Si Lumba-Lumba di Lovina


Selain objek wisata, satwa khas daerah terkadang menjadi salah satu daya tarik untuk orang mau berwisata ke sana. Contoh, Derawan dengan Black Manta-nya, Tanjung Puting dengan putingnya puting Orang Utannya,  Nusa Penida dengan Mola-Molanya, dan Lovina dengan cewek-ceweknya yang cantik. Eh, lumba-lumbanya, deng. Maap maap..

Nah, Dari sejak awal tahun 2000-an, orang-orang udah bosen sama Bali yang itu-itu aja, maka dari itu Lovina sebagai salah satu tempat yang kurang terjamah waktu itu, mulai muncul dan naik ke permukaan. Banyak hal yang dijual dari tempat ini, tapi salah satu yang paling terkenal adalah lumba-lumbanya.

Bukan.. bukan daging lumba-lumbanya dijual dalam arti kata harfiah, yah. Bego aja lu makan lumba-lumba masak balado. Tapi “atraksi” alami dari lumba-lumba itu lah yang menarik banyak wisatawan dan ingin berkunjung ke Lovina.


Langit masih gelap waktu itu, dan jam tangan gue yang baru beli di Jepang menunjukan pukul 5 pagi. Cieee jam tangan Jepang.

Gue udah bersiap-siap duduk di pinggir pantai private Hotel di Lovina nungguin speed boat ngejemput. Subuh-subuh adalah waktu yang cocok buat mulai “berburu” lumba-lumba, karena itu adalah waktu mereka keluar mencari makan dan keluar ke permukaan laut.


Pukul 6 pagi, abang-abang yang punya speed boat akhirnya dateng dan langsung pick up kita ke boatnya. Harusnya, si abang udah dateng dari pukul 5.30 pagi, tapi mungkin karena di laut macet, dia baru dateng 30 menit setelahnya. Dan pas kita udah naik ke boat aja si Abang bukannya mulai nyalain mesin, malah masih anteng mainin hapenya. Buset, dah, Bang!

Dari pantai ke tempat lumba-lumba itu sebenernya gak jauh-jauh amat, cuma 10 menitan, lah. Tapi karena waktu itu udah agak pagian, udah banyak juga kapal-kapal lain yang diem di tengah laut buat nungguin lumba-lumba muncul.


“KECPRAK..”

“Di kanan mas, di kanan..” tiba-tiba si Abang yang tadinya main hape langsung teriak-teriak histeris.

“Itu lumba-lumbanya, Mas! Udah dateng” otomatis semua penumpang yang ada di kapal itu langsung nengok ke kanan.

Dan emang bener, awalnya gue ngira paling lumba-lumbanya itu cuma 2-3 ekor doang, tapi ternyata di Lovina ini lumba-lumbanya banyak banget. Mungkin ada sekitar 10 ekor lumba-lumba yang gue liat waktu itu berenang berkelompok.

Dan bukan cuma kapal kita doang, kapal lain yang di deket gue juga pada teriak-teriak dan langsung motret si lumba-lumba yang loncat-loncatan ke atas. Mesin boat mulai digeber kembali buat ngejar si lmba-lumba, semua penumpang excited. Dan ternyata bukan kapal gue doang yang langsung geber, kapal lain juga gak kalah ngebut buat ngejar si lumba-lumba. Makin siang makin banyak kapal yang dateng, dan makin crowded juga laut waktu itu. Jadi, lu bayangin, setiap ada lumba-lumba yang muncul ke permukaan, semua kapal langsung geber ke arah lumba-lumba itu. Dan lama kelamaan bukannya asyik liatin lumba-lumba, gue malah sedih ngeliat lumba-lumba itu keganggu buat nyari makannya.


10 menit dari liat lumba-lumba pertama dateng, gue bilang ke si abangnya buat langsung ke spot snorkeling aja, karena gue kesian sama lumba-lumba yang terus dikejar-kejar kayak maling sama puluhan kapal. Lu bayangin aja, pas lu lagi makan banyak orang yang malah ngejar lu dan liatin lu, kan kagak enak yah. Akhirnya setelah kesepakatan bersama, kita ninggalin lumba-lumbanya dan langsung menuju ke spot snorkeling.

Perairan Lovina juga gak kalah cantik sama lumba-lumbanya, terumbu karang warna warni dan ikan yang super banyak bakal manjain lu di Lovina. Ditambah, air laut yang anget bikin gue lupa waktu main air di Lovina.

Jadi, saran gue buat kalian yang main ke Bali, sesekali kalian kudu cobain main ke Lovina, jaraknya emang agak jauh dari bandara, tapi banyak hal yang bisa lu dapet di sini. Salah satunya adalah bertemu si lumba-lumba, tapi inget, jangan kelamaan gangguin mereka, atau lu bisa liat mereka dari jauh aja. Jangan ampe si lumba-lumba itu bete terus-terusan dikejar puluhan boat, terus si lumba-lumba itu pundung dan akhirnya pindah rumah ke tempat lain. Okay!?

46 komentar:

  1. PERTAMAX!
    beberapa kali ke Bali belum pernah ke Lovina, harga naik boat buat ngejar lumba2 berapa sih Dis? mahal ga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. BEUH!!! GUE KASIH CENDOL!!

