Penculikan Anak Batak

 




Di suatu pagi yang cerah di Pulau Samosir, Danau Toba, Sumatera Utara.
“Ucoooooook!! Bangun kau!! Jam 7 sekarang! Sudah siang ini, nanti telat kau pergi sekolah! Ini adik-adik kau Mamak harus urus juga. Bangun cepatlah kau!”
“Hemm.. Lima menit lagi saja lah, Mamak.”
“Ah, kau ini pemalas!”
30 menit kemudian..
“UCOOOOOOOK!!! KAU BELOM BANGUN-BANGUN, HAH?? JANGAN MALAS SEKOLAH LAH KAU UCOK. KAU MAU MACAM BAPAK KAU, JADI TUKANG OJEK??”
“Hemm.. emang jam berapa ini Mamak?”
“INI SUDAH JAM SETENGAH DELAPAN TAU!!”
“HAH? ASTAGA! TELAT AKU!”
Pagi di Pulau Samosir pun semakin cerah.
Namaku bukan Ucok, tapi Gunawan. Karena aku dari keluarga Batak, maka panggilan untuk anak lelaki macam aku ini, Ucok. tapi kadang-kadang aku dipanggil Monyet oleh Mamakku ketika aku ketauan ngintipin Leli, anak tetangga seumurku yang lagi mandi. Aku anak sulung dari 5 bersaudara. Usiaku masih 8 tahun dan aku bersekolah di salah satu SD di Samosir, aku kelas 3. Aku punya 4 orang adik. 3 orang perempuan dan satu laki-laki, bungsu. Mamak ku galak banget, kalo Mamak sudah marah, semua orang di rumah pada tutup kuping karena takut gendang telinga pada pecah. Semua orang, termasuk Bapak.
Bapakku, sehari-hari bekerja dengan motornya. Bukan, Bapak bukan pembalap moto GP. Bapak ku adalah tukang ojek paling terkenal di Pulau Samosir. Kenapa Bapakku bisa terkenal? Karena  dulu dia pernah ngebonceng Presiden Suharto. Iya, beneran. Bapak dengan bangganya sering banget cerita kalo dia bangga bisa jadi tukang ojek, kata Bapak, itu adalah keputusan yang paling tepat di dalam hidupnya. Gara-gara jadi tukang ojek akhirnya Bapak bisa ngebonceng Presiden Suharto saat berkunjung ke Pulau Samosir. Tapi disela-sela ceritanya, Bapak selalu bilang, keputusan yang paling dia sesali adalah menikah dengan Mamak. Mamak pun kembali marah besar.
Pagi ini sama seperti pagi biasanya. Sama kayak orang kota yang tidak suka hari senin, aku pun tidak suka hari senin. Aku selalu membayangkan, andaikan aku bisa libur setiap hari, bisa bebas main dan gak harus bangun pagi. Sebenarnya aku tidak suka sekolah. Buat apa sekolah? Presiden sudah ada, Menteri pun sudah banyak. Orang-orang di kampungku ini paling-paling nantinya jadi petani, jadi tukang ojek macam Bapak, atau paling bagus jadi sopir angkot di Kota Medan.
Setiap hari pun aku harus jalan kaki lumayan jauh buat bisa bersekolah, belum lagi kalo aku telat bangun seperti sekarang, aku harus lari ke sekolah supaya gak telat-telat amat. Ya, kadang Bapak nganter aku sih sebelum kerja, tapi itu pun kalo Bapak bangun pagi.
Oiya, aku lupa, sekarang pelajaran matematika, Bu Endang. Mati muda aku!
Tok.. tok.. tok..
“Selamat pagi ibu. Maaf aku terlambat.” Ucapku sambil membuka pintu kelas yang tengah belajar.
“Bah, Kau lagi, kau lagi. Sering kali kau terlambat, Gunawan. Kali ini kenapa kau terlambat? Tolong, jangan bilang kalo kau telat gara-gara terkunci di dalam kamar mandi lagi!” Bu Endang yang terkenal galak langsung menginterogasiku.
