Kata Siapa Travel Blogger Cuma Bisa Nulis?

30 Desember 2014..

Waktu di jam tangan G-shock gue menunjukan pukul 21.16 WIB..

Gue duduk di sebuah café baru di bilangan Jl. Hasanudin, Bandung. Tepat di depan kampus terkenal, Universitas Pasundan Dipatiukur..

Gue duduk di meja paling belakang café itu, dikeriuhan café, gue menjejalkan gendang telinga dengan lagu-lagu mellow melalui headset. Yah, gue pengin cerita sama kalian. Cerita tentang apa yang gue lalui di tahun 2014 ini..

Whatever I'm Backpacker Soundtrack

HALOOOOOO PARA PARAMPAM SEMUAAAAAAA!!!

ANJIS, UDAH LAMA BANGET GUE KAGAK POSTING CERITA! BULAN INI AJA AMPIR-AMPIRAN KOSONG NIH POSTINGAN! 

SEBAGAI BLOGGER GAGAL AKU MERASA BERHASIL! MUAHAHAHAHA~

Terus, apa yang bakal gue ceritain sekarang? Tentang perjalanan ke mana?

Filipin?

Jepang?

Macau?

Sulawesi?

Puerto Princesa, Baby!



Begitu sampai Manila di hari pertama gue ke Filipina. Gue gak langsung keluar dari Bandara Internasional NAIA. Gue langsung melanjutkan perjalanan menggunakan Cebu Pacific Air menuju Puerto Princesa. Gue kasih tau tips dan trik kalo lu mau traveling di Filipina dan pergi ke pulau-pulau mereka.

Ambillah pesawat yang berangkat tengah malam dari Jakarta. Dan kebetulan flight Cebu dari Jakarta ke Manila yang gue pake itu flight-nya sekitar pukul 12 malam. Perjalanan ke Filipin kurang lebih sekitar 4 jam. Nah, karena waktu Filipin dan Indonesia berbeda satu jam. Maka pas sesampainya di Filipin udah agak terang-terang dikit, jam 5.30 subuh. Nah di sini trip dan trik yang bakal gue kasih buat menghemat biaya kalo lu mau muter-muter Filipina.

Philippines The Nation of Church

Apa yang lu cari saat lu pergi ke suatu tempat atau destinasi? Pantai? Gunung? Sawah? Kuliner? Spa dan massage? Atau bangunan bersejarah yang super keren?

Nah, kalo jawaban lu adalah pertanyaan gue yang terakhir, maka, lu harus banget nyoba datang ke Filipina. Negara dengan bendera berwarna merah biru dan putih ini memang memiliki banyak sekali bangunan bersejarah. Selama masa 265 tahun, Filipina merupakan koloni dari Kerajaan Spanyol, maka gak heran kalo pas dateng ke Filipina, ada beberapa tempat yang kayak lu lagi ada di Spanyol. Yah, walaupun gue belom pernah ke Spanyol, sih. Bayarin ke sana napa, Bos!

Gue cerita dikit, yah. Dulu waktu sebelum Spanyol datang ke Filipina, mayoritas penduduk Filipina adalah muslim, karena Filipina dekat dengan kerajaan-kerajaan besar di Indonesia dan juga dekat dengan Melayu. Namun, semenjak kedatangan Spanyol, mayoritas agama mereka menjadi Kristen (kebanyakan Katolik) dan sekarang 90% penduduk Filipina memeluk agama Kristen. Maka, gak heran, banyak sekali gereja-gereja keren di Filipina bekas peninggalan kolonial Spanyol. Sangat melekat sekali arsitektur Spanyolnya.

Transportasi Khas Filipina

Ke suatu tempat atau negara baru, rasanya gak afdol kalo gak nyobain transportasi khas mereka. Sebagai backpacker, gue selalu mencoba moda-moda transportasi termurah, gak peduli itu lebih lama, lebih capek, lewat darat, lewat laut, atau misalnya rentan kecelakaan. Bodo amat, yang penting murah. Naik bis yang rodanya cuma 3 misalnya. Gak apa-apa.

Nah, kalo ke Filipina, ada dua moda transportasi yang jadi kendaraan umum di sini, dan gak akan lu temuin di negara lain. Kendaraan-kendaraan ini memang menjadi penggerak ekonomi untuk masyarakat Filipina. Gimana nggak, sama kayak di Indonesia, transportasi ini digunakan setiap hari oleh hampir seluruh masyarakat Filipina. Apa aja itu? Nih gue kasih 3 transportasi khas Filipina.

