Percaya?




Hai, di postingan ini lu gak akan nemuin foto-foto backpacker-an gue. Lu gak akan nemu tips-tips backpacker-an dari gue. Tapi lu bakal tau, apa yang bisa lo buat dari satu buah kata bernama "passion". 

Tapi sebelum baca kelanjutannya, mungkin lo harus baca ini dulu:




Enjoy :)

...

Dua tahun lalu, gue gak tau mau jadi apa. Seakan-akan, masa depan gelap buat gue. Mimpi jadi General Manager sebuah hotel berbintang sirna begitu aja ketika gue di Drop Out dari kampus, tempat di mana gue udah kuliah perhotelan selama 3 tahun. Gimana nggak? Untuk mencapai (yang tadinya) mimpi gue itu, minimal gue harus punya gelar sarjana. Sekarang? Boro-boro sarjana, ijazah SMA pun entah  kemana.

Yah, gue resmi jadi pengangguran tak bersertifikat dan tak bergelar..

Gue sempet down, wajar. Gue sempet nangis, bingung, gue nanti mau jadi apa. Sementara umur bertambah, tapi gue gak tau mau kerja apa. Gue selalu ngebayangin, gue gak punya ijazah, gue gak punya gelar, berarti gue gak akan bisa kerja di orang lain. Kerja yang mengharuskan lo punya ijazah setinggi-tingginya, gelar sebanyak-banyaknya, IP sebagus-bagusnya dan skill sebaik-baiknya. Dan gue gak punya semua itu. Lo bayangin, gue ngelamar kerja di hotel, bawa CV yang nyantumin kalo gue lulusan SMK. Pengalaman kerja? Cuma job training 6 bulan di Malaysia. Gak ada yang bisa gue banggain lagi di CV. Mungkin, kalo gue ngelamar pake CV gituan, diliat sedetik sama orang HRD, CV gue langsung dibakar pake bom nuklir, sama gue-nya sekaligus.

Yah, masa depan kerasa gelap, at least buat diri gue sendiri.

Seperti gue bilang di atas, gue sempet jatuh banget. Sempet gak tau mau ngapain. Sampai suatu saat, gue mikir, gue sering traveling, gue udah jalan ngeblog selama 2 tahun, gue udah diundang jadi pembicara kemana-mana, dan gue yakin passion gue ada di situ. Dari “jatuh” tadi, akhirnya gue sadar, yang bisa gue lakuin sekarang cuma memaksimalkan apa yang gue punya. Ngelakuin apa yang gue bisa. Dan menghasilkan sesuatu dari apa yang gue kerjakan.

Follow your passion, money will follow you."

Gue percaya banget kalimat itu. Bukan cuma uang yang akan lo dapetin setelah lo ngikutin passion, tapi juga kebahagian.

Sekarang, gue bersyukur banget udah milih backpacking sebagai hobi dan passion gue. Gue udah ngerelain banyak hal buat bisa traveling. Kuliah selama 3 tahun yang gak selesai dan gue tinggalin, haruslah terbayar dengan apa yang sudah gue pilih. Harus! Toh, hidup gue dari 3 tahun yang lalu itu semuanya digaris besari oleh kalimat “Nekad Mencoba”. Gue pilih keluar dari zona nyaman, gue coba jadi penulis travel comedy, di saat gak ada yang memperkenalkan dirinya sebagai penulis travel comedy.

Setelah berkarya melalui tulisan di blog dan buku, berkarya melalui lisan dengan menjadi pembicara, sekarang gue tengah membangun usaha yang masih bersangkutan dengan apa yang gue sukai. Awalnya gue bertanya ke diri sendiri, “Siapa blogger atau travel blogger yang punya brand sendiri? Siapa yang bikin blognya, jadi sebuah brand?”

Yups, gue buat WTVRBCPR, brand travel gears hasil karya gue sendiri. Selain dari menulis, penghasilan gue juga didapat dari “dia”. Bukan cuma itu, dari “dia” juga, gue bisa ngebagi rejeki sama temen-temen yang kerja bareng gue dan WTVRBCPR.

Hidup itu random buat gue. Sering banget gue berpikir, gue yang bodoh  dan gak bisa apa-apa ini, sok-sok-an buat ngajak kerja orang-orang pinter yang udah punya gelar. Gila, itu gila! Sering gue bengong sendiri di kantor, bermonolog..

“apa yang gue lakuin sekarang ini udah bener?”