“Eng.. eng.. Tidak bu. Aku tidak terkunci di dalam kamar mandi lagi.” Sebagai siswa yang pandai berkelit, aku harus mencari alasan baru yang lebih masuk akal. “Eng.. tadi.. tadi aku sebenarnya sudah bangun pagi, kan. Terus aku pun sudah mandi dan gosok gigi. Pergi dari rumah pun saat matahari belum muncul..”
“Nah, terus kenapa kau bisa terlambat!?” Bu Endang memotong ceritaku yang belum selesai.
“Nah, saking semangatnya pengin belajar, aku langsung pergi ke sekolah, bu. Aku lupa kalo aku masih pakai handuk. Aku balik lagi lah ke rumahku buat pakai seragam.” Keluhku.
“BAH! Macam mana pula kau ini, Gunawan!” Teriak Bu Endang setengah tak percaya dengan alasanku. Untung sih, masih setengah percaya. “Yasudah, cepat kau duduk. Jangan lupa kumpulkan PR matematikamu di meja ibu.” Baru beberapa langkah masuk ke kelas, Bu Endang menyuruhku mengumpulkan PR.
“Hah, PR?” Mampus, aku lupa.
“Jangan-jangan kau belum mengerjakannya, Gunawan? Haduuuuh. KELUAR KAU GUNAWAN!” Teriak Bu Endang ngamuk. Teman-teman sekelasku hanya tertawa terbahak-bahak melihat aku diusir.
Ya beginilah nasibku. Gak sekali dua kali aja aku diusir dari kelas, bahkan sekolah. Terlambat lah, gak ngerjain PR lah, ketauan ngintip toilet cewek lah, ngintip toilet guru cewek lah, berantem, dan masih banyak lagi. Oiya, khusus yang terakhir itu, sebagai anak batak sejati, aku memang suka berantem. Menurutku, anak batak itu harus pandai berantem. Hampir 3 kali seminggu aku berantem. Itu juga yang bikin aku di juluki “Gunawan Jambak” di sekolah. Ngeri, kan, julukanku? Gunawan Jambak. Beuh! Aku mendapatkan julukan itu karena sering berantem dengan Lela, Mutia dan Rini. Trio cewek sok tau.
Karena tadi aku udah diusir oleh Bu Endang, dan karena aku siswa penurut, aku memutuskan untuk pulang lagi ke rumah. Ganti baju, terus lanjut main sama Julius dan Matius, teman mainku di rumah.
Tapi, di perjalanan menuju rumah, aku bertemu dengan seoraang abang-abang berkacamata dengan rambut acak-acakan sedang bawa motor. Bawa motornya pun acak-acakan, dia hampir nabrak aku. Mungkin dia gak tau mana rem mana gas.
“Dek, tau arah museum gak, dek?” Tanya abang berkacamata itu.
“Museum apa, bang?” Tanyaku balik.
“Museum batak, dek. Apa tuh, yang bisa liat tari-tari apa?” Si Abang nanya lagi.
“Tari apa, Bang?” Aku balik nanya lagi.
“Tari batak, dek. Itu loh, yang patung bisa nari sendiri.” Si Abang menerangkan dengan susah payah, tapi aku makin gak ngerti.
“Tari apa, Bang? Patung apa? Abang siapa?” Aku ketakutan kalo-kalo abang berkacamata ini adalah sindikat penculik anak yang sedang ramai aku tonton di TV.
“Bentar Abang ingat-ingat dulu.”
5 menit kemudian..
“Aha!”
“Sudah ingat, Bang?”
“Abang masih lupa. Bentar.”
15 menit kemudian..
“Nah! Patung.. Duh. Susah ingat lagi. Coba kau sebut, ada patung apa aja disini, dek?” Lama aku nunggu, si Abang malah balik nanya lagi.
“Liberty?” Jawabku.
“Bukan, itu mah di Mesir!”