New Logo Whatever Backpacker!


Hai semua! Semua hai! Backpacker hai! Blogger juga hai!

Gak kerasa, udah lebih dari 3 tahun blog gue ini eksis di jagad per-travel-blogger-an Indonesia. Dan gak kerasa juga udah banyak yang gue dapet dari blog ini. Entah itu penghargaan, materi ataupun yang lebih besar dari itu, pendewasaan.

Memasuki bulan September, Whatever Backpacker di mana sebuah blog yang menjadi sebuah brand travel gears gue ini akan melakukan sesuatu langkah yang baru. Yang semula hanya bisnis main-main, sekarang akan gue naikan tingkatannya ke lebih profesional, yaitu sebuah perusahaan berbadan hukum.

Mau ke Filipin murah? Cebu Pacific Air Aja Kali!



Mabuhay, backpackers!

Ini kali kedua gue ke Filipin, negara dengan banyak pulau, pantai-pantai dan keunikan wilayahnya masing-masing. Waktu pertama kali ke Filipin sekitar2 tahun lalu, gue ngerasa bersyukur banget! Ya gimana gak bersyukur, sob! Gue dapet 5 kali penerbangan (Jakarta - Manila - Kalibo - Hong Kong - Manila - Jakarta) gak lebih dari 200 rebu rupiah! Iya, beneran cuma seharga travel PP Bandung - Jakarta - Bandung. Murah abis! Ngiri kan lo? Bingung kan lo gue ke Filipin dan negara lainnya pake apa? Pake ojek? Ya kali! Mari gue kasih tau..

Bertemanlah Saat Backpacking, Backpacker!


“So, in Turkey, when Ied Mubarak, every childern get a candy?”

“Yes, and they are very happy when Ied Mubarak come. Very different with Eid Al-Adha, because we not give candy, but a lot of goat. And childern dont like hahaha..”

“Hahaha.. How about German, Martin?”

...


Urban Camping, Cara Murah Buat Tidur di Jepang!


Jepang udah terkenal banget ke seluruh dunia sebagai salah satu negara yang paling mahal biaya hidupnya. Mahal banget! Bayangin, untuk makan aja lu bisa ngeluarin Rp. 30,000 - Rp. 50,000 untuk sekali makan. Itu pun cuma makan bento (nasi beserta lauk pauk) doang yang dijual di mini market yang tersebar di Jepang macam Lawson, Sevel, Family Mart, dll.

Untuk transport? Jangan tanya, gue yang super irit gini aja ampun-ampunan sama mahalnya transport di Jepang. Gila, untuk tiket bus dari Shizuoka ke Osaka aja budget-nya sama kayak biaya hidup gue di Thailand seminggu! Edan, kan!? Makanya, gue bilang Jepang itu negara yang gak bersahabat buat para backpacker.

Isengnya Gue Keterlaluan!


You don't need a doctor when you are stressed, all you need is a journey!

“Duh, bete, nih. Jenuh banget gue tiap hari depan laptop liatin kerjaan. Pengin banget backpacker-an lagi sendirian. Ngilangin diri!” *menghela nafas*

Kata hati gue akhirnya meluapkan kepenatannya, di suatu malam, tepat dua minggu yang lalu. Gue cuma bisa menatap kosong layar laptop, sembari kembali mengenang perjalanan-perjalanan yang udah gue lakuin sebelumnya. Yaps, lumayan cukup banyak yang berubah setelah gue punya usaha sendiri. Perubahan paling kerasa adalah ke passion gue, backpacking dan menulis. Jarang di-update-nya blog, berbanding lurus dengan jarangnya gue backpacking. Padahal, dulu, hampir tiap bulan gue punya jadwal nge-trip, dan hampir 7 artikel gue tulis dalam satu bulan.

[7 Wonders] Overland Trip + Mobil Tangguh + Kopi + Sumatera = Perfect!



Ada rasa sesal,  kesal, dan ngiri ketika gue harus baca lagi kisah perjalanan teman-teman sewaktu ikutan trip “Terios 7-Wonders Sumatera Coffee Paradise”. Sesal karena gue gak sempat ikutan dan berpartisipasi pada trip itu. Kesal, karena konsep trip-nya adalah apa yang gue mimpi-mimpikan, bertualang overland menggunakan mobil, dan ngiri karena destinasinya yang keterlaluan keren dan gue pengin banget ke sana karena destinasinya adalah tempat-tempat di mana kopi-kopi juara Sumatera di produksi! Dan gue adalah pecinta kopi sejati. Saking cinta banget sama kopi, gue mau nikah sama sekarung kopi. Akh!

