Neraka Transportasi - Insiden Pencabulan (Part 1)


Siapa yang pengin masuk neraka? Bahkan, pemain debus asli Banten yang kebal sama api aja males buat mampir ke sana, padahal udah dikasih undangan tuh sama Dajjal disuruh ke rumahnya.

Sebagai backpacker, terkadang kita pun harus menghadapi neraka versi kita sendiri. Sesuatu yang kadang selalu bikin males pas kita lagi melakukan perjalanan, sesuatu yang selalu bikin gue pengin teriak kebosenan, sesuatu yang selalu bikin gue mikir: “Kenapa gue harus ada di sini?!” Sesuatu itu, apalagi kalau bukan transportasi yang bisa bikin kita stress, bisa bikin pegel-pegel badan, sampai bikin alat reproduksi kita tidak bekerja dengan baik.

Karena kita bukan Doraemon yang punya pintu ke mana saja, maka mau tidak mau kita harus menggunakan berbagai macam alat transportasi untuk menuju ke tujuan yang kita pengin. Nah, di sinilah permasalahannya. Untuk backpacker, kenyamanan itu nomor sekian. Tidur yang penting merem, transport yang penting nyampe, makan yang penting kenyang. Selesai!

Jadi saking pentingnya menghemat biaya perjalanan, kita diharuskan untuk mengenyampingkan kenyamanan. Prinsipnya, yang murah yang lebih diutamakan.

Pengalaman gue di berbagai tempat yang pernah gue kunjungi, Indonesia lah yang paling bikin kepala mau copot kalau masalah transportasi. Berbeda dengan negara-negara tetangga kita semacam Singapura, Malaysia atau Thailand yang transportasinya murah tapi nyaman. Singapura misalnya, di negara ini kita bisa muter-muter satu negara seharian doang karena selain negaranya memang kecil, Singapura juga punya transportasi yang memadai seperti MRT dan monorail, bus mereka pun punya jalur yang melewati hampir seluruh wilayah Singapura. Makanya, gue suka bilang, kalau Singapura ini adalah destinasi yang cocok buat yang mau belajar backpacking di luar negeri untuk pertama kalinya. Gak repot, soalnya.

Berbeda dengan Malaysia dan Thailand yang punya luas negara lebih besar dari Singapura, tapi transportasi yang dimiliki sama-sama nyaman dan memadai. Contohnya, mereka punya bus double decker yang murah sekaligus nyaman dan melayani hampir ke semua tempat-tempat pariwisata keceh.

Bagaimana dengan transportasi di Indonesia?

Mungkin beberapa pengalaman gue selama backpacking di Indonesia bisa memberikan sedikit gambaran tentang kondisi transportasi yang kita punya.

Insiden Pencabulan


Pengalaman gue menggunakan transportasi darat di Indonesia sudah lumayan teruji. Waktu masih kecil, gue sekeluarga sering pulang kampung ke Palembang pakai mobil Kijang kotak warna hijau kesayangan bokap. Lintas Sumatera kami lewati dengan mudah. Tanpa kendala.

Perjalanan darat dari Bandung ke Bali pun udah pernah gue coba. Menggunakan kereta ekonomi menuju Surabaya, gue cuma nemuin kendala susah tidur doang gara-gara gerbong kereta penuh dengan tubuh-tubuh manusia yang tertidur pulas di lorong gerbong. Dari Surabaya ke Bali, gue melanjutkan menggunakan bus yang dua kali tidur aja udah bisa nyampe Bali. Intinya, lintas jawa:  Gampang.

Perjalanan lintas Nusa Tenggara Barat pun gak luput gue coba. Dari Lombok menuju Sumbawa, gue menggunakan mobil Avanza. Walaupun cuaca di Nusa Tenggara Barat panasnya bikin pengin masuk kulkas, tapi jalanannya lumayan mulus dan gak terlalu ekstrim. Jadi bisa dibilang perjalanan lintas Nusa Tenggara Barat gue waktu itu, gak terlalu bikin stress.

Pengalaman gue lintas Jawa, lintas Sumatera dan lintas Nusa Tenggara Barat yang lumayan mudah itu sangat berbanding terbalik dengan pengalaman gue pas lintas Kalimantan Timur. Waktu itu gue jalan dari Samarinda ke Berau! Mungkin perjalanan darat lintas Kalimantan Timur inilah yang paling menyisakan trauma di kepala gue sampai saat ini.

Kemalangan terjadi bukan cuma di perjalanan. Dari awal keberangkatan gue udah disuguhi cerita yang gak enak sama supir travel yang bakal nganter gue ke Berau, “Kemarin, ada temen saya yang mobilnya masuk jurang pas mau ke Berau,” ucap Si Supir ngepet tanpa basa basi, tampangnya juga nggak nunjukin ekspresi apa pun! Seakan-akan masuk jurang adalah hal yang biasa di Kalimantan.


"POOL TRAVEL" HIH!
Walaupun gue merinding, walaupun nyawa taruhannya, perjalanan mesti berlanjut!

