#1 KalSel - Suka Duka Menuju Banjarmasin, Si Kota Seribu Sungai



Heyhoooo para gembel !!

Mumpung masih fresh nih !! Gue mau posting cerita perjalanan backpacking gue ke Kalimantan Selatan minggu kemarin. Kisah seru, marah, konyol sampai implusif bakal menghiasi cerita gue di negeri gemah ripah, Kalimantan.

Kaget !! Adalah reaksi pertama ketika gue baru sadar kalo ternyata trip ke Kalimantan Selatan itu tinggal 2 hari lagi !! Gue kira tiket ke Banjarmasin yang gue pesen dari maskapai Citilink itu untuk tanggal 10, eh taunya buat tanggal 1 dan waktu itu gue belum sempet ngumpulin uang sama sekali buat  bekal perjalanan gue. Terhitung, gue cuma punya duit Rp. 150.000,- di dompet, dan Rp. 66.000,- di rekening BCA. Dan yang bikin lebih parah lagi adalah, gue belum beli tiket buat pulang dari Kalimantan ke Pulau Jawa. #okesip *brb, jual diri*

Tapi bukan gembel backpacker namanya kalo lo traveling cuma berpatokan pada duit, right !!?? Dengan kecerdasan gue yang super tinggi, gue berinisiatif untuk bawa beberapa #bukuWIB, dan gue bakal jualan di Banjarmasin. Nah, dari uang hasil jual buku itu gue bakal menyambung hidup di Banjarmasin. Keceh !! Maka secara implusif dan nekat, akhirnya gue memberanikan diri untuk menerjang Kalimantan Selatan yang dimana tidak ada kerabat maupun sanak saudara disana. Gue resmi bakalan jadi orang Bandung yang sotoy di Kalimantan nanti, yang gak tau mau pulang kapan dan gimana !!


Sehari Sebelum..

Sebelum kepergian gue ke Kalimantan Selatan, dari twitter  dan facebook gue malah dapet banyak tumpangan nginep yang ditawarin sama orang Banjarmasin. Tentu saja dari mereka sesama backpacker. Maka bagai gayung bersambut, gue akhirnya mendapatkan tempat menginap disana. Itulah keuntungan jadi seorang backpacker, lo bakal disambut dengan baik dimanapun dan kemanapun lo pergi. Cihuuuuy~


Citilink make me frustated !!

Sebenarnya gue gak mau cerita tentang hal ini. Tapi mungkin cerita gue tentang maskapai Citilink ini bisa bikin lo lebih berhati-hati menggunakan jasanya. Jadi begini ceritanya. Pada bulan Maret gue dapet tiket pesawat promo dari Citilink, untuk perjalanan Jakarta - Banjarmasin sebesar Rp. 79.000,- pada tanggal 1 Juli 2012, keberangkatan pukul 05.20 WIB. Gue ulangi lagi yah, baca bener-bener jam keberangkatannya. PUKUL 05.20 WIB !! Subuh !! Clear !!

Gue berangkat dari Bandung pukul satu malam. Kenapa kecepetan banget, dis? Soalnya kalo lebih dari jam segitu gak ada orang rumah yang nganterin gue ke terminal bus. Lagian, gue gak mau ketinggalan pesawat lagi gegara telat dateng ke bandara kek waktu mau ke Vietnam. #penting

Singkat cerita, sampailah gue di Bandara Cengkareng pada pukul 03.30 WIB. Dengan estimasi, gue punya waktu 1 jam 50 menit untuk selonjoran, nyuri sayap pesawat, atau gangguin satpam bandara sebelum waktu keberangkatan. Betul ??

Nah, disinilah masalahnya timbul. Saat gue mau check in tiket ke counter Citilink, ternyata jadwal penerbangan sudah dirubah ke jam 12 sekian siang, secara semena-mena dan tanpa pemberitahuan sebelumnya terlebih dahulu !! Gue ulangi lagi biar lebih dramatis, guys !! SEMENA-MENA DAN TANPA PEMBERITAHUAN SEBELUMNYA !! FAAAAAAAK !!