“Sphinx!”
“Bukan, itu mah di Amerika!”
“Hemm.. Patung Haji Geol?”
“Arrrrgghhh!! Itu mah adanya kalo mau lebaran!” Si Abang makin stress.
“Itu, loh.. Ma.. Ma apa gitu..”
“Ooh.. Tor tor  maksudnya, bang?“ Entah apa hubungannya Ma sama Tor..
“Nah, itu dia! Itu kemana arahnya, dek?” Si Abang gak berhenti nanya. Aku rasa si Abang ini gak pernah punya pacar, deh. Kebanyakan nanya.
“Abang dari sini lurus aja, bang. Nanti sebelah kanan ada namanya museum Huta Bolon Simanindo.” Terangku.
“Lurus terus? Ke sawah?”
Duh, rasanya aku pengin nebas kepala si Abang ini pake parang.
“Ah, gini aja, deh. Kamu kan udah pulang sekolah, nih. Gimana kalo kamu ikut Abang aja jalan-jalan keliling Samosir?” Pikiranku langsung balik lagi ke kejadian di tipi-tipi, dimana banyak anak seumuranku diculik, lalu disodom.
Aku pun mengiyakan ajakannya.
Lah..

Menantang Maut Bersama Si Abang Sompral

“Bang, ayok jalan.” Ajakku.
“Eng..”
“Bang, ayok lah! Aku sudah naik, nih!”
“Eng..”
“Bang, woy! Ayok jalan!”
“HEH, ANAK TUYUL! LU DUDUKNYA DI JOK YAH, BUKAN DI ATAS STANG MOTOR!”
Perjalanan kami pun entah akan seperti apa..
“Wan, ini kita enaknya kemana dulu, nih?” Tanya si Abang sambil mengemudi.
“Surga sih enak, Bang. Cuma nanti aja dulu, deh, aku masih betah di dunia.”
Si Abang pun ngejempingin motornya.

Bentar.. bentar.. ini aing cerita apaan sih hahahahak. Lanjut ah, yah!

Samosir ini sebuah pulau yang berada di  tengah Danau Toba yang super besar. Makanya gak heran, mau kemana pun arah kita, pasti pemandangannya danau. Dan aku rasa, si Abang ini enjoy banget sama pemandangan di kampungku. Terlihat dari matanya yang terus liat kiri kanan sambil foto-foto pas lagi ngendarain motor. Fix, aku tinggal tunggu kita nyusruk ke kali aja nih gegara si Abang kagak liat jalan. Aku pun hanya bisa berdoa.
“Eh, Wan. Apaan tuh ada batu gede di kasih atep?” Tanya si Abang memecah kekhusyuanku yang tengah berdoa meminta keselamatan.
“Oh.. itu makam raja Samosir dulu, Bang.”
“Wah, makam raja? Gila keren abis! Kita harus foto kayang di depan makamnya. Harus!”
Sekali lagi. Aku pun hanya bisa pasrah sama ajakan si Abang yang kayaknya otak dia kurang sesendok.
Aku pun ikut-ikutan kayang :(
“Bang, kita jadi ke museum liat patung tor-tor, gak? Udah deket tuh, depan.”
“Wuits, jadi, dong. Tapi gila, yah. Selama perjalanan aja udah banyak yang bisa diliat. Kampung kau memang keren, Bah!” Si Abang coba ngomong pake logat batak. Apa banget tapi!
Sampailah kita di museum Huta Bolon Simanindo.

“Wan, masuk nih? Bayar berapa?”
“Murah, Bang. Dua puluh ribu aja.” Jawabku sambil nunjukin loket masuk.
“Buset, kau tawarin, lah. Jadi ceban aja gitu.”
Iya, aku tau sih dari tampangnya, si Abang ini emang susah. Huft. “Yaudah, Bang, tunggu sini, yah.” Aku pun coba menawar, karena kebetulan yang menjaga museum ini masih saudaraku. Yah, kita di Samosir itu seperti bersaudara semua. The Power of Batak’s Brotherhood!
Aku pun berhasil menawar harga tiket masuk. Karena ini udah jam 11 pagi, si Abang gak kebagian buat lihat tarian Patung Tor Tor, karena tarian itu hanya diadakan pada pukul 9 hingga 10 saja. Tapi karena memang otaknya rada sangklek, si Abang malah nyuruh aku buat joget-joget bareng Patung Tor Tor. Sekali lagi aku pasrah. Di museum ini, kita bisa lihat semua tentang Samosir, mulai dari silsilah keluarga batak di Samosir, tenunan khas Batak, sampai alat-alat perang yang kami punya.
Udah kayak Kevin Aprilio maen Piano, belom?
“Wan, udah yuk cabut. Kita udah keliling semua museum ini, nih. Kemana lagi yah yang enak?”
“Hemm.. Ada tempat bagus deket sini, Bang.”
“Apaan? Rumah bordir? Yuk!”
“Rumah bordir itu apa, Bang?” Karena aku anak yang lugu, aku tidak tahu.
“Ah, udah nggak nggak. Apaan yang bagus, Wan?”
“Kita ke tempat istana raja Samosir, Bang. Bagus, tuh.” Seraya ajakanku, si Abang pun ngegas lagi motornya.
Sampailah kita di Kampung Ambarita. Kampung yang lebih dikenal sebagai komplek raja. Iya, dulunya raja-raja di Samosir ini tinggal di sini. Tapi sekarang udah gak ada, cuma ada keturunan-keturunannya aja yang doyan sama band radja.
“Jadi, ini nih bang yang.. Eh, bang, kemana kau Bang? Bang..” Aku liat kiri kanan, ternyata aku duduk di motor sendirian. Si Abang langsung masuk aja. Aku cuma bisa sabar.
“Wuih, ini pasti tempat makan para raja dan istrinya yah, Wan?” Si Abang nanya sambil nunjuk ke sebuah batu besar berbentuk bulat datar seperti meja.

