Tips Mencuci Baju di Westafel (Backpacker style)

Selain sebagai tempat cuci tangan, westafel juga ternyata bisa dipakai buat mencuci baju, walaupun sering kali gue pakai westafel buat tempat kencing atau bahkan muntah.

Buat seorang backpacker, menghemat budget adalah hal yang paling mutlak wajib dilakukan. Menekan biaya bisa dilakukan dari beberapa aspek, seperti menggunakan transportasi umum dengan kelas ekonomi, membeli makanan murah tapi kenyang, menyewa penginapan yang gak-peduli-gimana-bentuknya-asal-bisa-tidur sampai ke hal paling absurd, yaitu mencuci pakaian di westafel, secara kalau pake jasa laundry gak terlalu mahal sih, cuma kan sayang uangnya, bisa dipake buat hal yang lain.

Gue, kalau lagi traveling sering banget nyuci di westafel, selain menghemat biaya, pekerjaan ini pun membuat otot tangan kita semakin kuat, yah itung-itung lagi fitness lah yah. Walaupun kelihatannya mudah, tapi mencuci di westafel itu membutuhkan skill dan keuletan tersendiri. Oh iya, by the way, kalian tau kan apa itu westafel? Westafel itu adalah cemilan asoy semacam tango. Wafer itu mah, dis. Jauh banget :| *toyor adis*

Gak banyak bacot..

Di postingan ini gue mau share langkah-langkah atau tahap-tahap mencuci di westafel, cekidot, guys :

1. Pastikan westafelnya ada. Karena ini cara mencuci di westafel, jadi kalau gak ada westafel yah gak bisa. YAIYAH LAH YAAAAAAH !!


2. Siapkan Pakaian kotor yang mau dicuci jangan yang bersih karena buat apa juga dicuci, dan jangan juga siapkan piring, karena ini bukan restoran padang.


3. Siapkan sabun cuci berwarna cantik. Inget, sabun cuci yah, bukan sabun mandi apa lagi shampo metal !! 
Deterjen dapet ngembat di hostel di Melaka :))

4. Tutup westafel itu dengan penyumbatnya, semata-mata agar airnya tidak plus-plos alias bisa tertampung. Apabila westafel yang kalian gunakan tidak memiliki penyumbat, jangan khawatir kawan. Karena kita backpacker, tentunya kita pintar, karena kita pintar tentunya kita punya banyak akal untuk menyiasatinya. Salah satu cara yang sering gue gunakan adalah dengan melilitkan kantong kresek ke tutup botol yang berbentuk bulat, padatkan sampai tutup botol berbalut plastik itu pas ukurannya untuk menyumbat air.


5. Buka kran air dan aliri westafel sampai airnya tertampung dan cukup untuk merendam baju. Kran-nya dibuka sewajarnya aja, jangan dicopot juga yah, ntar air nya meluber kemana-mana.


6. Setelah air dirasa cukup, masukkan pakaian kotor kalian. Setelah dimasukkan semuanya, lalu didihkan dengan api sedang. Mau nyuci ape masak, bang! :|


7. Masukkan sedikit sabun cuci/ deterjen ke dalam air, bisa menggunakan sabun bubuk atau sabun cair. Bebas, apa adanya aja, gue lebih suka orang apa adanya kok. *kalem*


8. Tunggu beberapa saat hingga sabun cuci meresap ke baju hingga baju menjadi empuk *tusuk tusuk baju pake garpu*, yah tunggu sekitar 5 - 10 menit lah. Nah, sambil menunggu, untuk killing time kalian bisa main golf, bikin kue tart atau memanjat pohon dulu. Pokoknya asal kalian enjoy, gue ikut seneng deh. #MulaiGakNyambung


9. Setelah dirasa cukup, tiriskan baju dan bilas dengan air bersih berulang-ulang.


10. Sembari dialiri air, kucek-kucek baju sekuat tenaga, segenap jiwa dan sepenuh hati. Jangan lupa, pasang muka unyu agar mencuci terasa menyenangkan :) Bila kalian membutuhkan tenaga ekstra dalam hal mencuci, ingatlah perbuatan mantan kalian yang pernah menyakiti kalian, niscaya kalian akan nafsu sehingga menimbulkan tenaga yang entah darimana datangnya. The Power of Sakit Hati !!


