Menemukan Cinta Saat Backpacking

Apa yang paling bikin gue bangga jadi seorang penulis?

 
Dapet duit royalti? Terkenal? Nama gue bisa mejeng di Gramedia? Punya banyak fans? Dapet tawaran kerja ini itu? Jadi nampak lebih ganteng, walaupun gue udah ganteng?

Bukan. Semua itu gak bikin gue bangga jadi penulis. Semua itu hanya feedback yang lo dapat kalo lo membuat sebuah buku, lalu buku lo diterbitkan dan disukai banyak orang.
Bukan itu banget alasannya.

Apa yang bikin gue bangga jadi seorang penulis?

Mungkin, tulisan dari Putri Normalita ini bisa menjawabnya.

Gue sadur tulisan ini dari blog dia langsung, tentu saja dengan izin dari yang punya. Bahkan dia yang nyuruh gue buat buru-buru posting ceritanya. Aku dipaksa :( 

So, enjoy!


Catch a dream ;’)

 


Moment ramadhan dan menjelang lebaran membuat gue gak memiliki rencana perjalanan atau destinasi menarik yang bisa ditumpahkan diblog gue tercinta. Moment seperti ini juga harus dihindari para backpacker jika ingin tetap berhemat, karna lebaran tahun lalu gue nekat mendaki Gunung Papandayan-Garut dan alhasil biaya transport menjadi *JEGER mahalnya. Well mungkin ada hal lain yang bisa kita bahas kali ini selain Travelling yang berat (banget) dilakukan saat berpuasa.


Gue yakin 100% semua travel blogger Indonesia yang berkecimpung didunia maya pasti kenal dengan forum Celoteh Backpacker yang dilahirkan oleh Traveler Gembel Gila bernama Mohamad Takdis (@takdos) tahun 2012 lalu. 1.349 Members bukan jumlah yang sedikit untuk bisa membantu gue memberi info atau mungkin teman baru diperjalanan ke Bali oktober tahun lalu, so seperti teman pejalan lainnya gue mencoba peruntungan diforum tersebut.


image 


Obrolan tersebut terjadi diinbox facebook gak lama setelah gue posting di Celoteh Backpacker.Mas Rijal Fahmi Mohamadi yang sudah gue panggil belih ini ternyata asli jawa timur dan bukan orang bali, tapi karna mas sepertinya terlalu mesra gue jadi memanggilnya dengan sebutan kak .Yess dapet temen, artinya gue batal jadi gembel :D.



Perkenalan yang elegan itu tidak memiliki tanda atau getaran macam apapun, karna jujur gue yang buta bali benar-benar butuh Guide gratis.hihii 


Bali tujuan terjauh gue kala itu,meskipun gue pergi dengan  2 teman cantik lainnya (Wanda,Febi) gue merasa masih membutuhkan bekal perjalanan. Finaly buku WIBnya Adislah yang gue boyong, tips-tips ngbackpack dan memanage perjalanannya begitu menolong gue.Ya katakanlah gue hutang budi sama Adis *malesbanget*heheee


But Seriously, dengan adanya buku Whatever I’m Backpacker tersebut gue jadi gak begitu bingung untuk menemukan strategi-strategi berhemat, secara kita bertiga masi mahasiswi dengan uang saku yang pas-pasan. Mulai dari memilih hotel dan kelengkapan gizi dengan uang seadanya, gue harus survive!. 


Mall Discovery menjadi tempat kami ber-kopi darat yang gue ingat betul dimalam sabtu, dengan baik hatinya kak Fahmi mau meluangkan waktu weekendnya untuk mengajak kita menjelajah Bali, Yeaayy !!


Ternyata kak Fahmi mengajak juga 2 teman laki-lakinya (kak Ifan & kak Anas), sehingga kita bertiga hanya perlu duduk lucu dimotor secara gratis. Ini menjadi perjalanan terseru yang gue punya, karna kita yang tidak mengenal satu-sama lain bisa menjadi kompak geng selama 2 hari full.

Tentu guelah yang nangkring dibelakang motornya kak Fahmi, yang akhirnya menjadi banyak sharing tentang pengalaman jalan-jalannya dengan tiket-tiket promo pesawat. Dan yang lucu kita pernah nyasar di blog masing-masing, gue gak pernah tau bahwa gue sedang diGuide oleh penulis blog Catperku -,-


Tetiba obrolan mengarah lagi kebuku WIB serta kekonyolan-konyolan penulisnya, kak fahmi yang notabene stay diBali gak bisa mengorder buku tersebut langsung ke Adis. Berhubung gue udah baca semua isinya, sebagai rasa terimakasih gue niat ngasih buku itu ke beliau tapi yaa pria memang besar gengsi kali yah hahaa, akhirnya kak Fahmi balik memberi gue buku Naked Traveler by Trinity.(jadi barter ala jaman dulu gitu)*ciyeeeee


