Haters = Motivator Terselubung


eheeeem.. uhuuuk.. eheeeem.. heeeemm..

*minum konidin*

Oke. Gue bakalan mulai nulis nih guys,
Sebenarnya gue gak pengen tulisan ini ada di blog gue, cuma yah bagaimana lagi, daripada gue nulis di tembok kamar kan mending gue nulis disini. Tapi intinya bukan itu guys, gue nulis disini karena memang ada yang harus gue tulis. Biar apa? Biar semuanya jelas, dan mungkin bisa jadi pelajaran juga buat gue dan kalian. Terus di postingan ini gue mau nulis apa? Okay mari kita mulai..

Mungkin memang kesalah pahaman, mungkin juga memang disengaja. Ada yang salah tanggap karena tidak bertanya langsung ada juga yang asal nebak hingga masalah menjadi tanggung.

Entah darimana bakalan gue mulai membahasnya. Mungkin semua berawal dari twitter. Dulu gue pernah berdiskusi cukup seru dengan beberapa orang teman di twitter tentang masalah guide book for traveling. Gue suka diskusi, walaupun gue sendiri dan berdiskusi dengan banyak orang, walaupun diskusinya panas, pasti ada pembelajaran yang gue dapet dari situ. Awalnya diskusi memang on topic, membahas guide book. Namun lama kelamaan makin banyak orang yang nimbrung dan asal jeplak. Gue mulai gak nyaman dengan diskusi itu, lalu gue memutuskan untuk menyudahinya dengan cara meminta mereka yang kontra untuk bertanya kepada penulis guide book langsung (kebetulan penulis guide book itu temen gue), biar jelas dan selesai. Adil !!  Seperti apa yang gue lakukan ketika gue gak suka perkataan dari penulis buku Miss JingJing, gue langsung ngomong ke penulisnya. Gak ada yang marah, diskusi selesai, masalah selesai. Karena gue udah bersikap biasa lagi dengan mereka, pun begitu sebaliknya.

Namun ternyata masalah belum selesai buat mereka. Bukan lagi masalah diskusi kemarin yang mereka bahas, malah mereka bahas masalah pribadi. Ngata-ngatain trip-trip yang gue lakuin, menjelekkan gue dan sebagainya, dan gue sama sekali gak respon itu, soalnya gue tau kalau gue respon mereka, masalah bakalan lebih ricuh. Setelah gue menerbitkan buku WIB, ejekan dan olokan mereka semakin menjadi. Entah apa motivasi mereka. Malah ada diantara mereka yang bilang..

"Trip murahan..bla.. bla.. bla.."
"Yaelah, bikin buku indie doang bangga.."
 "blaa.. blaa.. bla.."
dan sebagainya,

Gue masih bisa tolelir dan bersabar kalau mereka ngejek gue secara pribadi. Karena gue anggap itu cuma haters! Tapi nggak dengan karya gue. Jelas gue bangga bisa bikin dan punya buku sendiri, walaupun itu indie publishing. Gue bikin buku WIB itu selama setahun lebih, dengan segala usaha yang gue laukkan untuk membuat buku tersebut. Karya gue, pasti gue hargai sebagaimana gue selalu respect kepada semua orang yang terus berusaha untuk berkarya, mengejar mimpinya.

Be thankful for having haters, they are the ones who take time out of their lives to watch your wrong moves.

Semua cibiran mereka gue terima tanpa gue balas sama sekali. SAMA SEKALI GAK GUE BALAS. Mereka mention langsung berkali-kali pun nggak gue gubris. Karena gue tau, mereka akan senang kalau gue respon dan terpancing oleh hasutan mereka. Tapi terkadang walaupun kita sudah bersikap legowo dan santai, para haters itu semakin menjadi-jadi mencibir buku gue di twitter. Bagi mereka, kesenangan mereka bersama adalah apabila melihat gue mencek-mencek kebakaran jenggot karena cibiran mereka. *pura pura sedih*

Tapi karena katanya "sabar ada batasnya" yah mendidih juga darah Sumatera gue. Maka gue telepon langsung orangnya, karena telepon gak nyambung terus gue mention lah langsung via twitter, karena cuma itu cara yang ada dipikiran gue waktu itu. Gue ajak mereka langsung ngomong personal, gak cuma bacot di twitter. Gue kasih langsung nomer telepon atau langsung ketemuan, karena bukan dengan bacot apalagi di twitter cara lelaki menyelesaikan masalah.

