Random Trip #1 - Manilla, Filipina

Filipina..

Sebenernya ini perjalanan gue yang udah lama banget. Awal tahun lalu kalo gak salah. Tapi baru gue posting sekarang dikarenakan tadinya gue mau taro cerita ini buat buku terbaru gue nanti. Tapi, ya sudah, lah, yah. 

Udah lama banget gue pengin backpacking kesini. Bukan.. gue bukan pengin liat pantai-pantainya yang terkenal cantik, kok. Kalo pantai cantik mah di Indonesia juga banyak. Salah satu alasan gue pengin ke Filipin adalah gue pengin liat club gay terbesar disini. Eh, salah. Bukan, bukan itu.

Alasan gue pengin banget ke Filipina adalah, gue pengin nyobain makanan yang namanya Balut. Iya, balut alias embrio bebek yang dimakan begitu saja dengan barbarnya.

Nah, kebetulan setahun yang lalu, gue berhasi dapetin tiket promo super murah dari salahsatu maskapai penerbangan mereka, yaitu Cebu Pacific. Murah bukan sembarang murah, sob. Lo bayangin aja, gue dapet tiket Jakarta - Manila cuma 4USD! Atau gak sampai 40rebu! Anjing!

Terus yang tai-nya lagi, gue dapet Manila - Kalibo cuma 101 PHP, atau 27rebu doang! FAKYEH!

Terus yah terus.. (makin manas-manasin) Gue dapet Kalibo - Hong Kong....ya sama 27rebu! MUHAHAHHAHAHHAHA!! Coba deh lo jumlahin, itu tiket pesawat kagak semahal ongkos travel Bandung - Jakarta sekali jalan. Lucky me!

Nah, pas tanggal 13 Juni 2013 lah akhirnya gue packing dan bersiap menuju Filipina untuk pertama kalinya. #JENGJENGJET

Seperti biasa, gue selalu menggunakan bus primajasa untuk menuju Bandara Soekarno Hatta dari Bandung. Selain murah, moda ini juga yang paling gak ribet dan deket dari rumah. Gue benci yang ribet-ribet, iya kek muka lo. *digaplok pembaca*

Singkat cerita, perjalanan gue menuju Jakarta lancar sentosa. Flight gue jam 12 malem, tapi gue udah pergi dari jam 5 sore. Kecepetan? Nggak! Jakarta kalo sore gitu  macetnya kek bangkek! Parah!

Tiba-tiba, di tengah perjalanan handphone gue berbunyi..

“kriiiing.. kriiiing..”

“Haloooh..” Sapa gue sambil ngantuk-ngantuk.

“Adis yah? Ini ini lo dimana sekarang?” Tanya suara di balik telepon.

“Hah.. hah? Siapa nih?” Gue yang baru bangun tidur masih gak konek siapa yang telepon.

“Dwika nih. Lo dimana sekarang?”

“Oh, abang. Di hatimu, bang.”

“Cih!”

“Di bis nih bang mau ke bandara.” Jawab gue.

“Nih ada yang mau ngomong sama lu..” Telepon pun terdengar beralih penggenggam. #Halah nih bahasa gue.

“Halo adis..” Suara bang dwika yang kek om-om, berganti jadi suara wanita yang terdengar merdu di balik telepon.

“I..iya halo.. Adis nya jomblo, kok..” di bawah alam sadar kalo denger suara cewek, gue langsung pura-pura ngaku kalo gue jomblo.

“.....” Hening.

“Iya, adis ini saya Dee dari.. bla.. bla.. blaa... blaa...” Terang mbak Dee panjang lebar.

“WAAAAAAAH!! SERIUS MBAK! MAUUUUUUUUUU!! IYA IYA, DITUNGGU DI KFC TERMINAL 2 YAAAAAAAAAAH!! ASEEEEEEEEEEEEK!!” teriak gue girang.

Penasaran kan lo apa obrolan gue dan mbak Dee sampai gue teriak-teriak girang gitu?

Selow. Terus aja baca tulisan gue.

Muhehehehe..

Berangkat jam 5 sore, gue nyampe bandara jam 10 malem! Fak, gak tuh? Ke bandara yang biasanya 3 jam, gue tempuh selama 5 jam. Dan banyak penumpang Primajasa yang ketinggalan pesawat gegara macet sore itu hahaha kesian yah.. Iya, sama kek gue dulu, ketinggalan pesawat juga gegera macet.

Nyampe di Bandara, gue langsung menuju ke KFC  terminal 2. Tempat yang udah disepakatin tadi sama Mbak Dee.

