Kenapa Menulis?

“Kenapa lo jadi penulis, Dis?”

Sebuah pertanyaan terluncur dari mulut seorang teman saat kami tak sengaja bertemu di salah satu beer house di Bandung. Gue yang sedang asyik ngetik di depan laptop langsung menghentikan jari-jari gue yang sedang “menari” di atas tuts keyboard.

“Hemm..” Gue terdiam sejenak. Mengambil botol kecil beer bintang, lalu menenggaknya perlahan.

“Gini.. Lo pernah gak, punya sesuatu yang pengin diceritain, tapi lo gak tau mau cerita ke siapa dan bahkan, lo gak tau mau mulai cerita darimana?”

Teman gue mengangguk. Gue melanjutkan cerita.

“Nah, dari rasa pengin sharing itu, akhirnya gue iseng. Inget, awalnya gue cuma iseng doang nulis.” Gue mengutipkan tangan dan memperlambat lisan di kata iseng.

“Iseng?” Temen gue heran.

“Iya. Iseng. Awalnya gue nulis di note FB. Terus bikin blog. Terus singkat cerita, gue dapet apresiasi dari apa yang gue tulis. Berupa komen dan pujian. Nah, itu yang bikin gue malah suka sama yang namanya menulis.”

“Jadi lo nulis buat dapet pujian, Dis? Yaelah, dangkal banget kalo gitu, mah, alesannya.” Sekarang giliran temen gue yang meneguk Beer Carlsberg-nya.

“Bentar. Gue tanya ke elo sekarang. Lo pernah dipuji?” Gue balik bertanya.

“Pernah. Kan lo tau sendiri gue jago basket. Juara ini itu.” Terang temen gue.

“Nah! Gue nyadar diri, nih. Gue gak pinter. Gue juga gak jago olahraga kayak elo. Intinya, gue adalah orang yang gak bisa dapet apresiasi dari apa yang gue perbuat. Toh, gue emang gak jago ngapa-ngapain. Kan lo tau, untuk dapet sesuatu yang lebih, lo harus punya sesuatu yang lebih juga. Contohnya elo, dengan skill basket lo yang dewa itu.”

“Yups, terus?”

“Percaya gak percaya, dari menulislah akhirnya gue ngerasa nemuin apa yang gue inginkan selama ini. Keinginan yang bahkan gak pernah gue bayangin.” Gue mulai ber-filosofi.

“Keinginan yang gak pernah lo bayangin? Gimana bisa lo punya keinginan, tapi lo gak tau apa yang lo inginkan?”

“Entahlah, gue juga gak tau. Tapi yang pasti, gue dapet banyak banget hal yang mengejutkan dari menulis. Mengejutkan dalam arti menyenangkan. Dan sampai saat ini, gue masih menanti dan menikmati itu.”

“Passion?” Tebak teman gue.

“Yups, mungkin bisa dibilang begitu. Diartikan dalam satu kata--Passion.”

Percakapan terhenti. Kami saling terdiam. Giliran botol beer dan cuaca Bandung yang semakin dingin lah yang akhirnya membawa kami ke lamunan masing-masing. Menerawang langit-langit beer house dengan lampunya yang temaram.

“Mungkin, menulis itu media imajinasi gue buat berbicara tanpa suara, bercerita tanpa memaksa.” Gue memecahkan keheningan. “Lo tau apa yang paling gue syukuri saat ini dari menulis?” Gue melanjutkan dengan pertanyaan.

“Bisa bikin buku, dapet royalti, diundang talkshow sana sini, dapet duit dari nulis, Itu kan?”

“No.” Gue menggeleng. “Apresiasi itu sendiri! Gue sering banget dapet mention, email, chat, message FB bahkan telepon..”

“Telepon salah sambung? HAHAHA.” Temen gue ketawa terbahak-bahak. Mungkin alkohol udah bikin dia mabok.

“Yee, bukan, Nyet!” Gue toyor kepalanya. “Percaya gak percaya, semua telepon, sms, chat, mention, dan lain-lain itu ucapan terima kasih sama apresiasi mereka terhadap tulisan gue. Banyak yang akhirnya beraniin buat traveling sendirian setelah baca blog gue. Banyak yang bilang makasih karena dapet info dari apa yang gue tulis. Banyak yang ngakak baca tulisan gue. Bahkan, tau gak lo, yang paling epic, ada yang keluar kuliah cuma gara-gara dia pengin ngikutin jejak gue. Keluar kuliah terus traveling. Itu Anjing!!! Lo gak bakal tau lah manfaat apa yang orang lain dapet karena baca tulisan lo.” Gue garuk-garuk kepala sembari terkekeh.

