu. Dan gue berpikir, keren sekali desa ini, Pesta + Mabok = Surga dunia. Ah, keren sekali.


Indonesia punya banyak minuman khas daerah. Cobalah dan rasakan tendangannya. (Apa coba..)

5 komentar:

  1. nah ada perang ketupat juga di lombok? kirain cuman di bali aja, ternyata budayanya lombok mirip sama di bali,,

    BalasHapus
  2. iya. disana juga ada, tapi sayang gue gak ikut waktu idul adha kemaren karena lagi ada di gunung tambora. Mungkin perang ketupat di lombok lebih keren kali yah, mungkin dia perangnya pake granat atau AK-47 juga. Mungkin loh yah #kemudianhening

    BalasHapus
  3. lombok is the best,.gak kalah kok sama daerah2 yg lai..coba deh telusuri lagi masih banyak tempat wisata dan unik yang menakjubkan..
    beruntung banget gue hidup di lombok..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya lombok keren banget.. siaaaaaap! ntar saya numpang nginep tapi yak~ hehe

      Hapus

  4. Dominobet banyak bonus, promo dan hadiah tanpa undi
    Domino99 pilihan para pemain judi online profesional
    AudiDomino IDNPlay daftarkan segera dan ajak teman anda dapatkan bonus refferal terbesar
    http://199.192.31.54/

    BalasHapus