Dan seperti sikap seorang pengecut lainnya, tak ada satupun yang telepon atau sms untuk bicara langsung walaupun udah gue kasih nomer telepon gue. Saat gue tanya langsung pun mereka malah pura-pura tidak tahu apa-apa dan bersikap bodoh. Oh, memang beginilah sikap pengecut.

Jadi bukan karena masalah traveling apapun yang bikin gue emosi. Tenang, gue gak sedangkal untuk berpikir bahwa traveling adalah perlombaan, rasa lebih bangga, atau apapun itu. Emosi gue terjadi, cuma karena satu hal. Gue gak suka orang yang cuma berani bacot di twitter dan bukan menyelesaikan masalahnya secara personal dan langsung. Kalau berani nyinyir atau bacot di twitter, lo juga harus punya keberanian ngomong langsung sama orangnya. Itu baru fair dan bukan banci !!

Gue terus nunggu respon secara personal dari mereka, namun tetap tidak ada sama sekali. Gue tarik napas panjang, dan gue nganggep mereka memang tidak berani menyelesaikan masalah secara personal dengan gue. Dan kebetulan waktu itu gue chating dengan Bang Yudi, dan gue dapet nasihat yang keceh untuk bersikap dewasa. Maka gue berinisiatif terlebih dahulu meminta maaf, mungkin karena terlalu emosi.

Sekarang gue punya prinsip. Terserah orang mau bilang apa tentang karya gue, selama ada orang yang sms, mention ke twitter, email sampai telepon ke gue buat ngucapin terima kasih karena telah terhibur dan terinspirasi dengan apa yang gue tulis. Gue akan selalu senang :)


Ratusan atau bahkan ribuan cacian dan cibiran kalian tidak akan sebanding dengan kepuasan dan kesenangan para pembaca yang diapresiasikan pada buku gue :)
 
Tapi apa yang menjadi pembelajaran gue di masalah ini adalah, dengan adanya yang mencibir, gue lebih bisa bersikap sabar, gue malah lebih termotivasi untuk berbuat lebih banyak, terus berkarya. Kalau mereka bilang gue bangga cuma punya buku indie, gue buktikan tahun ini buku kedua gue, kompilasi cerita backpacker bakalan terbit di GRAMEDIA. Kalau masih mencibir juga karena itu "cuma" buku kompilasi? Tenang sodarah-sodarah, semua perlu proses, dan buku ketiga gue nanti, gue janji bakalan nampang di book store seluruh Indonesia, dengan nama gue terpampang besar di cover depannya !

Dipuji atau dicaci, akan berkarya sampai mati. - Valliant Budi

47 komentar:

  1. "Ya jelas bangga lah nerbitin buku ! " BEST DIS.. RECOMENDED lagu Cher Lloyd - Swagger Jagger. bahahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. yeaaaaaaaaaaaaaah \m/ itu lagu apaan tiara? okeh gue akan donlot lagunya dulu :D

      Hapus
  2. yoi bener gan..travelling itu bkn sebuah perlombaan,tp travelling itu sebuah perjalanan menikmati hidup (menurut gw yeee),walaupun selama travelling gw tersiksa (ketipu,kecopetan,tidur di stasiun,di godain bencong)tp itu semua gw jadiin nikmat hidup hehehe

    tetap semangat dalam berkarya gan dan klo dpt tiket murah bs di bagi2 gan hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul gan !! terima kasih motivasinya !! hehehe..

      Hapus
  3. Sabar Dis, udah wajar kok kalo ada yang suka pasti ada yang gak suka juga, ada yang peduli pasti juga ada yang acuh..semua sudah alami seperti itu, memang udah ada kodrat yang diciptakan Tuhan untuk terjadi. Kalau gak gitu, hidup mana bisa jadi hidup...

    Saya salah satu penggemar blog kamu loh, malah aq kagum dengan cerita yang ditampilkan, bener2 alami dan apa adanya. Walaupun emang kadang2 ceritanya juga gak wajar dan susah buat jadi acuan, banyak cerita traveling kamu yang rada mustahil untuk diikuti, contohnya aja yang ke Malay abis cepek itu...hehehe...

    walau bagaimanapun, tetap jangan sampai patah semangat ya, kejarlah mimpimu dan raihlah dengan kebanggaan...

