Travel in Love South East Asia #3


Good Bye Indonesia..

           
            Dari kejauhan, tibalah mobil Toyota Yaris berwarna silver ber-plat B, mobil Naya. Eh, tunggu, tapi kok ada mobil polisi ngikutin dibelakangnya? Lah? Pasti Naya kena razia orang jelek, terus dikejar sampai bandara, nih. Pikir gue.

“Kok, Ada polisi sih, Nay?” Tanya gue, saat Naya turun dari mobil.

“Hehe..” Naya cuma ketawa garing. Terus Naya nyamperin polisi itu, dan ngasih beberapa lembar uang berwarna merah.

“Loh, ada apa ini?” Gue makin bingung.

“Pas kena macet, aku turun dari mobil, terus lari di jalan tol terus nyamperin polisi patroli lagi diem dipinggir jalan, terus aku minta tolong sama dia buat ngawal ke bandara deh supaya cepet.” Terang Naya.

            Mata gue nanar, akhirnya Naya berbuat sesuatu yang pintar. Gue nepuk pundak dia tanda bangga seraya bilang, “Gokil sekali kamu.. MUAHAHAHA..”

“Yang, ambilin tas aku di bagasi mobil, dong. Aku mau ngecek barang dulu takutnya ada yang ketinggalan di dalem mobil.” Pinta Naya. Gue pun ngebuka bagasi mobil Naya.

“Ugh! Buset, dah. Ini apaan deh, Nay. Berat banget.”

“Hah? Ya, itu barang-barang aku.” Jawab Naya singkat.

“Serius? Isinya apaan, batako?” Tanya gue.

“Nggak, lah. Itu ada baju aku, celana pendek, celana panjang, sepatu, jaket, air softlens, alat make up, catokan, sama hair dryer.”

“.....” Gue cuma bisa bengong.

“Seriusan lu bawa catokan sama hair dryer? Terus baju sama celana bawa berapa?”

“Baju 9, celana pendek 3, celana panjang 3, jaket tebel 1, sama cardigan 2.”

“.........” Seluruh Bandara Soerkarno Hatta hening.

 “Udah, sekarang bongkar tasnya, tinggalin yang kira-kira gak kepake.” Gue memecahkan keheningan.

“Tapi semuanya kepake, yang.”

“.........” Hening lagi 3 menit.

“Yaudah, hair dryer tinggalin, baju bawa 5, celana bawa 3. Sepatu gak usah, pake yang dipake sekarang aja.” Lagi-lagi gue memecahkan keheningan.

“Tapi...”

“UDAH CEPEEEET! NTAR KITA MAKIN TELAT!”

“Iya.. iya..” Naya, pun membongkar lagi barang-barangnya.

“Girls! Hih!”

Backpack Naya..


            Setelah menyisihkan barang yang gak perlu dan pamitan sama kakak dan saudaranya yang nganter Naya, kita berdua langsung buru-buru check-in ticket dan lari tunggang langgang  ka gate 16 karena suara  si mbak-mbak di pengeras suara sudah minta penumpang tujuan Singapur buat masuk ke dalam pesawat. Dan benar saja, ternyata kita berdua adalah penumpang terakhir yang masuk ke dalam pesawat. Semua penumpang di kabin ngeliatin kita berdua. Naya.. Naya..

Indonesia, kita berdua pamit.


Touchdown Singapore !!


            Singapur adalah negara pertama yang kita tuju dalam rangkaian trip keliling Asia Tenggara, kita tiba di Bandara Changi pukul 8 malam waktu Singapur. Bandara Changi ini termasuk bandara paling besar, canggih dan sibuk di dunia. Saking besarnya, di bandara ini lo bisa lari-lari sambil main sepak bola, bahkan lari marathon pun kayaknya bisa diadain di sini.


            Karena gue dan Naya udah pernah ke Singapur sebelumnya, kita gak celingukan lagi mau ngapain dan kemana, gak kayak pas pertama gue kesini, gue sempet kesasar sampai dua jam di dalam bandara doang, bayangkan!

            Karena passpor gue yang masih kosong, dan mungkin tampang gue yang kayak TKI, pas sampai di imigrasi, gue ditanya berlebihan sama petugas imigrasi Singapur, “Mau apa kesini?” “Nanti nginep dan tinggal dimana?” “Kenapa gak ada tiket untuk pulang, kamu mau jadi TKI yah disini?” “Berapa harga kopi luwak di Indonesia? Sepertinya kamu sebangsa Luwak..” Tentu pertanyaan terakhir itu bohong.

