#4 KalSel - Kalimantan Selalu Menjadi Rumah



Hay para Backpacker Gembel \(^^,)/ apa kabar nih kalian ???
Lama yah gue gak posting. Walaupun gue selalu buka blog ini tiap hari buat ngecek komen dan statistik pengunjung blog, gue baru sadar ternyata bulan Agustus ini gue malah baru posting satu kali, masa !! *merasa gagal jadi blogger* ~ ~ ~(\ ‾o‾)/

But, here i am now, front of my compie and ready to writing anything about my traveling story. Hell yeah~ \m/

Oh iya, sebelum bercerita, gue bersama blog ini secara pribadi ingin mengucapkan minal aidzin walfaidzin, mohon maap lahir dan bathin. Maap kalo kita berdua (gue dan blog ini) sering banget sombong tentang keindahan Indonesia. Sering banget sombong tentang perjalanan dan tiket pesawat yang murah dan sering sombong-sombong yang lainnya. "Karena sesungguhnya sombong traveling adalah sombong yang elegan" - Surat Al-JalanJalan, ayat 127-129.

And here we go..

Kalimantan. Melanjutkan cerita perjalanan gue di Kalimantan Selatan. Kali ini gue mau bercerita tentang hal nikmat dan tidak nikmatnya selama gue traveling di Kalimantan Selatan. Mungkin juga ada sedikit tambahan bonus perjalanan gue ke Jogja. cause FYI, sepulangnya dari Kalimantan Selatan, gue melanjutkan perjalanan menuju Jogja, jadi berasa kurang afdol aja kalo gak sekalian cerita tentang Jogja. Lagian gue takut si Jogja marah karena gak pernah masuk blog gue. FYI lagi, Jogja itu anaknya agak sedikit pedendam. Huh !

Apa yang bisa lo nikmati dari sebuah daerah berhawa panas dengan jarak satu destinasi wisata ke destinasi wisata lainnya berjauhan? Apa yang bisa lo nikmati dari sebuah kota yang punya sungai lebih panjang daripada titit orang-orangnya? Yah, bakalan selalu ada yang lo nikmati selama lo traveling, even itu adalah ke-tidak-nikmatan-itu-sendiri *bingung* *trolling eye 360 degree*

So, apa yang disediakan oleh daerah yang disebut negeri 1000 sungai ini? Mari gue bikin lo ngiler dulu, dengan :

Soto Banjar Bang Mamat


Belom ke Banjarmasin kalo belom nyoba soto banjar, dan salahsatu soto banjar yang paling enak adalah soto banjar Bang Mamat. Terletak di pinggir sungai yang gue lupa namanya. *efek kelamaan gak nulis* by the way, soto Banjar ini ternyata enaknya brengsek banget loh !! Di Bandung gue pernah nyoba juga soto Banjar, tapi rasanya beda banget sama gue nyoba di Banjar-nya langsung. Jauh. Soto yang terdiri dari potongan wortel, kentang, irisan telur rebus, ayam yang di suwir, sedikit mie bihun, potongan kecil ketupat yang diguyur kuah kaldu ini memang maknyos. Apalagi makan-nya sambil didampingi oleh sate kulit ayam yang bakalan bikin lo nelen ludah terus, even lo cuma liat fotonya doang. Glek~



Interect With People

Dimanapun itu, gue selalu senang berinteraksi dengan warga lokal tempat yang gue kunjungi. Dan kebetulan saat backpacker-an ala gembel ke Banjarmasin, gue bawa beberapa buku buat di jual disana. Sekaligus dari uang jual buku itulah gue bisa bertahan hidup dan pulang ke Pulau Jawa. Hahaha.

lagi nanda tanganin #bukuWIB :')

Lana dan Dikun, dua orang sahabat gue inilah yang sudah sangat berbaik hati mempromosikan buku gue ke temen-temennya yang akhirnya selain berjualan buku, temen gue disana pun bertambah banyak. Satu hal yang paling gue inget dari Banjarmasin adalah "sambutan" untuk buku gue itu sendiri. Bertemu dengan teman baru, karya lo di hargai mereka, serta lo diminta untuk menanda tangan buku lo itu.. Ah, rasanya kek penulis beneran deh.. Gemeteran. Terharu. Terima kasih banyak yah teman-teman~ :')


Good Atmosphere


Gue adalah pecinta situasi indah. Apapun itu. Moment berinteraksi dengan alam adalah salah satu yang selalu gue nikmati dalam perjalanan, dan kata "indah" selalu gue ucapkan ketika gue melihat hal-hal keren yang belom pernah gue liat. Seperti "Anjing, bagus banget view-nya!!" *FYI, Anjing adalah makhluk ciptaan Tuhan, dan bukankah semua ciptaan Tuhan itu sempurna dan indah?* Muehehehehe.. Apalagi kalau ditambah dengan bocah-bocah yang bermain riang, meloncat dan berenang di sungai. Ah, Kalimantan..


 
Beautiful Gonna be FUCK, soon..

