Tentang Garis Minus dan Hasilnya


23 Juni 2013,

Ninoy Aquino International Airport, Philippines.

Sore itu, di hari ke-10, hari terakhir perjalanan gue keliling Filipin - Hong Kong - Macau, gue tengah duduk di sofa yang terletak di pojok sebuah restoran makanan cepat saji di dalam bandara. Memainkan laptop dan ber-chit-chat ria di twitter sembari menunggu jam keberangkatan pulang menuju Jakarta.

Dalam layar laptop, pandangan gue tertuju ke sebuat twit yang ditulis oleh admin @BackpackerInfo :

"Follow your passion, money will follow you."

Sebuah twit yang membawa gue kembali ke beberapa tahun sebeleum hari ini, tahun 2011. Tahun dimana gue akhirnya percaya, gue udah tau dan nemu apa passion gue.

Semenjak keranjingan backpacking, gue dapet banyak banget sesuatu yang dulu, bahkan sampai sekarang gak pernah gue bayangin. Mulai dari passion, tetiba bisa hobi nulis juga, bikin buku, bahkan bisa sampai jadi speaker di acara-acara talkshow. Damn! Gue sama sekali gak pernah ngebayangin bisa sampai kayak sekarang. Sumpah!
 
Adis yang dulu, beda jauh sama Adis yang sekarang. Jauh!
Lo pernah gak sih nonton film, ada orang tidur gitu, dan pas bangun-bangun dia udah bukan jadi dirinya yang dulu lagi. Itu banget yang gue rasain sekarang-sekarang.

Perubahan gue terlalu cepat.

Meskipun kerasa cepet, gue inget kok perjuangan apa aja yang udah gue lewatin hingga sampai bisa seperti gue yang sekarang. Mungkin kalian mikir, "Apaan sih, dis. Emang lo sekarang siapa? Biasa aja ah menurut gue." Mungkin orang yang baru kenal gue bakalan mikir kayak gitu.

Tapi gue ngerasa sendiri kok sekarang, gue tuh dulu gak ada apa-apanya. Bisa seperti sekarang, walaupun cuma segini, itu anugerah banget buat gue.

"Kalo kebanyakan orang mulai sesuatu dari titik NOL. Gue mulai dari garis MINUS."

Lambat laun, dari hobi baru gue backpacking dan writing. Gue ditawarin untuk jadi speaker di acara Bandung International Expo sama salah satu temen gue si Eko.

"Lah gue jadi pembicara. ko?"

"Iye."

"Dimana? Ntar gue ngapain dah?"

"Yaudah, tinggal cerita pengalaman-pengalaman traveling lo aja. Ntar gue bantuin deh."

"Hemm.. Gimana yah.. Kan gue gak pernah sama sekali, ko. Jangankan ngobrol depan banyak orang, ngobrol sama orang baru aja gue takut. Malu."

"Udah santai.. pasti bisa."

Dan pengalaman pertama gue sebagai speaker itu... MENYENANGKAN! BANGET!

Akhirnya, sekarang, Alhamdulillah setiap bulan gue selalu nerima beberapa tawaran untuk ngisi di acara-acara talkshow, baik di dalam kota maupun luar kota.

Dari cuma diminta sharing gratis, sampai sekarang Alhamdulillah udah dapet amplopan.


 Beberapa foto di beberapa acara talkshow :3

Terus kenapa gue bisa dapet tawaran-tawaran untuk jadi speaker? Padahal gue cuma punya blog dan buku doang, itupun umurnya masih seumur jembut bayi. Toh, masih banyak kok yang pengalaman travelingnya lebih banyak dari gue. Banyak kok yang cerita perjalanannya lebih seru daripada gue. Banyak banget. Terus kenapa gue yang gak ada apa-apanya ini dipercaya buat jadi speaker? yang notaben-nya adalah sharing pengalaman-pengalaman gue untuk didenger sama orang lain. KENAPA BISAAAA!??

Because i promote myself!

Iya, gue "jual" diri sendiri. Karena gue tau, untuk dikenal kita gak cukup hanya dengan berkarya. Gue jadiin karya-karya gue itu sebagai "image" dari diri gue. Lo ngakak, terinspirasi, cengo liat budget traveling gue di buku atau blog, itu yang gue "jual" saat jadi speaker.

Semacam lo punya etalase. Ada bakat, skill, knowledge, experience dan lain-lain di dalamnya. Yah, itu lah apa yang lo "jual." Dan etalase itu adalah packaging dari apa yang akan lo pamerkan ke konsumen lo.

Gue bukan artis. Jadi gue gak selalu nunggu "panggilan" untuk kerjaan atau jadi speaker. Maka dari itu, gue bikin CV semenarik mungkin. Proposal sejelas mumgkin. Gue sebar CV dan proposal itu ke kampus-kampus, sekolah-sekolah, komunitas, media, dan lain-lain. Buat apa? Buat dikenal. At least mereka tau, gue ada dan gue bisa.

Gue aktif ketika semua orang pasif nunggu. Gue "memfasilitasi" mereka yang mau pake jasa gue sebagai "media"-nya.

Akhirnya, karena gue udah punya "etalase jualan" dan gue udah tau apa yang bisa "dijual" - udah ada "modal." Gue beraniin diri untuk ngirimin proposal kerjasama ke tingkat yang lebih tinggi, yaitu pemerintahan. Kepedean? Gak apa-apa, modal untuk sukses itu salah satunya adalah percaya sama kemampuan diri dan apa yang lo punya.

