Kenapa Backpacking Bisa Bikin Gue Berhenti Merokok?

Kenalakan. Nama gue Adis. Gue backpacker, dan gue adalah perokok berat. Bukan, bukan ngerokok sambil bawa barbel 100 kilo. Gue ngerokok bisa ampe 2 bungkus per hari, dan itu minimal. Rokok yang gue isep juga tergolong rokok keras. Bukan, bukan rokok yang terbuat dari beton, kok. Rokok yang gue isep itu Djar*um Sup*er. FYI, Tar dan Nikotin-nya 2 kali lipat lebih besar dari rokok putih biasa.Wan Wan Emoticons 12

Tapi itu dulu..

Sebelum gue pulang dari trip keliling Sumatera pada bulan Februari kemarin.

Gue merencanakan trip keliling Sumatera untuk 1 bulan, menginjakan kaki di 5 provinsi dan belasan kota.

Hari pertama : gue datang ke Medan, semua lancar. Rokok yang gue bekal dari Bandung pun masih utuh, 7 bungkus.

Gembolan gue kalo lagi ngetrip

Oh iya, setiap pergi traveling/ backpacking, gue selalu membawa bekal rokok Djarum Super, itungannya adalah minimal 1 bungkus untuk 1 hari. Dan itu wajib! Yoyo & Cici Emoticons 1

Hari kedua : gue menuju Siantar, Di kereta menuju Siantar, gue kenalan sama pemuda Siantar. Dan seperti biasa, untuk mengawali percakapan, biasanya gue selalu minjem korek atau nawarin mereka rokok. Di sini, rokok gue abis 2 bungkus. Sisa 5 bungkus lagi berarti.

Hari ketiga : Gue menuju Pulau Samosir, Danau Toba. Udara yang dingin bikin gue ngabisin banyak rokok. Di sini, rokok gue abis 2 bungkus lagi. Sisa 3 bungkus.

Hari keempat : Dari Samosir, gue menuju ke Bukit Tinggi. Perjalanan panjang selama lebih dari 15 jam menggunakan bus, membuat gue agak sedikit berhemat rokok. Terhitung, gue cuma ngabisin 1 bungkus doang di hari keempat ini. Sisa 2 bungkus.

Hari kelima : Gue keliling Bukit Tinggi. Mungkin karena kelelahan berpindah-pindah tempat secara terus menerus dan kurangnya istirahat, gue akhirnya rada gak enak badan. Kayaknya gue mau demam. Dan di hari kelima, gue ngabisin 1 bungkus rokok doang. Berarti sisa cuma 1 bungkus lagi. Onion Head Emoticons 44

Hari keenam : Dari Bukit Tinggi gue menuju Harau. 4 jam menggunakan sepeda motor, gue makin tambah demam. Badan panas, kepala pusing dan tulang udah pada ngilu, ditambah dengan bawa backpack segede gaban. Gue kayak orang udah mau mati! Menjelang malam, gue naik angkutan umum menuju Kota Padang. Di mobil gue sempet ngelindur dan agak mengerang kesakitan, untung ada ibu-ibu yang bangunin dan ngasih gue air minum.

Hari ketujuh : Gue gak inget apa-apa. Pokoknya hari ketujuh gue udah ada di dalam sebuah kamar hostel dengan buntelan baju dan celana terpasang di badan, serta selimut dan sleeping bag yang menyelimuti seluruh tubuh gue. Onion Head Emoticons 3

Ternyata, semalam gue demam tinggi. Meriang. Saking mengigil kedinginan, gue pake semua baju dan celana yang gue punya, dan gue buntel lagi pake selimut + sleeping bag. Gue kayak kupu-kupu di dalam kepompong. Kupu-kupu malam tapi.

Hari ketujuh inilah hari dimana gue berhenti merokok. Tepat tanggal 6 Februari 2013. Gue gak ngerokok sama sekali, karena rasa rokoknya udah gak enak. Lidah gue udah mati rasa, dan tenggorokan gue perihnya kebangetan. Maka dari itu, gue sama sekali gak nyentuh sebungkus rokok yang tersisa.

Pas tidur di hostel itu, gue sempet bermimpi buruk. Gue ada disebuah ruangan kotak berukuran sedang dengan tembok berwarna putih bersih. Disana gak ada pintu, gak ada jendela. Sama sekali gak ada jalan buat keluar. Gue kejebak. Yang bikin tambah ngeri lagi adalah, di ruangan tersebut mengepul banyak asap bewarna putih. Seperti asap rokok. Perlahan-lahan gue sesak napas, terjatuh dan akhirnya gue lemes kemudian pingsan.