11. Setelah dikucek-kucek, tambahkan lagi sabun cuci langsung ke bajunya, agar baju bersih sempurna. Bila dirasa masih kurang, tambahkan garam dan merica secukupnya.


12. Peras baju sekuat-kuatnya hingga semua airnya keluar, bukan apa-apa, selain untuk membuat proses pengeringan semakin cepat, gerakan memeras ini juga bisa ber-efek kepada urat-urat di tangan sehingga otot kalian akan semakin mirip Agung Hercules.


13. Sekarang baju telah selesai dicuci dan siap dijemur. 


14. Jemur pakaian se-kena jidat kalian. Apabila tidak bisa menjemur di sinar matahari dan harus di dalam ruangan, usahakan kipas anginnya menyala sehingga baju lekas kering dan siap disantap :)


15. Berdoalah kepada Tuhan YME, karena dengan izin-Nya lah baju kita bisa kering, bersih dan harum.


Begitulah tips mencuci baju di westafel, selamat mencoba para backpacker gembel :)

49 komentar:

  1. Sungguh lo tolol dis...hahaha..

    Gak perlu juga kayaknya nampakin muka unyu pas lagi nyuci..hahaha!

    Malaikat juga tau lo unyu apa kaga..

    BalasHapus
  2. yah, kan itu semata-mata untuk membuat suasana riang dalam proses pencucian :)) LOL

    BalasHapus
  3. wkwkwkwkw kayaknya tuh baju siap dihidangkan dengan sambal terasi dan nasi panas

    BalasHapus
  4. @bangkit : MUAHAHAHAHAHHAHA.. bisa sih, tambah lalapan kayanya lebih enak :))))))

    BalasHapus
  5. Wkwkwkw..... weh jgn ngajarin ngembat deterjen lho,jadilah backpacker yang baik hati...:D

    BalasHapus
  6. hahaha ga ngembat sih, ngambil sedikit tanpa izin~ loh sama aja yaaa :)))

    BalasHapus
  7. #keluar dr tema.... Dis thread yg loe bwat di Kaskus yg judulnya:Lombok !!! Pantai Lo Keren Banget, S-U-M-P-A-H !!! bener2 thread loe kan!!!! kl iya Congratulation yah... sumpah keren bgt.. :D

    BalasHapus
  8. aku sudah sering nemu tulisan tips mencuci diwastafel, tapi aku akui mencuci di wastefel versinya adis paling go kill (pergi membunuh) penting nggak sih dikasih fotonya kamu, kalau aku jadi editormu akan ku cut sampe berdarah-darah hahaha..

    BalasHapus
  9. trusss kalo ad cermin di depan wastafelnya ngaruh ga yaa..

    BalasHapus
  10. @ical : thread ane dong broh hehe.. kan ada foto ane nya tuh lagi megang2 rumput laut :D

    BalasHapus
  11. @sangkaka : MUAHAHAHHAHAHA~ penting itu mba, untuk lebih mendramatisir, tapi yah emang sih jijik juga adis liat foto sendiri MUAHAHHA~

    BalasHapus
  12. @unknown : ngaruh banget !! muahahaha

    BalasHapus
  13. sabun cuci kerennya ngembat di hostel mana ? kok kayanya gampang di embat gitu? Email alamat hostelnya yah, ntar kalo ke Malaka mau ngembat sabun juga, wakakaka.... *hasilbelajar dari Adis :p

    BalasHapus
  14. nah sekarang tips trik baju yang lecek hais di cuci gan, kan perlu di strika tu???
    gimana caranya

    BalasHapus
  15. naaah ini dia yang belom ke share~ bisa pake catokan kalo misalnya lo cewe, kalo mau simple sih taro di kasur terus dibawah spreinya atau ga lapis pake selimut baju yang udah dibentangin.

