#1 Aceh Bikin Gue Meleleh~


Pertama datang ke Aceh dan disambut oleh warna-warni pelangi :)
Kalau-lah ada pengadilan blogger, tentu gue bakalan diadili gegara udah jarang banget posting, padahal jalan-jalannya lumayan sering. Banyak banget yang pengin gue ceritain, tapi gue pusing.

Saking banyaknya, gue gak tau harus mulai cerita dari mana. MUAHAHAHA~Wan Wan Emoticons 10Wan Wan Emoticons 10

Jadi gini, karena akhir-akhir ini gue sibuk buat nulis buku kedua (tentu saja masih buku tentang backpacker), dan di buku kedua itu cara penulisan gue agak berbeda dengan di blog, maka gue akan coba buat ngetes selera kalian dulu dengan cara penulisan baru gue ini. Mungkin diantara kalian ada yang nanya;

"Lah, emang tulisan lu kenapa, dis?"

"Berubah kaya gimana, dis?"

"Kenapa harus dirubah, dis?"

"Muka lo kok tetep gak berubah, dis? Tetep jelek."

Ok, untuk pertanyaan yang terakhir gue iya in aja daaaaaah!! Wan Wan Emoticons 21

Jadi gini guys, di buku kedua itu, gue bekerjasama dengan salah satu penerbit besar di Indonesia, yaitu B*uku*ne (Nama disamarkan. Pret!) Nah, dengan Bukune ini, gue dapet banyak pembelajaran tentang cara menulis yang baik dan benar. Mulai dari EYD, penggunakan kata per kata, singkatan, cara penulisan dialog, pendeskripsian tempat, cari nyari cewe lewat tulisan, sampai gara-gara Bukune ini gue jadi tau gue memang terlahir untuk jadi penulis. MUAHAHAHAHA~

So, please enjoy my articel with a new style, backpacker ~ Wan Wan Emoticons 37


Nama Tempat itu Adalah Aceh

Apa yang ada dipikiran kalian ketika mendengar nama Aceh? Perang? Gerakan Aceh Merdeka? Tsunami? Tidak aman? Atau bahkan, daun ganja? Gue tau banget pikiran kalian.

Aceh memang identik dengan apa yang gue sebutkan di atas. Namun stigma yang buruk tentang Aceh mungkin akan hilang seketika bila kalian “memberanikan diri” untuk berkunjung ke Negeri Serambi Mekkah ini. Mencoba untuk melihat, mendengar dan merasakan langsung kota Aceh yang cantik.

Aceh Telah Bangkit

Museum Tsunami Aceh

Pada tahun 2004, Semenanjung Malaysia, India hingga Afrika mengalami bencana alam terhebat selama 40 tahun terakhir, termasuk Aceh, kawasan yang mengalami kerusakan terhebat akibat bencana itu. Tsunami. Onion Head Emoticons 28

Hampir seluruh kawasan di Aceh habis tersapu rata oleh amukan air laut yang berubah menjadi gelombang besar tsunami. Puluhan ribu jiwa meninggal akibat bencana itu. Ribuan bangunan hancur luluh lantah. Tak banyak yang tersisa. Indonesia, bahkan dunia terkejut akan kejadian itu. Aceh telah hancur.

Katanya, arsiteknya orang Bandung. Ridwan Kamil. Bangga aing!

Namun..

“Kami bosan diwawancara tentang tsunami terus. dek..” Kata seorang bapak, saksi hidup bencana tsunami yang gue wawancarai saat gue mengunjungi Museum Tsunami, Banda Aceh.  

Aceh yang sekarang bukan Aceh yang seperti dulu. Bukan Aceh yang kita kenal dari televisi, koran atau media-media lain yang terus menerus memperlihatkan “kemalangan” mereka. Aceh telah berubah. Aceh telah bangkit.

Bapak, korban tsunami :'(

Ada rasa bersalah ketika gue bertanya tentang masalah tsunami kepada bapak itu. Mereka sudah melupakan kejadian itu, dan tak ingin mengingatnya lagi.


Oh. Ini yang Namanya Pulau Weh. Oh..