“TIDAAAAAAAAAAAK!!” teriak gue. Gak deng, lebay itu mah.

Pukul 4 subuh gue kebangun dengan badan yang penuh dengan keringat, sob! Gue basah, dan gue ketakutan. Nafas gue berburu mencari udara. Sesak di mimpi itu ternyata kerasa sampai gue udah kebangun. Gue lemes dan badan gue sama sekali gak bisa digerakin. Gue cuma nyoba untuk merem lagi dan berharap gue bisa bangun dengan kondisi yang lebih sehat.

Kenyataannya, sakit gue malah makin parah. Onion Head Emoticons 5Onion Head Emoticons 5

Ah, kepanjangan nih ceritanya. Udah persingkat aja yah.

Sorenya gue langsung memutuskan untuk pulang ke Bandung dan tidak melanjutkan perjalanan. Gue takut, kalo gue nyoba buat istirahat dulu di Padang sampai badan agak segeran, bukannya malah nambah sembuh, tapi malah nambah sakit. Gue sendirian dan gue gak mau ngerepotin orang. Maka dari itu, selagi gue bisa berusaha sendiri, ya pilihan yang bisa gue ambil itu cuma pulang ke rumah dulu. Karena kondisi badan gue kuatnya mungkin cuma bisa diajak jalan sampai bandara doang.

Beli tiket on the spot bikin dompet gue langsung jebol. Perjalanan selama 6 hari di Sumatera Utara dan Barat yang cuma ngabisin gak lebih dari 200rebu, harus melambung tinggi ketika gue beli tiket pulang menuju Jakarta. Gak apa-apa, yang penting gue bisa pulang dan istirahat.

Singkat cerita gue udah nyampe di Bandung. Dengan kondisi yang mengenaskan tentunya. Ternyata, setelah di cek ke dokter, gue emang kena gejala campak.

“Wah, untung nih bisa pulang ke Bandung juga. Harusnya kamu bisa lebih parah dari ini kalo masih tetep keukeuh ngelanjutin perjalanan.” Yah, kurang lebih dokter bilang begitu.

Nah, yang gak gue sadari adalah, selama gue sakit, gue sama sekali gak ngerokok gegara rasanya emang jadi gak enak. Yah, gimana sih kalo lo sakit dan lo ngerokok/ makan.. pasti rasanya jadi hambar dan gak enak, kan? Nah, itu yang gue rasain selama beberapa hari gue sakit.

Sampai gue sembuh..

Iya, sampai gue sembuh, ternyata rasa rokok itu masih tetep gak enak. Entah kenapa, pas gue udah ngerasa sehat, makanan pun udah ada rasanya, pas gue coba ngerokok lagi, rasanya malah gak enak. Bahkan lebih gak enak dari ngerokok pas gue sakit.

“Ah, mungkin ini rokoknya aja yang udah gak enak. udah kelamaan disimpen.” Ucap gue dalam hati, sambil ngisepin rokok yang diambil dari bungkus terakhir pas gue trip ke Sumatera.

Gue ke warung, dan beli rokok baru. Gue buka, gue nyalain, dan gue isep.. rasanya masih tetep gak enak.

Gue pulang ke rumah dengan keadaan bingung. Gue nyobain rokok merk lain, dan rasanya pun sama. Gak enak!

Pikiran gue balik lagi ke hari terakhir gue di Padang, saat gue mimpi terjebak di satu ruangan penuh asap. “DEG!” Jantung gue berdebar. Mungkin Tuhan udah ngasih peringatan ke gue, dan Dia udah ngambil indera pengecap rasa rokok dari lidah gue. Tuhan sayang banget sama gue.

Gue jadi gak suka ngerokok. Bukan karena gue pengin berhenti ngerokok, tapi karena ternyata rasa rokok udah gak ada enak-enaknya di lidah gue.

Selain itu, dari trip Sumatera kemarin gue sadar. Gue sering koar-koar kalo modal utama jadi backpacker itu adalah nekat. Dan gue salah total! Modal utama menjadi seorang backpacker itu bukan nekat.. Tapi SEHAT! Dan karena gue masih ingin terus jadi backpacker, gue memutuskan untuk berhenti merokok dan mencoba untuk hidup lebih sehat.

Gue gak mau berhenti backpacking gegara sakit doang! Gue masih pengin lihat keindahan-keindahan yang jauh lebih indah daripada ini..


Jangan koar-koar kalo lo responsible traveler kalo masih ngerusak diri lo sendiri dengan rokok. Jangan koar-koar lo pecinta lingkungan, kalo lo sendiri gak cinta sama kesehatan lo.
 
