100 Hal Jelek Tentang India


Bulan lalu gue baru pulang dari Ciroyom.

Ya kagak lah! Judulnya aja India, ya berarti gue baru pulang traveling dari India! Gimana sih lu pada!? Nah, ngomong-ngomong soal traveling ke suatu negara, setelah pulang dari negara tersebut pasti lu punya kesan, kan? Kesannya cuma dua, suka atau nggak suka. Mau balik lagi apa najis buat balik lagi. Pengen lebih lama lagi di sana atau yaampun-dikasih-gratis-kesana-juga-gue-gak-mau-lagi-dah.

Nah, India masuk ke kesan yang kedua buat gue. GUE GAK SUKA INDIHE!

Alesannya apa? Kenapa? Banyak!

Mari gue jabarkan semuanya, Harambe!

1. Negara Ini Gak Punya Manner


Kalo menurut lu kencing di jalan adalah hal normal, maka lu harus pindah ke India. Di negara ini, kencing di pinggir jalan raya yang lagi rame itu adalah hal normal. Misal nih, ada 2 orang lelaki dewasa lagi ngobrol di pinggir jalan, nah lagi asik-asiknya ngobrol, yang satu tiba-tiba ngadep tembok, buka celana dan currr... kencing. Kalo lu jadi temen ngobrolnya perasaan lu gimana? Kalo gue sih gue tendang tititnya. Tapi tidak dengan India, temennya malah tetep ngobrol kayak biasa aja, dong! Seolah-olah kencing di muka umum itu adalah hal yang biasa buat mereka!

2. Apa itu Hygiene?

Belajar Dari Sido Muncul


"Apa yang paling penting di hidup ini?" Pak Irwan, pemilik Sido Muncul, orang terkaya di Semarang bertanya kepada kita, para blogger dan influencer yang diundang oleh beliau untuk melihat salah satu pabrik dan perusahaan paling legendaris di Indonesia, Sido Muncul. 

"Hmm.. Kesehatan, Pak?"

"Ibadah, Pak?"

"Keluarga?"

"Si Dia, Pak?"

*terjadi jeda panjang*

"Bukan. Umur, nomer satu!" Jawab Pak Irwan.

"Kenapa umur? Bukan kesehatan atau yang lainnya? Sekarang saya tanya, anda mau saya kasih semua harta saya sekarang, tapi kita tukeran umur." Seru Pak Irwan. Kami cuma bisa diem, gak ada yang berani menyanggupi permintaan beliau.

Kalo lu kagak tau Sido Muncul, lu pasti tau Tolak Angin, kan? "Obat" buat segala jenis tipe traveler di Indonesia. Saking pentingnya, seakan Tolak Angin ini udah jadi barang wajib buat para traveler ada di ransel atau kopernya. Namanya juga Indonesia, ada penyakit gak ilmiah yang gue rasa cuma dialami oleh orang Indonesia, yaitu masuk angin. Coba lu ngobrol sama bule, pernah gak dia masuk angin? Atau bahasa inggrisnya masuk angin deh, apa? Kagak ada! Masuk angin cuma berlaku buat orang Indonesia, dan salah satu "jamu" paling populer untuk menghilangkan masuk angin adalah Tolak Angin dari Sido Muncul! 


Tapi tau gak sih lu, kalo ternyata Sido Muncul bukan cuma produksi Tolak Angin atau jamu-jamu sejenis, Sido Muncul bukan cuma produksi minuman sachet atau botolan beraneka rasa, tapi Sido Muncul juga punya produk keren bernama breket. Breket yang terbuat dari Eceng Gondok. Nah, beruntungnya, gue berkesempatan main ke Semarang, markas besarnya Sido Muncul. 

Namanya Rawa Pening, danau dengan luas 1 hektare yang mulai dangkal karena abrasi dari eceng gondok ini dikelola oleh PT. Sido Muncul. Nantinya eceng gondk itu akan diangkat dan diolah untuk dijadikan breket dan selanjutnya akan menjadi bahan bakar terbarukan dengan total produksi 150 Ton/ hari. Edyan!


Selain melihat tempat bahan bakunya, yaitu si eceng gondok tadi, gue juga diajak untuk ke pabrik Sido Muncul. Buset dah gede banget! Saking gedenya Sido Muncul punya kebun binatang sendiri! Seriusan gue! Ada macan, orang utan, burung-burung sama yang paling keren adalah liger, persatuan antara singa dan harimau yang langka! Cool as fuck!

Di Pabrik Sido Muncul, kita juga diajakin buat liat proses produksi breket dari eceng gondok tadi dan gak lupa juga diajakin liat proses pembuatan tolak angin yang ternyata lumayan ribet, gais. Banyak dan gede-gede banget mesinnya!

Dari semua yang diliatin dan diceritain Pak Irwan, gue tau ternyata membangun sebuah bisnis yang besar itu membutuhkan waktu lama banget, kerja keras, dan konsistensi yang tinggi! Gue jadi inget ketika gue bikin perusahaan CV. Whatever Indonesia, dengan begitu bodohnya gue ubah-ubah bisnis yang udah ada dan akhirnya bangkrut gede hahahahak!


Tapi, gue bersyukur sih akhirnya bisa dikasih kesempatan buat liat pabrik Sido Muncul dan ketemu langsung dengan Pak Irwan, seenggaknya gue tau, kalo nanti gue sukses dan banyak duit, gue juga harus melakukan sesuatu yang baik buat masyarakat sekitar gue dan mungkin Indonesia, sama kayak apa yang Pak Irwan lakuin dengan Sido Munculnya! Mantap, Pak! Nuhun!