Mungkin perjalanan gue ke Loksado itulah yang bisa gue nikmati terkahir di Kalimantan Selatan. Selanjutnya? Gue harus mempersiapkan badan dan mental ini untuk berpisah dengan Lana, Dikun dan Kalimantan, untuk kemudian menangis, menderita, dan berkali-kali bilang "FUCK.." yeaaaah..

"KM Kumala, kau buat hidupku menderita." Mungkin itulah judul yang pantas buat mencerminkan betapa beratnya perjalanan gue menggunakan kapal laut dari Banjarmasin ke Surabaya ini. Yups, perjalanan pulang gue bukan menggunakan pesawat, tetapi menggunakan kapal laut. Kenapa menggunakan kapal laut? Gue sih udah lama gak naek kapal laut, dan kebetulan ada kesempatan naik kapal laut, jadi why not. #PadahalMiskin

Ongkos Rp. 150.000,- harus gue relakan kepada abang-abang berkumis yang jaga loket tiket. Lama perjalanan menggunakan kapal laut dari Banjarmasin ke Surabaya adalah, lo dijanjiin pergi jam 5 sore tapi kapal baru berangkat jam 8 malem dan baru sampai di Surabaya jam 6 sore keesokan harinya. Silahkan hitung sendiri berapa lama waktunya.

Taruhan sama gue, di jam pertama lo naik kapal ini, lo bakal berteriak "BUNUH SAJA AKUH !! BUNUH !! BERI AKUH RACUN BERI AKUH !! CABUT SAJA NYAWAKU TUHAN, CABUUUUT.." <--- Bukan, ini bukan mendramatisir cerita. Ini lah kenyataannya, cerminan transportasi Indonesia yang pengelolaannya kurang keceh, bahkan sangat tidak keceh.

Gimana nggak. Kapal KM Kumala memang besar. Nah, saking besarnya, si pengelola KM Kumala ini sama sekali gak ngebatesin jumlah penumpangnya. Alhasil, berjubel-lah manusia manusia di kapal ini. Banyak orang yang gak kebagian tempat duduk, mereka "ngemper" gitu aja di koridor-koridor kapal, bahkan untuk berjalan pun sangat susah karena geletakan manusia dimana-mana. Ditambah lagi kondisi kapal yang kotor dengan sampah-sampah. Ah, totaly crowded !! ~ ~ ~(\ ‾o‾)/


Satu tips aja dari gue untuk bisa survive di kapal ini adalah, banyak-banyaklah istigfar ajah !! Bertepatan dengan semakin menjauhnya kapal dari pelabuhan, maka berakhir juga lah kisah perjalanan gue di Kalimantan, negeri seribu sungai.

"Kalimantan adalah sejengkal tanah surga yang Tuhan berikan ke dunia" - Lana


Jawa, I'm Coming

Sampailah gue di Tanjung Perak, Surabaya. Terlepas dari neraka yang mengapung di laut. Di Surabaya, lagi-lagi gue numpang nginep di kosan seorang teman, namanya Lalu Abdul Fatah. Orang Lombok asli, penulis Travelicious Lombok dan kita sesama alumni dari ACI detik.com. Itulah keuntungan banyak teman, lo bisa "numpang" nginep dimana pun temen lo berada. Muehehehe..

Gak lama gue di Surabaya, Keesokan paginya Lalu nganterin gue ke terminal Gubeng buat langsung balik ke Bandung, padahal si Lalu lagi gak enak badan, tapi dia dengan berbaik hati masih mau nganterin gue. Ah, baik sekali kamu mas Lalu.. kawini aku mas, kawini aku...

Tapi ternyata eh ternyata, tiket kereta menuju Bandung sudah habis alias ludes !! Maka sebagai antisipasinya adalah gue bakalan naik bus menuju Bandung. Dasar gue anak labil, sesampainya menuju stasiun bus, gue malah pengin ke Jogja dulu. Lagian udah lama juga gue gak ke Jogja, dan seperti yang kalian pikirkan wahai para pembaca yang budiman.. pada sore harinya gue sudah berada di Jogja ! #Jengjeng

Ketemu si Jogja lagi~

Di Jogja, selain ketemu sama si Jos, gak sengaja ketemu si Ola juga :))

Ada dua kota yang gak akan pernah bikin gue bosen selain Bandung, yaitu adalah Bali dan Jogja. "Eh, emang Bali itu nama kota, dis? Bali itu kan nama pulau dis. Bego lu" Pasti itu yang ada dipikiran kalian? Iya kan? Ngaku deh? Huh !!

Ya gitu deh pokoknya. Karena gue udah agak males nulis panjang-panjang lagi gegara gue laper pengen beli nasi padang, maka gue akan persingkat saja cerita gue di Jogja.