      Buat naik boat ngejar si Lumba-lumba kalo sendiri mahal, kalo ber-6 (kapasitas ideal boat) cukup bayar sekitar 30 - 50rb aja/ orang

      Hapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. Dis, pantai lovina kalo buat liat sunset bagus ga? Info dong tempat buat liat sunset yang bagus di bali dimana aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sejujurnya kurang euy, kalo mau nikmatin sunset mah ke sebelah Bali Selatan mungkin yah yang keren. Tapi.... tunggu postingan gue abis ini, gue kasih tau tempat paling keren di Bali!

      Hapus
  4. lumba - lumba di lovina suatu peristiwa menarik dan sangat jarang di dapat di daerah lain, lovina (bali utara) merupakan tempat wisata yang patut di kunjungi dan di lestarikan,, Welcome to Bali...

    BalasHapus
  5. Gokil foto2nya keren nih!
    Kapan gue bisa kesana yak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa, selama tempatnya masih di bumi mah lu bisa kapan aja ke sana

      Hapus
  6. mungkin abangnya mainan hp mau ngupdate dulu kalik dis..

    BalasHapus
  7. anjir lah, indonesia banyak banget spot bagus yang musti di kunjungin. ini baru tau juga, ada tempat yg namanya lovina. tapi, cweknya beneran cantik ga, dis?
    *eeeh

    BalasHapus
    Balasan
    1. cantiiiiiiiiiiiiiiiiiiik abeeeeeeeeeeeeeeesss

      Hapus
  8. Masih banyak ngak sech lumba2 nya ??? kata nya dah mulai berkurang yaaaa. Aku ke lovina 2006 dan itu masih lumayan banyak

    BalasHapus
    Balasan
    1. setdah 2006 sekarang udah 2016, lumba2 nya mungkin udah masuk sekolah SD kali ya... *kaboor*

      Hapus
    2. kemarin ke sana lumayan banyak lah mas cum. Tapi ya itu dikejar2 perahu mulu :(

      Hapus
  9. Kasihan juga Mas kalau lumba-lumba terlalu dijadikan komoditas utama wisata. Mending dibiarkan alami saja, dan lebih fokus ke spot snorkelingnya. Toh pemandangannya bagus kayak gitu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya setuju sekali. Makanya begitu gue tau cara "liat" lumba-lumba itu dengan cara dikejar bergerombol, gue langsung minta udahan aja ke si abangnya, gak tega liatnya. kesian diganggu pas lagi cari makan :(

      Hapus
  10. Kasian lumba-lumbanya, pasti pada keselek lagi asik-asik makan dikejar2 gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya anjir, walaupun pas keselek dia bisa langsung minum air laut, tapi kan tetep aje ya :(

      Hapus
  11. Ke Bali aja saya belum pernah nyampe. apa lagi ke tempat ini.... duuuhh... kasian banget saya yah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaaaah ke Bali dong, deket masih di bumi ini

      Hapus
  12. Mau... Belum pernah lihat lumba-lumba *hikssss...

    BalasHapus
  13. Lu liat lumba2 bang? Mana fotonya? :v :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. liat, nah itu dia gue kagak foto, adanya video. Tapi belom gue kompres videonya :(

      ntar deh gue update lagi

      Hapus
  14. Lu liat lumba2 bang? Mana fotonya? :v :3

    BalasHapus
  15. bulan apa ya bang baiknya supaya kemungkinan ketemu lumba-lumba lebih besar?

    BalasHapus
    Balasan
    1. akhir tahun lebih banyak katanya, tapi tenang hampir setiap hari ada lumba-lumbanya kok

      Hapus
  16. Aku mikirnya juga begitu, kasian si lumba-lumba pagi buta sudah digangguin sama suara riuh perahu motor, makanya pas ke Lovina kami tidak mau waktu ditawari paket itu sama bli-bli disana. Banyak kok hal asik yang bisa dilakukan di Lovina selain gangguin lumba-lumba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yeeeees, diliat dari jauh juga kayaknya bisa sih

      Hapus
  17. pantainya bukan hanya indah tapi disana juga kita bisa melihat lumba-lumba yang sedang berenang.. yee

    BalasHapus
  18. jadi kalian main drama kejar2an bareng lumba2 ya? haha. manja bener.
    sunrisenya syahdu bener mas! cakep

    BalasHapus
  19. asik bisa lihat lumba-lumba secara langsung...

    BalasHapus
  20. Jadi kayak polisi ngejar ngejar geng motor, heheheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Abahroil apa kabar bah?? lama ga ada kabar seru juga sib kalo nyimak hal ini. atau lebih tepatnya kaya perlombaan balap wkwk

      Hapus
  21. asyik juga ni mas bisa liat lumba-lumba ... saya baru berapa kali aja liat lumba-lumba:)

    BalasHapus
  22. Nusa Penida sangat indah bangett bikin ngiler

    BalasHapus
  23. Indonesiaku indah,,.sayang gw blm bisa kunjungi tmpatnya,,biasa masalah budget bro huuu.,.

    BalasHapus