Makigaya Gak Bikin Backpacker Mati Gaya #JapanTrip

Sebelum ke Shizuoka, gue kayang dulu di Tokyo subuh-subuh

Mungkin gak banyak yang pernah berkunjung ke sebuah desa cantik bernama Makigaya di Jepang. Terletak tidak jauh dari Shizuoka, dengan menggunakan bus dari stasiun Shizuoka, hanya sekitar 20 menit lu bisa mencapai desa ini.

Gue sendiri waktu ke Jepang gak sengaja ngunjungin desa ini. Karena gue gak punya rencana apapun setelah nyampe Jepang, jadi gue datengin aja kota-kota yang tulisan Jepangnya keren. Nah, pas ke Shizuoka aja gue gak tau mau ke mana. Yang gue tau, katanya Shizuoka itu kota yang lebih nyantai dibanding Osaka ataupun Tokyo. Yaudah, akhirnya gue cobain ke sana. Dan ternyata emang bener, saking santainya ini kota, gue gak ngeliat tuh ada orang-orang kantoran berjas yang seliweran kayak di kota lainnya. Malah kebanyakan gue liat manula-manula aja sambil gandeng cucunya. Dan saking nyantainya ini kota, gue pikir Bob Marley berasal dari Shizuoka. Yomaaaan!

 
Tuh, udah pada nenek-nenek..
Artis Indonesia yang punya mall di Jepang? Pevita Parche

Begitu keluar dari stasiun Shizuoka, gue celingak celinguk. Gak tau mau ke mana. Sampai akhirnya gue liat di papan keberangkatan bus, ada satu nama daerah yang namanya unik, Makigaya. Yah, emang sifat ketertarikan gue dangkal sekali. Dari nama doang gue udah bisa langsung pengin ke sana. Entah apa yang ada di otak gue saat itu.

Nunggu bus lumayan lama, akhirnya gue cabut ke sana. Oh iya, inget, kalo naik bus di Jepang, usahakan lu punya receh agak banyak, soalnya kalo lu bayar ongkos bus pake pecahan besar, si sopir bus gak akan ngembaliin uang lu. Ribet soalnya. Jadi, usahakan bawa recehan.

10 menit perjalanan, gue masih liat bangunan-bangunan gedung khas perkotaan, 10 menit berikutnya, gue memasuki daerah pedesaan. Bangunan kota berganti jadi rumah-rumah sederhana kayak di film Doraemon. Gue udah mulai liat banyak perkebunan-perkebunan, bahkan ternyata di Jepang juga ada sawahnya (yaiya, lah!). Gue berasa lagi ada di Jawa Timur!

ini kebun teh hijau, kalo anak hipster bilangnya green tea!
Nah, karena gue gak ngerti mau ke mana, gue minta pak supir buat berhentiin gue di daerah yang namanya Makigaya. Gue kira, gue bakal diberhentiin di stasiun bus gitu dan banyak orang yang bisa gue tanya. Ternyata, gue diberhentikan di pinggir jalan, kiri kanan gue cuma ada sawah dan ladang. Sepanjang mata memandang aja gue cuma liat jalanan lurus kosong. Nah, mampus gue pikir!


Daripada nunggu orang dateng, gue secara sotoy jalan-jalan aja masuk ke perkomplekan gitu, sapa tau kan gue papasan sama Miyabi atau Satria Baja Hitam. Siapa tau.

Jalan cukup jauh dan udah hampir masuk hutan-hutan, gue nemu banyak bule di satu rumah. Rumahnya lebih kuno dibanding sebelah-sebelahnya. Rumahnya berbentuk panggung pendek mirip-mirip rumah di Sumba. Cuma bedanya di Jepang mereka gak ternak babi di bawah rumahnya. Di sampingnya ada perkebunan sayur dan buah. Dibilang berantakan, ya berantakan sih. Banyak barang-barang yang gak kepake di depan rumahnya. Selama gue di Jepang, mungkin rumah ini yang paling berantakan. Setelah gue selidiki, ternyata ini adalah sebuah guesthouse! Woh, lucky me! Setelah beberapa hari sebelumnya gue banyak jalan kaki di Osaka, Kyoto, Kobe dan Tokyo, sampai kaki gue bengkak parah, ditambah selama di Jepang gue gak pernah tidur di penginapan (kebanyakan pinggir jalan – Urban camping) akhirnya gue memutuskan untuk stay di guesthouse ini aja. Gue pengin istirahat sambil nunggu kaki gue kempes!
 

