Kenapa Harus Backpacker ?



Ketika untuk pertama kalinya gue nginjekin kaki di bandara Phuket Thailand, mungkin itulah pertama kalinya gue pergi jauh sendiri tanpa satu orang pun yang gue kenal. Thailand menjadi destinasi pertama debut gue sebagai backpacker. Entah gue harus seneng atau sedih bisa ada di negara lain, namun yang pasti, satu-satunya perasaan yang ada dalam hati adalah : Gue bakalan kesasar di negara orang, terus bakal mati dengan tragis gara-gara diperkosa banci. Wan Wan Emoticons 28Wan Wan Emoticons 28Wan Wan Emoticons 28

Banci atau Lady Boy adalah salah satu makhluk yang paling gue takutin dari negara Thailand, as we know, Thailand adalah negara yang paling banyak mencetak para banci yang unggul, kompeten serta berprestasi internasional. Pun begitu dengan bahasa. Satu-satunya bahasa Thailand yang gue ngerti itu cuma Tom Yum. Ok, gue tahu itu nama makanan dan gue tau itu sama sekali gak akan ngebantu ketika lo ditanya mau kemana atau lagi ngapain sama orang Thailand.

Namun, semua kesulitan dan kekhawatiran yang gue takuti selama gue backpacking di Thailand ternyata tidak pernah terjadi. Takut nyasar? Gue akali dengan membawa peta dan bertanya kepada orang-orang lokal. Gak bisa berkomunikasi dengan lancar? Gue akali dengan bahasa tarzan yang lebih menonjolkan gerakan tubuh yang tidak senonoh daripada omongan. Takut diperkosa banci? Nah, ini yang gak bisa gue akalin. Gue pasrah. Wan Wan Emoticons 39

Singkat cerita, setelah 8 hari berlalu, akhirnya gue bisa menikmati perjalanan gue di Thailand dan kembali pulang menuju Indonesia. Semua hal yang gue alami selama backpacking pertama kali di Thailand malah menjadi trigger gue untuk terus jalan-jalan dengan budget murah. Terus melakukan hobi baru gue yang dinamakan backpacking !!


Kenapa harus backpacker? Kenapa tidak menjadi pedangdut atau kuli bangunan saja? Mungkin kalian bingung maksud gue apa, dan sama, gue juga bingung apa maksud gue nulis beginian. *dikeplak pembaca* Wan Wan Emoticons 16

Jadi gini guys, maksud gue nulis ini, gue mau ngasih tau apa sih backpacker itu? Apa keistimewaannya? Apa artinya? Dan kenapa harus backpacker? Nah, sebelum menjawab semua pertanyaan itu, mari gue jelaskan sedikit apa itu backpacker. Menurut gue, backpacker adalah orang yang melakukan traveling menggunakan ransel (backpack) dengan budget yang minim, bahkan bisa sangat minim. Mandiri tanpa menggunakan travel agent dan sebagainya.

Di Phuket, gue nginep di kamar-nya Leonardo Di Caprio saat shooting film The Beach

Banyak orang yang suka traveling, baik traveling di dalam negeri maupun luar negeri. Apalagi dibeberapa tahun terakhir ini banyak maskapai penerbangan yang menawarkan tiket-tiket super murah ke berbagai tujuan. Ada yang hanya dibawah Rp. 100.000,- bahkan Rp. 0,- untuk penerbangan dari Indonesia menuju Malaysia, misalnya.

Nah, dikarenakan banyaknya tiket murah yang diberikan maskapai-maskapai penerbangan, secara otomatis juga banyak orang yang membeli tiket itu dan pada akhirnya mereka traveling. Termasuk gue. Lalu, setelah mendapatkan tiket murah, tentunya kita ingin juga melakukan perjalanan dengan murah. Nah, konsep backpacking inilah pilihannya.

Untuk sebagian orang, jalan-jalan itu berarti harus mengeluarkan uang banyak. gue pun begitu dulu, main bareng temen ke Bali, nginep di hotel yang ada AC-nya, kasur empuk, nyewa mobil buat keliling Bali, beli oleh-oleh ini itu dan pas udah pulang ke rumah gue cuma makan nasi sama ikan asin selama seminggu gegara duit gue abis, dan itu nyesek banget. *ngemut asbak*

Awal mula gue ngelakuin backpacking adalah ketika awal tahun 2011. Baru memang, tapi setelah mencobanya sekali, gue jadi bener-bener ketagihan. Hampir setiap bulan gue pergi jalan-jalan, entah itu ke luar negeri maupun dalam negeri, yang penting murah.

Dari awalnya Phuket Thailand, gue langsung mencoba beberapa negara di Asia Tenggara seperti Singapur, Malaysia, Kamboja dan Vietnam. Gak cuma di luar negeri, destinasi Indonesia pun gue sambangi seperti Bali, Lombok, Sumbawa, Lokasado Kalimantan Selatan hingga seluruh kota-kota besar di Kalimantan Timur termasuk pulau cantik bernama Derawan. Wan Wan Emoticons 13Wan Wan Emoticons 13

Keuntungan lainnya menjadi backpacker adalah, kita mudah bersosialisasi :)

Balik lagi ke pertanyaan, kenapa harus backpacker ? Let me guess, menjadi backpacker berarti harus menjadi orang yang pintar. Pintar dalam hal apapun. Pintar me-menej uang, pintar me-menej waktu, pintar menempatkan diri, hingga pintar bersosialisasi. Menjadi backpacker berarti melakukan perjalanan murah namun tidak murahan. Akan banyak kejadian mengejutkan yang bakal kita alami selama jadi backpacker. Entah itu menyenangkan atau bahkan menyedihkan, namun semua pengalaman itu akan menjadi bumbu pemanis yang akan membuat perjalanan kita semakin memoriable. Semakin dikenang.

