Travel in Love South East Asia #2

 

Kebodohan Pertama
  

            Mungkin sikap menganggap gampang semua masalah adalah kebiasaan buruk gue, karena pada saat seminggu kita akan berangkat keliling Asia Tenggara dengan rute Singapur - Malaysia - Thailand - Kamboja - Vietnam, gue belum juga booking tiket untuk pulang, sementara Nayara sudah sering ngingetin gue buat buru-buru beli tiket. Bukan apa-apa. Kan ceritanya Nayara yang beli tiket Jakarta – Singapur, dan gue kena bagian beli tiket Ho Chi Minh City – Jakarta, yang menurut nenek-nenek hampir modar pun tahu kalau tanggungan gue lebih besar duitnya daripada tiket ke Singapur doang. Smart women, huh! 

           Tiga hari sebelum keberangkatan, gue mulai kalang kabut, gimana nggak, beberapa hari lagi kita berdua mau keliling Asia Tenggara, tapi duit di dompet gue cuma ada 1 lembar 50.000-an, 2 ekor anak cecak yang gepeng kejepit dompet, dan 1 lembar duit Baht Thailand sisa trip gue tahun lalu ke Phuket. Bahkan apabila duit yang ada di dompet dan rekening gue gabungin, niscaya itu pun gak akan cukup buat nyewa mbak-mbak di stasiun kota. Gue bingung.

The more pressure we get, getting every single cell in our brain to think harder. 

Gue mulai berpikir liar, gue mulai berpikir buat berenang dari Vietnam ke Pulau Jawa melewati Laut Cina Selatan buat pulang. Gue mulai berpikir, nanti pas trip gue bakal rajin makan promag buat nahan laper,  gue bakal ngajarin Naya gimana caranya buat bertahan hidup ala tarzan yang gue sendiri pun gak ngerti gimana caranya. Gue kalut.

          Sambil googling “cara memberdayakan batu menjadi makanan yang lezat” gue melihat secercah harapan saat pandangan gue teralihkan menuju motor yang sedang terparkir manis di garasi. “hemm..mungkin jual motor adalah jawaban yang tepat” Batin setan gue menggelitik. 

            I choose this option, because I don’t have another option. Ternyata jual motor gak segampang jual kelereng waktu jaman gue SD. Susah banget! Gue bulak balik nawarin motor ke temen, ke temennya temen, ke dealer, sampai ke tukang bajigur. Gak ada yang mau beli. Sekalinya ada, doi nawarnya sadis banget, nawar motor kayak nawar baju teletubbies buat bocah, blah! Akhirnya dengan langkah gontai dan berpeluh keringat gue kembali pulang ke rumah. Di rumah gue curhat sama bapak tentang trip gue dan uang yang gue butuhkan buat beli tiket pesawat dan sedikit bekal saat perjalanan. Dengan tatapan kebapakaan, beliau mendaratkan tangan kanannya memegang pundak gue, tangan kirinya mengeluarkan handphone nokia jadulnya, lalu berkata “butuh berapa duit? Bapak transfer sekarang."

           Mendadak kursi yang gue duduki berasa terbang melambung tinggi, menembus atap dan meninggalkannya jauh menuju rasi bintang. Ah, akhirnya masalah duit terselesaikan juga. Konsekuensinya? Gak bakalan ada lagi motor terparkir cantik di garasi. Ternyata bukan dikasih, tapi dipinjemin dulu duit sebelum motornya kejual, Huh!


Kebodohan Kedua


            Sekarang uang udah ada di rekening, malam itu juga gue langsung buka web Air Asia dan langusng cari tiket dari Ho Chi Minh City, Vietnam menuju Jakarta. Walaupun tiketnya sedikit agak mahal, apa boleh buat, daripada repot nunggu lagi dan harus beli saat perjalanan yang kemungkinan bakal lebih mahal, akhirnya gue memutuskan untuk beli saja malam itu. Semua berjalan lancar, kota dan tanggal yang gue pilih sudah cocok, tetapi keganjilan mulai nampak saat gue mau input data passpor dan masa kadaluarsanya, ketika gue masukan data passpor gue, muncul tab error “your passport has expired.” DUAAAAAAAAAAARRR!