Backpacking is my savior.

P. S : Tulisan ini gue buat setelah 34 hari gue berhenti merokok. Dulu kalo lagi nulis gue kudu mesti banget sambil ngerokok, biar lancar. Sekarang, rokok gue ganti sama ngemil buah. Kalo gak ada buah, gue ganti sama gigitin tusuk gigi. Sekarang gue ngerasa badan gue lebih enteng, bangun tidur lebih seger, dan muka gue tambah ganteng.

So, semoga kalian menemukan "moment" untuk berhenti merokok juga, yah! :")

111 komentar:

  1. Sumpah, keren banget tulisanmu, Dis. Selamat, udah sukses, lepas dari candu rokok, haha

    BalasHapus
  2. ciee si ka adis keren bisa lepas dari ngeroko..semangat terus ngelawan nafsu pengen ngroko ny ka..biar dalam tubuh kita hijau.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sereeeeeeeeeeeem ngeeeeeeeee kalo dalem tubuh gue ijo semuaaaaa :|

      Hapus
    2. bisa2 jadi hulk ntar.. wkwkwkwkw

      Hapus
  3. Semesta mendukungmu, adis!! Stay healthy, stay backpacking. :) Setuju banget kalo modal utama backpacker adalah sehat, karena repot banget kalo sakit pas perjalanan. Dan jadi ga bisa nikmatin perjalanan itu sendiri ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul! gue udah ngerasain jalan-jalan dan sakit! :(

      Hapus
  4. Semoga niatmu lancar ya bang.

    BalasHapus
  5. aku juga udah berenti merokok. alhamdulillah. bukan cuma lebih sehat, tapi kalo diitung2, duit yg bisa dihemat kalo gak ngrokok bisa 600-700 ribu sebulan. setaun udah lumayan banget, bisa buat beli tiket dan jalan lagi, haha..

    BalasHapus
  6. Selamat!! Semoga selalu sehat, bisa terus jalan-jalan, habis itu bikin postingan yg inzpiratifh ya :D

    BalasHapus
  7. gress gan tulisannya. kali-kali ntar sambil nulis ngemilnya steak ajahh.. kan bagus buat ksehatan tulang dan perut. haha

    BalasHapus
  8. Congrats ya adiis!! apik banget critane! inspiring... :D

    BalasHapus
  9. congrats dah berjaya berhenti dari merokok! :D

    saya juga sentiasa dan selalu cuba amalkan hidup lebih sihat kerana fikir masih lama lagi mahu gunakan badan ini, semestinya untuk terus backpacking dan melihat ciptaan-Nya yang tak akan pernah habis dijelajah. nice article, keep travelling dude!

    BalasHapus
  10. Benar-benar dapat hikmah ya dari perjalanannya.

    BalasHapus
  11. Keren...
    jadi Inspirasi buat saya...

    BalasHapus
  12. Duit rokok simpen buat beli tiket lagi :)

    BalasHapus
  13. selamat!
    sehat itu emang priceless

    BalasHapus
  14. Kalo boleh berceloteh, menurut gw yg lo alami ini adalah Hidayah, lo perlu bersyukur karena gak semua orang bisa mendapatkannya bro hehehehe.....Gw selalu senang ketika ada teman yang berhenti merokok, semoga bro Adis sehat selalu, amin :D

    BalasHapus
  15. Syukur dah bisa berhenti rokok, banyak yang pengen berhenti tapi susah lho... untung aku gak pernah ngerokok jadi gak tau enaknya rokok

    BalasHapus
  16. selamat dis, dah bisa lepas dari rokok,:)
    smoga mkin sehat,,
    eh BTW, Bisa gtu ya kayang di "Great Wall of Koto Gadang"
    :D haha,, parah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ane adalah orang pertama yang kayang di Great Wall of Koto Gadang hahahahaha~

      Hapus
  17. adis! gw baru baca ini dan congrats! proud of you mate! :)
    stop smoking forever ya, keep healthy!

    BalasHapus
  18. Ini seluruh dunia perlu tahu...! Nothing more important than stay being healthy. Congrats!

    BalasHapus
  19. lapor, udah berhasil jadil follower sesat di blog ini, haha..
    wah mas, kemarin ke daerah Toba ya, waktu kuliah malah saya hampir sebulan sekali kesana,
    maklum dekat,
    karena baru ini kesini (dan berharap dapet titisan jadi backpacker sebenarnya) izin ngubeg2 isi blog ini dulu ye..

    ditunggu follback lho..

