Tranpsortasi, SIM Card, dan Tips Travel Hack Murah Selama Di Bangkok Thailand


Saat tulisan ini dibuat, gue lagi ada di daerah Siam, di hotel Bed Station, di lantai 6, di kamar dorm room nomer 6C dan di kasur tingkat atas, yang mana, di kasur bawah ada pacar gue lagi cemberut sambil maen hape gara-gara abis gue marahin karena belanja mulu kagak berenti-berenti. GIRLS!

Oh ya, dan ini adalah malam terakhir gue di negeri yang ceweknya lebih banyak nge-Bigo daripada buka qur’an. Subhanallah.

4 kali ke Bangkok, biasanya gue ngegembel-ngegembel aja, tapi beda dengan kali ini, gue nge-trip (lagi) bareng pacar, setelah 2 bulan sebelumnya kita abis main air di Bali, dan next trip mau nge-Euro Trip bareng ke beberapa negara di Eropa.


"Pacar lu kagak pernah ngajak traveling bareng? Udah putusin aja!"

Nah, karena ini kali keempatnya gue ke Bangkok, gue pengin ngasih info ke elu-elu semua, gimana sih ngakalin transportasi di Bangkok supaya murah? Penginapan mana sih yang enak dan murah? Dan travel hack lain selama di Bangkok. So, cekidot!


Untuk penerbangan dari Indonesia, khususnya maskapai low cost carrier macam Air Asia, kita gak akan landing lagi di Bandara Suvarnabhumi, semua dipindahkan ke Bandara Don Mueang. Inget, penulisannya Don Mueang, bukan Don Mueng, bukan Don Muang, atau Don Carlo. Ini bandara, bukan mafia!

"Dis, berapa orang, sih idealnya traveling di Bangkok biar bisa murah? Gue saranin 3 atau 4 orang. Kenapa? Biar bisa patungannya makin kecil. Di Bangkok semua bisa pake patungan. Terus baca postingan ini biar tau alesannya."

Sesampainya di Don Mueang, kita bisa langsung minta cap passpor dan langsung keluar dari bandara. Dan kalo kalian lebih dari 4 hari di Bangkok, gue saranin kalian beli dulu SIM card lokal. Buat apa? Nanti gue akan kasih tau manfaatnya.

Untuk SIM Card lokal Thailand, gue milih provider True (Kayak Telkomsel-nya Thailand, lah), kenapa? Karena sinyal oke, banyak benefit yang true tawarin, dan juga harganya yang relatif lebih murah dari provider lain.

by the way, udah ada 4G nya, dan harganya sama aja

Untuk Sim Card dan paket data unlimited selama 7 hari dari true, kita cuma perlu ngeluarin duit sebesar 299 Baht. SIM card bisa lu dapetin pas mau keluar bandara atau di toko semacam 7 eleven, nanti abangnya bakal minta passpor lu buat di foto dan daftarin kartunya, gak nyampe 2 taun, ta..da.... lu udah bisa internetan make SIM Card lokal!

"Kalo kalian traveling kurang dari 7 hari pun beli SIM card lokal bakalan tetep worth it! Dan kalo kalian pergi rame-rame, misalnya 3-4 orang, tetep beli aja 1 biji SIM Card, patungan bagi 3 atau 4, nah nanti yang lainnya minta tathering, dah! Murah, unlimited, tapi ya buat hape yang dipasangin SIM card-nya, siap-siap aja bawa power bank dan sering nge-cas."

Lanjut! Untuk transportasi dari bandara ke kota ada beberapa pilihan, pertama:

Taksi

Naik taksi (sekali pun pake argo dan resmi) dari bandara ke tengah kota Bangkok adalah pilihan yang bego. Kecuali lu cebok pake duit ya gak masalah juga, sih. Taksi dari bandara ke Bangkok ngabisin ongkos sekitar 700 – 800 Baht. Belum lagi lu bakal diminta duit tambahan buat tol sebesar 50 Baht dan extra charge ke tengah kota sebesar 50 Baht. Jadi total-total bisa 900 Baht. Jangan pake taksi!

Bus

Untuk Bus, ini adalah pilihan yang oke kalo lu dateng ke Bangkok sendirian. Lu bisa pilih tergantung tujuan lu kemana.


Regular Bus (tanpa AC): Route 29 Airport – Bangkok Railway Station (Hua Lamphong) Route 59 Airport – The Emerald Buddha Temple (Sanam Luang) Route 95 Airport – Ram Indra Rd. – Ramkhamhaeng Rd.

Bus Kota dengan AC: Route 4 Airport – Silom Rd. Route 29 Airport – Victory Monument – Bangkok Railway Station (Hua Lamphong) Route 10 Airport – Victory Monument – Southern Region Bus Terminal Route 13 Airport – Sukhumvit Rd. – Eastern Region Bus Terminal. Jadi , tinggal pilih tujuan terdekat lu kemana.