Menggunakan mobil Daihatsu Luxio yang berkapasitas 7-8 orang, secara tidak manusiawi, supirnya mengangkut 10 orang penumpang. Ditambah barang bawaan mereka yang terdiri dari koper, tas ransel, kardus-kardus, dan dua karung beras super gede. Barisan depan yang seharusnya cuma untuk 2 orang, dijejali jadi 3 orang. Gue terpaksa duduk manis di antara supir dan bapak berbadan gempal. Merasakan duduk dengan posisi setengah pantat di jok dan setengah lagi di rem tangan adalah pengalaman yang lebih mengerikan daripada diperkosa bencong.

Namun, kemalangan tidak berhenti sampai di situ saja. Baru jalan 30 menit, Si Supir mampir dulu ke sebuah rumah yang gue sinyalir adalah rumah dari pemilik travel bangke ini.

“Yah, turun dulu semua,yah…,” perintah si supir.

Gue yang kebingungan langsung bertanya ke si supir, “Lah, kenapa kita disuruh turun, Bang?”

“Sudah, turun aja dulu, Dek. Kita mau angkut penumpang lagi, sama barang-barangnya ini. Kita atur-atur dulu, lah,” kata supir dengan wajah tak berdosa.

“HAH?! NGANGKUT PENUMPANG LAGI, BANG?” gue histeris. Para penumpang lain pun ikutan marah-marah. Gue yakin mata Si Supir udah picek. Gak liat apa nih dalem mobil udah kayak tumpukan ikan sarden.

Tapi, penumpang gak bisa ngapa-ngapain lagi. Selain travel yang mengantarkan ke Berau memang jarang, kalau pun kita pindah, kondisinya bakal sama aja kayak begini. Kita cuma bisa pasrah.

Nangkring dulu -___-"

Setelah lumayan lama menunggu, ada dua mobil Xenia lagi muncul dengan penumpang yang sama-sama penuh dan kemudian para penumpangnya juga diturunkan di rumah si bos travel. Ternyata, dua mobil Xenia itu pun satu perusahaan travel sama mobil Luxio yang gue pakai. Dari nguping obrolan para supir dan bosnya, akhirnya gue tau kenapa kita dikumpulkan di sini.

Dari tiga mobil yang penuh ini, mereka mau mengangkut semua penumpang dengan dua mobil saja. Biar hemat bensin, katanya. Itulah kenapa satu mobil Xenia yang baru datang tadi langsung disuruh pulang. Gue langsung membayangkan, mobil gue yang tadinya udah penuh banget sama 10 orang, bakal dijejali lima orang lagi. Yang berarti satu mobil isinya 15 orang! Sumpah, ini tidak manusiawi sama sekali. Gue pengin banget gigitin ban mobil mereka ampe meledak.

"BRAK!" kedengaran suara pintu mobil dibanting, ada seseorang yang ngamuk!

Dan cerita pun bersambung...

Jadi, gimana kelanjutan cerita neraka transportasi ini? Tunggu aja ceritanya di postingan selanjutnya okay, ciao!

50 komentar:

  1. Taeeeeeeeee kentang abis. Itu mobilnya ko banyak debu, dis?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahhaak sabaaaaar! Iya banyak debu, orang disananya berdebu semua jalannya.

      Hapus
  2. duh kentang gini ceritanya Dis, lanjutin-lanjutin...

    BalasHapus
  3. Kak Adis.... cliffhanger tho...... Kutunggu cerita selanjutnya hhhaa

    BalasHapus
  4. bangkeeeee udh kek sinetron aja bersambung pas kentang
    huvt

    BalasHapus
    Balasan
    1. rencana gue mau bikin cerita ini jadi 200 part, mati gak lu?

      Hapus
  5. Lah kapan lu ke kaltim? Kalo ke kaltim lagi kabar2in lah kan gue di balikpapan haha.

    Buset dah samarinda-berau pake jalur darat dempet2an gitu. Mungkin itu mobil mau hemat bensin soalnya ya di kaltim rada susah bensin juga :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah lama sih, semenjak Gajah Mada lagi berkuasa lah

      Hapus
  6. AH sial. Tau gini gak gue baca dulu

    BalasHapus
  7. Kereta api sekarang udah nyaman ga kayak dulu lagi....

    BalasHapus
  8. Wahaha.,,kalau jatuh ke jurang sih udah biasa di kalimantan sini, saya aja pernah sekali waktu mau ke Loksado, tpi itu kalau sampai 15 orang dalam sari mobil emang travelnya yang gila..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bayangin aja 15 orang! Wah Loksado, jadi kangen kesana :(

      Hapus
  9. Sialan..sialan..sialan... motong ceritanya tuh sialan bener

    BalasHapus
  10. Yawla nanggung amat ceritanya T_T

    BalasHapus
  11. bodo amat, kzl bacanya. ditunggu sambungannya mz.