           Mampus! Kebodohan apalagi ini? Tiga hari lagi mau berangkat, dan ternyata passpor gue udah habis masa berlakunya! Sekarang passpor ini cuma berupa lembaran kertas tak berguna. Tangan gue mendadak lemas, keringet dingin mengucur bagaikan pemain bola timnas. “Shit, Apa yang harus gue lakukin sekarang?

           Gue mulai mencoba menerawang, melihat phone book di handphone, ada secercah harapan di sana. Yah, untung gue punya kenalan orang travel yang bisa dimintain tolong buat nembak passpor supaya sehari jadi.

Esoknya gue langsung pergi ke imigrasi setelah sebelumnya janjian dulu sama temen orang travel itu, gue ngotot, gimana caranya supaya besok passpor gue sudah bisa jadi. Dalam waktu sehari. Gak mau tau!

         Inilah untungnya hidup di Indonesia dengan birokrasi yang bila kita punya uang, semua gampang. Esok siangnya passpor baru gue sudah bisa diambil. Dan sekali lagi, walaupun harus mengeluarkan uang dua kali lipat dari ongkos bikin passpor biasa, tetapi gue selamat dan siap untuk menjelajah Asia Tenggara, besok! 


Nayara’s Problem Is My Problem!


            Izin orang tua adalah hal yang paling penting untuk memulai perjalanan ini. Gak kalah pentingnya sama duit buat bekal. Dan masalah izin ini pula lah yang ternyata menjadi duri duri damdam.. duri duri dam.. Buat gue, anak laki-laki yang sering dan sudah terbiasa traveling, izin orang tua adalah hal yang mudah didapatkan. Gampangnya, misal hari ini gue minta izin mau ke Afrika 2 bulan, besoknya gue langsung pergi. Berbeda hal nya dengan Naya, sampai beberapa hari mau berangkat, ternyata ibu-nya Naya gak tahu kalau dia mau pergi keliling Asia Tenggara, gue syok!

“Lah, kok lo belom ngasih tau nyokap, sih?” Sembari sedikit menaikkan intonasi di akhir kalimat.

“Takut, yang..” Naya gak kalah mendramatisir suasana.

“Lah, takut apaan deh? Gak dikasih izin buat pergi?”

“Iya..”

“Emang kalo gak bilang, bisa tetep pergi? Yaudah sini biar aku yang ngomong.” Gue mendadak sok jadi pemberani. padahal gue bingung juga mau ngomong apaan nantinya.

            Tapi akhirnya Naya lebih memilih nyoba sendiri buat ngomong ke ibunya. Dengan sedikit rayuan dan rengekan manja cenderung jijik, akhirnya izin yang dinantikan pun bisa didapat. Izin dari ibunya Nayara sudah didapat, tapi disisi lain, kakak tertua Naya gak setuju sama rencana perjalanan kita, kakaknya bilang, terlalu riskan kalo Naya cuma jalan sama gue, bukan mukhrim dan takut terjadi apa-apa katanya.

            Wajar sih kakaknya Naya takut ada apa-apa, gue pun coba memakluminya, apalagi bertepatan dengan hari kita akan pergi, kakaknya Naya pun direncanakan akan melahirkan anak pertamanya, yang berarti itu adalah keponakan pertama Naya. Persoalan perizinan ini akan semakin suram, lebih suram dari perahu yang karam. Yassallam!

            Inilah yang gue suka dari orang Sumatera, mereka bisa berani melakukan apa saja ketika terdesak. Diluar dugaan gue, ternyata Naya nekat tetep pergi, yang berarti terjadilah pertengkaran antara kakak-beradik ini. Bukannya gak mau bantu, gue lebih memilih untuk tidak mencampuri masalah perizinan Naya, karena dengan adanya gue, masalah bukannya akan terselesaikan, malah mungkin akan lebih semakin pelik.