Backpacking tidak hanya semata menjelajah suatu destinasi, lebih dari itu, backpacking mengajarkan kita untuk menemukan siapa kita sebenarnya.

Untuk itu, disini gue bakal ngasih tahu lo semua, bahwa untuk bisa traveling tidak usah melulu harus nunggu kaya dan banyak uang. Dengan sedikit uang, akal dan keberanian lo bisa tetap jalan-jalan, guys. Lo bisa jadi backpacker !!

FIND YOURSELF !!


32 komentar:

  1. setujuuu...hidup lady boy!! *ehh

    BalasHapus
  2. Yahh.. Kecewaaa.. Adis gak jadi diperkosa sama banci *lho*

    BalasHapus
    Balasan
    1. INI APA PULA INI :'(((( belom tau dia behind the scene nyah muahahhaa

      Hapus
  3. setujuuu ama ini traveling tidak usah melulu harus nunggu kaya dan banyak uang. Dengan sedikit uang, akal dan keberanian lo bisa tetap jalan-jalan, guys. Lo bisa jadi backpacker !!

    BalasHapus
  4. "untuk bisa traveling tidak usah melulu harus nunggu kaya dan banyak uang"
    ini quotes mirip qoutes sedekeh ya..

    "sedekah gak harus nunggu kaya dan banyak uang, kalo nunggu kaya dan banyak uang.. kapan sedekahnya" *loh ?
    hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ASTAGA !! beneran lah itu sama. Ah, nampaknya ini doktrin. kudu buru buru sedekah ini. *masukin recehan* *duit 100-an* *tapi dollar* :p

      Hapus
    2. iya kan.. kalo banyak sedekah.. rejekinya ngalir terus untuk travelling..
      hehe

      Hapus
  5. pencerahan nie buat ane dis..bener juga katak lo...gk harus kaya, tpi kbranian ini yg perlu di matengin dulu...

    BalasHapus
  6. kalo sy pertama kali kaki menginjak tanah yang bukan tanah air itu di Penang gan, sama2 di pulau kecil y gan, beda nya ente pulau phuket, ha3...

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaaah penang juga keceh itu mas, saya pernah kesana...heritage banget~

      Hapus
  7. ngetrip lagi yuk. jadi pengen deh :/

    BalasHapus
  8. Setelah baca buku lo gw makin yakin gw harus pergi backpacker sendirian ke Asia Tenggara. Gw merasa ada sesuatu yang bakal gw dapet kalo gw backpacker kesana. Entah pelajaran hidup atau mungkin nambah teman atau apapun itu, God knows. Masalah keuangan pasti nanti ada yang membantu, yang penting niatnya dulu dan juga berusaha nabung juga, siapa tau orang tua ngeliat usaha kita trus dikasih tambahan kan lumayan dis? :) Terimakasih telah kembali meracuni gw untuk segera solo backpacker, salam backpacker! :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama beroh :) teruslah berjalan bro, share ke kita semua cerita perjalanan mu. masalah uang, biar Tuhan yang bantu langsung :D

      Hapus
  9. itu yg namanya Derawan ga usah disebut2 deh!!!! bikin siriikk....hahahahah...

    BalasHapus
  10. Cuti dari kantor adalah faktor penentu utama kelangsungan hidup backpacker.. *guling2 dijalan karena cuti udah minus 2*

    BalasHapus
  11. mo curhat neh dis...
    kapooook bekpekeran ma org Indo... tripnya rushing, kayak ngejar target buat foto2 di pesbuk!
    punya cuti 1 minggu aja maksa banget kudu abis negara. Bangga dg stempel2 di pasport.

    so finally gw kalo bekpekeran mah sorangan wae. Dpt tmn2nya pas ngetrip aja.
    Itin bebas gw nentuin sendiri, jalan nyante, mix ma local people, bener2 nikmatin n menyatu ma budaya mereka.
    Itulah seni backpacking!

    Vina, bdg
    gara2 komen gini di BPI langsung ditimpuk bata.
    Kesindir seh. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe tergantung individu kali yah, ga bisa dipukul sama rata orang Indonesia itu begitu~

      just be humble~

      Hapus
  12. hayooohhh kasih tips lahh gimana caranya bisa jalan2 dengan minimal cost...
    Jadi, stiap lo ke suatu tempat, skalian ceritain ke sini naik apa, bayarnya berapa, di sini makanannya murah, jangan makan di sni, ke sini aja, si situ ajaa... biar ada bayangan buat yang belum pernah ke sna :D

    Salam kenal yakk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada di buku gue yang detail maaaaaaah...makanya beli dooooooooong

      Hapus
  13. Halloow, spadaaa, qaqaaa ~! ;)
    Baca posting-an2 lo, gue jadi pengen cepet2 pulang ke indo, terus mulai jadi backpacker dari 0 (baca: ENOL)
    Semangat ya bro buat tetep hidup sebagai backpacker dan penyemangat kaum adam dan hawa yang mau jadi backpacker kaya lo (termasuk gue)

    Goodluck! Ciao! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya makasih yah nailaaa...setdah lg dmn emang? cepet pulaaaaaang!!

      Hapus
  14. mbel*aduh gak enak banget manggilnya* kak!,jadi ini gue ada rencana ada backpackeran gitu ke lombok,nah yang jadi pertanyaan adalah,ini gue kesono sendirian dan baru pertama kali sama backpackeran,mohon pencerahannya kakak

    BalasHapus