    BalasHapus
  12. Selain mobilnya banyak berdebu, itu ayam pada nangkring gitu ya dis :D
    Btw, salam kenal ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, itu sebenernya ada kambing juga, gak ngerti lagi gue :(

      Hapus
  13. kl dr critamu yg lain, emng crita yg ini bikin aku ketawa kenceng

    BalasHapus
  14. parah banget ya, mobilnya kelebihan penumpang mana bawaannya juga banyak, emang susah kalau tempatnya jarang ada kendaraan jadi mau gak mau harus desak-desakan..

    BalasHapus
  15. Tulanglu apakabar bang disitu? kwkwkwk

    BalasHapus
  16. gausah jauh-jauh deh, di Bandung you'll find something exactly like this bahkan mobilnya masih jenis carry terus diisi penumpang banyak banget:(

    BalasHapus
    Balasan
    1. di Bandung mah gak ada apaapa dibanding Sumatera atau Kalimantan

      Hapus
  17. lhaaa ini perasaan udah saya baca ceritanya dibuku bg adiss, yg mbak2 mesum juga udah.. tpi ttep seru dibaca ulang sihh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ada di buku, tapi banyak yang gak kebagian bukunya karena udah abis, makanya aku tulis aja disini :p

      Hapus
  18. saat jaman-jaman sekolah sering mengalami hal seperti ini saking langkanya angkutan umum saat itu hehehe

    BalasHapus
  19. ya ilah lagi seru serunya bersambung..

    BalasHapus
  20. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  21. Bang? Share pengalaman lo di perkosa banci dong. .kayanya seru dan unik deh. .😆😆😆

    BalasHapus
  22. Anjayyy, mampir juga dong bang di blog gue www.omombackpacker.blogspot.com

    BalasHapus
  23. bang lo udah pernah di perkosa banci emangnya?

    BalasHapus
  24. Lorem Ipsum is simply dummy Jasa SEO text of the printing Pakar SEO and typesetting industry Jasa SEO Website. Lorem Ipsum has been the Jasa SEO Terpercaya industry's standard dummy text ever since the 1500s Jasa SEO Terbaik, when an unknown printer Jasa SEO Murah took a Jasa SEO Berkualitas galley of type and scrambled it to make a type specimen book. It has survived not only five centuries, but also the leap into kursus bisnis online electronic Praktisi SEO typesetting, remaining Ahli SEO essentially unchanged. It was popularised Master SEO in the 1960s with the release of Letraset sheets containing Lorem Ipsum passages seo artikel, and more recently with desktop publishing software like Aldus Jasa SEO Profesional PageMaker including versions of Lorem Ipsum Jasa SEO Indonesia.

    BalasHapus
  25. Apakah Anda selalu menggunakan kata kunci saat menulis konten?
    Pilih kata kunci Anda dengan pertimbangan cermat sebab kata kunci adalah tulang punggung SEO. Karena itu, Anda harus memilih kata kunci Anda dengan sangat hati-hati. Untuk mendapatkan peringkat serp yang lebih tinggi, kata kunci Anda harus sempit dan spesifik. Misalnya, jika Anda menawarkan layanan Jasa SEO, maka kata kunci harus seperti "Jasa SEO murah" atau "Jasa SEO terbaik". Tetapi jika Anda tidak mengerti bagaimana cara mencari kata kunci yang tepat, Pakar SEO kami siap membantu Anda memilih kata kunci yang sesuai untuk Anda.
    SEO bukanlah plugin atau widget yang begitu saja bisa ditambahkan ke situs Anda. Ini adalah teknik yang melibatkan pengisian situs web Anda dengan konten berkualitas dan menempatkan kata kunci yang tepat di tempat yang tepat. Ini bukan ilmu pasti tapi mungkin memerlukan banyak percobaan dan kesalahan sebelum menyentuh kata-kata dan ungkapan yang sesuai. Jika Anda mengalami kesulitan dalam hal ini, ketahuilah Pakar SEO kami sangat menguasai hal ini dan kabar baiknya adalah Pakar SEO kami dengan senang hati bersedia membantu Anda!
    Silakan kunjungi website kami untuk informasi lebih dalam.

    BalasHapus
  26. Smith took out finishes of 72 and 68 to establish an early 2 0 lead, but the Austrian responded to level at 2 2. However, Bully Boy then ran riot, taking out finishes of 116 and 91 as he reeled off five straight legs to close out victory. Suljovic is cut adrift at the bottom of the table, having yet to register a point.

    Murphy; Michael Kors Purses Clearance brothers, Raymond Thomas "Tommy" Kreischer of Hartford City and Ray Ban Sunglasses Sale UK Ronald "Ronnie" E. Kreischer of Hartford City; sisters, Kathy L. (husband, Vince) Opdycke Brown of Hartford Longchamp Soldes Destockage City and Charlene B. The Three Fifths Compromise in 1787 determined that enslaved black people would count Oakley Sunglasses Sale UK as 3/5 of a person for purposes of representation (while not counting as human at all, in terms of their own rights). The Missouri Bolsos Michael Kors Baratos Compromise in 1820 maintained the balance between slave states and free states. The Kansas Nebraska Act later replaced that compromise with a different negotiated deal, leaving the question of slavery Sac Longchamp Solde up to individual states.

    BalasHapus