#1 Ho Chi Minh City - Kota Lautan Motor



Vietnam, Komunis yang Gak Bengis

Kalau Indonesia adalah seorang anak manusia, mungkin Vietnam adalah adik perempuan dari Indonesia, namun beda Bapak. (Konon Ibu-nya selingkuh karena terlibat cinta lokasi dengan lawan mainnya saat memerankan Aisyah dalam sinetron, Kakek-kakek cari mantu) #Opoiki

Jadi begini, maksud gue..

Begitu banyak kemiripan Vietnam dengan Indonesia, baik dari insfrastruktur hingga prilaku orang-orangnya. Saat perjalanan gue keliling Asia Tenggara selama 24 hari bareng pacar, Ho Chi Minh City, Vietnam adalah destinasi terakhir kita. Tempat kita akan bertolak untuk pulang ke Indonesia. Awalnya gue kira negara komunis ini gak bersahabat. Seperti apa yang kita tahu, dari SD kita sudah dicekoki pelajaran-pelajaran sejarah yang memperlihatkan bahwa komunis itu kejam dan beringas !! Pembunuh, tukang bantai, gak ber-pri-kemanusiaan, tertutup, arogan, mau menang sendiri, pembangkang, penjarah, nasi 2, lotek 4 bungkus yang pedes 2 biji jangan lupa dikasih karet sama Indomie rebus dibungkus plastik pake sedotan. 

Dan Vietnam adalah salahsatu negara komunis. Well, gue masuk Vietnam udah siap badan kalau tiba-tiba pas lagi jalan ada yang ngebacok dari belakang.

Lambang palu arit dimana-mana !!

Ternyata anggapan gue salah. Walaupun negara berlambang palu arit ini menanam konsep komunis dalam pemerintahannya, tapi toh tidak ada yang beda dari negara kita sendiri. Malah gue pikir infrastruktur dan pemerintahannya lebih tertata rapi.

Terus apa hubungannya Indonesia dan Vietnam? Yah, sejak lama Vietnam dijuluki Indonesian's young sister. Sama hal nya dengan Shireen Sungkar dan Zaskia Sungkar yang membuat duet maut nan aduhai, "The Sister" yang akhirnya bubar karena Zaskia menikah dengan Irwansyah. Ah, entah gue ini bahas apa !! Bodo ah !!

Lanjuuuut~

Namun si adik ini ternyata boleh dibilang sedang bersolek. Yah, Vietnam sedang menata pariwisatanya dengan baik dan berangsur maju. Mereka menyediakan banyak destinasi pariwisata yang keceh, mulai dari alam, sejarah hingga bangunan-bangunan. Pokoknya mereka mengerahkan dan mempromosikan pariwisata mereka semaksimal mungkin.

Nah, kebetulan waktu itu gue hanya mengunjungi Ho Chi Minh City saja, yang kebanyakan didominasi oleh wisata sejarah dan bangunan bersejarah. Jadi daritadi nge-bacot tentang komunis, pariwisata, shireen sungkar dan lain-lain, intinya gue pengin ngasih tau aja, apa sih yang jadi trademark tersembunyi di Ho Chi Minh City ini. MUAHAHAHA~

Jadi apa "trademark" tersembunyi khas Ho Chi Minh City? Mari gue urai satu persatu..

1. Lautan Motor

Ho Chi Minh City dulu bernama Saigon. Karena untuk menghormati sang revolusioner sejati, maka kota Saigon berganti nama menjadi nama sang revolusioner, Ho Chi Minh City. Lalu apa hubungannya antara sang revolusioner dengan motor? Mari gue jabarkan sedikit pengetahuan yang gue punya ini secara ngaco.