“Eng.. bukan, Bang. Ini tempat para raja dulu buat berdiskusi.” Terangku.
“Berdiskusi apa? Nentuin harga sembako?”
“...”
“Harga BBM? Yaelah, pake whatsapp aja kalee jaman sekarang, mah.”
Si Abang makin jayus. Dalam hati aku berdoa kepada Tuhan untuk menyambar si Abang ini dengan petir.
 “Bukan, Bang. Jadi dulu raja-raja ngumpul di sini itu buat nentuin hukuman ke penjahat-penjahat, Bang. Kebanyakan sih pencuri. Abang lihat di sana ada patung orang yang lagi di pasung kakinya. Nah, dulu tuh seperti itu, Bang. Setelah disepakati hukumannya, si penjahat itu bakal dipenggal oleh algojo di tempat pemenggalan, atau malah langsung di makan hidup-hidup oleh raja! Dan kadang katanya, di tempat ini suka ada kepala terbang.”
“Glek!” Si Abang nelen ludah.
“Eng.. Wan, udahan yuk. Aku haus nih. Kita beli minum dulu ke warung.”
HAHAHAHAHA.. Aku tau nih, dia pasti ketakutan!
“Huaaa.. seger, yah, Wan!”
“Hooh, Bang.” Sekarang kita berada di depan warung, aku minum coca cola dingin pemberian si Abang. Si Abang nyedotin bensin motor.
“Wan, kau kalo udah gede mau jadi apa?” Si Abang tiba-tiba nanya serius.
“Hemm.. Aku pengin jadi polisi, Bang.”
“Loh, kenapa? Biar dapet duit tilang, yah?”
“Hahaha.. bukan, Bang. Aku pengin aja, gak tau kenapa. Abis lulus SD ini aku mau ikut pamanku ke Medan. Aku pengin sekolah di sana.” Jawabku. Si Abang megang kepalaku, “Iya, Wan. Abang doain kau bisa jadi polisi. Polisi tidur. Hahaha. Gak deng. Kalo jadi polisi, jadi polisi yang bener, yah, Wan. Sekolah yang bener.”
Aku tersenyum sembari mengangguk.
“Yuk, Wan kita pulang. Abang juga harus balik lagi nih ke hostel ambil barang. Abang kudu ke pelabuhan 2 jam lagi.”
Si Abang nganterin aku pulang ke rumah. Sesampainya di rumah, baru banget turun dari motor, aku langsung diteriaki mamak ku. “GUNAWAN, KEMANA SAJA KAU!? TEMANMU BILANG KAU DIUSIR LAGI DARI SEKOLAH, YAH?” Mati lagi aku!
“Bang, udah Bang, pergi aja sekarang.” Aku panik.
“Lah, kenapa mama mu marah, Wan?”
“Gak apa-apa, Bang. Hehe.”
“Yaudah, Wan. Nih ada uang jajan dari Abang. Makasih udah nemenin seharian keliling Samosir, yah. Kampung kau cantik banget!” Sambil menjabat tanganku, si Abang menyelipkan beberapa lembar uang kertas. Aku tersenyum. Si Abang langsung ngegas motornya lagi.
“BANG! NAMA ABANG SIAPA!?” Udah jalan seharian, aku lupa nanya nama si Abang.
Si Abang pun noleh, “ADIS, WAN. PANGGIL ADIS AJA!” Si Abang tersenyum sambil melambaikan tangannya, lalu pergi entah kemana.
“GUNAWAN MASUK KAU!” Yah, ,kena marah mamak ku lagi, deh.