Tips untuk menghadapi petugas imigrasi yang rese adalah kalian harus bersikap santai, bilang aja kalau kita mau liburan, kalau petugas itu tanya tiket pulang, bilang aja kalau kalian akan pulang naik pesawat bukan dari Singapur, terus sambil kipas-kipas pakai duit dollar yang kalian bawa, deh.

            Selesai dengan urusan imigrasi, kita berdua turun menuju stasiun MRT di lantai dasar bandara. Sebelumnya, Naya sudah menghubungi temannya yang tinggal di Singapur dan meminta tumpangan di flat-nya untuk bermalam. Dari Changi kita diarahkan menuju stasiun Bedok dan bertemu di restoran cepat saji Mcdonalds, sekitaran situ.

Hani namanya, teman sepermainan Naya di Jakarta ini kebetulan sedang training di McDonalds Singapur cabang Bedok. Saat kita tiba di McDonalds yang sudah ditentukan dan bertanya ke staff-nya, ternyata Hani sudah pulang terlebih dahulu tepat setelah beberapa menit kita datang. Akhirnya kita memutuskan buat langsung ke alamat yang dikasih tahu Hani sebelumnya, berjalan menuju stasiun bus Bedok sambil tanya-tanya alamat sama seorang kakek yang sedang duduk di pinggir jalan, akhirnya kita tahu harus naik bus nomer berapa dengan tujuan kemana. Sambil menunggu bus datang, gue nyari kios kecil dulu di sekitaran stasiun, sementara Naya nunggu bus datang. Uang receh/ koin sangat dibutuhkan untuk menggunakan transportasi di Singapur, terkadang kalau kita gak punya pecahan uang kecil, si supir bus gak mau nerima, atau bahkan gak mau ngasih kembalian. Jadilah gue lari kesana kemari nyari kios buat nuker receh.

Selesai nuker uang lembaran 20 SGD ke pecahan koin, gue buru-buru balik ke stasiun, takutnya bus yang kita tunggu sudah datang. Beberapa menit gue tinggal, ternyata Naya lagi pelukan sama seorang wanita. Nah, loh? Naya meluk siapa, tuh? Temen lesbinya kali, yah? Pas gue samperin, ternyata yang dipeluk Naya adalah Hani, temannya. Sembari masih excited teriak-teriak sambil jingkrak-jingkrakan, Naya ngenalin temennya ke gue. Itulah enaknya jadi seorang cewe, mereka bisa mengungkapkan perasaan mereka all-out, ketemu temen di luar negeri kayak ketemu emas 2 karung. Coba bayangin kalau yang teriak-teriak sambil pelukan itu  dua orang cowok?

            Melintasi jalanan Singapur yang luas, bersih dan tertata rapi di malam hari selalu menjadi pengalaman yang menenangkan hati. Temaram lampu dan biasan cahaya kuning yang memantul ke jalan basah seolah membisikan kalau perjalanan ini akan sangat menyenangkan.

            Setengah jam lebih kita menaiki bus hingga akhirnya sampai ditempat tinggal Hani. Kebanyakan rumah di Singapur berbentuk flat (rumah susun), jarang banget gue lihat bangunan yang berbentuk rumah seperti di Indonesia, karena Singapur adalah negara yang kecil, jadi tanah disini mahal banget, cuma orang yang kaya saja yang punya rumah berbentuk bangunan rumah, yang lainnya kebanyakan tinggal di rumah susun. Hani tinggal dengan para trainee McDonalds lainnya, ada lima orang yang tinggal dalam satu flat itu, dan kebanyakan dari mereka adalah mbak-mbak jawa yang jutek. Hani sering curhat ke Naya kalo temen-temen satu flat-nya itu berkelakuan aneh, karena Hani adalah yang paling muda disana, jadi mereka berprilaku bossy sama Hani, Hani sering dianiaya, sering dicambuk dan dipaksa makan sabun colek, ah ngeri pokoknya. Tapi gue bohooooong.. Hehe..

            Sesampainya di flat, kita bertiga gak bisa tidur karena lapar, Hani ngajakin gue dan Naya buat cari makan, dia mau traktir makan McDonalds katanya. Asyiiik. Gitu kek daritadi!