Jadi dulu Vietnam sangat tertinggal dibandingkan Indonesia. Kalau Indonesia sudah memiliki bioskop, Vietnam baru punya TV tabung yang ditonton orang se-RT. Kalau dulu Indonesia sudah memiliki bangunan gedung bertingkat 10, Vietnam punya bangunan tingkat 3 aja udah alhamdullilah. Nah inti dari informasi gue ini adalah, karena ekonomi berevolusi semakin maju, bahkan sudah sama dengan Indonesia, Vietnam mulai menata semuanya. Revolusi ini pun berdampak kepada ekonomi para warganya. Sekarang, hampir semua warga Vietnam memiliki motor. Bahkan menurut survei Family 100, jumlah motor dengan jumlah penduduk Vietnam lebih tinggi jumlah motornya, hampir 2 sampai 3 kali lipat. Tapi please, jangan ngebayangin satu orang Vietnam bawa 2 atau 3 motor sekaligus di jalanan, yah. Please !!

Nah, dari survei itu, maka tidak heran kalau jalanan di Ho Chi Minh City ini didominasi maksimal oleh motor. Jangan heran kalau  tetiba kalian sedang jalan di trotoar, bakalan ada motor yang tiba-tiba masuk. Fenomena motor menggunakan trotoar sebagai jalannya ini lebih parah dari Indonesia, loh !! Kalau lo udah marah-marah gegara ada motor yang mengambil hak pejalan kaki di trotoar, Vietnam lebih parah !! Bukan hanya mengambil trotoar. Mereka juga malah ngebut di trotoar !! Mampus gak tuh !!

Si bangsat yang dengan santai pake motor ditrotoar !!

Yang lebih parah lagi adalah, pulang dari HCMC itu gue mendapatkan jurus kalem saat menyebrang jalan !! Jangan ngeluh kalau nyebrang jalan di Indonesia itu sulit walaupun sudah berjalan di zebracross. Di Vietnam gue malah nangis-nangis kalau mau nyebrang, saking susahnya. Motor berseliweran secara membabi buta. Awal mula gue mau nyebrang jalan di HCMC, gue menggunakan cara tradisional Indonesia, yaitu nengok kiri kanan dulu lalu menyebrang jalan sambil mengangkat atau mengibas-ngibaskan tangan tanda kita mau nyebrang dan sesekali harus mengatur kecepatan agar tidak tertabrak kendaraan yang sedang melaju. Di Vietnam lain, sob !! Tengok kiri kanan sebelum menyebrang dan mengatur kecepatan adalah kesalahan fatal !! Gue pake cara begituan malah dimarahin sama pengendara !! Malah mau ditabrak beneran !! #SempatShockWaktuItu

Motor.. motor.. motor.. MOTOOOOR !!

Gak heran tingkat kecelakaan di HCMC lumayan tinggi, menurut penyelidikan Polda Metro Jaya. Jadi gini, setelah dua hari jalan-jalan di HCMC baru gue sadar, kalau mau nyebrang jalan disana tuh malah sangat mudah dan santai. Caranya :

1. Jangan nengok kiri-kanan, yang benar itu nengok kanan-kiri. Kenapa? Karena, Vietnam menggunakan left hand system, yaitu arah jalan terbalik dengan di Indonesia.

2. Bila sudah yakin jalanan kosong dan aman, maka menyebranglah. Tapi karena gue bilang tadi di Vietnam ini lautan motor, dan akan langka sekali melihat jalan lenggang. Maka gue sarankan, walaupun jalanan sedang ramai, kalian langsung saja nyebrang. Lurus. Gak usah takut-takut. Karena apa? Karena eh karena, pengendara motor disana lah yang malah akan menghindari para penyebrang jalan. Mereka akan serta merta berbelok apabila ada penyebrang jalan didepannya.

3. Rayakan dengan sukacita saat kalian sudah berhasil menyebrang. Karena itu adalah sebuah pencapaian yang sangat hebat !! Kalian sudah berhasil terbebas dari maut !!

