Jajanan Bikin Ngaceng!


Anjir, udah lama banget kayaknya gue gak nulis tentang perjalanan gue yak? Ah, gue merasa sangat berdosa sama blog ini. Isinya iklan doang kayaknya :(

Tapi wajar, sih. Sekarang gue lagi sibuk-sibuknya  ngurusin WTVRBCPR, brand travel gears gue. Tapi jujur, gue sering banget sedih liat blog ini. Dulu, setiap bulan gue bisa ngeposting lebih dari 4 cerita. Sekarang, karena gue nya juga jarang-jarang backpacker-an lagi, dua sampai tiga cerita aja udah syukur. AAAAAAAAAAAKHHHHH AKU BACKPACKER MURTAAAAAAAAAAAD :((((

Nah, tapi setelah postingan ini, gue mau coba deh buat mulai lagi kebiasaan nulis gue. Sekaligus, doain gue supaya bisnis gue lancar dan bisa gue tinggal backpacker-an lagi. Amin.

Lah, ini malah jadi curhat yak, piye :| Yaudah, gue mulai deh yah cerita tentang...

Semua orang yang melakukan traveling pasti ada tujuannya. Entah itu buat foya-foya, ngilangin suntuk, buang-buang uang, sampai pengin nyari jati diri. Banyak banget alasannya. Tapi, mungkin gak se-absurd tujuan gue buat ke Filipina. Tujuan gue ke Filipina sebenernya cuma satu. Gue pengin nyobain street food khas Filipina yang terkenal seantero dunia. Makanan khas yang banyak orang bilang menjijikan, gak pantes dimakan, bikin pengin muntah dan sebagainya.

Saking menjijikannya, makanan ini pernah jadi tantangan di acara Fear Factor yang terkenal dengan tantangan yang mengharuskan si peserta makan sesuatu yang menjijikan. Nah, makanan khas Filipina ini pernah masuk, nih!

Namanya Baloot, atau yang lebih kita kenal dengan sebutan “Balut”. Inget, jangan ditambahin pem- yah di depannya. Bukannya enak dimakan, malah keselek lu ntar. Balut biasanya banyak dijual di negara-negara Asia Tenggara, seperti Vietnam, Kamboja, Thailand dan Filipina. Negara terakhir yang gue sebut itu adalah negara yang paling banyak penjual balutnya.

Balut adalah sebutir telur bebek, itik atau ayam..

“Lah, terus apa anehnya? Gue juga tiap hari makan telur kayak begituan.”

Ckckck.. santai dulu anak kuda. Yang membuat Balut menjadi menjijikan adalah, lu gak cuma sekedar makan telur yang udah dimasak..

“Gak dimasak? Mentah maksud lo? Ahelah, telur mentah mah gue juga sering makan keleus! Dicampur sama jamu juga enak. Noh, banyak abang-abang kuli bangunan juga minum buat nambah stamina!”

Sianying, kalem woy! Biarin gue kelarin nulis dulu baru lu komen!

#KemudianPembacaBingung
#IniApaanSihPenulisnyaGakJelas

Jadi gini! Balut itu bukan sembarang telur. Balut adalah telur unggas yang direbus pada..

“AHELAH, TELOR REBUS MAH TIAP PAGI GUE JUGA MAKAN! NOH CAMPUR SAMA INDOMIE!” #TimIndomieRebusGarisKeras

AAAAAAAAAAAAAAAAKKKHHHHH!!!! LU SIAPA SIH MOTONG GUE MULU PAS LAGI NULIS, HAH!??

By the way, ini tulisan makin gak jelas yah kayaknya. Yaudah, serius, ah..

Jadi, Balut itu embrio telur yang direbus lalu dimakan. Gak kedengeran jijikkan? Mari gue deskripsikan ke-jijik-an-nya. Berikut anatomi dari Balut..


Gila, jijik banget kan? Hueeeek!!

Itu tuh yang bikin gue penasaran pengin nyobain balut. Dan pas gue ke Puerto Galera, Fillipina, akhirnya gue bisa nyobain Balut ini. Awalnya gue juga agak jijik-jijik liatnya. Liat si abang yang jualan maksudnya. Gak deng.

Nah, gue beli tuh satu biji. Terus gue diajarin abangnya, kalo buka balut itu harus diketruk atasnya sampai pecah, terus pelotekin pelan pelan setengah cangkangnya, karena si balut ini kalo lu sedot bakalan langsung ketelen semuanya.

Potekin segini aja..

Yaudah gue nurut kan tuh ke Abangnya. Gue pecahin atasnya, terus gue pelotekin cangkangnya dikit-dikit, terus disitu gue liat penampakan si balut untuk pertama kali. Karena dia masih embrio gitu, bentuknya tuh jadi kayak eek berair gitu plus adaurat-urat kecil dan anak tikus didalemnya, Pokoknya jijik dah. Terus si abangnya bilang lagi, kalo mau enak, dicampur sirloin steak katanya. YAIYALAH YAH ITU MAH BUKAN CAMPURAN NAMANYA, BANG! SEKALIAN AJA LO CAMPURIN KAVIAR SAMA KAVALERI! #KZL

Yaudah, gue campurin balut itu sama garem dan cuka. Gak lupa, gue cucurin juga cuka ke mata si abangnya yang gengges tadi. Nah, di sini nih detik-detik menegangkannya. Gue deketin itu telur ke bibir gue, gue gak berani ngendus soalnya takut muntah, terus yaudah gue langsung sedot si balut yang berair itu, dan meluncur mulus ke lidah, tenggorokan, lalu masuk ke perut.


