Random Trip #2 - Puerto Galera, Filipina



Sebelum mulai baca postingan ini, ada baiknya kalian baca dulu Random Trip #1 - Manilla, Filipina

Tapi beneran lama tuh orang mikirnya, sampai ada satu tempat yang terucap dari bibirnya, “Puertoooo Galeraaaaa.” 

Menuju Puerto Galera, gue cuma bermodalkan nanya-nanya ke orang. Pertama, gue ambil bus ke Batangas City. Tapi gue dapet informasi dari nanya ke orang-orang kalo mau ke Puerto Galera, turunlah di Pelabuhan Batangas, 20 menit dari Batangas City. Oiya, sepanjang perjalanan ke Puerto Galera, gue gak tidur sama sekali. Biasanya, kalo naik bus dan menempuh perjalanan yang lebih dari 1 jam, gue pasti langsung ketiduran. Tapi perjalanan ke Batangas ini gue sama sekali gak ketiduran. Kenapa? Soalnya, bus yang gue pake ini punya wifi. Iya, banyak bus di Filipina yang menyediakan wifi gratis di dalam bus nya. Jadi lo gak akan mati gaya selama perjalanan.

Sekitar 3 jam perjalanan, akhirnya gue nyampe di Pelabuhan Batangas. Gak mau keburu hari gelap, gue langsung beli satu tiket perjalanan menuju Puerto Galera dengan perahu boat yang bisa nampung sekitar 40 penumpang. Penggunaan kendaraan laut sangat banyak di Filipina, mengingat negara ini adalah negara kepulauan yang kecil-kecil. jadi jangan heran kalo orang Filipina yang tinggal di pesisiran pada bau ikan asin. Yah, sehari bisa bulak balik antar pulau sampai 4 kali.

Sekitar pukul 6 sore gue udah ada di tempat yang disebutin sama anak muda yang gue tanya secara random di Manila. Iya. Gue nurut aja sama perkataan orang asing yang nyuruh gue buat ke Puerto Galera. Seandainya waktu itu dia nyebut neraka, mungkin sekarang gue lagi main catur sama Dajjal di neraka. Ini perjalanan ter-random yang pernah gue jalanin. Keren!

Puerto Galera


Karena gue sampai di Puerto Galera menjelang malam. Gue bingung mau nyari penginapan di mana, apalagi sebelumnya gue gak googling atau nyari informasi tentang tempat ini. Beberapa cafe dan bar dengan lampu remang-remangnya berderet rapi di sepanjang pelabuhan Puerto Galera. Seperti biasa, buat backpacker yang baru dateng ke suatu tempat, diusahakan jangan terlihat bingung dan blo’on. Sok cool dan sok ngerti aja. Biar gak dibohong-bohongin sama penduduk lokal.


Seperti layaknya turis, banyak banget yang nawarin gue ojek. Ternyata di sini juga ada ojek, sob. Tapi penumpangnya duduk di pinggir gitu, hampir sama kayak helicak di Medan. Banyak yang nawarin buat nganterin gue ke penginapan-penginapan, tapi gue ogah. Selama masih bisa jalan kaki, mending gue jalan kaki aja.

Hal yang pertama gue cari dari sebuah tempat wisata yang gue gak tau apa-apa tentang tempat itu adalah.. yups, toilet. Karena gue kebelet boker.

Abis numpang boker di salah satu bar deket pelabuhan, gue nyari tourist information. Kebetulan, tempat itu ada di ujung kiri deretan bar. Pas gue sampai sana, kantor tourist information baru aja tutup. Ada seorang ibu yang sedang mengunci pintunya.

“excuse me, mom. This office is close?” Dengan bahasa inggris seadanya, gue nanya siapa penemu Dunkin Donut. Si ibu nampak kebingungan, dia merhatiin gue dari ujung kaki sampai ujung rambut. Rambut tengah.