    BalasHapus
  16. hey,

    haha...it's funny tho! I mean I've been doing this most of the time while backpacking but in some places where it's cheap, i just hand it over to laundry. :P There is one time I was in Thailand, hostelnya punya mesin basuh, jadi relieve bangat! haha... bimbang juga kalo ngak bisa kering kok malamnya langit seperti mau hujan! Bak kata lo, doa sama tuhan, kering juga baju gue! udahlah bajunya semua size XXXL...hahahha....

    p/s: I like you blog! :D

    BalasHapus
  17. halooooo bang rayyaaaaaan~ dari malaysia yaaaah?? salam kenal bang :D hahaha..

    thanks :D

    BalasHapus
  18. Bedanya ama artikel gue, gue ga berani pake kolor doang nampang ^^

    Dis, salah satu trik gue, kalo ada handuk ekstra, pakaian digulung dengan handuk terus diinjek-injek. Cara meres yang ampuh. Kadang dari guesthouse kan kami dapet 2 handuk (berdua soalnya), kami korbankan kenyamanan, handuk 1 buat berdua, satunya lagi buat meres.

    BalasHapus
  19. @mbak dina : Nah !! dapet tips mengeringkan baju yang keceh~ thank you mba dinaaa~

    BalasHapus
  20. Btw, itu judulnya emang tips mencucui atau mencuci di wastafel yak
    kayak dedek bayi aja dicucui
    di wastafel pula

    BalasHapus
  21. astaga !! salah judul hhahahah typo nih haha.. makasih yaaak dah ngasih tau :))

    BalasHapus
  22. baru kamis kmaren nyuci baju di wastafel, pas jalan2 ke bali, apesnya wastafelnya ga bisa nutup, karena tutupannya yang versi di tekan ke bawah itu rusak, alhasil cuci pake satu tangan, tangannya yg lainnya buat nekan tutup wastafel :(

    BalasHapus
  23. usaha loundry boleh juga tuh... berbakat!! LOL
    nice info
    #1000WIB

    BalasHapus
  24. mas,dulu waktu saya jalan2, saya gantung di atas lampu meja yg nyala seharian, kering tuh :)

    BalasHapus
  25. wwahh.. boleh juga idenya.. tapi ngeringinnya kudu ngarep banget dong nihhhh.. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngeringinnya pake angin alam bro ngahahahaha...eh udah gue follow yah blog nyaaa~ Follow balik yeeee~

      Hapus
  26. hahaha baru aja balik liburan n melakukan hal yg sama, gaya2an nginep di hotel bintang tujuh (puyer kaleee) tapi mau laundry ko sayang ya ama duit, so gw nyuci aja di wastafel n gw jemur di balkon hotel, sialnya pas sore2 mau gw angkat ehhh pake ada kejadian pintu balkonnya tiba2 gabisa dibuka, mau gamau gw panggil pihak hotel dah :p ketauan dah gw bikin jemuran balkon ala rumah susun, rada malu tapi bodo amat yg penting irit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gpp bro, itu suka dukanya jadi backpacker hahahahaha

      Hapus
  27. bole dicoba juga buat dikosan kalo kamar mandinya lagi ngantri ya bang... hahahaha :D

    salken

    BalasHapus
  28. bole dicoba juga buat dikosan kalo kamar mandinya lagi ngantri ya bang... hahahaha :D

    salken

    BalasHapus
  29. sering nih gw kek gini di kabin di kapal..

    BalasHapus
    Balasan
    1. mantap, berarti lu adalah backpacker sejati!

      Hapus
  30. wah ane juga sering tuh nyuci baju di westafel :D

    BalasHapus
  31. wah lumayan banget ini tipsnya buat ngurangin biaya laundry :D

    BalasHapus