Jajanan Bikin Ngaceng!


Anjir, udah lama banget kayaknya gue gak nulis tentang perjalanan gue yak? Ah, gue merasa sangat berdosa sama blog ini. Isinya iklan doang kayaknya :(

Tapi wajar, sih. Sekarang gue lagi sibuk-sibuknya  ngurusin WTVRBCPR, brand travel gears gue. Tapi jujur, gue sering banget sedih liat blog ini. Dulu, setiap bulan gue bisa ngeposting lebih dari 4 cerita. Sekarang, karena gue nya juga jarang-jarang backpacker-an lagi, dua sampai tiga cerita aja udah syukur. AAAAAAAAAAAKHHHHH AKU BACKPACKER MURTAAAAAAAAAAAD :((((

#InLoveWithT3X

Sore santai ditemenin Advan T3X (abaikan boxer gue)
Gue adalah termasuk orang yang gaptek untuk urusan gadget. Iya, saking gapteknya, gue baru mau ganti handphone kalo handphone yang gue pake udah rusak banget atau ilang sekalian. Sementara orang-orang udah update gadgetnya sama ini itu yang lebih canggih. Gue masih betah pake gadget yang bahkan gadget-nya abang-abang sayur aja lebih keren daripada gadget yang gue pake. Huft!

Random Trip #2 - Puerto Galera, Filipina



Sebelum mulai baca postingan ini, ada baiknya kalian baca dulu Random Trip #1 - Manilla, Filipina

Tapi beneran lama tuh orang mikirnya, sampai ada satu tempat yang terucap dari bibirnya, “Puertoooo Galeraaaaa.” 

#WTVRpakidulan - Open Trip pertama dari Whatever Backpacker


Gak bertele-tele, ini open trip pertama gue, jadi haruslah beda dan berkesan! Maka, gue beraniin bikin #WTVRpakdiulan yaitu trip jelajah Pantai Selatan Jawa, 3 hari 2 malam, susur pantai, makan di hutan, tidur di pantai, bertualang dengan Land Rover! Kita bakal bener-bener ngerasain REAL JOURNEY a la anak Landy!

Rute yang #WTVRpakidulan bakal lewatin : Bandung - Pangalengan/Ciwidey - Cidaun - Ranca Buaya - Santolo - batu Karas- Bandung. Tapi di luar semua itu, trip kita adalah trip yang kondisional, gak ada yang pasti. Ini Landy, man, Bukan Avanza. Hehe.

Bday Trip Resort World Sentosa #RWSID




Singapur. Untuk kesekian kalinya gue bisa nginjekin kaki di negeri kecil yang bahkan gak lebih gede dari ibu kota Indonesia ini. Setiap mengunjungi negara-negara baru, gue selalu berusaha untuk pergi ke tempat-tempat iconic negara itu. Contoh, waktu ke Kuala Lumpur, Malaysia, gue pasti foto di depan menara kembarnya. Atau pas ke Siem Reap, Kamboja, gue pasti pergi ke Angkor Wat yang terkenal itu.

Journey!

Lo pernah gak sih ngerasain stress, kesel, bete, bosen dan sebagainya terhadap rutinitas lo sehari-hari? Entah itu lu masih sekolah, kuliah, kerja ataupun lo stress gara-gara lo pengangguran.

Beberapa bulan terakhir ini, gue sering banget ngerasain itu semua. Dulu, gue gak pikir panjang lagi kalo mau traveling. Istilahnya, detik itu gue mikir pengin jalan-jalan, detik itu juga gue bakalan langsung cabut ke mana aja yang gue mau.

Tapi itu dulu..

Percaya?




Hai, di postingan ini lu gak akan nemuin foto-foto backpacker-an gue. Lu gak akan nemu tips-tips backpacker-an dari gue. Tapi lu bakal tau, apa yang bisa lo buat dari satu buah kata bernama "passion". 

Tapi sebelum baca kelanjutannya, mungkin lo harus baca ini dulu:

Random Trip #1 - Manilla, Filipina

Filipina..

Sebenernya ini perjalanan gue yang udah lama banget. Awal tahun lalu kalo gak salah. Tapi baru gue posting sekarang dikarenakan tadinya gue mau taro cerita ini buat buku terbaru gue nanti. Tapi, ya sudah, lah, yah. 