Kumis maksudnya. Kumis kan ada di tengah-tengah muka, kan? #IyainAja

“Maaf, kita sudah tutup. Ada yang bisa saya bantu.” Gue kaget! Si ibu ternyata bisa bahasa Indonesia!? Boong, deng! Gue artiin aja yah biar kalian ngerti. (Padahal gue nya goblok bahasa inggris.)

“Iya, ibu. Saya mau nyari penginapan murah di sekitar sini. Kira-kira yang harganya gak lebih dari 500 perak di mana yah?”

Si ibu langsung nampar gue.

“Coba, adek ke daerah *sensor* di sana banyak penginapan murah.” Si ibu nyebutin sebuah tempat yang gue gak tau di mana. Dan gue sensor karena gue lupa nama tempatnya.

“Cukup jalan kaki sekitar 1 km dari sini.” Si ibu melanjutkan.

“Ah, terima kasih, bu. Ok!” Tanpa basa-basi, gue langsung pergi menuju tempat yang disebutkan si ibu.

Tempat yang tadi disebutkan si ibu penjaga kantor tadi ternyata lumayan jauh, ada kali 2 kiloan gue jalan kaki. Tapi sepanjang perjalanan, pedestrian di Filipin ini bagus-bagus banget, rapi, dan memang memudahkan pejalan kaki. Trotoarnya lumayan luas, lalu sepanjang jalan dipagari. Pokoknya cukup nyamanlah untuk berjalan kaki.


Sesampainya di tempat yang disebutkan si ibu, gue langsung masang mata baik-baik. Gue liat kiri kanan. Ternyata tempatnya memang seperti backpacker area banget! Menurut gue, tempat itu bisa disebut backpacker area karena memiliki beberapa fasilitas (tempat) yang memudahkan para backpacker macam gue. Apa aja itu?

1. Penginapan murah. Tentu.
2. Money Changer
3. Banyak penjual makanan
4. Banyak cabe-cabean (karena tempat turis gak akan jauh dengan tempat portitusi)
5. Banyak cafe yang buka sampai malam

Dan kelima unsur yang gue sebutin di atas, ada di kawasan yang gue datengin ini. Mantap!
Gak perlu lagi capek-capek muter nyari penginapan murah. Gue langsung kepincut sama salah satu penginapan kecil yang tepat berada di seberang sebuah money changer. Bukan, bukan karena penginapan ini dekat dengan money changer, atau harga perkamarnya murah banget, bukan.


Tapi yang bikin gue kepincut sama penginapan ini adalah.. pemiliknya yang cantik bernama Juday.

Nah, di cerita selanjutnya, apa yang akan gue lakukan bersama Juday? Penasaran? Pengin tau muka Juday juga kayak gimana? Tunggu next posting yak! :D

17 komentar:

  1. pertamax dulu lah dis :D
    baru baca :))

    BalasHapus
  2. lho... yah udah kelar
    penasaran cerita selanjutnya

    BalasHapus
  3. bagus banget ya di filipina mantapp

    BalasHapus
  4. sayang nih kelanjutannya belum ada hehehehe

    BalasHapus
  5. mana fotonya si juday, mau tau gue selera lo kek gimana :D

    BalasHapus
  6. Gantung banget sih si kampreeeeet~ wahahahaha ditunggu kang kelanjutannya

    BalasHapus
  7. Sebelin bangeettt. Gantung nih. Wooo adis woooo *ditoyor gegara sok kenal :p :))

    BalasHapus
  8. Ceritanya pake to be continue segala nihh hahhahaha

    www.travelshroom.com

    BalasHapus
  9. Keren abis blog nya . bisa mampir di blog gue tuh marcelliusrangga.blogspot.com

    BalasHapus
  10. Penasaran cerita selanjutnya... hehehe

    BalasHapus
  11. KELUARKAN JUDAY KELUARKAN DIA SEKARANG JUGA!

    BalasHapus
  12. hahaha.. adis gila
    ditunggu postingan selanjutnyaa :)

    BalasHapus
  13. Owh sip banget..
    Nice info gan...

    BalasHapus
  14. postingan ke 3 nya manaa ni diss ??...
    lo g lupa kan...
    hehe

    BalasHapus