Urban Camping, Cara Murah Buat Tidur di Jepang!


Jepang udah terkenal banget ke seluruh dunia sebagai salah satu negara yang paling mahal biaya hidupnya. Mahal banget! Bayangin, untuk makan aja lu bisa ngeluarin Rp. 30,000 - Rp. 50,000 untuk sekali makan. Itu pun cuma makan bento (nasi beserta lauk pauk) doang yang dijual di mini market yang tersebar di Jepang macam Lawson, Sevel, Family Mart, dll.

Untuk transport? Jangan tanya, gue yang super irit gini aja ampun-ampunan sama mahalnya transport di Jepang. Gila, untuk tiket bus dari Shizuoka ke Osaka aja budget-nya sama kayak biaya hidup gue di Thailand seminggu! Edan, kan!? Makanya, gue bilang Jepang itu negara yang gak bersahabat buat para backpacker.

Sering kali gue bilang, kalo mau jadi backpacker dan bisa menghemat uang banyak, cuma ada 3 aspek yang paling penting yang bisa lu tekan banget biayanya. Pertama masalah transportasi, kedua makanan dan ketiga penginapan.

Nah, untuk yang terakhir, yaitu penginapan, akan gue bahas khusus di postingan kali ini. Sebelum mulai, mari kita hitung rata-rata penginapan di Jepang, dan bandingkan dengan rata-rata penginapan di beberapa negara lainnya yang udah pernah gue datengin.

Dengan uang Rp. 300,000 penginapan apa yang bisa gue dapetin?

Singapura = 2 hari 2 malam di dorm room ber-AC dengan shared bathroom dan breakfast gratis.

Malaysia = 2 hari 2 malam di private room dengan kipas angin dan shared bathroom dan breakfast gratis.

Thailand = 4 hari 4 malam di private room dengan kipas angin dan shared bathroom.

Kamboja = 4 hari 4 malam di pivate room ber-AC, TV dan dengan private bathroom.

Vietnam = 3 hari 3 malam di private room ber-AC, TV dan shared bathroom.

Filipina = 3 hari 3 malam di private room dengan kipas angin dan shared bathroom.

Nah, gimana dengan Jepang? Penginapan apa yang bisa lu dapetin dengan uang Rp. 300,000??

1. 1 hari 1 malam di dorm room seadanya dengan kipas angin dan shared bathroom.

Kamar gue di dapur :))

2. 1 hari 1 malam di sofa dapur (waktu di Shizuoka gue bayar sofa di dapur seharga 228 rebu)

3. 1 hari 1 malam di private room ber-AC dengan futon keras (alas tidur a la Jepang)

Ini namanya Futon! Ali Futon anak jalanan.

Tapi ada cara lain, di Jepang dengan Rp. 300,000,-  lu bisa tidur bebas, suhu dingin, tempat luas, ada vending machine, ada toilet di dalem dan lu gak usah ngeluarin duit sama sekali alias GRATIS! Jadi duit 300rebunya bisa lu sakuin lagi. Mau tau gimana caranya? Nah, ini yang mau gue bahas di artikel ini, nih. Urban Camping Japan!

Di Jepang, adalah hal lumrah kalo banyak orang yang tidur di jalanan. Entah itu orang mabok, orang kecapekan, orang kantoran, orang yang ketinggalan kereta, atau bahkan orang kantoran yang kecapekan mabok terus ketinggalan kereta.

Lu liat cowok yang lagi tidur itu? Itu pria berdasi, man!

Dan jangan heran juga, ternyata di Jepang itu siang hari sama malam harinya beda banget, kalo siang hari lu bakalan liat banyak orang-orang kantoran dan anak sekolahan dengan pakaian modis berseliweran ngejar waktu, seakan-akan memang udah sistematis aja kayak gitu, kota sibuk.