Atau bisa juga pake bus nomer A1 -  turun di Mochit – dan dari Mochit lu bisa pake BTS atau lanjut lagi pake bus. Rata-rata perjalanan menggunakan bus adalah 20 – 60 Baht sekali jalan. Up to you!

Kereta

Kalo mau gak sedek-sedekan kayak bus, lu bisa pake kereta atau yang di sini lebih populer dengan sebutan BTS. Stasiunnya ada di seberang bandara, gampang kok, keliatan jelas. Biaya naik keretanya hampir sama kayak bus, dari 30 sampai 52 Baht, tapi kereta lama nunggunya, sekita 30 menitan baru dateng. Dari stasiun di bandara, lu kudu ganti kereta yang ke tengah kota, dan itu makan biaya lagi sesuai destinasi turun lu. Perjalanan ke tengah kota makan waktu sejam lebih.

Uber

keterbaikan dan keternyamanan yang hakiki

Ini adalah pilihan yang paling keren, pas, menakjubkan dan pintar daripada yang lain. Kayak yang gue bilang di atas, kalo lu jalan ke Bangkok bertiga atau berempat sekaligus, dan udah beli SIM Card lokal, lu bisa langsung order Uber. Kenapa gue bilang ini pilihan paling pinter? Naik Uber dari bandara ke tengah kota (dalam kasus ini ke daerah Siam kayak gue) cuma ngabisin ongkos 200 -250 Baht. Ditambah 50 Baht buat tol, jadi 300 Baht.

Uber maksimal 4 orang. Nah, lu bagi dah 300 sama 4 orang, seorang cuma bayar 75 Baht. Gak cape pindah-pindah kendaraan, gak cape desek-desekan, dan langsung nyampe ke tempat tujuan. Ntap!

abaikan wanita yang berbaju merah, fokus ke mobil Uber putih yang mau kita naikin

Oh, satu lagi, mobil Uber di Bangkok keren-keren! Lu bakal jarang dapet Xenia atau Avanza. Lu bakal dapet New Vios, Honda Civic, Toyota Altis, Mercy, mantap gak tuh?

"Selama di Bangkok, gue kemana-mana selalu pake Uber. Lebih murah, lebih nyaman dari transportasi umum dan bisa kemana aja. Apalagi kalo lu jalan banyakan, bisa sharing ongkos. Dan tips keren lagi adalah, kalo lu jalan berempat dan 3 temen lu gak punya aplikasi Uber, suruh mereka download, terus suruh tukeran voucher top up gratis, sekali dapet voucher 30.000, lu punya 3 temen jadi dapet 90.000/ orang. Berempat jadi 360.000,- duit transport gratis! Dan di Bangkok, ongkos Ubernya lebih murah daripada Jakarta. Untuk jarak kurang dari 20 km, lu cukup bayar kurang dari 120 Baht atau 40.000an. Bagi 4, 10.000 seorang. Muterin dah tuh Bangkok ampe muntah!"

Ini harusnya gue jadi duta Uber internasional, sih, ini! Hehehe~

Jadi, gitu dulu aja yah tips dan travel hack dari gue, makin banyak komen, makin cepet gue posting lagi tentang:



Dan



Ciao!

66 komentar:

  1. Idiiih cerdas bener dah ngegembelnya di uber. Lanjutkan dis!!!

    BalasHapus
  2. WAYOIK LAAHHH!!
    Btw si mba nya ucul :3

    BalasHapus
  3. Asekkk. Ditunggu post berikutnya gan

    BalasHapus
  4. Ini baru cerdassss !! Boleh dicoba

    BalasHapus
  5. wanjiiirrr.... boleh juga tuh di coba naik uber di bangkok

    Tumben si gembel posting yang cerdas banget gini wkwkwkwk

    BalasHapus
  6. lu jalan berdua doang apa rame2 dis? kalo guw rencana jalan cuma berdua pasangan kira-kira rugi ga naik uber?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kagak baca bener-bener nih, kan di atas dibilang berduaaaaaaaaaa! gak kok gak rugi, malah untung. Lebih hemat daripada pake transportasi lokal

      Hapus
  7. Postingan ini bakal gue print pokoknya. Udah gakuat lah tahun depan ka tailan. Sok buruan postingan yang lainnya munculin, dis!