            Singkat cerita, sehari sebelum keberangkatan, Naya coba bicara baik-baik lagi sama kakaknya, pembicaraan kali ini tidak dihiasai dengan tarik-tarikan urat. Lebih kalem. Lebih damai. Tanpa disangka, kakaknya Naya mengizinkan dia buat pergi, dengan syarat, harus bisa jaga diri di sana. Naya girang, gue seneng. Kok, ini jadi kayak tante girang sama om senang, sik?



Today is The Day !


            Wohoooooooo!! Akhirnya hari yang ditunggu-tunggu datang juga. Gue bangun pagi banget hari ini, bukan karena saking exciting-nya dengan trip ini, tapi gue harus buru-buru packing sekarang juga. Iya, gue baru packing last minute saat akan berangkat ke Bandara Cengkareng. Balik lagi ke cerita sebelumnya, gue adalah orang yang selalu menggampangkan dan menganggap remeh semua hal, termasuk packing. Padahal ini adalah perjalanan ke luar negeri selama 24 hari, tapi gue males-malesan aja seakan-akan, gue nganggep kalau perjalanan ini kayak mau piknik ke puncak.

          Tapi kalem, karena gue termasuk orang yang gak mudah panik dan udah terlatih packing karena terbiasa traveling, gue cuma butuh waktu kurang dari 20 menit saja. Sebenarnya, packing adalah salah satu seni dalam mengatur ruang sempit di dalam ransel se,maksimal mungkin. Bisa aja dalam satu backpack ukuran 60L di dalamnya ada baju, celana, kolor, sleeping bag, sweater/ jaket, raincoat, alat mandi, obat-obatan, buku, tripod, kamera, tenda, alat masak portable, makanan, botol minuman hingga gajah kalau perlu.

           Seselesainya gue packing, gue pamitan dulu sama orang rumah, kebetulan di rumah gue waktu itu gak ada siapa-siapa jadi gue cuma bisa pamitan sama kucing piaraan. *sedih*

             Kurang dari pukul 11 siang gue udah ada di stasiun bus Primajasa jurusan bandara, bus Primajasa ini memang selalu gue andalkan buat ke bandara karena waktunya yang terjadwal hampir setiap jam ada dan gak pernah mampir di rest area. *brb, ambil royalti ke Primajasa*

            Kurang lebih pukul 2 sore, gue sudah nongkrong cantik di terminal 3 bandara Cengkareng. Nunggu boarding jam 4. Nunggu Naya dateng.

In a Rusuh!

15.12 PM       

“yang, kayanya aku ga bisa ikut. Sok aja kamu pergi sendiri. Aku kejebak macet terus salah jalan, kayanya ga akan keburu”

            Tiba-tiba rokok yang gue isep mendadak pengin gue makan pas gue baca sms dari Nayara. “Anjrit, ada apa ini??” Gue sontak kaget kayak monyet keseret.

“Nay, ada apa? Kok sms gitu sih?” Gue langsung telepon Naya, panik.

“Iya, kita salah jalan, harusnya tadi belok kiri ke arah Cengkareng, terus malah kebablasan lurus terus ke Tanjung Priok gara-gara kita asik becanda, muter jalannya jauh banget, terus sekarang kejebak macet..” 

“Terus gimana dong? yaudah santai aja, keburu kali 30 menit kesini, Aku tunggu.”

“Kayaknya gak bisa, sayang, macet banget ini soalnya..”

“Aduh, gimana dong? Yaudah tetep Ara tunggu, selap selip aja yang bawa mobilnya..” Gue nyuruh Naya seakan-akan gue gak tau macetnya Jakarta kayak apaan.

“Yaudah, doain aku bisa nyampe kesana yah, kalo emang ternyata  telat, kamu pergi aja sendirian, yah.”

“Tuuuut…tuuut.. tuuuuuuuut…” Telepon dimatikan.