Maka, setelah gue tahu cara untuk menyebrang di Vietnam, gue malah hobi nyebrang jalan disana. Bahkan gue gak usah lihat kanan-kiri lagi kalo mau nyebrang disana. Tinggal jalan lurus bablas angine !! Bahkan lagi gue udah bisa nyebrang sambil baca buku, mainin hape, ngupil, ngobrol sambil salto-salto. Mudah banget !!

Selain lalu lintas yang kacau, kabel listriknya juga kacau. Ciyan :'(

Ok, lanjut hal kedua yang menjadi trademark tersembunyi di Ho Chi Minh City. Tapi sebelum nulis yang kedua, gue mau undur diri dulu karena panggilan tugas membasmi monster sudah meneriaki memanggil gue !! Yah, gue adalah Power Ranger Biru !!

Lanjut next posting tentang kuliner dan cewel Vietnam yang cantik-cantik yah kakaaak~

*goyang goyangin jari sama tangan* #Pegel 

Salam Backpacker gembel :)

34 komentar:

  1. haha..baca posting kamu ini buat saya teringat pengalaman pertama menyeberang jalan di ho chi minh. waktu itu sudah ingat mau mati di langgar motor..hehehhe. but the experience was great! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha iya teruk sangat jalan disana :( tapi seru !! hoho !!

      Hapus
  2. pertanyaan gue dis ya...loe sempet gitu ngliatin cewek2 vietnam sambil jalan ama cewek lu? ckckck...hebat (y) lagian cewek lu mau juga ya lu ajakin jalan2 ngegembel, dan mau lagi ama lu....aarrggghh. hahaha. -salam andra surabaya-

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaelah broh, itu memang butuh jam terbang tinggi buat ngelakuin itu muahahah~

      Hapus
    2. salut dah ana ma ente kalau masalah ngegembel eh sori backpacker. hahaha.

      Hapus
  3. hahahhaa....marai pengin ae...kapan ki backpackeran meneh....
    hahahhahaa.....bikin gemes gan n biking ngakak lo nulisnya...sipp...ajibb...cara penyampean blak2an agar mudah ditangkap ma kalangan mana aja...lanjut.sob.......klo mo pergi ajak2 sob....hohohoho...

    BalasHapus
  4. kacau amat wayarinnya! haha...

    BalasHapus
  5. jakarta kalah dong berarti :D

    BalasHapus
  6. haha kebayang neh bang itu si bangsat yg difoto kyny lempeng aja di trotoar halah -.- #kuisWIB

    BalasHapus
  7. broer, di saigon square bnyk yg jual ransel gunung merk ngetop harga tobat murahnya yoh ?

    BalasHapus
  8. Widih.. bener tuh di motornya banyak banget di Ho Chi Minh .. hehe #modesoktau

    BalasHapus
  9. Ente bahlul brohhh... huahahaha

    BalasHapus
  10. Dis lu naik bis apa pas HCMC dis?

    BalasHapus
  11. Adis, terimakasih udah ngebuat gue ga bisa berhenti ketawa :)) buku lo di gramed ada ga sih? penasaran nih

    BalasHapus
  12. Hhahahahahhahahaha :D Amazing journey of u.. Funny trip.. thnks for share :)

    BalasHapus
  13. wah ternyata sama juga dengan di Indonesia yang banyak motor

    BalasHapus
  14. Banyak motor juga ya di sana, ngga beda jauh sama di sini ya berarti

    BalasHapus
  15. MasyaAllah, itu nyebrang gak nengok2 gitu gak mati juga ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kaga, malah klo nengok bs mati gue rasa :(

      Hapus
  16. aslinya dis, trus lucunya cewek2 yang bawa motor tuh pada pake clemek gitu kan. Gua pikir banyak banget cewek2 disini yang kerja di restoran hahahaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. damn, mba mba resto pada drag race kali yah :)))

      Hapus
  17. Hari ini gw ngerasaiin tuh. Hampir di cium mesra ma motor di trotoar .. rasanyaa pengen nyumpain aja.. eh donk mamangnya cakep g jadi deh ...

    BalasHapus