Udah lama banget gue pengin backpacking kesini. Bukan.. gue bukan pengin liat pantai-pantainya yang terkenal cantik, kok. Kalo pantai cantik mah di Indonesia juga banyak. Salah satu alasan gue pengin ke Filipin adalah gue pengin liat club gay terbesar disini. Eh, salah. Bukan, bukan itu.

Gak Ribet Dengan MyTelkomsel


Jaman sekarang, apa-apa udah canggih. Mau ngapa-ngapain juga udah gampang. Tinggal pencet-pencet layar gadget lu, semua bisa dikerjain. Apalagi kalo udah mencakup hal traveling. Udah gak aneh lagi kalo sekarang banyak traveler yang bawa gadget-gadget canggih kemana-mana. Selain untuk membantu perjalanannya, gadget canggih juga bisa banget buat foto-foto di perjalanan, nulis cerita perjalanan, nyari tempat-tempat seru, dan masih banyak lagi.

Tapi, gadget canggih bakalan kerasa hampa banget kalo gak didukung sama aplikasi yang keren juga. Nah, baru-baru ini, buat lo pengguna kartu Telkomsel, ada aplikasi keren yang bernama MyTelkomsel. Karena Telkomsel adalah salah satu kartu yang bisa dipakai dibanyak tempat-tempat pelosok Indonesia, maka ini berguna banget buat kalian.

Gue, Sepak bola, dan Party - #RoadtoIbizaFinal

Open Your World



Party dan sepak bola, itu dua hal yang gak akan pernah gue tolak. Pertama kali backpacking, gue pergi ke Phuket Thailand. Dan kalian tau apa yang pertama kali gue lakukan sesampainya di penginapan? Gue naro backpack, dan langsung cabut bareng dua orang Jerman yang baru gue kenal di penginapan. Kemana kita? Apalagi kalo bukan party! Iya, kita bertiga mengunjungi sebuah club di tengah kota Phuket. Perjalanan hari pertama gue di Phuket, sukses bikin gue pulang sempoyongan!

Dan sepak bola. Sebagai seorang yang tumbuh dan tinggal di kota dengan atmosfer sepak bola yang tinggi (Bandung) gue menjadi sosok yang mau gak mau suka banget sama sepak bola. Gue punya kemampuan menendang yang baik, mulai dari jaman SD ampe sekarang gue suka banget main bola. Itu kenapa, setiap kali main bola, gue selalu merobek jala gawang. Gawang gue sendiri. Gue robek-robek jaringnya pake gunting..

Selagi traveling pun, gue selalu menyempatkan diri berkunjung ke stadion-stadion yang ada di destinasi yang gue kunjungi, pas ke Kalimantan Timur, gue main ke stadionnya Bontang FC yang katanya paling bagus di Kalimantan. Pas ke Bangkok, Thailand, gue sempet-sempetin ninggalin pacar gue di hotel cuma buat nobar ke salah satu bar di Khaosan Rd. nonton pertandingan tim kesayangan gue main.

Pun pas gue ke Malaysia, gue nonton timnas Indonesia yang waktu itu tanding lawan timnas Malaysia di Stadion Bukit Jalil. Skor telak 0 - 2 membawa Indonesia menang melawan Malaysia. Dan itu juga yang membawa gue harus lari-larian dari stadion ke kereta buat nyelametin diri gegara dikejar sama suporter Malaysia yang ngamuk gegara kalah. Pengalaman yang seru sekaligus bikin gue hampir bonyok di negeri orang :))

Si ganteng lagi di Stadion Bukit Jalil. Gue, bukan temen gue!

Di luar semua itu, tetiba, gue liat @HeinekenID bikin acara #RoadtoIbizaFinal yang ngasih hadiah ke Ibiza, Spanyol. Buat apa? Buat party dan tentu saja nonton Final UEFA Champions League di sana! Man! IT’S AMAZING! Adrenalin gue juga semakin memuncak ketika gue liat videonya..



*senyum-senyum ngebayangin gue ada di sana*

Kapan lagi lo bisa dapetin satu paket keseruan surga dunia!? Pergi ke Ibiza, Spanyol buat seneng-seneng menikmati liburan berkelas bareng DJ-DJ keren dan pemain-pemain bola

How to be a #WIBagent


Halo, selamat siang semuanya. Sebenernya, gue gak pinter nulis yang formal-formal, basa-basi dan menerangkan sesuatu. Jadi langsung aja, yak. Gue mau ngajakin kalian buat jadi #WIBagent!