Gue diem beberapa detik..

Kebeneran kepalanya masih ketinggalan di dalem cangkangnya. Yaudah, gue gigit aja kepalanya langsung. Matanya pecah, paruhnya nya pecah, otaknya ngeluarin bunyi “crot!”. Dan lu tau apa yang selanjutnya terjadi? Gue mesen lagi 2 butir ke si Abangnya!


Ternyata, balut ini enak banget! Rasanya tuh kayak ati ampela tau gak lo. Tapi unik. Kayak lu makan ati ampela, terus ada kuah asinnya gitu. Ah, enak dah pokoknya. Dan ternyata harganya juga murah. Kalo di rupiahin juga paling cuma 3000rebuan kalo gak salah. Pokoknya enak banget deh dan gak bau juga. Terus katanya, balut ini punya banyak kandungan protein dan sekaligus berkhasiat buat “stamina” pria. Pantes gue balik-balik dari makan balut ngaceng mulu yak.

Buat lo yang ke Filipina, lu kudu wajib banget makan balut sih. Gue tantang lu kalo lu emang backpacker backpacker nekad macem gue! Karena esensi dari traveling adalah mencoba sesuatu yang baru, betul?

44 komentar:

  1. Ngacengnya pengin. Tapi nyobain makannya gue mikir heula. Harus rada diendus-endus dulu etapi panasaran juga euy di Indonesia gak ada yang jual, gitu? Di online shop gak ada juga ya sist?

    Salam,
    ThrwBlog

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngacengnya pingin! Muahahahhahahaha.. ada sis di onlineshop. Search aja. Palelu!

      Hapus
  2. bangke :||
    aku ngebayangin yg sampe bunyu "crot" itu langsung ngilu semua dah
    :|||

    BalasHapus
  3. Bukan masalah ngeri sih, cuma gak bakal tega kayanya makan itu embrio bebek, cute banget.. :3

    BalasHapus
  4. kata si vegetarian, daging bener ajah ga makan apalagi ini. -_-

    BalasHapus
  5. ouh ... itu khas filipina toh , pernah nonton di TV itu katanya khas vietnam :?

    BalasHapus
    Balasan
    1. di Vietnam juga ada, tapi gak sebanyak di Filipina.

      Hapus
  6. Buset Dis, makan tiga?? T_T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makan tiga biji, dan masih pengin lagi sebenernya :(

      Hapus
  7. pusing gw liat nya...
    tambah mual baca tulisan lo deskripsiin lo gigit tuh kepala embrio...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama gue juga pusing pas pertama liatnya, Tapi asoy kesananya.

      Hapus
  8. yeay, mulai nulis lagi! Gue juga makan balut pas di Palawan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, aku gak mau kalah sama mas ariev yang selalu update blognyaaaaaaaa. huh! Wah, ada ceritanya mas? mana mana pengin baca~

      Hapus
  9. BUSYETTTT dah itu dimakan. Biarpun rakus, yg satu ini angkat tangan gw dap!.

    BalasHapus
  10. hii nggilani... haram nggak tuh bang?

    BalasHapus
  11. diss.. buku lo uda masuk palembang blom sih ?
    gue ubek2 gramedia d sini g nemu..
    pening gue nyarinya.. gara2 gue d pindah di sini sama kantor gue.
    bisa beli d lo g sih ? kayak buku lo yg pertama dulu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah abis, kalo mau lu beli ebooknya. ada di sebelah kanan noh >>>>

      Hapus
  12. Gue gak usah makan Balut juga, si otong ngaceng mulu bang.. tapi harus dirangsang lewat...... *Hussss lagi puasaa -_-

    BalasHapus
  13. Jiahh gw pas kecil sering makan, gara2 salah ambil telur di kandang ayam. Enak kenyil2 gimanaaa getoh

    BalasHapus
  14. Diss,, mana nih potonya Juday? Cewek cantik penjaga Villa... Eh, penginapan.. Penasaran nih...

    BalasHapus
  15. GLEK... walaupun bisa bikin ngaceng gue prefer minum Viagra deh dari pada Balut

    Salam
    http://travellingaddict.blogspot.com/

    BalasHapus
  16. weks....gue mikir lu makan berikut cangkang telurnya sekalian dis huahahahahahhahaha

    BalasHapus
  17. Anjir gan...... Serius enak? Enak makannya ato enak ng*cengnya nih gan.. ?? #ups

    BalasHapus
  18. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  19. lihatnya aja sudah ga kuat bro mau bungkuk

    BalasHapus
  20. kata orang tua sih makan gituan bisa cepat bungkuk

    BalasHapus
  21. beneran bikin enek,ngeri...ngeri

    BalasHapus
  22. Yakin ente bilang tuh makanan enak bang? Muka ente menyatakan kebalikannya soale. .kalo nambah ampe 3 kali mah bukan karena doyan kayanye? Laper gue rase. .


    Oh ya Monggoh mampir yo di blog gue,komen kalo bisa. . Kalo cuman baca doang mah ibarat kata lu berak tapi ga cebok. .
    http://backpacker5mb.blogspot.co.id/?m=1
    Terima kasih. .

    BalasHapus