Gue protes dong. Disini lah klimaks itu terjadi, gue sebagai costumer merasa tidak diperlakukan dengan baik oleh pihak Citilink. Begini, kurang lebih dialog antara gue dan si Mbak Citilink :

Gue : Mbak, kok jadwal keberangkatannya diubah tanpa pemberitahuan, yah ?? #kalem

Mbak Citilink : Lah, nggak diubah kok, keberangkatan ke Banjarmasin emang dari dulu juga jam segitu. *sambil ngemil kue* Mukanya jutek, dia ngomong tapi gak liat gue.

Gue : Hah !! Lah, saya booking tiket buat ke Banjarmasin jam 5 subuh kok dari web !! Gue mulai emosi.

Mbak Citilink : Gak ada yang jam 5 subuh, Mas !! Ngasal aja nih. Banjarmasin itu dari dulu juga jam 12 siang, Mas !!  *masukin potongan kue yang terakhir ke mulutnya*

Gue : Weittss.. Nih liat mbak, gue booking tiket ke Banjarmasin buat keberangkatan tanggal 1 Juli 2012, jam 05.20 !! *Sambil nunjukin email dari Citilink-nya*

Mbak Citilink : Ughh.. *Keselek kue*

Gue : Kan, jam 5 subuh kan, bukan jam 12 siang !!?? Walaupun iya ada perubahan jadwal kok gak kirim email ke saya atau sms, kek !! Gue mulai ngotot, Si Mbak Citilink makin jutek mukanya.

Mbak Citilink : Kita udah email mas. Lagian pemberitahuan atau email-email-an kaya gitu bukan tanggung jawab kita mas, tapi call center-nya. Telkom !! Si Mbak ini udah tau salah tapi tetep ngotot gak mau disalahin atau minta maaf.

Gue : Email !!?? Mana, saya gak terima email apapun dari Citilink atau telkom buat perubahan jadwal. Di cek di spam juga kaga ada !! Kalo gak bisa email, yah sms kek seenggaknya kaya maskapai Air Asia, malah Air Asia langsung telepon gue buat ngasih tau perubahan jadwal !! Gue sangat emosi, pengen banget keknya ngasih pantat ke muka-nya si Mbak Citilink.

Mbak Citilink : Udah dikirim kok !! Ribet banget, kita refund aja deh, tiket promo doang !!

Gue : ...............

Karena dosis kemarahan gue sudah memuncak, akhirnya gue gak mau adu debat lagi sama si Mbak Citilink, kalo diterusin debat, entahlah apa yang terjadi, mungkin gue bisa telanjang sambil setengah telanjang di Bandara. Gue pun memutuskan langsung pergi dari counter Citilink itu, dan nyari lapak buat tidur di bandara. Padahal, kalau dia ngasih tau baik-baik dan minta maaf atas kesalahannya, gue pun bisa nerima itu dengan baik. Gak pake emosi dan marah-marah.

Dari percakapan gue sama si Mbak Citilink, Gue dapet pelajaran baru, kalau lo beli tiket promo yang harganya murah dari Citilink, hak lo sebagai konsumen tidak akan dipedulikan, malah dianggap tidak ada !! Sekian !! #emosi *seruduk pesawat*


Siang Hari


Gue ngelakuin cek-in ke Citilink sesuai "jadwal" yang mereka tentuin "dari dulu", terus pergi ke waiting room buat nunggu pesawat siap untuk berangkat. Namun dasar emang Citilink dableg !! Lagi-lagi gue dan penumpang lainnya harus nunggu hampir dua jam karena pesawatnya delay !! Sip, mantap !! Gue udah bosen marah-marah lagi untuk urusan ini. *gerogotin korsi*

Pesawat akhirnya tiba. Muka gue mesem jutek gegara masih kesel sama Citilink. Tapi pas, masuk pesawat tetiba muka gue kembali cerah bahagia. Kenapa ?? Soalnya pramugari Citilink-nya cantik-cantik, bening, ho'oh dan memakai rok pendek !! Woooooosssshh~


Yah, semoga pemandangan pramugari-pramugari Citilink yang keceh + Pulau Kalimantan yang nampak dari jendela pesawat kembali menjadi awal keberuntungan gue untuk menjelajah Kalimantan Selatan. Banjarmasin, gue jamah lo !!