Apa itu #WIBagent?

##WIBagent adalah reseller yang menjual kembali barang-barang WTVRBCPR. Biar kerenan dikit, makanya gue nyebutnya #WIBagent.

Sistem dari #WIBagent juga gampang banget, gak akan ribet dan tentu saja bakalan sangat menguntungkan buat si agent.

Grade
Bronze
Silver
Gold
ID Card
E-catalogue
    Free Body Wallet

Free Tshirt



Discount 10%
Discount 15%
Discount 20%
*Price
IDR 500K
IDR 1000K
IDR 1500K

*) K = .000,-
ex: 100K = 100,000

Ada 3 pilihan jenis grade untuk menjadi #WIBagent dengan keuntungannya masing-masing: Bronze, Silver dan Gold. Dari ketiga pilihan itu, kalian bisa memilih sesuai kebutuhan kalian.

  • Grade Bronze: Kalian akan mendapatkan ID card, e-catalogue dan diskon 10% setiap pembelian produk WTVRBCPR. Kalian hanya perlu mendeposit uang sebesar IDR 500K yang kemudian deposit itu bisa kalian pakai untuk mengambil barang WTVRBCPR sesuai nominal (dengan sudah dipotong diskon 10%)
  • Grade Silver: Kalian akan mendapatkan ID card, e-catalogue, free body wallet dan diskon 15% setiap pembelian produk WTVRBCPR. Kalian hanya perlu mendeposit uang sebesar IDR 1000K yang kemudian deposit itu bisa kalian pakai untuk mengambil barang WTVRBCPR sesuai nominal (dengan sudah dipotong diskon 15%)
  • Grade Gold: Kalian akan mendapatkan ID card, e-catalogue, free body wallet, tshirt dan diskon 20% setiap pembelian produk WTVRBCPR. Kalian hanya perlu mendeposit uang sebesar IDR 1500K yang kemudian deposit itu bisa kalian pakai untuk mengambil barang WTVRBCPR sesuai nominal (dengan sudah dipotong diskon 20%)

Jadi, setiap bulan, kalian diwajibkan untuk membeli produk WTVRBCPR sesuai dengan jenis pilihan grade #WIBagent kalian. Misalnya kalian pilih silver: maka, setiap bulan kalian harus mengambil produk WTVRBCPR dengan nominal sebesar Rp. 1.000.000,-

*) Dan kapanpun, kalian bisa upgrade status #WIBagent kalian.

Apabila dalam 3 bulan tidak ada transaksi, maka secara otomatis status #WIBagent kalian akan hilang. Dan kesempatan kalian buat dapetin reward juga hilang~

Reward? Emang bakalan ada reward apalagi buat si #WIBagent?

Yak, gue bakal kasih kalian REWARD buat #WIBagent yang berprestasi! Hahahaha~

1. Dengan minimal pengambilan produk WTVRBCPR mencapai  sebesar Rp. 10.000.000,- kalian bisa dapetin 1 tiket pesawat PP ke Bali dari Jakarta.

2. Dengan minimal pengambilan produk WTVRBCPR mencapai sebesar Rp. 20.000.000,- kalian bisa dapetin 1 tiket pesawat PP ke Singapore dari Jakarta.

Dan, gak ada maksimal waktunya loh kapan kalian bisa dapetin reward itu, yang penting, setiap bulan kalian rajin aja ngambil produk dan jualannya :D

So, buruan kirim email ke [email protected] dengan subject: #WIBagent

Pilihlah jenis #WIBagent kalian. Dan mari bergabung bersama WTVRBCPR TEAM!

Penculikan Anak Batak

 