    BalasHapus
  20. waaaa selamat menempuh hidup baru (Tanpa rokok), adiiis :)
    selamat datang di kehidupan sehat :D

    Btw, kebayang banget tuh sakit campak gitu, bulan kemaren gue sempet ngurusin cowo gue yang 3 hari demam, badan dia lemes, ngilu semua tulangnya, persis kaya lo itu. dan puncaknya semua badan timbul bercak merah. sereeeeemmm!! Stelah seminggu lebih baru sembuh, bisa normal makan dan ada rasanya.
    Gue liatnya aja udah ngenes & ikutan lemes. Gimana si penderita. Apalagi lo yg which is sendirian di pulau orang gitu.
    Lah kenapa gue jadi curhat?!??

    Oke deh, sukses kedepannya ya adiiis.

    Keep inspiring :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. rasanya gue pas sakit kek gimana? Buset, sedih sesedih sedihnya!! hahaha.. tapi dibalik semua itu, ada ilhamnya kan :)

      Hapus
  21. waaahhhh.. selamat yaa akhirnya bisa juga berhenti ngherokok dan hidup dalam napas baru (biasa napas jengkol) hihihi pasti berasa lega bgt ya sekarang napasnya.. moga2 gue bisa berhenti juga kayak lo..

    BalasHapus
  22. postingan yang bagus, Dis. semoga bisa menginspirasi yang lain untuk berhenti merokok.

    good for you!

    BalasHapus
  23. Yang gw tau kenapa kita ga enak ngerokok lagi setalah berhenti cukup lama, karena antibodi kita sudah kembali normal untuk melakukan penolakan terhadapa bahan kimia yang masuk ke dalam tubuh kita

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti antibodi gue udah normaaaaaal... yeaaaaah~

      Hapus
  24. Mudah2an berhenti seterus nya .... Bismillah

    BalasHapus
  25. keceeh..keceeh.. loe dis..!!!
    tetap hidup sehat yo...

    BalasHapus
  26. alhamdulillah, selamat ya sobat ..bisa menyelamatkan diri dari jebakan nikotin dan kawan2-nya yang bisa mematikan secara halus ...luarbiasa :-)

    BalasHapus
  27. Keren kang, bisa berhenti merokok.

    Ane salut pisan. hehe

    BalasHapus
  28. benar-benar istimewa ini blognya haha, seharia gue baca smpe jm segini belum tidur motivasi,rasa pengen,haru,merinding, smua rsa seneng deh bisa di rasain hahahahaha

    salam kenal kakak :D ,april rencana mau k bandung moga aja bisa ketemu ,buku atau kaosnya masih ada kah ?? pengen beliiiiiiiiiiiiiii huahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaaaaaah baca ampe keder yah? hahahaha... iya ayok aja, mention aja di twitter kalo mau ketemu di Bandung mah

      Hapus
    2. hahahahahahahahahha ,siaaaaaaaapppp laksanakan

      Hapus
  29. Wahh salut keren dis, lo bakal nginspirasi bekpeker laen yang masih ngudud..
    Bisa kali sekarang nulis ga cuma gigitin tusuk gigi tapi gigit pala orang..

    BalasHapus
  30. selamat yaaaa Dis
    kaosnya bikin yg XS donk, kedodoran gw pake S hahaha

    BalasHapus
  31. hahahhahhaha...kakak storynya sangat inspiratif kan ;)

    BalasHapus
  32. harusnya,, sewaktu di Medan cobain rokok 5 Jahanam, sebelum lo brenti ngerokok, Dis...

    BalasHapus
  33. hebat bisa berhenti ngerokok, jempol !

    BalasHapus
  34. jadi, apakah harus jadi backpacker dulu buat berhenti ngerokok ya, Dis? hihihi... salut! tetap sehat yes?

    BalasHapus
  35. PAdahal dulu kalo ada orang yang protes lo ngerokok pasti nyautin "gak ngerokok gak laki" :)

    BalasHapus
  36. selamat telah berhenti merokok... :D

    saya termasuk pembenci asap rokok dan perokoknya,..hehehe

    Selamat selamat kakak.. :)

    BalasHapus
  37. wohaa, sumatera membawa berkah dong ya kak adis :)) btw, bukittingi - harau lama amat 4 jam, pake motor apaan dah?