Perkenalan Berlatar Sunset

Sekitar pukul 5 sore gue sampai di Bandara Syamsudin Noor. Perjalanan ini adalah perjalanan pertama kalinya gue ke Banjarmasin, namun bukan pertama kalinya ke Kalimantan. Tahun lalu, gue pernah menjelajah Kalimantan Timur, mulai dari Balikpapan, Samarinda, Bontang, Labanan, Berau, Derawan hingga Tarakan. Kisahnya pun gak kalah nekat dan implusifnya loh. Mau tau gimana cerita seru gue di Kalimantan Timur ?? Beli buku gue !! #promosi #teteuuuuuup

Bentar, gue capek ngetik mulu..
Istirahat dulu yak.. *manggil tukang pijet*
Selesai.. Lanjut lagi..

Sesampainya gue di Bandara, seorang kawan yang menawarkan tumpangan sehari sebelum gue pergi ke Kalimantan pun menjemput. Lana namanya, dia jemput gue gak sendirian, tapi dengan temannya, Dikun. (di postingan berikutnya gue bakalan ceritain dan ngenalin lengkap tentang mereka berdua. Para makhluk absurd yang sudah sangat berbaik hati buat jadi host selama gue di Kalimantan.)


Ternyata, bandara Syamsudin Noor tidak terletak di tengah kota seperti bandara-bandara lainnya. Perlu setengah jam lebih untuk mencapai kota Banjarmasinnya dengan menggunakan motor. Mungkin, bisa lebih cepet sedikit kalo lo di bonceng Valentino Rossi. #krik

Banjarmasin adalah ibu kota dari provinsi Kalimantan Selatan. Walaupun luasnya paling kecil dari ibu kota-ibu kota kalimantan lainnya, namun Banjarmasin tidak pernah merasa dikucilkan. Malah Banjarmasin adalah anak yang sangat berbakti dan soleh kepada orang tua-nya. #naoooooon

Sejarah singkat Banjarmasin, dalam bahasa jawa, Banjarmasin memiliki arti taman asin. Namun sesungguhnya, nama pertama Banjarmasin adalah Banjar Masih yang diambil dari nama Kerajaan Banjar Mahasin. Maka gak aneh kalau penduduk di Banjarmasin didominasi oleh suku Banjar.

Memasuki kota Banjarmasin, yang pertama kali bikin gue kaget adalah, ternyata disini ada kendaraan umum bajaj !! Iya, bajaj yang sama kaya di Jakarta. Iya, bajaj yang di pake si Bajuri buat nganter Oneng sama Emak ke pasar. Aneh, gak? Gak yah? Yaudah, sih blog blog gue juga. Seterraaaah gue dooong !! 


Sepanjang perjalanan menuju kota, gue banyak ngeliat tukang jualan makanan, namun bukan makanan khas daerah Banjarmasin yang gue lihat, tapi...... tahu sumedang. Nah loh, bingung, kan ?? Gue sendiri bingung. Ini gue lagi ada di Kalimantan, apa di Rancaekek yak ??

Menghilangkan rasa bingung gue, akhirnya Lana dan Dikun ngajakin gue buat nongkrong liat sunset di tempat yang banyak anak muda nan gaul Banjarmasin nongkrong, Siring namanya. Siring yang berarti tepian ini adalah tempat kongkow paling nge-hits di Banjarmasin, banyak komunitas yang berkumpul disini, mulai dari komunitas sepeda BMX, fixie dan lain-lain. Bila pada malam minggu, siring ini bisa hidup hingga dini hari, alias tak pernah sepi.