Gak lama gue nunggu, ada seorang bapak-bapak berkumis nyamperin gue, “Mbak Dee?” tanya gue ke bapak-bapak itu.

“Bukan, Mas. Saya kurir yang disuruh Mbak Dee.” Jawab si bapak. Gue pun langsung ngelus dada, kaget, Mbak-mbak kok kumisan. Gak banyak basa basi, bapak itu langsung ngasih gue sebuah kotak.

Sebuah kotak berbalutkan kertas cokelat itu sekarang ada di tangan gue.

Gue buka perlahan..

Gue sobek dengan hati-hati kertasnya..

Dan tiba-tiba dunia di sekitar gue menjadi begitu indah..

Kupu-kupu terbang cantik di sekitar badan..

Pelangi menghiasi langit..

Bunga-bunga bermekaran..

Cahaya dan udara yang menyejukan membuncah merasuk sukma..

Oh..

SAMSUNG GALAXY CAMERA!! AKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKHHHHHHHHHHHHHHHHHHHH!!
 
Iya, sob! Gue dapet Samsung Galaxy Camera! Dan itu gratiiiiiiiiiiiiiiiiis!!

Balesan gue dapet itu adalah, gue cuma disuruh ngetwit doang dan sharing foto perjalanan gue selama di Filipin, Hong Kong dan Macau! AAAAAAAAAHHH!! ENAK BANGET, KAN!
“Teng.. tong.. teng.. tong..”

Para penumpang tujuan Manila, Filipina udah dipanggil untuk masuk ke boarding room dan bersiap terbang. Ini artinya, gue bakalan ada di Filipina untuk beberapa jam kemudian.

Awal perjalanan yang keren, kan?

Gue mau foto plang-nya, tapi eweuh si anjing, teh. Nya geus weh jalanna!

Gue sampai di bandara NAIA, Manila, pukul 5.30 pagi waktu setempat. FYI, perbedaan waktu antara Filipina dan Jakarta adalah 1 jam. Jadi kalo di Indonesia jam 4, di Filipina jam berapa anak-anak? Jam 5, buk! Pinter..

Oke, lanjut.

Bandara NAIA ini bagus banget. Dibandingkan dengan bandara di kota asal gue, Bandung. Bandara ini tuh kayak istana raja. Nah, bandara di Bandung itu kayak rumah kardusnya gembel. Beda jauh pokoknya.

Apa bandara NAIA ini tidur-able buat backpacker, dis?

Tunggu review-an dan tips dari gue tentang bandara di Manila ini di postingan selanjutnya, ok.

Karena masih pagi, gue langsung buru-buru keluar bandara dan nyari transport ke..... Dan, gue baru inget kalo gue gak punya tujuan. Gue gak tau harus kemana.

Iya, ini adalah perjalanan implusif kesekian kalinya yang gue lakuin. Gue selalu punya prinsip :

No plan. No Friend. No Expectation will make your journey is more awesome. Believe that!
Yah, gambling sih, antara lo bisa seru-seruan spontan kemana aja. Atau lo bisa nyasar ke suatu tempat dan taunya disana lo diculik sama orang lokal, terus badan lo dipotong-potong, direbus terus dijadiin persembahan buat dewi ular. Ya, namanya juga idup. Gak ada yang tau. Woles, sob!

Yaudah, akhirnya gue naik bus yang paling deket sama badan gue. Entah kemana itu.


P.S. Ada satu yang positif, Jakarta ternyata gak sekumuh Manilla.

“TEEEEEEEEEEEET!! TEEEEEEEEEEEET!!”

“BRUUUUUUUUUUMMM!!”

“TINIIIIIIIIIIIIIIIIIT!! TEEEEEEEEEEEEEEEET!!”

“WOOOOOOYPAKWAY WANGCONGSJAJGDIUGAILUYGDSI:KAHLIDGHUYWFE*I%&*^&%@937!!!”

Gak nyampe 30 menit di Filipina, gue udah mikir pengin balik lagi ke Bandung. Iya, sob! Manila ini sama kayak Jakarta, banget! Macet, kacau, polusi dimana-mana, gembel, teriakan kenek, pedagang asongan, pengendara gilak, semua ada juga di Manila. Not sure is Manila or Jakarta versi KW. Sama kacaunya!

Nah, balik lagi ke pertanyaan “Gue ini mau kemana sebenernya?”