“apa gue bisa komit dengan apa yang udah gue pilih?”
 
Dan masih banyak lagi pertanyaan-pertanyaan di pikiran gue.

Lantas, gue tahu, cuma waktu yang bisa ngejawab pertanyaan di otak gue sendiri.

Tapi gue gak mau bahas lebih jauh tentang brand travel gears gue. Gue gak mau semua orang tau apa yang udah “dia” kasih buat gue. Tapi yang pasti, WTVRBCPR bukan cuma sebuah brand. Bukan cuma sebuah tempat jualan peralatan traveling. Lebih dari itu, gue simpan dan bawa mimpi gue di sana. Dan gue mau nantinya, dia yang bisa menghidupi gue.

Dan ada dua hal yang gue dapet dari pengalaman gue 3 tahun kebelakangan ini:

1. Kalo lo gak bisa kerja buat orang lain, buatlah pekerjaan untuk orang lain.

2. Kalo lo gak bisa jadi yang pertama, jadilah yang terbaik. Kalo lo gak bisa jadi yang terbaik, jadilah yang berbeda.

Never let the passion you have die, always follow your dream and commit to what you believe in.

65 komentar:

  1. Dis, nasihat yang kedua itu udah sering digunakan raditya dika lo, ngasih tau aja sih, hehe.

    Btw, lu jomblo, gua jiga jomblo dis. Entar, dua tahun lagi, nikah yuk ? *digebukin fans cewek adis*

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh iya? gue malah gak tau hehehe.

      nikah sama elu? Ogah!

      Hapus
    2. gak papa kalau lu gak tau dis, gue juga pernah bilang ke temen gue 'alay itu adalah proses menuju dewasa', eh dia bilang itu kata2 raditya dika. padahal yah, boro2 tau radityadika, waktu itu gue kenal twitter aja belum. hahahaha

      Hapus
  2. Lagi nyimeng ya kang? Tumbenan tulisanna bener begini. Aing jadi terharu bacanyaa :')

    BalasHapus
  3. Duh, sukanya gue sama tulisan ini. Sukses dan menginspirasi selalu ya Adis. :)

    BalasHapus
  4. sakti bang petuahnya, kalo ga bisa jadi yang terbaik, jadilah yang berbeda :D

    BalasHapus
  5. "Gue sempet down, wajar. Gue sempet nangis, bingung, gue nanti mau jadi apa. Sementara umur bertambah, tapi gue gak tau mau kerja apa." ini kalimat nampol banget dis, FYI ini konflik gw sekarang. kalo boleh tau, lo umur berapa dis, waktu lo tahu "arti hidup buat lo" dan "arti lo buat hidup"?

    BalasHapus
    Balasan
    1. umur gue 23 tahun sekarang. Dan sampai sekarang gue gak tau jawaban dari apa yang lo tanyakan, yang pasti gue tau adalah, gue bisa seneng sama apa yang gue lakuin, dan syukur-syukur gue bisa bikin orang lain juga seneng :D

      Hapus
  6. Ngasih kerjaan buat orang itu lebih hebat dari orang yang bekerja buat orang lain, meski itu di perushaan multinasional. Karena lo jadi boss. Salut buat Adis!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaah akhirnya Bang Dendi bisa komen juga di sini. Makasih banyak, Bang :D

      Hapus
  7. Kalo ngga bisa jadi yang pertama, jadi yang terbaik. Kalo ngga bisa yang terbaik, jadilah berbeda. :))

    BalasHapus
  8. Keren. Salut banget sama apa yang udah kamu lakuin sekarang. Hebat, di umur kamu yang masih 23, kamu udah terbilang sukses. :') sukses terus ya WTVRBCPR nyaa. Allah bless you.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiiiin.. ini belom sukses kak, but thank you sekali lagi :D

      Hapus
  9. keselek biji duren lo dis? kok tulisan tumben bener gini :D

    BalasHapus
  10. Kisah hidup yang sangat menginspirasi,
    sukses buat WTVRBCPR.