Di malam hari, setelah anak sekolah pada pulang, orang kantoran udah pulang, Jepang yang kelihatannya keren tadi bakalan berubah. Bakalan banyak gembel-gembel yang keluar buat pungut-pungutin sampah di jalan, banyak orang kantoran yang pergi modis pulang beler karena kebanyakan minum sake bareng koleganya. Banyak. Dari situlah, banyak orang yang tiduran di pinggir jalan.Jadi gak heran, kalo ada salah satu travel writer luar yang kasih julukan Jepang sebagai tempat untuk Urban Camping yang paling nyaman di negara Asia.

Selama gue nge-trip di Jepang. 7 dari 10 harinya gue habiskan bermalam bukan di penginapan, alias di tempat-tempat umum di Jepang, kayak bandara, stasiun, taman kota, pinggir jalan, dan lain-lain. Berapa uang yang bisa gue saving? Lu kaliin aja 7 hari dengan 300,000 = 2,1 juta! Yes, gue bisa ngehemat 2,1 juta lebih di Jepang untuk masalah tidur doang. Karena rata-rata hotel di Jepang itu 3,000 Yen atau setara dengan Rp. 342,000,- itu aja jarang-jarang ada penginapan layak yang harganya segitu. Mahal? Yes, 2,1 juta mah bisa gue pake buat keliling Asia Tenggara 20 hari kali itu :))

Nah, berikut beberapa tips dari gue buat lu yang mau nyobain Urban Camping di Jepang dengan teori 5 W 1 H: 

1. What?

Apa itu Urban Camping? Hemm.. urban camping adalah semacam lu nyari lapak buat tidur di pinggir jalan, di taman kota, di stasiun atau tempat-tempat umum lainnya. Nah, di Jepang ini salah satu tempat yang paling seru buat urban camping. Kenapa? Karena Jepang itu bersih. Jadi lu gak susah buat nyari lapak tempat tidur. Terus Jepang juga aman, jadi lu gak harus takut di rampok, pun lu tengah malem sendirian keluyuran di luar. Aman!. Tambahannya, lu gak usah takut buat tidur di pinggir jalan, karena lu bakalan kaget liat siapa aja yang tidur di pinggir jalan. Hehe!

2. Why?
 
Enjoy!

Kenapa harus Urban Camping? Jelas, buat backpacker macam gue, melakukan urban camping itu bisa ngehemat budget yang gede banget. Jadi perjalanan lu bisa tetap murah!

3. Who?

Siapa aja yang ngelakuin Urban Camping? Di Shibuya, Tokyo, gak sedikit backpacker luar yang tidur di taman-taman kota atau di stasiun dekat patung Hachiko. Jadi kata gue di atas tadi, lu gak gembel sendirian, sob!

4. When?

Kapan waktu terbaik untuk mulai mencari spot tidur? Jepang adalah negara yang “hidup”. Di beberapa kota besar yang gue kunjungi seperti Osaka dan Tokyo malah kayak hidup 24 jam. Terus-terusan rame. Tapi waktu yang paling pas mencari spot tempat untuk tidur adalah setelah seluruh stasiun kereta berhenti beroperasi, yaitu sekitar pukul 12 malam. Jalan-jalan mendadak gak akan terlalu ramai dengan lalu lalang para manusia. Nah, di situ lah waktu lu bisa cari lapak dan beristirahat sampai pukul 7 pagi. Karena di Jepang, jam 6 itu masih subuh-subuh gitu, jadi lu masih bisa lelap tidur. Ramenya mah jam 9 pagi, stasiun udah mulai beroperasi, orang kantoran sama anak sekolahan mulai keluar, dan toko-toko udah mulai buka.
 
5. Where?


Di mana lu bisa ngelakuin Urban Camping? Di semua tempat, selama tempat itu datar, lu bisa tidurin! Biasanya, gue nyari tempat-tempat yang rada mojok biar gak banyak orang lalu lalang dan tidur gue gak keganggu. Biasanya lu bisa dapet tempat kayak gitu di pojokan stasiun yang udah tutup, sudut-sudut toko, parkiran mobil, atau kalo lu takut tempat sepi taman kota bisa jadi pilihan.