Gue turun pas orang-orang di bis pada turun. Entah itu dimana. Pokoknya tempat itu kacau balau. Lebih kacau dari hubungan gue sama mantan gue dulu. #eaaak

Gue turun di Terminal 3 Pasay. Di sana kebetulan dekat dengan stasiun MRT. Karena gue gak tau mau kemana, yaudah gue ikut orang-orang aja naik ke stasiun MRT terus gue nanya ke satpam di sana arah ke tempat yang paling ramai di Manila. Dan dia jawab Manila City, tengah-tengahnya Manila.

Oiya, gue juga mau ngasih tau, kalo di NAIA airport, lo gak bakal nemu map atau petunjuk pariwisata seperti di bandara Changi Singapur ataupun KLIA di Malaysia. Menurut gue sayang aja, bandara sebagus dan sebesar NAIA tidak menyediakan fasilitas yang buat traveler itu penting banget. Adapun, map bisa dibeli di mini market semacam 7-eleven. Ya, mungkin kita emang disuruh get lost kali, yak!

Yang bikin Manila berbeda dengan Jakarta adalah, di sini udah punya MRT, sedangkan di Jakarta cuma punya busway, itu pun macet-macet juga. MRT di Manila ini juga punya perbedaan dengan MRT di Kuala Lumpur, Bangkok atau Singapur. MRT Manila ini penjagaannya ketat, tapi aneh. Sebelum lo masuk ke loket MRT untuk beli karcis, tas dan apapun yang lo bawa bakal diperiksa dulu sama penjaganya. Kebayangkan, gue kudu ribet-ribet ngeluarin isi backpack buat diperiksa sama mereka. Dan yang gak abis gue pikir lagi adalah, normalnya, pemeriksaan seperti ini kan pake alat deteksi gitu, yah. Nah, karena si Manila ini anak hipster, mereka meriksa bawaan penumpang pake... stick drum. Iya, stick drum. Anjis! Itu adalah hal ter-absurd yang gue temukan di Manila. Mungkin para penjaga itu dulunya anak band, drummer. Tapi penjualan album mereka jelek, lalu mereka bangkrut dan gak punya uang. Akhirnya mereka jadi penjaga pintu MRT dan meriksain tas orang pake stick drum. Epic!

Selesai pemeriksaan, gak kalah aneh. Di kota besar yang punya MRT, biasanya tiket dibeli di ticket machine. Tapi lagi-lagi, karena si Manila ini anak hipster, dia jual tiket MRT kayak jual togel. Iya, ada loket khususnya gitu, dan itu antriannya panjang banget, gak beraturan pula. Seketika gue berasa lagi ngantri sembako. Dapet tiket ke Manila City, gue langsung ngantri lagi buat naik MRT-nya. Dan gak beraturan lagi. Duh!

Sampai di Manila City, gue liat ada gedung besar dengan patung tukang post di depannya, itu Manila Post Office. Karena gratis, gue coba buat masuk kesana. Sejarahnya Manila dulu dijajah oleh bangsa Portugis. Arsitektur khas Mediterania banyak membekas di bangunan-bangunan tua yang mereka miliki. Bukan cuma kantor pos aja. Benteng, Gedung Bank, sampai gereja pun banyak yang masih asli peninggalan bangsa Portugis dengan ornamennya yang khas. Apalagi ketika gue mengunjungi Intromius, tempat yang katanya jadi trademark dari Kota Manila ini dan banyak banget bangunan antik di dalamnya. Pas gue mau masuk, gue baru nyadar kalo harga tiketnya sama kayak harga sewa hostel semaleman, jadi untuk menghemat uang gue kagak masuk. Toh, banyak bangunan yang sama kayak yang ada di dalem Intromius dan bisa kita datengin gratis. Hemat, beb.
Beberapa spot keceh yang gue foto!

Muter Manila seharian bikin gue capek dan sadar kalo gue belum makan dari lahir. Laper parah! Gue kasih tips, yah, untuk bisa menghemat budget dalam perjalanan, khususnya pada budget makanan, pilihlah makanan lokal atau makanan yang dijual di pinggir jalan. Kenapa di pinggir jalan? Soalnya kalo di tengah jalan, kesian. Abangnya ketabrak, ntar.

Mayoritas penduduk Manila adalah Katolik, jadi lumayan sulit untuk mencari makanan yang benar-benar halal. Ada yang jual ayam goreng, tapi dimasak dipenggorengan bekas babi, haram. Ada yang jual ayam bakar, tapi dibakar barengan sama babi, haram. Ada yang jual sayuran, tapi dicampur sama babi, haram juga. Ada yang jual ayam, tapi belom dimasak.  Halal kah? Nggak! Ternyata ayamnya non-muslim.

