Pentingkah Asuransi Perjalanan?


Gue sebenernya adalah orang yang nekad. Saking nekadnya, gue gak perlu persiapan lama dan bawa peralatan lengkap waktu naik ke Gunung Annapurna. Di mana yang lain pada bawa carrier segede-gede dosa yang isinya perlengkapan naik gunung komplit mulai dari jaket biasa, jaket tebel sampai jaket anti dingin. Mulai dari obat-obatan, sleeping bag, sepatu trekking cadangan sampa tenda ukuran besar. Sementara gue? Di tas gue cuma isi 1 baju dan 1 celana ganti buat tidur, botol minuman, dan kamera, That’s it. Sisanya? Semua nempel di badan gue.


Bahkan, semenjak dari rumah, gue udah punya prinsip, pun gue kudu mati, gue kudu mati pas lagi traveling. Bagus-bagus pas lagi naik gunung, beuh life death goals banget itu, mah!

Nah, ngomong-ngomong soal traveling dan mati, selalu terbesit pertanyaan di dalem hati ampela gue..

“Kalo gue sakit atau mati di perjalanan, keluarga gue kerepotan gak yah ngurusin gue yang tinggal nama? Ya pasti kerepotan, sih. Gue idup aja ngerepotin, apalagi mati.”

“Kalo gue ada apa-apa pas lagi traveling, siapa yang mau nanggung biaya-biayanya? Kan gue backpacker yak?”

Dan akhirnya ke pertanyaan..

“Asuransi perjalanan penting gak sih?”

Pertama kalinya gue ngurus asuransi traveling sendiri adalah pas mau apply visa Schengen, sementara kemarin-kemarin gue selalu diurusin yang ngundang gue ngetrip. Tapi kalo lagi trip sendiri, ya gue gak pake asuransi.

Nah, karena mau apply Visa Schengen ini lah gue akhirnya kesana kemari nyari asuransi perjalanan, karena negara eropa (terutama negara yang masuk di wilayah Schengen) mewajibkan para wisatawan harus punya asuransi perjalanan selama berada di sana. Dan asuransi perjalanannya juga yang gak abal-abal! Harus kudu bisa ngecover asuransi sebesar 30.000 Euro atau sama dengan 50.000 USD! Sekitar 550 jutaan. Songong anjir si Schengen!

Terus asuransi yang bisa nge-cover segitu banyaknya pasti mahal kan? Iya, mahal!

Awalnya, karena dulu gue selalu pake asuransi A*X*A, untuk waktu perjalanan selama 60 hari gue harus mengeluarkan dana sebesar 130 USD, atau setara dengan 1,5 juta. Buset, segini mah bisa gue pake idup di thailand 2 minggu! Terus gue iseng cari asuransi lain semacam Pru*dential, A*I*G, Alli*anz, dan lain-lain, eh sama aja, malah ada yang jauh lebih mahal harganya.

Tapi karena gue backpacker gembel yang bakalan nyari harga termurah sampai titik darah penghabisan, akhirnya gue nemu satu asuransi yang paling murah untuk syarat visa Schengen... Siapakah dia?

ACA Insurance!


Yak, setelah nyari tau dan direkomendasikan oleh beberapa temen gue yang juga pernah ke Eropa, Asuransi dari ACA Insurance adalah asuransi paling murah dan nge-cover banyak hal, dan yang paling penting cover-annya senilai 50.000 USD!

Untuk asuransi perjalanan gue ke Eropa yang makan waktu 60 hari, gue dapet harga yang sangat-sangat murah, jauh dari harga asuransi lain dengan jumlah covering yang sama. Gue cuma kena 68 USD! Atau sekitar 1,1 USD/ hari! Murah kan? Setengahnya dari harga asuransi lain, anjis!

Dan kerennya lagi, ACA punya beberapa kelas asuransi, mulai dari Superior, Deluxe, Exceutive sampai VIP yang bisa nge-cover sampai 1 Miliyar! Jadi lu bisa pilih aja sesuai kebutuhan mau ngapain dan kemananya.

Terus kenapa butuh asuransi? Nge-cover apa aja sih asuransi dari ACA?

Jadi gini, asuransi perjalanan itu berguna buat lu, misal:

-      Pesawat lu delay dengan waktu lama, lu bisa dapet tiket baru, hotel, bahkan refund uang.

-       Lu booking pesawat multi trip atau transit, pesawat pertama lu delay dan otomatis lu ketinggalan pesawat kedua. Nah, kalo gak ada asuransi ya lu cuma bisa nangis, kalo ada asuransi, mereka bisa gantiin tiket pesawat lu yang hangus gara-gara delay itu.