Backpackers Furyu namanya. Sebuah rumah dengan design jaman dulu, namun suasananya nyaman banget. Tepat berada di bawah kaki bukit, gue bisa merasakan udara yang jauh lebih bersih dan sejuk dibandingkan dengan kota-kota besar yang sebelumnya gue kunjungi. Begitu masuk, gue disapa oleh orang Jepang (yaiya, lah!)

“assalamualaikum, you have a room?” Tanya gue. Terus mikir kalo gue bukan lagi di Arab.

"ehem, excuse me, you have a room?" Buru-buru gue benerin.

Pria Jepang yang tingginya sepundak gue ini langsung ngecek sebuah buku. Gue perkirakan itu adalah buku tamu. Bukan buku nikah. Lagian buat apa coba dia ngecek buku nikah ketika gue tanya ada kamar kosong apa nggak? Eh, tapi bisa aja dia ngecek buku nikah, sih. Siapa tau dia tertarik sama gue, dan memastikan apa dia udah nikah apa belum, kalo belum, mungkin dia tertarik untuk ngasih gue kamar… dan  tidur bareng dia.

“Ah, I’m sorry, full…” Jawab si Pria Jepang itu.

Mendengar jawabannya, gue seneng-seneng sedih. Seneng karena yang dia cek memang buku tamu, dan dia gak ngajak gue tidur bareng. Sedih karena gue gak dapet kamar dan gak bisa segera istirahat, padahal bengkak di kaki gue makin nyut-nyutan dan bikin susah jalan.

Di sini lah gue mengeluarkan jurus backpacker level expert.

Memasang muka memelas..

“Oh, please sir, I cant walk again. My foot so hurt.” Gue meringis sambil nunjukin kaki gue yang bengkak. Dan memang beneran sakit.

Si Jepang ngeliatin kaki gue, dia kaget dan teriak ngeliat kaki gue emang udah kayak kena penyakit kaki gajah. Anyway, kenapa sih orang Jepang apa-apa kudu teriak?

Setelah si Jepang teriak, tamu-tamu hotel lain pada ngehampirin kita. Mereka pada liatin kaki gue yang emang bengkaknya gak wajar. Sekarang gue kayak topeng monyet yang lagi dikerumunin.

“Hemm.. ok.. ok.. you can stay here until your foot okay. You can sleep in our kitchen.” Dia bilang.

“Hah? Pardon?” Gue masih gak percaya apa yang gue denger. Tidur di kitchen? Tidur di dapur maksudnya?

“Yes, kitchen. Ah, but its okay, we have sofa in kitchen.” Dia menambahkan.

“….” Ya tetep aja kan di dapur. Di sini harga diri gue merasa diinjak-injak, setelah Jepang menjajah kita selama bertahun-tahun. Sekarang mereka menjajah gue dengan menyuruh gue tidur di dapur! Mau dikemanakan harga diri bangsa Indonesia, hah????

“I give you cheap price. Just 1000 Yen.” Dia bilang. (1000 Yen sekitar Rp. 100.000,- Harga yang sangat murah dibandingkan kalo gue ngambil kamar yang 3000 Yen. Bahkan rata-rata kamar di Jepang di atas 5000 Yen.)

“Hah? 1000 Yen? Ok, I take it 2 days.” Gue langsung ambil 2 hari 2 malam. Bodo amat sama harga diri bangsa. Muahahahahahahahaha!
 
KAMAR GUEEEEEEEEH!!
Setelah mandi dan istirahat sebentar, gue diajak sama orang Jepang itu yang akhirnya gue tau namanya Takeshi, untuk membeli koyo biar bengkak di kaki gue sembuh. Dan ternyata Takeshi baik dan seru banget! Di postingan selanjutnya, gue bakal cerita ngapain aja di Makigaya. Makigaya, gak bikin backpacker mati gaya!