Di Jogja gue akhirnya bisa ketemu sama si George Guling, panggilannya Jos. Gue kenal doi pas gue iseng-iseng baca blognya dan ternyata blog dia juga seru abis !! Gue juga nginep di rumahnya sehari hehe.. Si Jos baik banget, dia telah sudi mengantarkan gue jalan-jalan dan nyoba kuliner-kuliner enak di Jogja. Kata si Jos, di Jogja semakin jelek warung atau kios yang jual makanan, maka semakin enak lah makanan itu. Teori yang aneh, namun keceh dan benar.

Oseng Mercon
Sate kambing yang ditusuk pake jari-jari sepeda. Laziz~
Nasi campur depan Bringharjo
Tip top ice cream yang udah ada dari 1936

Di Jogja juga gue sempet lihat Jogja Fashion Week. SERU PARAH !! Sepanjang jalan Malioboro ditutup untuk acara ini. Menampilkan berbagai macam busana aneh-aneh, pesertanya pun banyak banget, mulai dari anak-anak SMA, komunitas cosplay sampai perkumpulan waria memeriahkan acara Jogja Fashion Week. Maka dari itu enjoy the pic, fellas !! Gue mau makan nasi padang dulu.. Bubyeee~

  

Dan ini dia gadis paling cantik di Jogja Fashion Week yang gak sengaja gue foto.. Subhanallah..

Papah kamu astornot yah?

SIAPAKAH DIA !!?? APAKAH DIA BIDADARI YANG KABUR DARI KHAYANGAN !!?? #JENGJENG

30 komentar:

  1. duh dis.. oseng mercon menggiurkan sekali euy *ngiler*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan pedasnya bikin nangis.. blah~
      Emang pas ke jogja ga nyobain le?

      Hapus
  2. Wuiiihhh keren bang jalan2 terus.. Maooooo..maoooo... ciyum aku bang. ciyuum!!

    BalasHapus
  3. Masa backpacker gembel sampe minta dibunuh ajah karena tersiksa di kapal laut. Bagi aku sih itu mah biasa..kapal kayak gitulah yang membawaku bolak balik kalimantan - jawa masa-masa kuliah dulu. Ternyata aku lebih survival dari dirimu Dis hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga sih. Sebenernya itu lebay-lebayan aja biar ceritanye lebih seru dan menarik. MUAHAHAHAHA =))

      Hapus
  4. Hey, kamu!
    Gue kapok makan bebek mercon, Dis.
    Beberapa waktu lalu ke sana sama adikku.
    Berbuka puasa dengan bebek mercon. Alamat mules-mules takjub perut kami berdua. :((

    Lagi seret ya nulisnya? Banyakan foto nih. Mwehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. BUAHAHAHHAHAHA..emang pedesnya kek bangsat sih bro huahahaha...apalagi di makan pas bulan puasa, yah bagus bagus perut lo ga di amputasi sik :((

      Hahahaha..hooh nih, dah kelamaan ga nulis~

      Hapus
  5. 22 jam di kapal? Ajegile...hahaha...kemaren 3 jam doang ke pulau seribu gw nyaris sekarat *lebay*, untung selamet gara2 OD Antimo, hehe. I love the fashion festival btw, di Bragfest ada beginian kaga ya...lucuk!

    BalasHapus
    Balasan
    1. MUAHAHHA..maka jangan lah berani berani naik KM Kumala..cuma kuli yang kuat naik itu huh!

      Hapus
  6. keren kang critanya... salam kenal :)

    BalasHapus
  7. asiik ada foto akoooh hahaha #abaikan

    BalasHapus
    Balasan
    1. NGAHAHAHAHA..cieee eksisss..eh gita udah adis follow yah blog nyaaa~

      Hapus
  8. cara bertuturnya bikin blog ini gak ngebosenin dehh., asikk bacanya :)

    BalasHapus
  9. anjirr lah gokil pisan bahasanya keren.. salam kenal ya kka, aku orang banjar yg lagi diusir ke bandung buat nyari gelar sarjana ੴℍι..ℍι..ℍι..ੴ :)
    oh iya (σ`▽´)-σ bukan soto bang mamat tp bang Amat *salahdikit* n sungainya namanya sungai martapura (^○^)
    seneng bca blog ini bkin kangen banjar

    byk bget ya komennya :) •‧::‧•​​​ ( •̃͡-̮•̃͡)( •̃͡-̮•̃͡) … hέhέhέhέ … ( •̃͡-̮•̃͡)( •̃͡-̮•̃͡)

    BalasHapus
    Balasan
    1. AAAAAAAHHHH...ada orang banjar ternyata, dan sekarang ada di kota ekyeee~ hehehe..iya iya...seru yah banjaaar..klo balik kampung numpang nginep yah gue~

      Hapus
  10. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  11. tulisan yg bgian 2 sama 3 mana om..?

    BalasHapus
  12. mana nih martapuranya...kagak destination ke sana ya......

    BalasHapus
  13. pernah makan di soto banjar bang mamat itu ahhahaaa...keren dipinggiran sungai

    BalasHapus
  14. wahh keren-keren ya yang ikutan Jogja Fashion Week ..

    BalasHapus