            Gue mulai bimbang sambil makan kembang. Dalam hati, gue sedikit agak kesel, inilah kebiasaan Naya, dia selalu pergi last minute tanpa ngeluangin waktu apabila ada sesuatu terjadi. Trip ini gak bakalan jadi kalau gak bareng Naya, sekarang gue lagi coba mikir gimana caranya bikin pesawat Air Asia tujuan Singapur yang bakal gue naikin itu delay. Terbesit gue mau telepon kantor Air Asia terus bilang kalau di dalam kabin pesawatnya ada bom yang siap meledak kapan saja, persis kaya setahun yang lalu saat gue juga ketinggalan pesawat ke Vietnam, tapi gue tahu itu gak bakalan berhasil. 

            Gue mulai mikir cara yang paling ekstrim! Gimana kalau pas nanti gue udah ada di dalam pesawat, gue bakalan lari telanjang keliling kabin, masuk ke kokpit tempat pilot mengemudi, terus gue nari tor-tor diatas kemudi pesawat. That’s a brilliant idea! Gue bakal lakuin itu buat mengulur waktu, sebisa mungkin.

            Tapi sebelum rencana gue ter-realisasi-kan, handphone gue berdering.. kriiing.. kriiing.. kriiing.. (iya ringtone hape gue so last century banget, deh!)

“Yang! tungguin aku. Ini udah mau masuk bandara nih HAHAHA..” Naya ketawa bangga seolah dia sudah memenangkan gelar juara olimpiade lomba makan kerupuk. 

“Lah, kok bisa? katanya kejebak macet banget. Padahal aku udah niat pengen nari telanjang di kokpit pesawat, nih..”

“Hah? Nari apa?” Naya kebingungan.

“Iya, jadi kan kalo..”

“Ah, Udah udah, pokoknya tungguin aja, bentar lagi aku dateng..” Naya memotong penjelasan ide brilian gue.

Telepon ditutup.

Gue mulai bingung dengan keadaan disekitar gue, mulai dari nyari duit buat trip yang musti merelakan motor gue buat dijual, passpor yang dibikin sehari sebelum gue berangkat, perizinan keberangkatan Naya yang kudu berantem dulu sama kakaknya dan sekarang Naya yang kejebak macet terus tiba-tiba ngabarin kalau dia sebentar lagi nyampe, semua itu bikin gue geleng-geleng kepala. Dalam hati gue bertanya, kalaupun memang kita jadi pergi, apa mungkin trip ini bakal baik-baik saja, setelah semua kebodohan yang telah kita lalui?

P.S : Gimana ilustrasinya? Keren gak? Nah, ilustrasi Arayan sama Nayara itu dibuat oleh @Indiralar, dam semoga si dia mau gambarin ilustrasi di cerita-cerita #TravelinLoveSEA selanjutnya, yak.

34 komentar:

  1. hehehe.. waiting for the next episode!

    *peminat dari Malaysia*

    BalasHapus
  2. lanjut gan....

    *peminat dari kapal*

    BalasHapus
  3. aku dong yang cerita pas kejebak macet huehuheuhe

    BalasHapus
  4. Gk sabar nunggu lanjutannyaa..
    Ditunggu Dis.. ^_^

    BalasHapus
  5. hesyemelete ternyata pake cara gak bersih juga *pake rinso
    btw kenapa gak ngajak penumpang lain nari tor tor, kan biar rame :D

    @nagaboker

    BalasHapus
  6. keren dis, makin kepo sama ceritanya..

    BalasHapus
  7. adisss terusin kaleee...nunggu nih..:(

    BalasHapus
  8. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  9. pendekan dr yg part 1 dis :))
    gak tw knapa postingan adis semuanya SERUUU

    ini pertama kalinya gw komen blog adis, padahal udah baca semua postingan, maap yaa *lupa pw
    dcicil aj komennya ya:))

    cepetan LANJUT dis

    BalasHapus
  10. kok bisa, wisata berduaan pacar ke LN, 24 hari lagi.. (geleng2 kepala,, ala ibu2 judes..)

    BalasHapus
  11. inspiratif banget...apalagi ide nari tor tor..(# mukatakjub)

    BalasHapus
  12. nanti gimana bukan gimana nanti

    BalasHapus