Karena bingung mau makan apa. Dan gue lagi males makan babi..

“Lah, jadi lo gak makan babi gara-gara lagi males, dis? Bukan gara-gara haram?”

“Iya. Hehehe..”

*Lalu Adis pun dirajam*

Kembali ke cerita..

Karena gak nemu makanan halal, pilihan terakhir adalah masuk ke mini mart, dan beli roti atau kue. Tapi hati-hati juga, roti yang dijual di mini market pun banyak yang mengandung babi. Jadi emang kudu pinter-pinter milih yang mana yang halal yang mana yang nggak.

Sebungkus roti dan sebotol air mineral gue duitin sebesar 28 PHP (Phllipines Peso) atau sekitar Rp. 7.700,- lumayan murah buat makan siang gue.
Abis makan selfie dulu, dongs!
Sambil makan roti di mini mart, gue iseng-iseng nyolong wifi restoran yang ada disebelah mini mart-nya. Dan ternyata gak pake password. Searching lah gue tempat-tempat keren di sekitaran Manila.

Setelah setengah jam nyari-nyari info dan nanya di twitter. Akhirnya ada 3 pilihan tempat yang mungkin bisa gue datengin, yaitu :

1. Banaue, adalah daerah yang terkenal dengan rice terrace atau sengkedan atau sawah. Iya, sawah. Tapi ini bukan sembarang sawah. Karena kontur permukaan yang berbukit-bukit, maka sengkedan di Banaue ini jadi berbukit-bukit tinggi gitu. Keren deh pokoknya. Tapi sayang, butuh perjuangan dan duit ekstra buat kesana. Perjalanan selama 11 jam, dan ongkos yang lumayan mahal bikin gue mengurungkan niat untuk pergi kesana. Coret!

2. Tagaytay, terkenal dengan gunung merapinya yang berukuran kecil. Bahkan konon katanya, ini adalah gunung merapi terkecil di dunia. Sebenarnya mudah aja buat ke Tagaytay ini, cuma karena gue lagi gak mood buat ke daerah gunung, maka gue coret Tagaytay dari daftar kunjung gue. Coret!

3. Cianjur, kejauhan kalo dari Filipina. Coret!

Lumayan lama browsing dan ampe frustasi mau kemana, gue langsung cabut dari mini market itu dan nanya ke salah seorang anak muda yang lagi ngerokok di bawah pohon. Dilihat dari apa yang dia kenakan, mungkin dia adalah seorang karyawan di sebuah perkantoran. Terus sekarang adalah jam istirahat kantornya. Terus kenapa dia sendirian? Mungkin dia masih anak magang, jadi gak punya temen buat makan siang. Terus kenapa gue tau dia abis makan siang? Soalnya di giginya ada piring nyelip. Intinya gue nanya ke dia, “Sob, kalo lo jadi turis di Manila. Terus lo mau ke tempat seru, lo mau kemana?”

Anak muda itu berpikir sejenak. Rokok yang baru dia nyalain gak diisep-isep. Anak muda itu masih terus berpikir.

5 menit..

30 menit..

“ANJRIT! Tangan gue kesundut!” Si anak muda itu kaget sambil ngibas-ngibasin tangannya yang kena rokok. Saking lamanya mikir, dia lupa kalo dia lagi ngerokok.

Gak deh, gue lebay. Tapi beneran lama tuh orang mikirnya, sampai ada satu tempat yang terucap dari bibirnya.....

Yak, mau tau gue akhirnya ngelanjutin perjalanan kemana? Tunggu cerita selanjutnya!!!

63 komentar:

  1. Nanggung banget nulisnya bro.
    Gak klimaks gini. :(

    BalasHapus
  2. Hahaha panjang aja yah.. Tp yang seru itu kejutan semsong galaxynya. Enak bingits deh. Mau dong dikasih dis :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyak, ini tulisan buat buku sih tadinya hahahhak. mau? Sok gue jual 8 juta :p

      Hapus
  3. wahanjirrrr murah banget dis!

    BalasHapus
  4. enak banget ya bisa dapet samsung galaxy gratis :3

    BalasHapus
  5. enak banget hidup loe kak, udah dapat tiket nya muraaaaaah banget
    dapat samsung camera gratis, ngiri gue SUMPAH !!
    andai itu gue yg dapatin semua nya :D

    BalasHapus
  6. >.< hhaha.. muncul juga postingan kamu tentang perjalanan ke Filipina !