“Wah, serius? Hahahaha.. anjis, itu mah beneran epic. Tanggung jawab lu, Nyet, kalo anak itu ampe miskin gara-gara gak dapet kerjaan karena keluar kuliah.”

“Hush! Mudah-mudahan gak gitu, deh. Gue juga bingung kenapa dia ampe kayak begitu.” Kami berdua tergelak. Saling terdiam dan kembali menikmati beer dingin yang lama kelamaan mulai berkurang.

“Itu yang bikin gue seneng nulis, sob. Dengan nulis gue berasa dapet semuanya. Saat gue akhirnya bisa nerbitin buku, mungkin rasanya sama kayak lo pas ngangkat piala karena menang sebuah turnamen.”

Teman gue tersenyum. “Gue seneng lo udah dapet passion lo, Dis. Cuma passion yang bikin bekerja bagaikan berkarya.”

Giliran gue yang sekarang tersenyum.

“Canggih juga omongan lo. Hahahaha.. Yaudah, balik yuk, ah. Kerjaan gue juga udah selesai, nih.”

“Ayok. Cheers!" Kami mengangkat botol.

Malam semakin malam, tegukan terakhir, dan gue pun kembali berpisah dengan dia.


- Monolog di sebuah beer house. Atas kerinduan, ngobrol dan nongkrong bareng temen gue yang udah gak ada. Sampai jumpa di atas sana, kawan. Lo inspirasi gue buat mengejar passion.-


Menulislah ketika suaramu tak didengar. Menulislah ketika pendapatmu dibantahkan. Menulislah ketika idemu diabaikan. Yang terpenting, menulislah ketika kamu ingin. The power of writing.

49 komentar:

  1. Kalimat "cuma passion yang bikin bekerja bagaikan berkarya" seolah pernah denger dari ReneCC. Kalau sudah dapet passionnya semuanya jadi enak, Mas. Ga dibayar juga gapapa, kalau perlu kita yang bayar biar bisa nemuin passion kita..
    Teruslah menulis, Mas! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe tepatnya, saya ambil dari Raditya Dika pas dia talkshow, Mas.
      Sip, makasih mas, terus menulis juga! :D

      Hapus
  2. Pertamax gak komentar gue?

    Yaps, setuju banget gue atas apa yang lo beberkan tentang menulis.
    Kalo ditanya kenapa suka menulis, sama halnya seperti lo suka nasi. Gak punya alasan kan?
    Nah gitu.

    Postingan apik iki

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soribro jadinya keduax! :D

      Hapus
    2. sorry gan gak pertamax. Yang penting mejeng di page one :D

      Hapus
  3. gue setuju. menulis untuk sebuah apresiasi. karena apresiasi itu yg macu kita semangat dalam menulis.

    BalasHapus
  4. gue setuju. menulis untuk sebuah apresiasi. karena apresiasi itu yg macu kita semangat dalam menulis.

    BalasHapus
  5. The power of writing. Menulis itu passion, dan entah kenapa gue juga menikmati ini kok.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Khusus untuk lu, vin. Menulis itu deadline :))))

      Cepet selesein deadline, nanti kita lanjut proyek nulis bareng kita.

      Hapus
  6. dan berkat menulis,lu bisa dapet home theater... dan bangsatnya gue iri :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. kan karena gue nulis, dapet home theater, lu bisa dapet kaos WIB, kin :)))

      Hapus
  7. kalo dengan membaca adalah kita bisa melihat dunia lalu menurutku dengan menulis dunia akan melihat kita...

    Salam kenal mas, ini aq masih pemula dalam dunia travelling. Gimana ceritanya bisa nerbitin buku gitu???

    BalasHapus
    Balasan
    1. ceritanya? Panjaaaaaaaaang.. coba baca postinga2ku sebelumnya. Di sana ada cerita dari awal bikin buku indie sampai bisa diterbitin oleh penerbit besar. :D

      Hapus
  8. Aku suka kalimat 'cuma passion yang bikin bekerja bagaikan berkarya'

    BalasHapus
  9. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  10. gw suka endingnya dis twist ending ternyata kawan lo udah gak ada :(

    BalasHapus
  11. tulisan kali ini melow banget dis...tapi ngena, jarang ada orang yang berani berkarya atas "passion"nya, alasan utama sih malu *budaya malu yang salah kaprah tuh*

