Desa Makigaya, Desa Tenang Penghasil Green Tea #JapanTrip


Meneruskan cerita gue sebelumnya di Makigaya Gak Bikin Backpacker Mati Gaya, dan karena gue udah dimaki-maki sama yang komen disuruh cepetan lanjutin cerita pas gue di Jepang, maka akan gue lanjutkan. Demi kalian.

Sebelumnya, gue cerita kalo pas di Jepang gue banyak jalan kaki yang akhirnya bikin kaki gue bengkak segede dosa. Tapi memang, jalan kaki di Jepang itu menyenangkan, selain trotoarnya lebar dan bersih, pemandangannya juga bagus-bagus. Apalagi pas musim panas, beuh… banyak cewek pake rok mini, sob!

Nah, dibalik kaki gue yang bengkak, ternyata itu juga bawa keberuntungan buat gue. Sebangunnya dari tidur panjang pas nyampe Backpacker Furya Gusethouse, gue diajak Takeshi dan temennya buat jalan-jalan ke kota Shizuoka naik mobil Daihatsu Ace (kalo gak salah) jadul dia.


Shizuoka adalah kota yang damai, lu gak akan nemuin kepadatan kendaraan di sini, gak kayak di Tokyo atau Osaka. Sepanjang jalan, pemandangan kiri kanan gue itu sungai, bukit, dan perkebunan.

“Where we go?” Tanya gue ke Takeshi.

Takeshi langsung liat-liatan sama temennya yang botak. Mata mereka saling menatap, lalu tersenyum kecil.

“Anjing, mampus nih gue disodom 2 orang Jepang. Lagi muka mereka semacam familiar. Sering gue liat di video-video bokep Jepang!” Ucap gue dalam hati.

“Calm down, Adis. We will take you to the best place in Shizuoka. My farm.” Temennya Takeshi yang botak yang gak gue tau namanya ngejawab.

“Yeah, we will you find a peacefull there.” Takeshi nambahin.

Tuh kan! Aneh banget nih 2 orang Jepang ini. Otak gue langsung membayangkan adegan sodomi di sebuah perkebunan apel. Lalu mereka saling nge-bukake. Ini entah otak gue yang mesum, dikit-dikit mikir bokep Jepang mulu apa emang perasaan gue yang gak enak. Entahlah, di dalam mobil, gue pasrah.

(Kamus Bokep: Bukake adalah kegiatan saling ngecrotin yang putih-putih ke muka) Geli yah!

“cang cing cong cang cong cing” Takeshi ngomong bahasa Jepang ke temennya.

“Cong cang cing cang cong” Temennya bales.

“Ok, Adis. We need some coffee. You like coffee?” Takeshi nanya ke gue sekarang.

“Ah I like, but I don’t have money.”  Jawab gue. Sambil ngarep dia mau traktir gue kopi.

“Ah, take it easy.” Kata temennya yang botak. Tuh kan, ini lah untungnya backpacking sendirian. Bakalan banyak orang yang berbaik hati traktir elu.



Gak beberapa lama, gue, Takeshi dan temennya sampai di kota. Deretan rumah bercampur toko-toko kecil berderet lurus di kiri dan kanan kita. Takeshi turun sebentar dari mobilnya buat beli rokok di vanding machine. Ini yang gue salut dari Jepang, di sini tuh gak ada warung grosir kayak di Indonesia yang jual-jual rokok atau minuman. Semua, di beberapa meter jalan, lu bakal nemuin banyak vanding machine berderet rapi.

Sambil nunggu si Takeshi beli rokok, selfie dulu kaleee~
“Ok, lets get some coffee!” Takeshi berhentiin mobilnya tepat di depan toko kaktus. Lah, lu mau gue minum kopi apa makan kaktus nih? Tapi ternyata gue su’udzon duluan. Sebelah toko kaktus ada coffee shop.


Daaaaan.. coffee shop nya keren banget! Coffee shop kecil, dengan menu yang terpampang di luar, dekorasinya juga sederhana tapi bikin cozy. Kata Takeshi, kalo dia lagi pusing, dia selalu mampir ke coffee shop ini buat minum segelas Latte. Katanya juga, coffee shop ini adalah coffee shop paling enak di Shizuoka.