    Kesuksesan adalah milik orang2 yang mau berusaha dan bertanggung jawab atas apa yg dia lakukan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih masbroh.
      saya setuju, ada yang suka ada juga yang gak suka. dan saya udah belajar semua dari masalah ini hehe.

      buat yang ke Malay cepek nanti saya bikin ceritanya di blog ini hehe.

      "Kesuksesan adalah milik orang2 yang mau berusaha dan bertanggung jawab atas apa yg dia lakukan" :)

      saya percaya itu, dan saya sedang dalam proses mewujudkannya. :D sekali lagi, terima kasih :D

      Hapus
  4. keren masbrow! lanjutkan!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mas ivan.. makasih maaas... kawini aku mas.. kawiniiii~

      Hapus
  5. nice one! im fully support! ;)

    BalasHapus
  6. jujur, ne baca postingan sampeyan yg kedua setelah review travelliciousnya andre budiman. Keren, gw suka gaya penulisan mas ini, mengalir apa adanya. Adapun masalah buku yg diterbitin lalu dicaci entah apa motifnya, saya jadi penasaran sama bukunya, mungkin ada previewnya sedikit ,, hehe..

    salam kenal masbro dari orang Kalsel.
    regards

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih bang !! Salam Kalimantan~

      previewnya bang? ada nih di postingan sebelum ini. Tapi kalo mau lebih keceh sih beli langsung bukunya hehehe.. #teteup #jualan

      Hapus
  7. Woless dis
    enak lo orang gak kenal lah gw ?
    sekrgn gw juga tahap revisi novel gw sama salah satu penerbit
    yang nyaci gw temen temen deket gw tanpa ada maksut dan tujuan yang jelas merea ngehina ditwittr nyindir segala macem!! gw sabar aja gak mau kepancing krna mereka temen gw tapi gw ambil aja hikmahnya gw makin kepacu nyelesain novel gw ampe kelar mudah mudahan ada jalan novel gw bisa jadi best seller! aminnnn
    dan kita bisa nunjukin sama orang yg mandang kita sebelah mata kalo kita lebih bsa dari mereka :)
    gw juga matia matian nyelesain buku gw dibali dibandung jakarta dijogja ampe pas gw pulang kampung dipalembang waktu gw cuma buat nulis sakit emang kalo ada yg hina karya kita but over all!! gg usah dimasukin hati" hee
    sekarng temen temen gw pada jauhin gw hhe*nahlo curhat

    BalasHapus
    Balasan
    1. *nangis bacanya*

      sama masbro, gue merasakan apa yang lo rasakan. memang pahit. begitu pun gue. tadinya memang mau diam saja dan membiarkan semua masalah ini hilang gitu aja, cuma memang kalau sudah keterlaluan ya mau gimana, emosi timbul gitu aja kan.

      Cuma sekarang dari pengalaman ini gue juga belajar untuk bagaimana cara menghadapi orang-orang yang mencela karya gue.

      Dengan atau tanpa mereka ricuh pun orang-orang seperti kita akan terus berkarya!

      Sukses selalu masbro! Kita buktikan, bahwa usaha keras memang akan terbayar lunas dan gak sia-sia!

      P.S : novel nya apaan yah? mau beli doooong~ :)

      Hapus
    2. Doain aja masi tahap revisi -_- gw tahu kok gimana perjuanganya
      rela gak tidur setiap saat mikirin tulisan apa apa mau nulis ya kan
      sampe sampe kuliah gw jadi nomer 2

      insya allah entar dikabarin novelnya Fiksi gitu :P

      Hapus
  8. Halo mas Backpacker keceh :D

    Kalo boleh ikutan nimbrung nih yeee, asal mulanya adalah bener: di perdebatan mengenai guide book itu. Daaaan, ada salah satu komentarmu yang sebenarnya melecehkan akal sehat di blog HFLB. Inget gak komen apa? Kalo gak inget, di cek lagi deh jejak komennya :)Sejak itu, kau resmi jadi bahan guyonan kami :) Orang yang kalau komentar gak pakai dipikir dulu emang rawan dijadikan bahan bullying kok :D

    Tapi seingetku, aku (dan beberapa orang kawanku) membalas kritikan juga dengan tulisan. Aku kapan hari nulis pendapatku tentang guide book, dan aku inget si Farchan ngasih link dan kamu bilang "Oh, masih belum selese perdebatannya, pfftt". Diskusi ini sendiri gak pernah selesai, dan aku pikir emang gak perlu diselesaikan. Toh orang punya preferensi sendiri-sendiri soal pilihan traveling.