    BalasHapus
    Balasan
    1. mellow dari hong kong, dy. Duh, pengaruh beer kayaknya tuh bikin tulisan gue kayak gitu :)))

      Hapus
    2. kena beer aja gitu ya...kalo kena brem kaya gimana yak..?! hehe

      Hapus
  12. yah apapun itu menulis, intinya -kadang kita bisa freedom banget dengan melakukannya itu- :)

    BalasHapus
  13. jadi temen lo itu udah nggak ada, dis? gue turut berduka. gue juga barusan bikin quote lo yang the power of writing di post terakhir gue. dengan menulis gue rasa, gue bisa jadi lebih bersuara. seenggaknya apa yg tidak di terima, terasa tersampaikan. makasih juga buat lo, dis. menulis emang keren! gue juga udah bisa 'meracuni' beberapa temen2 gue dengan apa yg gue tulis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bro, makasih yah. Hehehe. Terus menulis dan terus "meracuni" yah!

      Hapus
  14. bener kalau udah ketemu passion mau ngerjain juga kagak kerasa ngiahahaha.. dis ayok ngepes, gue pengen kenal lo halah~

    BalasHapus
  15. percakapan diatas emg beneran terjadi ya bang adis? suka banget deh sama quotes terakhirnya. sukses ya bang :* ™

    BalasHapus
  16. waini... thanks for inspiring mas adis...

    BalasHapus
  17. keren... gw lebih suka tulisan lo kek gini daripada yang semi2... hehehe... sukses terus dan semoga karya2 lo makin "meracuni"!!! (yang baek2 maksudnya..)

    BalasHapus
  18. dari ratusan tulisan, kayaknya yang ini nih yang agak 'bener' dikit. apa gara2 mabuk ya? keep writing lah Dis wkwkwk :D

    BalasHapus
  19. itu.... temen lo gada bang?._. perhatian gue malah kesana wkwkwk gue juga salut sama lo bang, kalo gue bete suka baca postingan lo biar dapet ketawa :))

    BalasHapus
  20. Menulis sekarang seperti candu buat gue, dan sepertinya gue ketagihan backpaker :)

    BalasHapus
  21. nebeng pejwan dulu akh
    gara2 orang ini gue ketularan gila wkwkwkwkwk
    bang bang harusnya ente jadi wapres, atau mentri pariwisata
    btw kita punya wapres ya?
    @nagaboker

    BalasHapus
  22. nggak nyangka klo endingnya begitu,temen lo udah ga ada dis,,btw gw suka bgt sama quote terakhir lo.. :D

    BalasHapus
  23. Endingnya bikin mata berkaca-kaca. Sedih banget kak. Nggak ada lagi deh tuh temen yang manggil lu "nyet" sambil minum beer :'p

    BalasHapus
  24. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  25. Menulis itu buat gue seni menggambarkan apa yang gak bisa lo gambarkan, menyanyikan apa yang gak bisa lo nyanyikan; Lewat tulisan.
    Keep writing, travelling and enjoy ur cheeky brew.
    Nice blog, bro! ;)

    BalasHapus
  26. Sebagai orang bandung saya merasa penasaran, siapa ni orang -_-

    BalasHapus
  27. dah lama ga nulis jari jadi kaku

    BalasHapus
  28. Suka banget dengan isi tulisan Mas, walaupun banyak candaaanya tapi tetep berbobot/berisi.
    dua jempol deh

    BalasHapus
  29. "We think of this as a systemic issue, like something that happens outside of ourselves, when in fact the aggregate sum of all of our actions and choices exacerbates or ameliorates the wealth gap," says Wey. That includes actions like "where we choose to send our children to school, where we choose to buy a home and critically, how we choose to spend our money and where we choose to spend our money. ".

    RESEARCH DESIGN Michael Kors Purses Clearance AND METHODS: We used individual level genotype Ray Ban Sunglasses Sale UK data generated from the Wellcome Trust Case Control Consortium (WTCCC) type 2 diabetes study, consisting Bolsos Michael Kors Baratos of Oakley Sunglasses Sale UK 393,143 autosomal SNPs, genotyped across 1,924 case subjects and 2,938 control subjects. We sought additional evidence from summary level data available from Longchamp Soldes Destockage the Diabetes Genetics Initiative (DGI) and the Finland United States Investigation of NIDDM Genetics (FUSION) studies. Sac Longchamp Solde Statistical analysis of pathways was performed using a modification of the Gene Set Enrichment Algorithm (GSEA).

    BalasHapus