Mr. Brown, Pencuri (emang) Monyet! dan Naruto dari Nol Kilometer



Jir, udah lama banget gue gak update blog ini. Kalo blog gue bisa ngomong, mungkin dia bakal bilang “Anjing lo, dis! Udah punya buku di Gramedia aja lo ninggalin gue! Lo inget, dis. Lo itu asalnya dari mana. Tulisan lo bisa dibaca sama banyak orang itu berkat siapa? Berkat gue, dis.. berkat gue” si blog ngomong sambil tepuk-tepuk monitor *nganggep itu dada-nya* Lalu gue hanya bisa menunduk lesu sambil minta maap.Wan Wan Emoticons 28

Iya, sekarang tuh gue sibuk banget soalnya. Selain ngurusin promo buku #KoarKoarBackpackerGembel, bikin buku ketiga, talkshow, jualan kaos #WIB, gue juga sibuk pacaran sama @melitaputrie. Sok sibuk yah gue. Iya.Yoyo & Cici Emoticons 27

Yaudah, sebagai penebusan dosa. Sekarang gue mau posting tulisan gue secara btutal membabi buta! Yah, sekarang gue bakal bahas tentang Babi! Cekidot~

------------------------------------------------------ Batas curhat ----------------------------------------------

Kurang lengkap rasanya bila berkunjung ke Sabang, tapi gak sekalian juga berkunjung ke Monumen Kilometer Nol yang letaknya cuma 8 km dari pantai Iboih. 5 menit pake mobil, 1 menit pake motor yang diboncengin Valentino Rossi. Maka, sehabis snorkeling cantik di sore hari, kami melanjutkan perjalanan menuju Monumen yang punya saudara kembar juga di Merauke, sebagai penanda Nol kilometer di bagian paling timur Indonesia. Yah monumen batas negara.

Lalu, apa hubungan Judul gue diatas, dengan Monumen Nol Kilometer yang menjadi perekat ujung barat Indonesia dengan ujung timur Indonesia ini? Lalu siapa itu Mr. Brown? Siapa juga si Pencuri Ulung? Dan siapa Presiden kedua Kongo? Semua masih misteri, hingga paragraf ini habis.

Udah abis.

Krik..

 Gintama Elizabeth Emoticons 13Gintama Elizabeth Emoticons 13Gintama Elizabeth Emoticons 13

Ok, berhubung paragraf sebelumnya sudah habis. Maka kita lanjutkan ceritanya. Jadi siapa itu Mr. Brown dan Pencuri Ulung? Di tempat ini, selain ada Monumen Kilometer Nol yang menjadi daya tarik wisatanya, juga ada seekor babi hutan berwarna cokelat yang sering mondar-mandir di jalan bila ada pengunjung datang. Tapi tenang, walaupun badannya besar dan dia babi, tapi hewan ini sudah jinak. Gak gigit. Dia lah Mr. Brown.

Coba tebak yang mana babinya?

Mr. Brown orang menjulukinya. Sudah jelas julukan itu dia dapat darimana, kan? Apalagi kalau bukan dari warna bulunya yang dominan cokelat, walaupun pas gue lihat ada beberapa bulu juga yang berwarna putih. Mungkin itu uban. Kasihan, Mr. Brown sudah beranjak tua.Yoyo & Cici Emoticons 47

Selain Mr. Brown, ada juga tokoh utama lain di tempat ini. Tidak lain dan tidak bukan, dia lah si gerombolan moyet yang kerap kali bikin para pengunjung Monumen kesal setengah mati gara-gara barang-barang yang pengunjung bawa selalu dicuri oleh si monyet. Dan korbannya itu adalah….

“ADIIIIIS.. ADIIIIIS..!! Barang lo nih, dis. Tas lo.” Teriak Yudi, travelmate gue pas nge-trip ke Aceh.

Gue yang lagi kayang di atas monument Nol Kilometer otomatis langsung kaget. Ada apa gerangan nama gue pake dipanggil-panggil segala? Apakah Yudi ngefans berat sama gue? Apakah ada seorang ibu hamil yang akan melahirkan dan gue diminta untuk membantu persalinannya? Tanpa pikir panjang, gue langsung lari ke arah Yudi yang masih berteriak.

Kayang di Nol Kilometer
 
“Ada apaan, Yud?” Tanya gue yang masih kaget, imut, lugu dan gak tau apa-apa.

“Noh, liat tas lo diambil monyet tuh.” Jawab Yudi sambil nunjuk-nunjuk ke arah jurang yang berada di depan monumen.

Pelaku!



“ANJING! Kamera, dompet sama rokok gue di dalam tas tuh.” Gue mulai panik. FYI, waktu pas ke Aceh gue masih ngerokok. Sekarang Alhamdulillah jalan 3 bulan nih udah gak ngerokok. 6 bulan lagi lahiran, doain yah ibuk-ibuk..Gintama Elizabeth Emoticons 19

“Monyet, dis. Bukan anjing.” Yudi malah ngakak. Asem!