-     Tas, koper, dompet, passpor, atau barang lainnya ilang pas lagi traveling, kalo gak punya asuransi yang lu bisa lakukan adalah lapor polisi dan nunggu kabar barangnya bisa balik apa kagak. Kalo ada asuransi, semua kehilangan lu digantiin langsung.

-       Lu sakit diperjalanan, ini jelas, lu gak harus mikir lagi buat ke rumah sakit gara-gara duit cekak. Apalagi setau gue,biaya medis di luar negeri jauh lebih mahal dari Indonesia. Makanya asuransi penting buat bisa bayarin semua tindakan medis lu selama perjalanan.

-       Nah, ini yang paling serem! Kalo lu mati pas lagi traveling nih yang serem! Kalo gak pake asuransi ya udah dadah goodbye! Kalo pake asuransi, ya goodbye juga sih, tapi at least lu gak akan ngerepotin keluarga lu yang masih idup, malah mereka (ahli waris) bisa dapet “pesangon” yang gede dari kematian lu. Jadi mungkin mereka sedih-sedih-seneng.

-  Terus dengan asuransi, terutama ACA, mereka punya program namanya bluedot, yang dimana kalo misalnya lu kecelakaan, bakal ada tim evakuasi yang langsung bantuin lu, dan misal lu butuh dijaga sama keluarga lu selama perawatan di luar negeri, lu bisa manggil satu orang keluarga lu, gratis!

-     Dan masih banyak benefit lainnya.

So, jadi masih mikir asuransi gak penting?

Iya, itu balik lagi ke diri kalian masing-masing, sih, Tapi buat gue, asuransi ternyata penting banget! Dan jangan lupa, kalo mau asuransi yang keren dengan covering oke dan harga paling murah, pake ACA Insurance aja! Karena ACA insurance adalah asuransi perjalanan paling murah yang gue tau.

Oh iya, ACA insurance juga bakal bisa jauh lebih murah kalo misalnya lu traveling rame-rame bareng keluarga, atau istri lu doang. Sayangnya gue belom punya istri. Hiks!

(Kalo ada yang mau jadi istri gue, komen aja di bawah ye, sebutkan nama dan alasan lu kenapa lu kudu jadi istri gue)- apa banget anjis...

Info tambahan:

Buat lu yang mau apply visa Schengen atau mau jalan-jalan kemanapun dan membutuhkan asuransi, lu bisa langsung isi form asuransi ACA di sini:



23 komentar:

  1. yes, penting banget kak adis, buat jaga-jaga.
    boleh juga tuh tawaran jadi istrinya, jadi kapan ngelamar? hehehe
    salam kenal kak adis, blognya keren adis, eh keren abis maksudnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe makasih yaaaaah. yaudah kamu udah siap belom?

      Hapus
  2. lg nyari asuransi perjalanan nih mas :D.. kyknya oke bgt si ACA ini... sblmnya aku jg slalu pake AXA.. tp memang mahal sih ;p.. jd lbh oke kalo beralih kesini ajalah ya, toh manfaatnya sama.. amit2 juga jgn sampe ada kejadian apa2 sih -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha iya jauh lebih murah dari AXA. Lagi selama pake asuransi gak pernah kepake juga itu asuransi, tapi semoga emang gak pernah kepake sih :|

      Hapus
  3. Balasan
    1. bpjs bisa yah buat perjalanan?

      Hapus
    2. kalau urgent sih bisa dis, cuma buat sakit aja atau kecelakaan selagi masih di Indonesia

      Hapus
  4. Lu ngapain pake asuransi dis? Kalo lu mati kan ceritanya jadi seru...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo gue die, lu kagak ada bacaan seru lagi

      Hapus
  5. pertama beli asuransi pas ke jepang si, jaga-jaga karena istri lagi hamil.itu juga asuransi maskapai sejuta umat.

    ijin save link buat pertimbangan beli asuransi atau gak buat trip selanjutnya bang

    BalasHapus
  6. Untuk tawaran sebagai istri bang takdis kayanya horor menantang gitu, tapi patut di coba. .mayan kan traveling mulu kerjaannya. .jadi kapan bawa seserahan bang?
    Jadi berfikir buat bikin asuransi sekarang?

    BalasHapus
  7. Dis, kalo misal ketinggalan pesawat kedua waktu multi trip, reimburse dari asuransi bisa cair hari itu juga apa dengan proses yg berbelit2 juga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. arila,bantu kasih info aja ane pernah dapet kasus yang sama. emang proseduralnya harus claim setelah sampai di indonesia cuman untuk penggantiannya di ACA mah sesuai dengan yang ada di brosur. intinya kl ada bukti delay dr maskapai mah aman.

      Hapus
  8. hihihi aku gak pernah merasa asuransi perjalanan itu penting sampai baca postingan ini hehehe.. ternyata gunanya banyak banget ya mas hehehe

    BalasHapus