Malam hari, gue baru sampai di Pulau Weh. Setelah menempuh perjalanan dengan mobil selama 40 menit, melewati kota Sabang kemudian jejeran hutan di kiri-kanan. Kelelahan dan suasana yang gelap bikin gue gak terlalu merhatiin tempat ini. Pas gue dateng, gue cuma lihat barisan warung dan hostel-hostel kecil di sepanjang pantai Iboih.Onion Head Emoticons 1

Oh. Bentar deh bentar, pasti kalian bingung gue lagi ada dimana kan? Ada di Aceh, Pulau Sabang, Pulau Weh apa Iboih? Bingung, kan? Sama kayak gue berarti. Awalnya gue juga bingung pembagian wilayah di Aceh tuh gimana. Jadi alangkah lebih baiknya kalo gue jelasin dulu secara singkat, padat dan jelas tentang wilayah-wilayah di Aceh.

Jadi ibukota Provinsi Aceh itu adalah Banda Aceh. Sabang ini adalah nama kota. Sedangkan nama Pulaunya adalah Pulau Weh. Sedangkan Iboih itu nama salah satu pantai di Pulau Weh. Sama kayak Kota Denpasar di Pulau Bali dengan pantainya yang bernama Kuta. Kira-kira seperti itu, deh. Paham? Oke. Bagus.

Kambing Loncat Sabang

Sesampainya di Iboih kami langsung diantar dengan speed boat menuju penginapan. Sebenarnya gak jauh sih, gak nyampe 5 menit. Tapi karena kami capek harus jalan kaki menyusuri jalanan nanjak, setelah dari pagi kesana-kemari tanpa istirahat, maka sesampainya penginapan kami langsung masuk kamar, tiduran, dan tepar. Istirahat tak sadarkan diri hingga keesokan harinya. Itu yang lain, gue sih beda. Sesampainya gue di hotel, gue gak tidur. Gue lanjut...... Ngapain sih, gue? Next posting yee..Onion Head Emoticons 34

*Dengan keadaan sedikit hangover..*

“Byuuur.. Byuuur..” Samar-samar suara ombak yang menghantam batu karang dan pantulan sinar matahari yang menembus pintu kaca kamar, bikin gue membuka mata secara perlahan-lahan. Gue lihat jam di handphone, ternyata masih pukul 06.00 WIB. Gue berdiri buat narik gorden yang gak nutupin semua bagian dari pintu kaca itu. Melangkah gontai. Di depan pintu, dengan mata yang masih setengah melek, gue menghadap ke pemandangan di luar kamar. Ada jeda panjang antara mengsinkronisasikan otak, tubuh dan pandangan gue saat ini. Glek. 

Meleleh gak liat beginian?
 
Bentangan garis horizontal biru tak bertepi, biasan sinar jingga matahari terbit, refleksi bebatuan dan pepohonan di jernihnya air, dedaunan yang jatuh dan mengambang di laut, serta langit yang kian bewarna keemasan, seakan berkolaborasi dengan kompak membuat rangkaian puzzle-puzzle kecil yang kian lama akan membentuk sebuah lukisan indah. Dan gue percaya, Indonesia adalah sejengkal tanah surga.

Nyantai di hammock depan kamar dengan pemandangan laut Sabang. Ngiri?

P.S : Lalu, ada apakah di Sabang? Kenapa bisa gue ke Sabang? Mau liat surga sesungguhnya? Nantikan postingan gue selanjutnya! MUAHAHAHAHA~Onion Head Emoticons 14Onion Head Emoticons 14

Photo by : @yunaidijoepoet (travelmate gue waktu jelajah Aceh)

41 komentar:

  1. new style of writing yang lumayan...
    padat berisi. .:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih bro dadang. Apa di tulisan gue itu ada sesuatu yang "hilang" dari biasanya?

      Hapus
  2. Greattttt.... Tehnik penulisan yg beda dr sblumnya... Tp, kesan adis yg "nyeleneh" jd ilang....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah! nanti gue belajar untuk menggabungkan yang lama sama yang baru ini bro :D

      Hapus
  3. foto nya keren keren, tapi gue masih bingung, beda gaya penulisan di bagian mana ya?? sama aja kok, sama sama kocak.. haha..