Waktu itu gue sendiri mesen segelas espresso sambil duduk dipojokan coffee shop, ngeliatin orang lalu lalang di luar. Takeshi dan temennya ngobrol-ngobrol sambil keketawaan bareng si barista. Ah, menyenangkan sekali di Shizuoka. Mungkin karena Shizuoka adalah kota kecil, makanya setiap orang di kota ini kayaknya saling kenal, mereka saling nyapa satu sama lain kalo lagi papasan. Gue jadi punya mimpi, kalo gue harus tinggal di Jepang, gue pengin banget tinggal di Shizuoka!




Segelas espresso habis. Sebelum melanjutkan perjalanan, Takeshi sempetin buat beli satu buah kaktus kecil yang katanya bakal dia tanam di pekarangan rumahnya. Takeshi bilang, kalo penginapan dia berbeda sama penginapa lain. Dia pengin tamu yang dateng ke penginapannya bukan sebagai tamu, tapi bisa jadi teman. Makanya di penginapan yang Takeshi punya, dia mempersilahkan tamunya buat berkebun, ngambil sayur dari pekarangan dan masak sendiri di dapurnya. Totally cool!


Sebelum pulang ke penginapan, Takeshi ngajak gue liat-liat sawahnya yang sebentar lagi mau panen. Pantes, di penginapan ada sati keranjang dari anyaman rotan gede yang isinya beras merah. Dan rasa nasi di Jepang ternyata beda sama nasi di Indonesia, bentuknya lebih panjang dan kalo dimasak agak lengket gitu kayak ketan. Tapi enak dan wangi bangeeeeeeeeet! Tapi tetep enakan beras Cianjur, kok. Santai. Oh iya, dan gue ternyata gak disodomi di sawah. Aman!

Sesampainya di penginapan, gue ketemu tamu baru. Mereka pasangan suami istri dari Eropa. Si cewek namanya Aida, dia berasal dari Turki. Dan si cowok gue lupa namanya, dia berasal dari Jerman. Dan coba tebak, mereka berdua muslim! Dan tepat setahun lalu, pas gue lagi di Jepang ini, itu pas bulan puasa. Jadi gue banyak ngobrol sama mereka tentang bulan puasa di negara mereka. Aida juga sempet skype-ing sama mama nya di Turki dan ngenalin gue ke mama nya. Ini yang menyenangkan dari backpacking, lu bisa ketemuan macam-macam orang dari berbagai penjuru dunia dan saling bertukar cerita dengan mereka.

Aida yang pake kacamata, suaminya duduk sebelah gue. Yang bule itu dosen Perancis di Osaka
Dan obrolan gue bersama pasangan suami istri ini berlanjut sambil trekking ke bukit di belakang penginapan. Lu pernah kan nonton film Doraemon? Pernah kan liat Nobita sama temen-temennya jalan-jalan ke bukit belakang sekolah? Nah, pemandangan yang gue liat sepanjang trekking di bukit itu mirip di kartunnya Doraemon! Dan karena tenyata Makigaya adalah salah satu daerah penghasil teh hijau di Jepang, maka silahkan ngiler liat foto-foto gue selama di Makigaya~













Oh iya, guys. masih banyak loh cerita geu di Jepang nanti. Dan yang paling pengen gue ceritain adalah tentang Festival Matsuri, yaitu festival musim panas di Jepang. Yah kayak arak-arakan sisingaan lah di Cirebon hehe~ Tapi gue bakal ngelanjutin ceritanya kalo komen di postingan ini udah... hemm... 50 aja deh~

Dan sebelum mengakhiri postingan di Makigaya, gue mau ngasih informasi kalo Whatever Backpacker, brand travel gears paling awesome lagi buka Pre Order backpack #Bandung20L terbaru!

So, yang mau backpack #Bandung20L sila langsung order di toko kita >> wtvrbcpr.com

Dan kalo lu mau dapetin voucher belanja senilai 100.000 lu bisa add dulu official line kita di @whateverbackpacker dan nanti admin gue si minver bakal ngasih kalian voucher langsung!

Jadi tunggu apa lagi?






     Jadi, mau yang mana nih, guys?
     #CoffeeBreak atau #JustBlack?