    Seingetku pula, kami gak pernah tuh (kalo emang tulisan ini ditujukan pada "efenerr dkk") menghina soal pencapaianmu. Kami ini juga penulis, dan gak mungkin penulis ngehina karya penulis lain :D Btw, kami sama sekali bukan haters kok. Itu perasaanmu aja. Waktu kami terlalu berharga untuk jadi pembenci :) Lagipula kamu seharusnya tahu, kritik itu beda sama kebencian :)

    Daaaaan, pada akhirnya, selamat ya atas terbitnya bukumu. Aku tahu kok gimana susahnya bikin buku. Sukses terus ya mas Adis buat bukunya. Kalau ada temen-temenku yang nyindir-nyindir, jangan dianggap itu sindiran. Anggap aja itu guyonan. Dan sebagai gantinya, kamu dan kawan-kawanmu boleh lahh menjadikan kami yang gak pernah nulis buku dan gak pernah ke luar negeri ini sebagai bahan guyonan :D

    BalasHapus
  9. Sulit untuk punya keberanian seperti kamu dis.. Kamu bukan cuma traveler tapi juga entrepreneur.. Kenapa? Karena kamu menciptakan produk, dengan modal sendiri, memasaekannya dan membuat positioningnya sendiri... Berbeda dengan teman2 kita yg menjelek-jelekan travel writer dan mengaku-ngaku institut traveling... Mereka fidak ingat barangsiapa meninggilan dirinya maka dia akan direndahkan..

    Sekali lagi buat saya kamu adalah orang hebat yang percaya akan karyamu... Terus menulis, terus berjuang, terus mengenal dunia,

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih banyak dukungan dan motivasinya mas rio.
      mungkin memang selalu ada yang suka dan tidak suka dengan karya kita, dan dari masalah ini pula saya semakin belajar dan termotivasi untuk membuat sebuah karya :)

      Orang-orang seperti kita akan terus berkarya.

      Sekali lagi terima kasih mas :)

      salam respect,

      adis.

      Hapus
  10. mas...numpang tanya..kalo mau ke Timbuktu lewat mana ya?

    BalasHapus
  11. Jadi penasaran ama bukunya. Baru mampir di blog ini, salam kenal deh bro

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah aaseeeek..boleh masbro, semua cara belinya ada disini http://whateverbackpacker.blogspot.com/2012/05/akhirnya-whatever-im-backpacker-menjadi.html

      Hapus
  12. Apapun yang orng katakan kepada kita, jadikan bahan masukan aja masss , jadiin motivator dan buktikan kepada mereka, trs berkarya dan berpetualangan, ikutin apa kata hati aja ... semagatttt 45 kobarkan mass :)) hehe, petualangan mas adiss tuh kerennnnn bangetttt :))) Bravoooooooo

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih banyak mba nita :) saya akan terus berpetualang dan berkarya !!

      Hapus
  13. indah_cantiQue30 Mei 2012 22.10

    Salam kenal bro Adis.
    Saya penggemar berat tulisan2 di blog ini. Sangat inspiratif dan lucu. Makasi ya apresiasinya terhadap pariwisata Lombok-Sumbawa. Kebetulan rumah saya di Lombok tapi saya malah ga pernah ke tempat2 keceh yg udah bro adis datangi (kacian deh gue).
    Skrg saya jd expatriat di LN dan niat saya jika cuti pulkam nanti mau jelajah pariwisata di kampung halaman sendiri.
    Saya pingin bgt pesen bukunya tp gimana dunk lg ga di Indo niih?!

    Eniwey,,sukses terus berkarya bro. Tulisan2 travelingnya bro Adis slalu saya tunggu (karena renyah, gokil, easy to read, pokoke butuh bgt).
    Jangan gentar menghadapi kritikan dan olokan. Biasalah klo orang udah mau sukses dan terkenal pasti banyak yang cemburu.