            Gak jauh dari flat, ada restoran McDonalds yang buka 24 jam, McDonalds di Singapur ini sudah kayak warteg di Indonesia, dimana-mana ada. Mungkin setiap jarak tiga kilometer lo bisa nemu McDonalds bertebaran dipenjuru Singapur. Karena Hani bekerja di McDonalds, jadi dia dapat voucher makan setiap hari dari McDonalds, nah, voucher makannya itu bebas mau dibeliin apa aja dan kapan aja. Karena kita nampak kelaparan, Hani secara bar-bar nukerin voucher makannya itu dengan berbagai menu makanan di McDonalds, dari French fries, McWings, Big Mac, McNugget, McFlurry sampai McMek. #eh

            Kalau kalian makan di McDonalds Singapur, jangan harap bakalan ada nasi, jangankan nasi, potongan dada atas sama paha ayam saja gak ada disini. Entahlah kenapa, gue heran, kebanyakan olahan ayam doang. Malam pertama trip gue di Singapur pun berlanjut menjelang subuh, ngobrol ngalor ngidul tentang Singapur dengan ditemani hidangan-hidangan pemuas perut yang bergeletakan liar di meja. Kenyang!

Kita siap ngelanjutin perjalanan!

22 komentar:

  1. dis, nanggung dis...knp ga lanjut sampe 3 hari gitu ceritanya. -.-
    keep posting we'll wait!. :)

    BalasHapus
  2. pertamax
    jritt gagal
    btw sekarang neng siti buka penerbangan ke singapur ya

    sapa tuh neng siti, ituloh adeknya garuda
    arivin

    BalasHapus
  3. hahahaha foto backpack naya gokil abiss

    BalasHapus
  4. Bang itu kayanya sinaya bukan bawa backpacklah tapi dia bawa parasut terbanglah, Huahahaa:D
    Keep posting yah calon menteri terkeceh

    BalasHapus
  5. duhhhh ga sabar baca lanjutannya terutama utk budgeting dana di negara2 selanjutnya. Cepatan donk bro postingnya. soalnya mau planning ke thai - laos - vietnam perjalanan darat :)

    BalasHapus
  6. ayoo dong lanjutannya mana backpacker keceh :D

    BalasHapus
  7. asik banget yah jadi traveler ,
    oh iya kalo disingapura itu rata2 orang pake bahasa apa yah ?

    BalasHapus
  8. kebanyakan inggris, mandarin, tapi lumayan kok yg ngerti melayu, indonesia.
    gw mah pede ajah ke SG, dengan modal bahasa tarzan aman kok, AAUUUUUUOOOOOO

    BalasHapus
  9. kebanyakan inggris, mandarin, tapi lumayan kok yg ngerti melayu, indonesia.
    gw mah pede ajah ke SG, dengan modal bahasa tarzan aman kok, AAUUUUUUOOOOOO

    BalasHapus
  10. Sampe ketemu hari Sabtu di MBG bang adis. Gue tunggu.

    BalasHapus
  11. Salam kenal dan salam gembel :) hehe :D aku tau abang dari buku The Destin Asean, bukunya mengisnpirasi ane buat keliling negara2 asean, semoga bisa kesampaian.. hehehe :D

    BalasHapus
  12. makin sibuk kayaknya si adis, kagak pernah bales lg...hehe

    BalasHapus
  13. Wah, baru tahu gue kalo di luar negeri McDnya ngga ada nasi. Setuju nih sama komen anonim di atas. :))

    BalasHapus
  14. habis baca postingan ini jadi kepengen.......mcd :|

    BalasHapus
  15. mau dong McMek nya ...................................... wakakakak

    BalasHapus
  16. hummmm mauuuu akh apa mau dunk yaaaa

    BalasHapus
  17. Bang, lanjutan nya mana bang? :'(

    BalasHapus
  18. mas kok enak banget sih bisa jalan-jalan terus,, keluar negeri pula, bahkan tadi saya lihat postingan kesadaran bernafas. berbagi kesesama yang membutuhkan,, kok bisa gitu hlo,
    ya alkhamdulillah sih bisa banyak rejeki, bisa jalan-jalan sesuka hati,, bisa berbagi..
    kalo saya sih ambil kutipan artikelnya aja biar bisa saya jadikan referensi web saya. hhehehe makasih ya mas admin ... anda hebat :)

    BalasHapus
  19. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  20. Takdis sang juragan kerang ijo,, ini cerita end ampe sini aj ato msh kontinyus ? kalo ada ko ane ubek2 ni web gk nemu ya ...? Jangan2 ente umpetin di sempak tuh cerita [email protected]# wakakaka ...

    BalasHapus
  21. Over the years there have been many different Michael Kors Outlet Store launched with some being more successful than others. Even the Michael Kors Outlet that did not reach the dizzying heights of success as some of Michael Kors's best sellers were still very, very well made leather handbags. One such Michael Kors Outlet Store Online that became a fashion icon was the Michael Kors Wristlet Sale.
    If you want to get more information,click here!

    BalasHapus