Di suatu pagi yang cerah di Pulau Samosir, Danau Toba, Sumatera Utara.
“Ucoooooook!! Bangun kau!! Jam 7 sekarang! Sudah siang ini, nanti telat kau pergi sekolah! Ini adik-adik kau Mamak harus urus juga. Bangun cepatlah kau!”
“Hemm.. Lima menit lagi saja lah, Mamak.”
“Ah, kau ini pemalas!”
30 menit kemudian..
“UCOOOOOOOK!!! KAU BELOM BANGUN-BANGUN, HAH?? JANGAN MALAS SEKOLAH LAH KAU UCOK. KAU MAU MACAM BAPAK KAU, JADI TUKANG OJEK??”
“Hemm.. emang jam berapa ini Mamak?”
“INI SUDAH JAM SETENGAH DELAPAN TAU!!”
“HAH? ASTAGA! TELAT AKU!”
Pagi di Pulau Samosir pun semakin cerah.
Namaku bukan Ucok, tapi Gunawan. Karena aku dari keluarga Batak, maka panggilan untuk anak lelaki macam aku ini, Ucok. tapi kadang-kadang aku dipanggil Monyet oleh Mamakku ketika aku ketauan ngintipin Leli, anak tetangga seumurku yang lagi mandi. Aku anak sulung dari 5 bersaudara. Usiaku masih 8 tahun dan aku bersekolah di salah satu SD di Samosir, aku kelas 3. Aku punya 4 orang adik. 3 orang perempuan dan satu laki-laki, bungsu. Mamak ku galak banget, kalo Mamak sudah marah, semua orang di rumah pada tutup kuping karena takut gendang telinga pada pecah. Semua orang, termasuk Bapak.
Bapakku, sehari-hari bekerja dengan motornya. Bukan, Bapak bukan pembalap moto GP. Bapak ku adalah tukang ojek paling terkenal di Pulau Samosir. Kenapa Bapakku bisa terkenal? Karena  dulu dia pernah ngebonceng Presiden Suharto. Iya, beneran. Bapak dengan bangganya sering banget cerita kalo dia bangga bisa jadi tukang ojek, kata Bapak, itu adalah keputusan yang paling tepat di dalam hidupnya. Gara-gara jadi tukang ojek akhirnya Bapak bisa ngebonceng Presiden Suharto saat berkunjung ke Pulau Samosir. Tapi disela-sela ceritanya, Bapak selalu bilang, keputusan yang paling dia sesali adalah menikah dengan Mamak. Mamak pun kembali marah besar.
Pagi ini sama seperti pagi biasanya. Sama kayak orang kota yang tidak suka hari senin, aku pun tidak suka hari senin. Aku selalu membayangkan, andaikan aku bisa libur setiap hari, bisa bebas main dan gak harus bangun pagi. Sebenarnya aku tidak suka sekolah. Buat apa sekolah? Presiden sudah ada, Menteri pun sudah banyak. Orang-orang di kampungku ini paling-paling nantinya jadi petani, jadi tukang ojek macam Bapak, atau paling bagus jadi sopir angkot di Kota Medan.
Setiap hari pun aku harus jalan kaki lumayan jauh buat bisa bersekolah, belum lagi kalo aku telat bangun seperti sekarang, aku harus lari ke sekolah supaya gak telat-telat amat. Ya, kadang Bapak nganter aku sih sebelum kerja, tapi itu pun kalo Bapak bangun pagi.
Oiya, aku lupa, sekarang pelajaran matematika, Bu Endang. Mati muda aku!
Tok.. tok.. tok..
“Selamat pagi ibu. Maaf aku terlambat.” Ucapku sambil membuka pintu kelas yang tengah belajar.
“Bah, Kau lagi, kau lagi. Sering kali kau terlambat, Gunawan. Kali ini kenapa kau terlambat? Tolong, jangan bilang kalo kau telat gara-gara terkunci di dalam kamar mandi lagi!” Bu Endang yang terkenal galak langsung menginterogasiku.
“Eng.. eng.. Tidak bu. Aku tidak terkunci di dalam kamar mandi lagi.” Sebagai siswa yang pandai berkelit, aku harus mencari alasan baru yang lebih masuk akal. “Eng.. tadi.. tadi aku sebenarnya sudah bangun pagi, kan. Terus aku pun sudah mandi dan gosok gigi. Pergi dari rumah pun saat matahari belum muncul..”
“Nah, terus kenapa kau bisa terlambat!?” Bu Endang memotong ceritaku yang belum selesai.
“Nah, saking semangatnya pengin belajar, aku langsung pergi ke sekolah, bu. Aku lupa kalo aku masih pakai handuk. Aku balik lagi lah ke rumahku buat pakai seragam.” Keluhku.
“BAH! Macam mana pula kau ini, Gunawan!” Teriak Bu Endang setengah tak percaya dengan alasanku. Untung sih, masih setengah percaya. “Yasudah, cepat kau duduk. Jangan lupa kumpulkan PR matematikamu di meja ibu.” Baru beberapa langkah masuk ke kelas, Bu Endang menyuruhku mengumpulkan PR.
“Hah, PR?” Mampus, aku lupa.
“Jangan-jangan kau belum mengerjakannya, Gunawan? Haduuuuh. KELUAR KAU GUNAWAN!” Teriak Bu Endang ngamuk. Teman-teman sekelasku hanya tertawa terbahak-bahak melihat aku diusir.
Ya beginilah nasibku. Gak sekali dua kali aja aku diusir dari kelas, bahkan sekolah. Terlambat lah, gak ngerjain PR lah, ketauan ngintip toilet cewek lah, ngintip toilet guru cewek lah, berantem, dan masih banyak lagi. Oiya, khusus yang terakhir itu, sebagai anak batak sejati, aku memang suka berantem. Menurutku, anak batak itu harus pandai berantem. Hampir 3 kali seminggu aku berantem. Itu juga yang bikin aku di juluki “Gunawan Jambak” di sekolah. Ngeri, kan, julukanku? Gunawan Jambak. Beuh! Aku mendapatkan julukan itu karena sering berantem dengan Lela, Mutia dan Rini. Trio cewek sok tau.
Karena tadi aku udah diusir oleh Bu Endang, dan karena aku siswa penurut, aku memutuskan untuk pulang lagi ke rumah. Ganti baju, terus lanjut main sama Julius dan Matius, teman mainku di rumah.
Tapi, di perjalanan menuju rumah, aku bertemu dengan seoraang abang-abang berkacamata dengan rambut acak-acakan sedang bawa motor. Bawa motornya pun acak-acakan, dia hampir nabrak aku. Mungkin dia gak tau mana rem mana gas.
“Dek, tau arah museum gak, dek?” Tanya abang berkacamata itu.
“Museum apa, bang?” Tanyaku balik.
“Museum batak, dek. Apa tuh, yang bisa liat tari-tari apa?” Si Abang nanya lagi.
“Tari apa, Bang?” Aku balik nanya lagi.
“Tari batak, dek. Itu loh, yang patung bisa nari sendiri.” Si Abang menerangkan dengan susah payah, tapi aku makin gak ngerti.
“Tari apa, Bang? Patung apa? Abang siapa?” Aku ketakutan kalo-kalo abang berkacamata ini adalah sindikat penculik anak yang sedang ramai aku tonton di TV.
“Bentar Abang ingat-ingat dulu.”
5 menit kemudian..
“Aha!”
“Sudah ingat, Bang?”
“Abang masih lupa. Bentar.”
15 menit kemudian..
“Nah! Patung.. Duh. Susah ingat lagi. Coba kau sebut, ada patung apa aja disini, dek?” Lama aku nunggu, si Abang malah balik nanya lagi.
“Liberty?” Jawabku.
“Bukan, itu mah di Mesir!”