Kaki gue yang udah rada mendingan
Whatever happened, have fun your life!
Dan hari itu, gue akhiri malam dengan bernyanyi bersama tamu lain di ruang tengah. Backpacker guesthouse, tempat yang sangat hangat setelah beberapa hari sebelumnya temen malam gue cuma dinginnya tembok pertokokan dan kerasnya lantai tempat gue tidur. Hiks!

---------------------------------------------------------------- W --------------------------------------------------------------

Mau tau kelanjutan ceritanya?

Mau tau ada cerita apa antara gue dan si mobil Jepang yang umurnya lebih tua dari gue ini?

Kenapa gue bisa ada di dalam mobil ini?

Apa gue diculik?

Apa gue disodomi?


Kalo komen postingan ini udah ampe 50 biji, baru gue terusin ceritanya! 

Hahahahahahaha~

113 komentar:

  1. bang adis, gue penasaran sama transportasi selama di sana. dan gue penasaran, kapan #Sumba40L diproduksi lagi? gue mau beli!

    BalasHapus
    Balasan
    1. selama di sana? duh, ampun dah transportasinya menguras dompet.

      #Bandung20L dulu yang bakalan gue bikin. Beli!

      Hapus
  2. komen ah biar cepet 50

    BalasHapus
  3. shizouka kan yg ada circuit F1 nya kan?

    lanjut doooonggg ceritanya.. keburu lupa loh -__-

    BalasHapus
  4. ok kang, jadi Lo lanjut?? #suaraariel

    BalasHapus
  5. keren amat tuh di dalam mobilnyha?? ckckck

    BalasHapus
  6. Lanjut...Lanjut...Lanjut...Guehehehehe.....

    oh iya kang, bukunya udah abis yak ? penasaran pengen beli + baca :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue rasa begitu. "mohon partisipasinya untuk saling memberikan komentar, siapa tau ada manfaatnya.".

      pengempes perut buncit

      Hapus
    2. masih ada kalo lu mau ke coffee shop gue di Jl. Hasanudin 28

      Hapus
  7. plis lanjutiin ceritanya.....


    www.travellingaddict.com

    BalasHapus
  8. Bodo amat sama harga diri bangsa. Muahahahahahaha - @takdos

    Lanjutkan bang !!!!!

    BalasHapus
  9. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  10. lanjutin dis,buat gambaran gua desember nanti!!!

    BalasHapus
  11. yang penting murah bang hahahaha'

    Btw, budget ke jepang berapa bang ?

    BalasHapus
  12. plis banget ditunguuu kelanjutannyaaa~~~~~~~~


    www.daisy-hope.blogspot.com

    BalasHapus
  13. oh ini toh bang yang pernah diceritain pas di smansa bogor akakakak komen dan biar cepet :v

    BalasHapus
  14. Matigaya gue nunggu biji yang ke-50 bg..

    BalasHapus
  15. harus 50 banget dis komennya? duh lila atuh dis euy

    BalasHapus
  16. ngeri gue lihatnya

    BalasHapus
  17. Keren banget tulisannya Mas Bro, jadi pengen travelling ke Jepang nih. Lihat latar belakang suasananya sepertinya mengasyikkan. :-)

    BalasHapus
  18. ayo ayo cepet lanjut

    albertusardika.blogspot.com

    BalasHapus
  19. wkwkwk disodomi :D disodomi waria kali ah. Tapi di Jepang ada waria ??? #mikir

    BalasHapus
  20. anjirr baru kemaren lu di KAA dis, sekarang udah di jepang lagi aja -_-

    BalasHapus
  21. Gue ikutan nyumbang komen ah biar cepet nih muncul cerita selanjutnya. Nice traveling, good story, as always kang takdos. Great!

    BalasHapus
  22. Gue kayaknya pernah liat foto-foto ini sebelumnya deh, ada di beberapa post sebelumnya bukan sih?

    BalasHapus
  23. Mantep nih, Dis. Kebetulan gue skrng lagi libur sebulan nih. Enakan kemana ya??

    Ayo komen ampe 50!!

    BalasHapus
  24. eh, lo nggak ketemu naruto apa kakashi gitu? :D

    BalasHapus
  25. ini udah sampe 50 belom sihhh..??? ayoooo komeeeen

    BalasHapus
  26. Eitssss curang banget sopir nya ngak kasih kembalian, jadi mesti kumpulin duit receh nich

    BalasHapus
  27. lanjut lah diss.. mata gue udh bengkak nih memelas (berharap lo teriak kaya orng jepangnya itu) hahah :p

    BalasHapus
  28. Asik juga makigaya banyak kebun kebun hijau lucuk

    BalasHapus
  29. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  30. seru, ayuh dilanjut mas...