    BalasHapus
  11. Ijin bookmark ya bro... ini keren banget tulisannya. Thanks :')

    BalasHapus
  12. ini gue yakin nulisnya sambil mabok :|

    BalasHapus
  13. lu kece bang pikiran lu lagi lempeng nih kayanya hahaha._.v
    apa usaha lu itu pake modal yang gede ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa dibilang tanpa modal, lu kalo mau tau gimana gue mulai bisnis, dateng deh kalo gue lagi talkshow hehe

      Hapus
  14. Super sekali kak Adis :D motivator! Terima kasih sudah berbagi cerita haha

    BalasHapus
  15. Keren. :) baru kali ini berani untuk komen. hhahaha

    BalasHapus
  16. wildan bagus4 Mei 2014 23.59

    kok lu bisa dapet tiket 1 dollar dah bingung gue,,tipsnya dong

    BalasHapus
  17. Dis, kalo bahasanya orang Jawa nih, "mrebes mili". Terharu banget gue lihat tulisan lo. Sialan lo, mah! :))

    BalasHapus
  18. Walaupun g sarjana tapi lu tetep jadi yang terbaik dan berbeda dis...
    Lebih Pinter dan cerdas dari sarjana yang hanya dapet ijazah dari teori2 kuliah tapi masih pengangguran... Semakin banyak berbagi semakin banyak yang lu terima... makasih ya dis.. membuka cakrawala pemikiran Gw yang sering Galau, hihi

    BalasHapus
  19. Kereeeeen ka adis!! ini jadi inspirasi bener loh! lancar wtvrbcpr!!

    BalasHapus
  20. gila si Adis, tercengang gue *yaelah lebay. kok tumben gitu

    BalasHapus
  21. kemarin gue bawa tas Sumba ke pesawat Fokker yang lokernya kecil, eh masuk dis...hahaha, cool...eh kenapa jadi bahas tas? kalo gue sih pegawe biasa, tapi punya bayi blog seh..visitornya ngalahin elu kok, cuma yang loyal sedikit..hahaha..

    BalasHapus
  22. mau tanya dong,
    knp bisa di DO bro?
    gw sih yakin 3-5 tahun kedepan, bisa sama lah kaya raditya dika asal karya lo ter ekspos.
    justru DO itu jd nilai plus buat keberhasilan lo.
    #Salute

    BalasHapus
  23. Terkadang sesuatu hal tidak harus di mulai dari materi, dari niat dan kesungguhan dalam berusaha juga bisa menghasilkan hasil yang besar. Sukses dis, di tunggu cerita travelling lainnya

    BalasHapus
  24. kenapa ga jd menteri pariwisata aja kak, kaya Bu Susi yg td abis dilantik jd menteri..
    kisah hidup kalian hampir sama, semangat ka

    BalasHapus
  25. kenapa ga jd menteri pariwisata aja kak, kaya Bu Susi yg td abis dilantik jd menteri..
    kisah hidup kalian hampir sama, semangat ka

    BalasHapus
  26. Insipirasional banget kakak!

    Dibalik gak tau mau ngapain, kepepet, gak ada duit, gak ada titel maka muncullah ide2 brilian utk menyelamatkan diri. Salut banget!

    BalasHapus
  27. Kisah hidup kita hampir mirip lohhh :'D
    Jangan-jangan kita............. *ahsudahlah*

    Semangats yaaa!
    Kebahagiaan nggak hanya bisa diraih dengan selembar ijazah kok.

    BalasHapus
  28. jatuh cinta pake banged ama ni tulisan.

    BalasHapus
  29. Dari awal kenal blog ini, udah suka dengan cara menulismu bang.
    Tetap jadilah yang berbeda bang, karena berbeda itu langkah :D

    BalasHapus
  30. lebih baik kepedean daripada tak punya tujuan

    BalasHapus
  31. "Any trainer doing a good job should have a long list of satisfied customers," Ross says. "I periodically ask clients who've had good results if it's okay if people contact them. If a trainer is iffy about doing that, that's a big red flag." It either means the trainer doesn't have much experience or, worse, doesn't have a good track record..

    For one thing, I'm a regular contributor for the New York Times. This is pretty big. The fact that I've been able to do this with schizophrenia is pretty amazing.For another thing, I'm pretty comfortable. NPR and the PBS series Frontline spent seven months looking into Puerto Rico's difficult recovery from Hurricane Maria. And beneath the storm damage we found Oakley Sunglasses Sale UK the damage from those economic forces, triggered by a government desperate for cash and banks Bolsos Michael Kors Baratos and investment houses on Wall Street that made millions off Ray Ban Sunglasses Sale UK that desperation. Some of those banks found ways Sac Longchamp Solde to make even more money that risked the financial future of not Michael Kors Purses Clearance only the Longchamp Soldes Destockage island but thousands of residents as well.

    BalasHapus