Untuk apa kirim proposal ke pemerintahan? Karena gue blogger, gue menawarkan diri untuk meliput dan menuliskan daerah-daerah pariwista yang ingin dipromosikan.

Bak gayung bersambut. Jalan yang gue rintis dari 3 tahun lalu ini terus berbuah baik dan Alhamdulillah malah lancar-lancar aja. Banyak kejutan menyenangkan yang gue dapat, termasuk proposal gue tembus. Ada sebuah destinasi di Timur Indonesia yang minta gue untuk mempromosikan pariwisatanya.

"Dis, lo kok berani sih nawarin diri ke pemerintahan?"

Kalo gue gak berani promote diri gue sendiri. Orang lain gak akan tau apa yang gue punya.

Gue jemput bola ketika yang lain diem nunggu dioper. Gue terus "ngejual" diri sendiri ketika yang lain ngerasa dirinya udah cukup dikenal. Bangun personal branding lo. Siapkan apa yang bisa lo "jual". Lalu promosi dan sebarkan apa yang lo punya. Terakhir, yakinlah lo bakalan sukses!

Sekarang, gue masih terus nunggu sambil berusaha, kejutan apa lagi yang bakalan Tuhan kasih kedepannya.

Spread your wings and makes your own story.

Merangkaklah ketika kau tak sanggup berlari. Karena tidak akan pernah ada usaha yang sia-sia untuk sebuah perjuangan menggapai mimpi. Sekecil apapun itu!

Oiya, yang mau ngundang gue ngisi talkshow, interview, sunatan atau kawinan, boleh loh langsung kontak ke : 

email 1 : [email protected]
email 2 : [email protected]
twitter : @takdos
contact person : Rafi - 082117942633

See yaa!

30 komentar:

  1. emang enak kalo udah nemu passionnya yaa..
    PERTAMAX

    BalasHapus
  2. Totally agree with that quote!!

    "Follow your passion and money will follow you"

    Banyak org kerja bkn passionnya. Ujung-ujungnya ga semangat jalanin hidup yah karna terpaksa demi duit. Bahagianya org yg udah tau passion mereka dan berani utk menjalaninya!

    Semoga aku bsa jd travel host atau travel writer terkenal yaa... Amin...

    U are so inspiring kak!
    Terlebih lg aku suka kak adis yg ga pelit ilmu, suka sharing2 :)

    GBU ..

    @esterefa
    www.miss-traveler.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih yah ester, follow your passion and make your dream come true. :D

      Hapus
  3. Emang enak klo kerja udah sesuai passion, kerja bawaannya pasti pake hati bukan demi materi aja...semoga gue bisa ngikutin jejak lw Dis...hehehe

    Numpang buka etalase alias promosiin blog gue juga ya

    www.jejak-ransel.blogspot.com

    Salam kenal
    iMujiono

    BalasHapus
  4. weeww.. hebat2.. dan jadi masukan jg utk berani ngejual potensi diri.. sukses terus mas bro jd speakernya :D

    semoga one day, gw jg brani dan menemukan passion yg gw cari sampe skrg :D



    BalasHapus
  5. wuish keren....

    bagi2 pengalaman talkshow lo dong dis hahaha

    gue baru sekali, dan itu pun sekaligus kopdar..

    BalasHapus
  6. keren, bang!
    tulisan yang ini inspiring-nya kebangetan :3

    BalasHapus
  7. mantap! mantap! mantap!

    promosi diri memang perlu. bakat memang harus diumbar-umbar dalam dosis yang sesuai.
    keep fighting yak x)

    http://febrinasilalahi-piakacangitem.blogspot.com/

    BalasHapus
  8. Keren, gue jadi mau travel juga mumpung liburan.

    BalasHapus
  9. Nice sharing, Dis. Jadi kepengin belajar jadi speaker nih, hahaha.
    Ajarin dong dong dong.

    BalasHapus
    Balasan
    1. buset, adis juga masih belajar, mas. Yang penting mah banyakin jam terbang aja, mas. Lama-lama juga kebiasaan eh terus ketagihan :))

      Hapus
  10. Gak nyangka bang, lo bisa nulis motivasi beginiaan. Abisnya kalo talkshow gue yakin pasti lo kebanyakan ngomongin "rumpuuuuuuut" terus. Hahahahha

    BalasHapus
  11. Salut ama om adiss,,ketcuupp basyaaahh,,,heheh

    BalasHapus
  12. Salut ama om adiss,,ketcuupp basyaaahh,,,heheh

    BalasHapus
  13. berhubung gue baru membanggun branding, tulisan adis yg ini bisa jd input yg bagus buat gue, bosan juga kerja kantoran pengen punya waktu banyak buat traveling sambil bisnis kecil2an tp maju mundur soalnya sudah nyaman dgn gaji bulanan

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah itu dia, kenyamanan adalah hal yang berbahaya!

      Hapus
  14. bang adis! you are really inspire me :),sukses terus bang! gue juga maunya ngejar passion gue traveling tapi ortu ga yakin soalnya gue cewek T_T T_T

    BalasHapus
  15. aaahh gw mendadak ngefans bgt ama lo kak, baru semingguan ini nemu blog lo dan ini blog terkeren yang pernah gw baca. suer !

    BalasHapus
  16. Over the years there have been many different Michael Kors Outlet Store launched with some being more successful than others. Even the Michael Kors Outlet that did not reach the dizzying heights of success as some of Michael Kors's best sellers were still very, very well made leather handbags. One such Michael Kors Outlet Store Online that became a fashion icon was the Michael Kors Wristlet Sale.
    If you want to get more information,click here!

    BalasHapus