    BalasHapus
  31. lanjutkan lanjutkan lanjutkan :)

    BalasHapus
  32. haha jahat banget yak, sampe 50 baru mau lanjut.. ayo bang lanjutin crtanya kelamaan nunggu 50

    BalasHapus
  33. itu mobil fake taxi bukan???

    BalasHapus
  34. Lanjut donk Gan

    BalasHapus
  35. enak kali jadi sopir bus di jepang, banyak ceperannya

    BalasHapus
  36. udah 46, ni.. didiskon napa biar cepet lanjut

    BalasHapus
  37. Bunga Talenta29 Mei 2015 19.20

    dah penasaran ceritanya........

    BalasHapus
  38. gua komen yang ke 50 nih dis!!! ayo update ceritanya!!!!

    BalasHapus
  39. Waaaahhhh pingin ke jepang gaaannnn

    BalasHapus
  40. Anjir, sampe bengkak beneran. Wkwkwk. Btw ini komen gw yang pertama disini, but gw udah lama baca blog lo. Menginspirasi! Gara2 lo gw jadi berani backpacking sendirian keluar negri. Muahahaha tengkiu dis. Lanjutin!

    BalasHapus
  41. mao beli bukunya pak

    BalasHapus
  42. bang lanjut bang!! gua penasaran sama ceritanyaaa

    BalasHapus
  43. widihh keceh sekali mass ..

    BalasHapus
  44. baangg.. udah lewat banyak nih baaang...

    BalasHapus
  45. Kereeennn .. gw baca balasan komen di atas kl lu cuma ngabisin 3 juta selama 10 hari ??
    tolong kasih taauuuuu kek baaannggg ... kalo cewek sendirian urban camping kira-kira aman gaa ?? makassiiihhhh ^^, lanjut terussss .. aku pendukung (gaya)muuuuu !!! :D :D

    BalasHapus
  46. ahhh.. bookmark!!! tahun depan mo kesono... :)

    BalasHapus
  47. Komengnya udah 80 gan, kok sambungannya belum nongol ?
    penasaran ama kisah selanjutnya, hehehe.....

    explore jepang

    BalasHapus
  48. Penasaran sama ceritanya, lanjutttt kakaak... eh itu kenapa pake kolor ya :)

    BalasHapus
  49. wew.. emang bener yak..setelah baca artikel ini..rasanya jadi pngn banget bisa backpacker ke luar negeri.. pasti seru :)

    BalasHapus
  50. enak bener nih..bisa backpacker keluar negeri..gk mati gaya..malah makin keren :)

    BalasHapus
  51. asyik..jalan2 with bule..hehe :D

    BalasHapus
  52. Itu koyo keren banget :D pasti mahal

    BalasHapus
  53. sudah lama mau ke jepang. Mahal cuma :)

    https://dumbtraveller.wordpress.com

    BalasHapus
  54. tk kirai tadi itu air terjun kak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah sama kak tk kira juga air terju tadinya xD

      Hapus
  55. Keren amat Tempat nya gan , adem banget ngeliat foto2 nya

    BalasHapus
  56. "Sekarang gue kayak topeng monyet yang lagi dikerumunin"
    Jir ngakak. Manteb blognya masbro.

    BalasHapus
  57. makigaya tempatnya enak banget ya, banyak sawah dan udaranya masih astri, pemandangannya pun indah. wow

    BalasHapus
  58. backpacker emang selalu punya kenangan dan cerita tersendiri, banyak hal yang tak terduga yang didapat seorang backpacker ya gan.
    seru banget gan ceritanya, mudah-mudahan bisa sampai kesana juga

    BalasHapus
  59. hahahah keren kerenn... aku akui kak keren deh xD

    BalasHapus
  60. Mantaabb lanjut bro, penasaraan niee, seru jugaa ternyataa

    BalasHapus
  61. bang adis, ada ga travel agent yg nerima turis dg budget minim? minta info yaah...ckckck
    Balas

    BalasHapus