Banyak-banyak terimakasih atas Amazing Tripnya sudah kita ucap via bbm ke kak Fahmi, Ifan dan Anas,tapi perjalanan gue pulang ke Jakarta justru menjadi awal dari cerita baru. Seminggu setelah kepulangan gue ke Jakarta yang kebetulan dimana hari gue berulang tahun si pemuda asing asal Kuta itu muncul dihadapan gue cuma hanya untuk memberi gue buku ‘2’ - Dony Dhirgantoro yang memang sedang gue buru. Men, buku yang gak seberapa harganya itu sudah terbang dari Bali menuju Jakarta *Nekat -,-


Gue masih cewek yang realistis*kala itu* pertemuan yang cuma 2 hari sungguh gak cukup dijadiin modal buat nerima orang being my-man, kecocokan ngtrip bareng gak bisa disamain dengan mengarungi bahtera rumah tangga (iya gue lebay —”), dan maka itu gue gak begitu menggubris pernyataan suka dari kak Fahmi lewat BBm dan telpon. But he gave me more ..


Terminal 3 pukul 08.00 WIB 


"ngapain ?"


"nganter paket ;’)"


"mana kurirnya?kapan nyampe ?"


"aku, semalem ..tidur disitu tuh " (nunjuk Arrival terminal 3)


gue ? meleleh dan gak mau padet lagi

8 bulan kami ber-LDR dibantu konspirasi alam yang begitu baik,sehingga nasib membawa fahmi dan pekerjaannya di kepulauan dan kota yang sama dengan gue ; JAKARTA Juli lalu. 


Well, disini gue semakin mengerti bahwa traveling bukanlah sekedar kegiatan ber-hura-hura, mengupulkan foto atau rekor cap dibuku paspor. Dengan traveling kita bisa menemukan jati diri dan batas kemandirian yang kita punya (yaaa syukur-syukur dapet jodoh)hahahaa. Karna tanpa gue keluar dari batas kenyamanan gue gak akan menemukan banyak cerita yang pada akhirnya membawa gue pada Amazing Experiences, Greatest persons and Million Inspires new .


Tulisan dipersembahkan untuk @takdos yang secara tidak langsung berperan penting dalam arah hidup gue( lebay ). Terimakasih karna forum Celoteh Backpacker begitu membantu gue ketika blogwalking dan menemukan teman baru,salam pejalan ;’)

Tamat..
Hiks.. Gue terharu bacanya.. hiks..

Apa yang bikin gue bangga jadi penulis?

Apresiasi dan manfaat baik yang bisa pembaca gue dapat.

Gue bangga jadi penulis.

P.S. : Saat menulis postingan ini, gue jomblo. Fak yuh, Put!

Ah, mungkin untuk dapet pacar pas lagi traveling kayak si Putri, gue kudu permak sedikit gaya gue kali yah, biar gak buluk-buluk amat, gitu. Hemm.. Karena gue nge-trip mulu, belanja online di Zalora keceh juga nih kayaknya.

12 komentar:

  1. Yoi, jadi penulis itu yang penting apresiasi dan komen dari pembaca. Terkenal, royalti dan lainnya cuman feedback hehe.

    BalasHapus
  2. Wahhh keren abis ceritanya xD bangga dong ya bang adis. Emang kl waktu itu lo jomblo, kenapa bang?._.

    BalasHapus
  3. buruan cari cewe dis, ntar doble date akakaka :D keep blogging, nice :D

    BalasHapus
  4. Duh maaf gue ya dis, gue gak tau kalo lu jomblo. Eh tapi klo jomblo jadi bisa lebih ngfeel buat nulis cerita fiksi lo akhir-akhir ini. Swear ~ ~ ~(\ ‾o‾)/ *piss*

    BalasHapus
  5. Lah elu udah jomblo ye sekarang? Perasaan waktu talkshow masih pacaran.. Mantep nih travelling bisa dapet pacar! gue mau coba aahhh

    BalasHapus
  6. emang lo jomlo yaaaa???? ( kedipin mata kiri hahaha )

    BalasHapus
  7. hahaha... klo masih gembel susah cari cewek dis. #Koplak

    BalasHapus
  8. Waaaahh,, jadi pengen juga,. Hahahahahaha

    BalasHapus
  9. cie yang jomblo, hahahha
    gua juga sih -_-

    BalasHapus
  10. wah..kyknya grup adis bsa jdi t4 biro jdoh jga ne..hihihi

    BalasHapus
  11. hummmmm boleh juga ne...nyari jodoh akh di blog ini..eh saya dah punya denk

    BalasHapus
  12. Bah keren bang, secara tak langsung lo bisa jadi mak comblang juga.. XD

    BalasHapus