6. How?



Gimana ngelakuin Urban Camping? Lu tinggal nyari lapak, tidur deh, udah. Selesai. Jadi backpacker mah jangan ribet, sob!

Selamat mencoba Urban Camping di Jepang para backpacker gembel :D

Bonus:


Pas tidur di salah satu penginepan di Jepang, di channel TV nya ada ini masa! :))

121 komentar:

  1. Kayaknya biasa aja gitu tidur disembarang tempat, di Indonesia udah dibilang orang bingung. :D

    Itu TVnya ada gituan, lo nyetel VCD apa emang dari sana? xD Mungkin yang lo maksud channel TV kali ya. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Blog lo salah ngeset jam kayaknya, gw komen 5 pagi munculnya 4 sore kurang dikit. :/

      Hapus
    2. itu udah ada dari sananya bro :)))

      Hapus
  2. buset dah bonusnya, hahahaha

    BalasHapus
  3. Edan lo mah dis. Gak ngerti lagi ada traveler kayak kamu. Hebat!

    BalasHapus
  4. Recommended banget buat backpacker pemula untuk baca blog lo ini bro..
    Thanks!
    Thanks bonusnya! :D

    BalasHapus
  5. SALUT *2 thumb up*
    jepang yang living costnya mahal gila masih bisa diakalin.

    BalasHapus
  6. hihihihii...salut... tp sepertinya aku ga bisa ngikuin caramu mas :p

    BalasHapus
  7. HUHAHAHAHAHA Anjisss bonusnya ngehek. Lu emang backpacker ter-dewa inspirasi gue banget bang! Dari elu, gue belajar bagaimana caranya jadi 'gembel yang elegan'. Semoga gue jadi makin sering backpacker. Aamiin. Haha.

    BalasHapus
  8. bonusnya . keren

    BalasHapus
  9. gue juga pengen baget backpackeran kak. tapi gue satu2nya anak cewek di keluarga gue. gimana cara ngebujuk orang tua biar ngasih gue izin kak? trus bahaya gak kalau cewek traveling sendirian?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahaya sis. Apa lagi ente bohay.. bisa2 di gang bang ama orang2 mabuk

      Hapus
    2. hahahahal tai nih balesan komennya.

      Gak kok gak bahaya, selama berpikir positif mah santai

      Hapus
  10. aaarrghhhhh, nyesel banget, gue perginya sama cewe semua 4 ekor !

    BalasHapus
  11. Etdah, bonusnya disensor napa, bang? -.-

    Btw kayaknya seru deh Urban Camping. Tapi kalau cewek, aman ga ya? -,- *siapatau kan banyak laki2 hidung belang*

    BalasHapus
  12. apa nggak ada nyamuk di luar ruangan gitu, mas? btw, salam kenal ya. lagi blogwalking :)

    BalasHapus
  13. ternyata kamu teh jarambah adis, kereennn.. btw makasih tipinya.

    BalasHapus
  14. wahh tipsnya keren gan :v
    ane jadi pengen nyobain urban camping di Jepang
    tapi klo urban camping kan ngak bisa nonton TV yg ada acara plus plusnya gan wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah di jalan juga seliweran cewek2 yang kayak di TV gan, santai!

      Hapus
  15. Anjrit pertama mah enak bacanya eh malah ke bawah ada bonus wakakaka :v

    ane suka blog ini hihi

    BalasHapus
  16. Blog post ini sangat bermanfaat buat backpacker yang mau super ngirit di negara mahal macam Jepang ini! Thumbs up! :D

    Nidi,
    www.zocko.com

    BalasHapus
  17. wahahha... gokil men jadi gelandangan kita di sana :D thx info nya sob.. ane ada rencana mau main ke jepang

    BalasHapus
  18. wwkwkwk parah endingny keren mas bro Keracunan Urban dah hahah...josh loh keren udah folow juga

    BalasHapus
  19. Lumayan tipsnya, gembel backpacker. Nuhun..