Apa yang membuat siring menjadi tempat enak buat nongkrong ?? Ternyata eh ternyata, keindahan sungai Martapura lah yang menjadi view point disini. Selain itu, di seberang siring, lo bisa lihat Masjid Raya Sabilal Muhtadin, bekas Benteng Tatas yang merupakan waterfront dari Banjarmasin. Tadinya gue pengen masuk ke masjid itu buat lihat-lihat, bukannya solat. *Ditoyor Malaikat*


Namun sayang, pas gue kesana, gerbang masjid sudah ditutup dan pengunjung tidak diperbolehkan lagi masuk. Alhasil gue cuma bisa lihat masjid itu dari luar aja. Ternyata eh ternyata, sewaktu foto-foto masjid, ada seorang bapak yang nepuk pundak gue dan langsung bicara pake bahasa Banjar. Gue cuma bisa ngangguk-ngangguk aja gara-gara gak ngerti, tapi intinya si bapak itu ngajak gue buat masuk dan melihat lihat mesjid itu dari dalam. Kebetulan si Bapak itu adalah penjaga masjidnya, tapi gue bingung, gimana cara masuk ke masjid itu, sedangkan gerbangnya aja dikunci. Dan ternyata caranya, adalah...


Masjid Raya Sabilal Muhtadin ini luas banget !! Terdapat beberapa menara untuk meng-gema-kan adzan disekitar masjid. Selain masjidnya yang besar, bedugnya juga besar. Nah, yang unik lagi dari masjid ini adalah, ada kolam yang memanjang di depan bangunan masjidnya. Mengingatkan gue kepada Taj Mahal di India.


Menikmati sunset, sembari berkenalan dan ngobrol dengan kawan-kawan Banjarmasin menjadi pembuka yang manis untuk trip gue di Kalimantan Selatan :)


Karena berhubung postingan ini udah kepanjangan. Selanjutnya, gue bakal cerita tentang pasar terapung, kuliner Banjarmasin, bambu rafting di Loksado, suku dayak Meratus daaaaan masih banyak lagi di Next posting yeeee~ *dadah dadah*

21 komentar:

  1. nekatnya benar benar menginspirasi banget :))

    lanjutkan kakak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe.. kalo menginspirasi ayok dong langsung angkat ranselmu, kawan !!

      Hapus
    2. minggu depan baru angkat ransel kakak ... :D

      Hapus
    3. aseeeeeek happy traveling broh :D

      Hapus
  2. pantes ditelpon susah lo ya dis? T_T

    BalasHapus
  3. mungkin mbak citilink ny baru masuk kerja gan, jd jadwal yang tahun lalu ga tau...

    ato mungkin pikir ny wah yang nanya kaya keponakan gue nih pikirnya, ha3....

    BalasHapus
    Balasan
    1. doi udah kerja 1 taun gan :| emang dableg aja itu si mbaknya :|

      Hapus
  4. bangsaaat kereen nih nekatnya. bikin iri aje.

    BalasHapus
  5. Numpang tanya: Kenapa di bandar udara ada tulisan "Bon voyage"?. Sebenarnya itu bahasa perancis.
    Salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, saya kurang begitu tau sih om. Cuma di Bandara itu emang cuma ada satu pintu yang tulisannya "Bon Voyage" yaitu pas pintu keluarnya. Mungkin ingin beda dari yang lain. Daripada pake bahasa inggris yang udah sering digunakan mungkin yah. CMIIW

      Hapus
  6. Mbanya pasti gak cantik, udah gitu ngomel, marah2, keselek kue, lebih bagus emang dibalas dengan pose bugil,, biar tambah keselek dan mulai sadar diri aja :D

    BalasHapus
  7. asik banget dapet tiket promo :'(

    BalasHapus
  8. Iya, tapi ga asik si mba mba citilink nya :((

    BalasHapus
  9. wah gila lo men lo brangkat pas gue belum pulang :((((

    BalasHapus
  10. ahhh kerenn... kebetulan minggu depan mau ke Banjarmasin juga :D

    BalasHapus
  11. Info dunk kl mau pindah ksna, kita2 daerah mana ya bgs en cpt cari kntrakan bulanan.. Png menata hidup dsna plus smbil bljar usaha..

    BalasHapus