Gue bingung. Gue langsung nyesel gara-gara naro tas sembarangan. Tapi, tiba-tiba sekelebat bayangan hitam kecil langsung melesat cepat ke arah jurang. Ngejar monyet itu. Naruto, kah? Gintama Elizabeth Emoticons 4

Gue langsung melongo kaget, “Dek.. dek.. hati-hati dek.” Teriak gue ketika si anak kecil itu malah loncat dari satu pohon ke pohon lainnya buat ngejar si monyet yang nyuri tas gue. “Buset, siapa bocah hitam itu? Gerakannya gesit!” seru gue dalam hati. Si monyet makin turun ke arah jurang, si bocah kecil makin cepat ngejar si monyet itu sampai gue gak bisa ngeliat mereka gegara ketutupan pohon-pohon lebat di sepanjang pinggir jurang.

JURANG!!

Gue, Yudi sama pengunjung lainnya mulai deg-deg-an nungguin apa yang bakal terjadi. Kita semua yakin, kalau si bocah ninja itu kepeleset dan jatuh dari pohon, fix dia bakal langsung jadi dendeng, soalnya di bawah jurang itu cuma ada batu-batu karang besar dan laut lepas dengan ombak yang ganas. Gak ada kasur. Gue berdoa dalam hati biarlah tas berisi kamera, dompet dan rokok gue itu hilang digondol monyet asal si bocah ninja itu bisa kembali dengan selamat. Amin. Tapi bohong. Amin.Yoyo & Cici Emoticons 29

Sreeek… Sreek..

Tiba-tiba ada suara dari arah jurang, gue dan semua pengunjung di sana mulai deg-deg-an lagi. Anak kecil berbaju biru dengan muka sumeringah manjat ke atas pohon sambil bawa tas berwarna biru.

“TAS GUE! Eh, anak kecil itu selamet!” Teriak gue. Pas si anak sampai di atas, pengin rasanya gue meluk dia sambil nangis terharu. Tapi gue malu. Gue langsung nyamperin anak kecil itu, “Kamu gak apa-apa?” Tanya gue.

“Gak, Bang. Nih tas nya.” Sambil senyum, si anak kecil ngasihin tas itu ke gue.

“Wah, makasih banyak yah, dek.” Ucap gue sambil buka tas dan ngambil uang di dompet buat ngasih ke anak kecil itu.

“Ah, gak usah lah, Bang. Saya nih mau bantu saja.” Ucap si anak kecil itu sembari nolak uang pemberian gue.

Tapi karena gue gak enak, dan gue ngerasa berterima kasih banget sama anak kecil itu, maka gue langsung aja masukin uang yang gak seberapa ke kantung celananya. Dia cuma kegelian sambil nyengir-nyengir horny dan bilang terima kasih ke gue.

 Nanda si Naruto


Nanda namanya. Anak kecil penjaga warung di sekitar Monumen Nol Kilometer itu udah bikin gue ngerasa, kalau Monumen itu bukan cuma simbol sebuah tempat penanda perbatasan negara saja. Kejadian pencurian tas dengan seekor monyet sebagai tersangkanya yang nimpa gue, dan seorang anak kecil yang berani naruhin nyawanya buat nolongin orang yang gak dia kenal, udah bikin gue sadar, Monumen Nol Kilometer yang sudah kotor dan tidak terawat, tidak bisa menjadi cerminan jati diri bangsa ini. Dibalik semuanya, anak seperti Nanda lah yang bikin gue yakin, bahwa seharusnya Indonesia masih menjadi sebuah Negara yang ramah, Negara yang bersemangat, dan Negara yang warganya siap membantu satu sama lain.

Sunset Nol kilometer!

Semburat sinar matahari keemasan yang mulai tenggelam, menjadi momen yang bisa gue nikmatin bareng Nanda. Anak kecil Nol Kilometer yang baik hati.

Buat lo yang baca ini dan punya rencana bakal ngunjungin Tugu Nol Kilometer di Sabang, gue titip salam ke Nanda, yah.

Makasih Nanda~

21 komentar:

  1. weshh... kerenn kk, salut buat si naruto...

    BalasHapus
  2. kyk nya kta2 A***ng nya musti di sensor deh dis,
    pan kasian klo nanda yang baca, masih bocah ingusan hehe...
    Salam buat nanda juga deh,,

    BalasHapus
  3. lucukkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkk.
    aku ketawa sendiri deh kalo baca ceritanya kak adis. hahahahahhahaha.
    sayang kak adis udah punya pacar! :((
    coba kalo belum :) aku mau minta mama aku untuk NGELAMAR kak adis. HAHAHAHAHAHHAHAH.

    frm : @benbenavita

    BalasHapus
  4. baru kali ini baca postingan adis yang awalnya bikin ngakak kayang eh ujungnya bikin merinding terharu. hhaha, bisa diplomatis juga bahasa lu dis *peace* hohoho~

    BalasHapus
  5. keren pengalaman ke sabangnya, ngakak baca pengalamannya hahahhaa

    BalasHapus
  6. Gak bilang-bilang pas pergi ke Aceh, mungkin gue bisa jadi teman seperjalanan bareng ama Yudi

    BalasHapus
  7. kalok balik lagi, ketok jidat gw ya dis.
    udah dua tahun gw di banda aceh.
    kali aja bisa dapet sidik jari lu :ngakak

    BalasHapus