    BalasHapus
  20. Iya dis, mandinya dimana??
    cewek2 juga ada yang bobok di pinggir jalan gitu? beneran aman kah?
    ahh gila bonusnya >,<

    BalasHapus
  21. gila.. bonusnya boy...
    wkkwkkwkwwk..
    kalo di indo...a q rasa, tiduran gitu diliat bawa tas, jelas itu yah.... di... r...p...k

    :D :D

    BalasHapus
  22. walah hahahaha ,, gembelnya jadi ga sendiri , orang berdasi juga tidur dimana aje ,, dan jam 6 masih subuh ? wah di indonesia mah udah mulai rame orang kepasar ,,wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, jam 6 masih sepi di sana. jadi masih bisa ngaso

      Hapus
  23. KEREn ceritanya...

    kalo berminat koleksi
    DVD PENDAKIAN GUNUNG / MOUNTAINEERING VIDEO

    bisa kunjungi website kita disini :

    - www.dvdlangka.com

    - www.pendakigunung.com

    - www.dvdsepakbola.com

    - www.dvdfootball.com


    salam.

    BalasHapus
  24. ya namanya juga nggembel yah. hahaha. mana tulisan lainnya??? aku haus kaaaak, hausss

    BalasHapus
  25. Dulu pas ke jepang pengen cobain model urban camping gini, tapi yaa, suhu udara uang bikin meluk guling hidup mulu jadinya ndak jadi deh --"

    BalasHapus
  26. Eh bang. Jawab gw ya. gw baru mau nyoba backpackeran ini. Nah, setelah ngebaca postingan ini, ada satu pertanyaan. Itu urban camping yang notabene emang ngegembel, tidur di luaran itu aman gak? Kan secara kita bawa barang" gitu seperti HP, kamera, minimal surat kelengkapan perjalanan kita lah. Kalau di jepang gitu amankah kita ngelakuin urban camping? Dan apakah orang disana gak ada yang iseng" atau sengaja mengusili bahkan bertindak kriminal gitu gegara ngeliat kita adalah foreigner/backpacker? sekian bang, mohon dibalas ya bang sesuai pengalaman yang lu dapet pas backpacker di jepang. makasiiiii. XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau itu menurut ane yaa tergantung kondisi bejo-bejoan lo sih, hahaha
      kalau lagi apes ya gimana lagi..

      Hapus
    2. betul kata faizal, tapi selama gue backpacking di mana pun itu, gue selalu berpikiran positif, dan nyatanya gue gak pernah dapet yang aneh-aneh tuh. Jadi santai aja, sial mah udah ada yang ngatur sama kayak rejeki.

      Hapus
  27. loo emang keren, kece bgt. lo inspirasi gue deh dis anjing bgt deh hahahhaa....

    BalasHapus
  28. Pertamax, btw dah cb urban camping lom di indo? Aman ga klo d indo? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. pertamax apaan lu!!

      udah, sering malah. gak kenapa2 kok

      Hapus
  29. Untuk para cowok silakan dicoba.
    Tapi para cewek? Nggak usah deh kecuali ada yg nemenin (cowok, kalo bisa lebih dari satu).

    BalasHapus
  30. Njir, Ngakak gw :)) Gokil lo Bang!! Sayang gw berangkat sebelum lo, klo ngga bisa gw praktekin nih tips XD

    BalasHapus
  31. Untuk dapetin visa nya gmpang g bro kan g booking hostel

    BalasHapus
    Balasan
    1. gampang bro, nanti gue bikin postingan khusus deh ttg apply visa jepang yak

      Hapus
  32. hahahahaha yang paling terakhir kocak.

    BalasHapus
  33. om.. dapetin visanya gmn ? susah gak ?
    terus minta rincian biaya yang diperlui mulai dari berangkat sampe pulang.. kira2 abis berapa om ?
    yoroshiku onegaishimasu m(_ _)m

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue gak suka bikin rincian euy. tapi prinsipnya kalo lu gak macem2 yah bisa murah

      Hapus
  34. oh iya om... kira2 buat backpacker pemula, biar bisa lolos kesana susah ya ?
    atau asal di izinin pergi gitu aja ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo gue sih kemarin gampang. dan harusnya gampang yah

      Hapus
  35. kalo tidur di jalanan pasti lebih murah ya gan?