61 komentar:

  1. Anjis belum ada yg komen lah.
    Ayo komen jgn cuman baca aja, biar cepet di terusin ceritanya.

    Emang enjoy sih backpacking ga lebih dari 2 org itu, ada aja rejekinya di tengah jalan tuh. Dapet diskonan snorkling waktu di karimun jawa, dapet nginep gratis waktu di semarang, di traktir makan nasi kucing di pinggir stasiun jogjakarta sama org yg baru kenal. Enak pokonya kalau jalan2 ga lebih dari 2 orang

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kalo banyak-banyakan mah orang juga males nolong kitanya yah :)))

      Hapus
  2. bang, selama di jepang kan lebih sering urban camping. terus, mandinya gimana bang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. mandi gue di wc. 10 hari di Jepang gue mandi cuma 2 kali hahahahahahahahak!

      Hapus
    2. wkwkwk bener bener backpacker sejati ya bang selama 10 hari mandinya cuma 2 kali xD itu selama jalan jalan pasti lalat pada nempel ya? piiissss xD

      Hapus
  3. komeeeen biar tulisannya lanjuut...

    BalasHapus
  4. ah, pengen ke jepaaaaaang. cepetan dilanjutin, jangan kayak kemaren

    BalasHapus
  5. otak sengklek lu dis

    BalasHapus
  6. jadi pengen ke situ, kapan gue bisa ke situ kayak agan? hehehehe

    BalasHapus
  7. Sukses membuat saya ingin ke Jepang. Damai banget kayanya di Shizuoka. Eh Shizuoka itu temennya Doraemon kan?=))

    BalasHapus
  8. Komen ke 50 (gue tanya ponakan gue abis sepuluh katanya 50) lanjutin dah cerita lu kalo gitu!!! L

    BalasHapus
  9. shizuoka emang lah mantep (y) lanjutin postnya atuhlah dis :(

    BalasHapus
  10. Aih kereeen euy. Noted lah ke daftar "The Place that I Want to Visit in Japan" gue.

    BalasHapus
  11. sikat miring, semoga sampai 50 komeng !

    mampir ke blog gue jalan2 ke tibet om

    www.globepin.blogspot.com

    BalasHapus
  12. Anjaaay.. bikin ngiri aja lu gan :'v
    dulu gw pngen bgt ke japan modal nekad + budget minim, dan trnyata lu uda ngebuktiin klo itu bukan hal yg mustahil. Inspired banget deh buat gw !!!

    LANJUTTT MAZ !! Nggak sabar pengen ngeliat lanjutannya, Muehehehehe.

    BalasHapus
  13. Selalu suka sama travel blogger indo yang nulis trip ke jepang hahaha. Lanjutkan kang!

    BalasHapus
  14. selama urban camping mandinya dimana njiss???

    BalasHapus
    Balasan
    1. di wc. gue 10 hari di Jepang cuma mandi 2 kali!

      Hapus
  15. urban camping ...kereeeeeeennnnn

    BalasHapus
  16. cuman mandi 2 x luu diss ??
    asli gembel luu mah..
    wkwkkwkwkw..

    gue order " koar-koar backpacker gembel" dong.
    gue cari di TB (Toko Bangunan) eehh salah.. Toko Buku g ada.
    udah d gusur k gudang kali yak..

    BalasHapus
  17. Lanjut lagi dong ceritanya...penasaran banget petualangan'nya ke Jepang...

    Enak'nya travelling sendirian emang begitu, lo dapet banyak hal baru, temen baru di tempat baru yang sama sekali belom pernah dikunjungi

    Gw ada plan ke jepang tahun depan, temapt yang fixed gw kunjungi osaka dan tokyo

    BalasHapus
  18. 50....dah tuh Dis...lanjut yah....penasaran nih...

    BalasHapus
  19. lanjutt plissss adis, tar gw order backpack #bandung20L deh

    BalasHapus
  20. ais, seru abis nih japantripnya.. :)

    BalasHapus
  21. Wah ga sabar ingin tau kelanjutan ceritanya, pas banget ini untuk yang mau travelling ke Jepang tapi ingin datang ke kota yang tak terlalu ramai

    BalasHapus
  22. ah...jepang keren...kapan kesana....

    BalasHapus