    ^.*

    BalasHapus
    Balasan
    1. awwwwwwwww~~ makasih mba indahnyaaaa yang cantttiiiiikk~ ;) makasih apresiasinya juga terhadap blog saya :D

      saya cuma sekali ke Lombok, dan untuk pertama kalinya juga saya jatuh hati sama lombok. Bukan hanya alamnya saja, makanan dan kearifan lokalnya pun sangat saya sukai. Kalau ada rezeki lagi pasti saya berkunjung ke lombok :)

      Untuk buku santai aja mba, nanti kalo udah pulkam bisa langsung hubungi saya aja. nanti langsung saya kirim. :) terimakasih sekali lagi :D

      salam,

      Hapus
  14. setuju kaka...
    move on aja deh !!

    saluut sama entee.. :))

    *sambil bawa cheerleader untuk menghibur..
    haha

    BalasHapus
  15. Bukan karena saya mudah memuji, tapi yang aku endorse di buku kamu adalah obyektif dari seseorang penggila buku, seseorang yang mengerti mana buku bagus dan mana penulis berbakat. Bagi saya kamu tetap harapan saya menjadi penulis nomer wahid di generasi kamu. Keep writing Adis, saya ambil nomer urut pertama untuk jd fans tulisan2 kamu :)

    @travellous

    BalasHapus
    Balasan
    1. #DEG

      speechless adis mas, apa yang mas andrei tulis diatas bikin sesek seneng :) terima kasih buat semuanya mas, bukan cuma dari endorsment mas Andrei buat buku adis ini, tapi juga buat semangat dan motivasi yang Mas Andrei kasih buat adis baik langsung maupun gak langsung. Tulisan mas andrei tentang "Jalan Panjang Menjadi Penulis (wajib dibaca bagi yang punya cita-cita menjadi penulis)" selalu jadi acuan adis mas, semangat adis buat terus berkarya dan berusaha. Terima kasih buat semuanya mas. Terima kasih cuma itu yang bisa adis ucap :)

      Hapus
  16. Tetap semangat bang! Inget lagi tujuan lo nulis dan traveling. you said, Traveling bukan buat perlombaan. Tentu karena karena itu hobi. Hobi bikin senang. Bukan bikin keki. Outputnya lo jadi suka cerita-cerita di blog. Itu juga bikin senang. Sampe bikin buku, itu juga bikin senang *dan dapet duit*. Dan karena lo senang, lo juga bikin orang lain senang dengan tulisan-tulisan lo. Plus-plusnya dapet pahala deh. Ya kan ya kan?
    Nah, jadi teruslah bersenang-senang. Biarin aja si haters itu gak senang. karena mereka udah ngurangin waktu hidupnya di dunia buat gak senang. Mari senang-senang!

    @acentris

    BalasHapus
    Balasan
    1. HIDUP SENANG !! MARI KITA BERSENANG-SENANG SAJA !! jangan jadikan si haters itu jadi happiers !! #ApahCoba

      Hapus
  17. Keren.. salut buatmu brother, buat karyamu, buat kegigihanmu dalam meraih passionmu.. Membaca blog ini buat q semangat lagi untuk backpacker ketempat2 yg dulu cuma jadi impian untuk didatangi,,tetap semangat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih broh buat semangat nya :) terima kasih buat pujian blognya hehe.. ayo backpackeran lagi dong, karena itu menyenangkan dan selalu akan menyenangkan. :)

      Hapus
  18. gogogo tetep semangat yahh Mr gembel

    BalasHapus
  19. hohohoho......tu mreka sbnarna pda iri men ma lo....yg bisa kliling ksana kmari n akirna bkin buku.....gwa aja pengen bgt kliling n bkin buku...tp bingung awalna dri mana...hohohoho...pa lgi nulis buku tu prtma kata apa yg ditulis aja bingung....mash terpendam dihati hohohoho....
    lanjut sob....klo masih ada yg nyiyir lo...ntar bakalan ada grup diFB 1.000.000 orang kumpul receh wat mr.gembel......hohohohoho.....

    BalasHapus
  20. kunjungan gan .,.
    Menjaga kepercayaan orang lain lebih penting daripada membangunnya.,.
    di tunggu kunjungan balik.na gan.,.

    BalasHapus
  21. Michelle stella12 Juni 2012 02.13

    hi adis, maren gue k gramedia Lippo Karawaci, kok ga ad bukunya ? ap mungkin di bagian buku fiksi ? novel ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga ada di book store kakaaaak.. cuma bisa beli via online. coba langsung sms ke 085624112227

      Hapus
  22. oh my! u got urself a book! impressed bangat sih!

    BalasHapus
  23. Gue pengunjung baru blog lo beberapa bulan ini dis,gue korek2 dari postingan pertama,tulisan lo bikin nagih emang...hhhhhha, :))
    Tetep semangat dah,mudah2an semakin banyak lo ngeluarin buku2 baru,
    Gak usah peduli dgn omongan orang2 sirik,jalan teruussss... :D

    BalasHapus