    BalasHapus
  36. waduh . .. . .mungkin bisa kesana, tp kl ga bisa bahasa jepang gimana coba ? ahhahaha

    BalasHapus
  37. Urban Camping gak harus pake sleeping bag kan broh ?

    BalasHapus
  38. Bahahaha endingnya nggak enak banget njirrr. xD

    BalasHapus
  39. om.. dapetin visanya gmn ? susah gak ?
    bukannya harus ada kenalan yang ada di sana ya?
    terus bukannya ditanyain ya mau menetap di mana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu bisa diakalin semua bro. nanti gue bikin postingan khususnya deh cara apply visa ke jepang

      Hapus
  40. Seharian gue ngakak-ngakak baca post lu bang haha! Gokil dah.
    Inspiratif banget, planning gw 2 tahun lg udah bisa jd backpacker mandiri hehe *baru lulus SMA*


    Bonusnya manteb amat -_-

    BalasHapus
  41. http://www.kaskus.co.id/post/55b4c271a2c06e68078b4567#post55b4c271a2c06e68078b4567

    potingan lu ada dikaskus???lu kah yg bikin

    BalasHapus
  42. inspiratif om!
    ane ada rencana dah bijigini! tapi keknya ga mau dah sendiri :v

    BalasHapus
  43. Mau backpackers murah klik www.travelloke.com

    BalasHapus
  44. ahaha seru nih! pengen coba tapi kalo cewe gapapa kak? waktu kesana nginepnya di hostel yg agak ala2 ruangannya bertema karena bareng2 temen juga :)) http://things-to-shoot.blogspot.co.id/2015/07/japan-hostel-guide.html

    BalasHapus
  45. trus Dis kalo misal mau mandi pas tidur ngegembel di jalan gitu dimana? ada MCK umu juga kah di sana?

    BalasHapus
  46. Pas di sana pernah nyobain tinggal di beberapa hostel trs plg murah 4,300/ 2 malem :') urban camping kayaknya ga berani deh hahaha plg hemat penginapannya dgn cara naik night bus

    BalasHapus
  47. Mandix gimana bro. WC sana free jg g n klo mandi g dimarahin sama petugas kyak d Indo?

    BalasHapus
  48. Mandix gimana bro. WC sana free jg g n klo mandi g dimarahin sama petugas kyak d Indo?

    BalasHapus
  49. kalau buat laki-laki sih enak ya bisa tidur dimana aja, tapi kalau buat perempuan kayaknya gak bisa deh, secara gitu namanya juga perempuan pasti banyak takutnya.

    BalasHapus
  50. Masih penasaran, diciduk polisi sono kaga ya kalo begini dis? Kmaren kata temen gue ada polisi yg nyiduk orang macem tidur diemperan?

    BalasHapus
  51. Gila mantap bonusnya bikin merem melek ahhahahaha

    BalasHapus
  52. ngegembel banget itu yak sampe tidur dipinggiran toko ahahahah, kalau gw sih masih gak kuat mental tidur ditempat umum malu bro apalagi gw kalo tidur ilernya banyak HAHAHAHAH

    BalasHapus
  53. Kalau buat cewek gimana gan urban campingnya? #calongembel

    BalasHapus
  54. bang plis cara apply visa nya dong :'D daerah gw masih blm bisa bikin e-passport jadi masih butuh visa. terutama buat tempat penginapannya itu gimana? makasih hehe

    BalasHapus
  55. ada yang pernah urban camping di Osaka dan Kyoto?
    Gue ada rencana mau urban camping di kedua kota itu aja secara biaya hidupnya lebih murah dibanding Tokyo :)

    BalasHapus
  56. Wih Keren Bang, Inspirasi Saya Banget Nih, Aluss lah

    BalasHapus
  57. Wih Keren Bang, Inspirasi Saya Banget Nih, Aluss lah

    BalasHapus