    BalasHapus
  38. Yess, hidup no smokinggg :)) semoga ada banyak peroko2 berat yg cepet safar ya kayak loo.. ;)

    BalasHapus
  39. Salut dengan ceritanya yang sudah ga ngerokok lagi, dis. Justru lo lebih laki klo begini mah, apalagi sambil nenteng backpack.

    kalo gue mungkin ceritanya ganti mindset berpikir aja, waktu itu begini: "klo gue ngerokok, abis itu gue pasti sial. Dan memang kejadian, ntah itu dipalak preman ampe ditonjok bonyok ga ngasih duit, kesulut rokok sendiri (ngisep lewat apinya), pokoknya ketiban sial mulu" Ehhh.. berenti deh ampe sekarang.

    koq malah curhat ya?? Namanya juga koar2 hehe

    BalasHapus
  40. itu ngayang di tugu 0 gimana caranya gan -,- ?

    BalasHapus
  41. baru nemu blog ini trus suka sama isinya
    congrats udah berhenti ngrokok, semoga berlanjut sampai akhir hayat huehehe

    BalasHapus
  42. Tapi masih belum bisa berhenti coli yah dis? @[email protected]
    *di lempar sempak*

    Hahaha

    BalasHapus
  43. keren...
    Beruntung banget bisa berenti ngrokok gitu..
    Semoga sehat terus biar bisa nggembel terus...
    salam kenal..
    tulisannya panjang2 tapi enak dibaca.. hehe

    BalasHapus
  44. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  45. kereeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeen !!

    BalasHapus
  46. Waaaaaaaaaaaaaahhh,,,, Keren.!!!
    Selamat ya,.
    Mari hidup sehat :)

    BalasHapus
  47. Tapi traveling tanpa rokok ituuuu kaya ada yang kurang dis!

    BalasHapus
  48. bisa hemat, dan lbh cocok dengan konsep "backpacker"
    lanjutkan bro

    BalasHapus
  49. ooo jadi ini alasannya berhenti ngerokok, baca blognya dari tulisan yang paling baru, sempet komen di postingan soal loe marah ke smoker waktu dimobil, nanya kenapa loe berhenti ngerokok. Dan kejawab dipostingan ini. Semoga bisa bertahan ngak ngerokok ya ;)

    BalasHapus
  50. mudah2han gue juga bisa kayak loe dis.. gue juga perokok berat nih sob !! pengen berhenti ngerokok tapi susah... tapi, skrg gue lagi sakit,, semoga setelah gue sembuh, rasa rokok tu hambar juga di mulut gue. biar bisa sehat dan truss lanjutin kehidpan backpaker gue yg belum selesai... oiaa.. cerita loe keren men !!!

    BalasHapus
  51. mudah2han gue juga bisa kayak loe dis.. gue juga perokok berat nih sob !! pengen berhenti ngerokok tapi susah... tapi, skrg gue lagi sakit,, semoga setelah gue sembuh, rasa rokok tu hambar juga di mulut gue. biar bisa sehat dan truss lanjutin kehidpan backpaker gue yg belum selesai... oiaa.. cerita loe keren men !!!

    BalasHapus
  52. super ! pengen nanya lagi knp twitternya takdos?

    BalasHapus
  53. Betul jugayang lo bilang itu yah..
    gua juga sama, 2 ampe 3 bungkus 1 hari...
    ah.. mau berhentilh tpi jngan sampe sakit dululah... hahahahhaha

    BalasHapus
  54. Mantap bro.. kejadian nya mirip ama gua.. tapi gua hobi mancing, gua kira udah kesambat jin kalee
    ga tau nya sakit campak, trus sembuh eh, mau ngerokok lagi udah ga ada rasa.. sekarang gua ga merokok lg
    bukan karna niat berhenti tapi udah ga ada rasa nya lg klu ga merokok.. hehehe
    gua biasa ngisap marlboro merah 1 hari ampe 2 bungkus..

    BalasHapus
  55. Adiiis itu yang langitnya ungu di mana? Cakeeep :")

    BalasHapus
  56. betul mas, traveling emang menguras fisik. tips saya sih slalu bawa balsem sama minyak angin mas, banyak makan, jgn sampe masuk angin. klo ngerokok d terminal aja, biar di kira gembel, jadi calo-calo malas nyamperin. lagian traveling itu kesempatan emas buat berhenti merokok/ paling tidak mengurangi. lagian buat apa ngerokok, kan gk lagi streess

    BalasHapus
  57. Bang Aku sakit gak ngerokok, begitu sakit selesai enak lagi.
    mungkin kurang mimpi kali ya..
    gimana caranya mimpi di datangin asap rokok bang :)

    BalasHapus
  58. Anjay, pengen tuh. apa gue harus keliling sumatera juga kali yak biar dapet ilham berenti ngerokok? hmmm

    BalasHapus
  59. Ane juga dah stop merokok

    cuma memang pernah demam karena tak merokok :v

    BalasHapus
  60. Keren! Postingan inspiratif nih=). Salam kenal

    BalasHapus