    BalasHapus
    Balasan
    1. wooooh, klipingin sekalian. Noh yang lain udah ada

      Hapus
  8. gw gak sama pacar tapi sama istri kemaren,dan untungnya bini gak suka belanja

    mudah2an si tahun depan bisa kesana lagi,kemaren kurang eksplor

    #ayo tulis lagi tipsnya kang

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, beruntung sekali istrinya gak doyan belanja :(

      Hapus
  9. thank you dis buat tipsnya. berguna banget nih kalo mau ngebolang ke bangkok :D

    BalasHapus
  10. Asik juga sekarang ada Uber buat alternatif. Irit iya, nyanan juga. Mantap lah. #tahundepankudukeBangkok

    BalasHapus
  11. dis nanti sopirnya tahu yang nunggu itu kita bagaimana caranya? apa sopir uber bisa bahasa inggris atau gimana komunikasinya gitu waktu pake jasanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada di aplikasinya, kita tinggal nge-tag aja mau di pick up dimana dan di turunin dimana, banyak supir uber yang gak ngerti b. inggris, tapi buat nganter2in doang dan baca peta mah mereka bisa kok. Aman.

      Hapus
  12. Postingan ini bakal gue print pokoknya. Udah gakuat lah tahun depan ka tailan. Sok buruan postingan yang lainnya munculin, dis!

    BalasHapus
  13. Ngepeeeet
    Baca tulisan kayak gini nih, yg bikin iman lemah plus bikin kantong bakalan megap-megap. Udhlah jalan" lah ke thailand ini mah, budgetnya kayaknya juga ga bnyak". Tapi ini belom lengkap lagi critanya, buruan lanjutin tulisannya, dis!!!

    Lah gitu
    Sok akrab

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah noh baca lanjutannya, jangan lupa komen lagi!

      Hapus
  14. Kmrn gw juga tetring sim card nya, cuman buat wa ama socmed aja. Kalo di hotel ada wifi, bari cek email dll

    BalasHapus
  15. Iya sih bener juga mending pake Uber ya dari pada turun naik bis atau kereta good choice.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kereta di Thai mahal sebenernya, uber udah paling bener

      Hapus
  16. pakai mobil uber ternyata lebih efektif dari pada naik taksi atau bus..

    BalasHapus
  17. mana titipan aing maenan adultshop euy

    BalasHapus
  18. eh dis kalo supir ubernya ga bisa bahasa inggris gimana ngomongnya ??? kan biasanya si supir suka tlp nanya jemputnya dimananya walaupun udah dijelasin di notes nya :(
    Gw agak trauma sih pake uber soalnya di indo gw sering banget dapet driver nakal.
    Disana aman ga ya? gw mau ke bangkok soalnya bulan depan bertiga kan mayan tuh mureeh kalo naik uber.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak kok, di sana mah jelas direction-nya. Dan, pada enak nyetirnya

      Hapus
  19. Kapan yah.. gue bisa ke bangkok... pengenn.....

    BalasHapus
  20. Ini informatif banget, Dis. Kebetulan bulan depan ada rencana trip ke Bangkok. Hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wuaaaaah, lu kudu datengin semua tempat itu do

      Hapus
  21. thank you om adis! semoga sehat selalu biar bisa jalan-jalan terus dan makin sering nulis info-info yang sangat mahal ini, amin :D

    BalasHapus
  22. bro.... uber di bangkok bisa bayar pake cash kan?

    BalasHapus
  23. Info yg sgt menarik :D
    Oiya, uber disana bisa buat 5 orang kah? Saya bulan depan kesana :)

    BalasHapus
  24. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  25. Pengen banget kethai.. tapi gak ada temen. Ajakin gabung y.. thx

    BalasHapus
  26. Pengen banget kethai.. tapi gak ada temen. Ajakin gabung y.. thx

    BalasHapus
  27. Ko cewenya mirip temen sekolah gue sih namanya rita :D

    BalasHapus
  28. bro adis.... nanti si supir uber nya bagaimana hubungi kita, kan pake nomor indo? trus di aplikasi uber apa ada "add note" kayak di grab jadi bisa info nomor lokal

    BalasHapus
  29. Mas /mba mau tanya itu klo udah dwd uber di indo gk usah dwd lagi disana kan bsles ya [email protected] thx

    BalasHapus
  30. Kalau naik Uber dari DMK kita nunggunya dimana ya? harus keluar bandara dan nunggu di pinggir jalan atau dia bisa masuk ke depan pintu keluar gedung bandara (misalnya Exit6 gitu)? Trus trus, soal SIM Card, bisa gak kita beli SIMnya aja di bandara (atau malah dapetin gratis) trus top up sendiri di 7eleven yg harian aja? Thanks before :)

    BalasHapus
  31. Mas Adis, kalo saya sekeluarga ber 6 orang gitu bisa gak ya naik uber? secara mau hemat juga gitu...

    BalasHapus
  32. tiket paling murah ke singapur gimn kak

    BalasHapus