Jangan Pacaran Sama Cowok Backpacker

whatever i'm backpacker

Ini sebenarnya bisa jadi postingan yang paling beresiko buat gue. Postingan bunuh diri. Gimana nggak, dari judulnya aja, udah fix bikin gue dan cowok-cowok backpacker lainnya bakalan susah dapet cewek. Tanpa postingan ini aja udah bikin gue susah dapet pacar, apalagi ada postingan ini, yah, udah fix banget lah ini titit cuma dipake buat kencing. Hiks.Wan Wan Emoticons 28

Tapi gue harus bersikap adil. Adil, kalo gue gak punya pacar, cowok lain juga harus gak punya pacar. HAHAHAHAHAHAHAHA~Wan Wan Emoticons 10

Jadi gini yah cewek, kenapa gue bilang jangan pacaran sama cowok yang hobinya backpacking? Berikut alasannya :

1. Cowok backpacker itu hidupnya bebas. Gak terikat sama apapun. Kalian minta komitmen? Jangan harap. Eh, tapi gak gitu juga, deng. Bisa aja sih berkomitmen tapi tergantung ceweknya, kuat gak buat ditinggal-tinggalin?

2. Cowok backpacker itu gak merhatiin penampilan. Kulit gosong, kering karena sering kena sinar matahari. Baju dekil karena jarang ganti baju pas nge-trip. Jarang pake parfum, makanya jangan heran bau mereka lebih mirip bau bangke daripada bau manusia. Luka dimana-mana karena sering belusukan ke hutan, gunung, bebatuan.

“Tapi, Dis, Jokowi juga belusukan gak ada luka-luka, tuh?”

Eits, lo gak tau aja dibalik kemeja lengan panjang dan celana bahan cutbray yang dipake Jokowi, ada badan yang penuh luka. Luka peluh memperjuangkan kemakmuran masyarakat. Hazek.