Tulisan ini gue dedikasikan buat si Gunawan. Anak batak keren yang udah nemenin backpacker keren! Hahahahak~

Buat kalian yang lagi nyari backpack super keceh, bisa buka ini yah >> www.wtvrbcpr.com

29 komentar:

  1. WOOOW, keren brohh
    btw nanti gue ikutin ahhh yang kaya begini

    BalasHapus
  2. Mantaaaaaaaap.. Suatu hari nanti gw harus kesana. :ngakak

    BalasHapus
  3. Udah gue duga, abang-abang berkacamatanya itu pasti elu :)))

    Boleh juga nih konsepnya. Lanjutkan!

    BalasHapus
  4. Abang berkacamata, keren kali tulisan kau bang. :))
    Next yang di bukittinggi ya bang. ^^

    BalasHapus
  5. pagi-pagi udah ngakak....
    ah.. pengen ke medan jadinya... waloupun orang sumatera tapi belum pernah ke medan... mesti masuk list nih..

    BalasHapus
  6. Kak adis, lw ngak pedopile kan ????? hua hua hua, tuch anak kembali ke pangkuan ibu bapak nya tetep utuh tanpa kau colek ??? #kaburrr

    BalasHapus
  7. hahahahah gw kirain abangnya siapa?? ternyata :D :D

    BalasHapus
  8. Nice place bang... :) Sayang dulu pernah kesana nyampenya sore - malem. Ga bisa ke tempat - tempat yang disebutin. Jadi ngerti tmpt itu dari postingan ini...

    BalasHapus
  9. nice place nice story
    konsep cerita awesome banget bang..

    BalasHapus
  10. hahaha keren gaya ceritanya!!
    gw sampe ketawa2 bacanya

    BalasHapus
  11. anak orang main kau culik aja bang, cariin mak-nya noh..huahah
    but keren ceritanya bang, traveling dengan warga lokal,hehe

    BalasHapus
  12. Awalnya sempat bingung di paragraf pertama rek nyarita naon sih, si adis tapi pas baca ampe abis akhirnya. Tetep gak ngerti. Hahahaha...


    Regards
    http://travellingaddict.blogspot.com/

    BalasHapus
  13. lo apain aja tuh anak dis, jangan jangannnnnn.....

    BalasHapus
  14. sakit jiwa lu diss,, gokill...!!

    BalasHapus
  15. Hello i am kavin, its my first occasion to commenting anywhere, when i read this post i thought i could also make comment due to this sensible article.


    Have a look at my website Max Robust (http://movieasian.com)

    BalasHapus
  16. jiaaah, pas baca ending nya ternyata ini kisah loe ya kak
    enak banget jalan2 di medan di temani bocah medan
    keren kak, btw itu motor siapa?

    BalasHapus
  17. knp pakek pee wee gaskin dis, gokil abess hahahaha

    BalasHapus
  18. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  19. Kece badaiiii dong bg postingannya,,keren2 hahaha

    BalasHapus
  20. wahhhhhhhh bener ieu jalmi..
    pegaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaatttt
    abi jd ciga nu gelo di kantor maca tulisan na

    BalasHapus
  21. Aku paling suka tulisan ini deh. Ga bosen bosen bacanya :)

    BalasHapus
  22. penuh kegokilan ceritanya . si gunawannya marga apa bang ? :D

    BalasHapus
  23. Oh jadi para polisi sekarang itu waktu masa kecilnya punya cita cita jadi polisi buat dapetin uang tilang. .hmmm hmmm aku paham. .


    Oh ya Monggoh mampir yo di blog gue,komen kalo bisa. . Kalo cuman baca doang mah ibarat kata lu berak tapi ga cebok. .
    http://backpacker5mb.blogspot.co.id/?m=1
    Terima kasih. .

    BalasHapus