    BalasHapus
  4. Ciee pantesan tiap hari mentionan sama @ansyafrani. Muahahaha.

    BalasHapus
  5. Wiiii indah ya di sana. Pengen santai2 di hammock sambil ngelamun *gulingin Adis dan rebut hammocknya* hihihi :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. HEH! ish itu sambil ngerokok dan ngopi enak bangeeeeeeeeet~

      Hapus
  6. yah gaya penulisan baru kaya ada sesuatu yang hilang uhhh hikkkzzzzzz :((((((

    BalasHapus
  7. lanjut bro
    aku udah pernah kesini, liat Blog ini aku jadi kangen kesana hehe

    BalasHapus
  8. sebenarnya selama ini cuma baca2 doang blog ini, gak pernah komen.
    pas lihat postingan tentang Aceh, jadi pengen komen, hehee..
    Komennya cuma mau bilang foto-fotonya bagus-bagus :D
    Salam kenal, saya dari Banda Aceh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. halooooo umiiii.. #halah
      oooh...jadi ini toh silent reader yang ga pernah komen. huahhahaha..

      tunggu postingan selanjutnya, akan lebih banyak lagi tentang Aceh. huahahaha~

      salam kenal :)

      Hapus
  9. keren, mantapp banget :)
    jadi makin kepingin nih ke sabang, beautiful island :))

    BalasHapus
  10. Ada "sesuatu" yang hilang sepertinya dis ,,
    Btw Foto2nya keren,,
    Sunrise nya bner2 bikin meleleh,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. next posting, gue janji bakalan gak ada yang hilang lagi :D

      Hapus
  11. Lanjutkan bro dis...Cuma yang kocak kurang banyak...
    Fotonya bagus :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ini tester doang hehe.. next posting akan semakin keceh kok~

      Hapus
  12. weits, udh kaya penulis beneran nie gaya nulisnya....tapi, kurang seru dah bacanya...kurang semarak gitu...

    BalasHapus
  13. Kalo gw bilang ada yg hilang jg lo bosen jawab ga dis hahaha..
    tapi emonya tetep bikin kocak hahahahaha..
    keep up the good work

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha.. iya iya udah noh lanjut baca next posting, ada yang ilang ga?

      Hapus
  14. kayanya ada yang ilang :( elu udah engga ngaco lagi bang :'(

    BalasHapus
  15. di iboeh nginap di bungalow mana ni?recomen dong

    BalasHapus
  16. bang, boleh ijin save fotonya trs diikutkan lomba nulis? thx...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo buat koleksi pribadi silahkeun, tapi kalo buat lomba gak boleh. Kan kalo lomba harus originalitas, bagusnya. :)

      Hapus
  17. minta tolong informasi buat backpacker ke Aceh dong dari jakarta atau dari Bandung hehehe. makasih

    BalasHapus
  18. berapa lama bandung-sabang? #backpacker

    BalasHapus
  19. Gan.. kira2 bujet yg dibutuhin berapa buat sampe kesana??

    BalasHapus
  20. Selamat siang kawan traveling
    Kami rental mobil dari Banda Aceh Dan Sabang
    menawarkan jasa transport dan paket tour
    antara lain :
    Overland Banda Aceh & Sabang
    City tour banda aceh dan sabang
    Droop in out hotel di Banda Aceh dan Sabang
    Droop airport Bandara Sultan Iskandar Muda
    Kunjungan Dinas
    Family Gathering
    Event Organizer
    Wisata Religi
    Rental Mobil + Supir
    Unit tersedia :
    Innova
    Avanza
    Ayla
    Elf 11 s/d 18 seat
    untuk selanjutnya info dan reserpasi
    Rental Mobil B.Aceh & Sabang
    Jln Kasturi no 58 Kampung Keuramat Banda Aceh .
    Call +6281263979828
    WA .+6281263979828
    email . [email protected]
    "kepuasan konsumen suatu kebanggaan bagi kami"

    BalasHapus
  21. Sangat informatif. Saya punya rencana Mei 2017 ini akan traveling sebagai Backpacker ke Aceh khususnya ke Sabang

    BalasHapus