Kenapa jadi bahas Jokowi ini bangskay!

Lanjut~

3. Cowok backpacker gak pernah bisa diajak maen ke mall. Ini nih, buat cewek yang kalo pacarannya harus ke mall, ke cafe, nonton ke bioskop, foto box pake asesoris topi badut sambil pose sok imut. Buang jauh-jauh deh kebiasan lo itu. Mereka (cowok backpacker) itu paling gak doyan maen ke mall. Buat mereka, hutan, gunung, pantai lebih seru daripada mall. Nonton karapan sapi lebih seru daripada nonton bioskop. Makan makanan pinggir jalan lebih enak daripada makan di tengah jalan di restoran atau cafe.  Foto nendang sambil loncat ala Liu Kang, lebih seru daripada foto sok imut di dalem kotak.Wan Wan Emoticons 17

#WeAreTravelBlogger

whatever i'm backpacker


Hai, travel bloggers!

Memasuki bulan Februari ini, gue dan beberapa teman di Celoteh Backpacker ingin mengadakan sebuah permainan/ kompetisi/ turnamen atau apapun sebutannya. Intinya ini tentang menulis dan menghargai sebuah tulisan.

“Menghargai sebuah tulisan? Maksudnya, Dis?”

Jadi gini, sekarang banyak banget travel bloggers bermunculan di Indonesia. Baik yang udah lama, maupun yang baru-baru mulai. Nah, khusus untuk yang baru mulai, banyak sekali gue temukan kasus ketika mereka memulai menulis di blog, namun minim yang mengomentari. Jangankan mengomentari, yang membacanya pun kurang. Sehingga, banyak sekali blog yang cuma berisi dua atau tiga tulisan, lalu ditinggalkan begitu saja karena itu tadi, minimnya apresiasi. Karena yang gue rasakan sendiri adalah, apresiasi (entah itu dalam bentuk pageviews, komentar, dll) termasuk dalam penyemangat gue untuk terus menulis. Kenapa gue tau? Karena gue pernah berada di posisi itu, sebelum gue bertahan dan terus menulis selama 3 tahun sampai sekarang.

Maka dari itu, gue bersama teman-teman di Celoteh Backpacker membuat #WeAreTravelBlogger berikut 5 W 1 H tentang #WeAreTravelBlogger

(What)

#WeAreTravelBlogger adalah sebuah “kompetisi” bukan hanya menulis tetapi juga mengomentari tulisan.

(Why)

Kenapa kalian harus mengikuti #WeAreTravelBlogger? Karena, selain ber-silahturahmi dan berkenalan dengan travel blogger lain, beberapa keuntungannya adalah : 

1. Menulis. Yah, karena ini adalah program menulis. Jadi mau gak mau, kalian kudu nulis.

2. Menuhin postingan. Buat yang males atau gak tau mau nulis apa, dengan mengikuti #WeAreTravelBlogger kalian akan diberikan tema perperiode untuk menulis.

3. Menaikan jumlah pengunjung blog serta komen di tulisan kalian. Jelas, karena pemenang bulanan dari #WeAreBackpacker dipilih bukan dari tulisan terbaik. Tapi komen terbaik! (Tapi tetep, bila ingin di komen dengan baik, buatlah tulisan yang baik pula).

4. Belajar mengapresiasi karya orang lain dan menyebarkan semangat menulis. Dengan semakin banyak pembaca dan pemberi komen, gue yakin kalian bakal makin semangat menulis. Juga, saling memberikan feedback.

5. DAPET HADIAH DARI WTVRBCPR!

(When)

#WeAreTravelBlogger akan diadakan setiap 1 periode (1 bulan) sekali dengan tema yang berbeda setiap periodenya. Terbagi dari 2 minggu masa penulisan dan komen. 1 minggu masa polling.

(Where)

#WeAreTravelBlogger diadakan di blog masing-masing peserta yang mengikuti. Namun, link postingan yang sudah kalian buat, akan dikumpulkan di Group Celoteh Backpacker untuk kemudian di-polling oleh blogger lain (yang mengikuti #WeAreTravelBlogger) berdasarkan komen terbaik di blog kalian. (Jelasnya ada di “How”)

(Who)

Semua Travel Bloggers bisa mengikuti dan menjadi peserta #WeAreTravelBlogger ini. Kalo pun blog kalian isinya random, asal suka menulis dan suka jalan-jalan, kalian tetep bisa kok mengikuti #WeAreTravelBlogger.

(How)