    BalasHapus
  7. yah bikin penasaran dehhhh... lanjut mas!

    BalasHapus
  8. Maneh teh anjisss kang bisa dapet tiket pesawat na murah kayak tai. Aing teh mau jugaaaaa :((

    BalasHapus
  9. bakat banget jadi gembel dis? tiket pesawatnya itu lho!!!

    BalasHapus
  10. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  11. No plan. No Friend. No Expectation will make your journey is more awesome. Believe that!


    Setuju pake banget sama quote yang ini. Pengalaman trip sendirian dengan trip bareng2, lebih enak sendirian. Lebih bebas mau ngapain.
    Setiap backpacking ke luar negeri, gak pernah bikin itin dan gak pesen hotel. Semua go show dan dianggap aneh sama orang2. Padahal di situ serunya.

    BalasHapus
  12. Tiketnya murah banget broh, dapat hadiah Samsung Galaxy Cam
    KEREN...

    BalasHapus
  13. ini orang emang sadis..naik bus aja asal ajee...di tunggu part selanjutnya.

    BalasHapus
  14. yakk..
    lo bakal kabur ke puerto galera..
    cuma 5 jam dari manila..

    "Puerto Galera. Cuma 5 jam dari sini.” Jawab dia

    BalasHapus
  15. yakk..
    lo bakal kabur ke puerto galera..
    cuma 5 jam dari manila..

    “Puerto Galera. Cuma 5 jam dari sini.” Jawab dia.
    Dan yak, gue pun langsung cabut kesana tanpa tau ada apa di Puerto Galera.
    Dan apa yang gue temuin malah di luar ekspektasi gue .....

    WTVRBCPR

    BalasHapus
  16. wuih itu bisa dapet tiket murah semedi berapa lama mlototin itu web nya
    ckckck..takjub gw (nyembah2)

    BalasHapus
  17. Diiisss lo biasanya nemu tiket pesawat promo di web mana daaahh ? Kok kalo gue susah banget ya ? Bantuin dong kaka :3

    BalasHapus
  18. jadi kangen pengin kesana lagi...MARAMING SALAMAT POH atas tulisannya.....MABUHAY

    BalasHapus
  19. ada yang ke philipine? kabarin dong kalo ada tiket murah kesana? pengen ke ozamis

    BalasHapus
  20. kak..boleh dong email...mo nanya soal filipina niiih makasiih

    BalasHapus
  21. Gue baru balik dari filipina oktober 2014

    Lumayan, dari Manila, Taqbilaran trus lanjut ke Cebu

    5 hari backpakeran cukuplah.. dan emang susah banget cari makanan Halal, bismillah ajalah gw makan junk food sejenis KFC dan MCD.. Hikz ..
    Emank Manila kayak anak kembar sama Jakarta sih hehhee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    3. KFC disana enaaaaaaaaaaaaaaaaaaak!

      Hapus
  22. ahh pengen deh ke sana ,,, kayaknya seru tuh ,, tpi gw hrs ada temen jalan , krna klo sendiri gw gak berani ,hehehe

    BalasHapus
  23. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  24. kak, kok bisa dapet tiket pesawat yang badai itu kek gimana caranya. gila murah banget itu. share yahh. please baik deh :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada postingannya kok cara dapet tiket murah, cek cek aja

      Hapus
  25. diriku mau kemanina tanggal 16 ini..
    butuh refernsinya.. ternyata belum kelar..

    ehm..
    ada referensi tempat tujuan yang bagus en murah gak?

    BalasHapus
  26. Kak itu dapet tiket semurah itu gimana ceritanya dah? Book nya jauh" hari ga? Brp lama?

    BalasHapus
  27. Diriku pengin tau di mandose beli tiket sebegitu murah aku dah dapet murah juga bali bangkok 900 pp, kl hkong 800pp,, tp punya agan murahx tingkat dewa, plus kasih tau ane

    BalasHapus
  28. Beruntung banget bisa dapet tiket yang super murah kayak gitu, master ajarin dong caranya biar dpt tiket murah.

    BalasHapus
  29. itu cara dapetin tiket promonya ?

    BalasHapus
  30. Jual Obat Aborsi ,
    Obat Aborsi http://jualobat-aborsi.com Obat Penggugur Kandungan,

    Obat Aborsi ,
    Jual Cytotec Asli http://jualpilcytotecasli.com Jual Obat Aborsi ,

    BalasHapus
  31. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus