Timor Leste dan Penerbangan Pertama Citilink


Sebagai Travel Blogger yang punya jam terbang tinggi, gue udah biasa jalan-jalan ke suatu daerah yang gue sendiri gak tau di sana ada apaan! Contohnya, Timor Leste.

Apa yang ada dipikiran lu ketika denger nama Timor Leste?

Perang? Mantan Provinsi ke 27 Indonesia? Mantan yang ninggalin pas lagi sayang-sayangnya? Atau malah gak kepikiran sama sekali?

Gue kira Timor Leste itu mirip-mirip sama Sumba: Gersang, jalannya batu-batu, gak ada bioskop, gak ada mall, ya gitu lah pokoknya. Eh, ternyata kagak juga dong. Gue salah! Lu mau cari apa di sini? Borobudur? Grand Canyon? PVJ? Tempat ngebeer kayak beer garden atau camden? Beuuuh, ya kagak ada lah!

Ok, hmm...

Begitu nyampe di Bandara Presidente Nicolau Lobato, para penumpang penerbangan pertama Citilink ke Dili disambut sama tari-tarian tradisional, para pejabat dari Timor Leste dan sekaligus duta besar Indonesia untuk Timor Leste. Keren gak tuh gue? Berasa kayak nyambut gue aja itu semua orang, padahal mah acara peresmian Citilink.


Seselesainya acara peresmian Citilink, gue keluar bandara dan langsung masuk ke mobil yang jemput gue. Nunggu lumayan lama mobil jemputan bareng Kak Merin, Raja, Pat, dan Mbak Elsa, gue kira kita bakal dijemput sama Xenia atau paling banter Innova, lah. Eh taunya mobilnya apa coba? ALPHARD! Ah, Alphard doang, kok. Hehe!

“Adis apanya yang backpacker, masa backpacker naik Alphard. Malu sama tas, Dis.” Kata Mba Elsa diikuti suara ngakak dari yang lain.

Rasanya waktu itu gue pengin jalan kaki aja atau numpang angkot jurusan Cicaheum. Sayang gak ada.

Naik Alphard buat traveling itu memang bikin hati kecil gue sebagai backpacker gembel sedikit teriris, gais. Tapi..

YA BODO AMAT, LAH! ALPHARD GITU! HHHH!

Hari pertama di Timor Leste, kita langsung diajak ke salah satu tempat yang paling keren untuk menikmati pemandangan dan sunset di Dili. Mari gue ajak lu jalan-jalan singkat di negara bermata uang Dollarini.

Cristo Rei of Dili


Patung Yesus setinggi 27 meter ini menjadi salah satu sightseeing yang harus banget lu datengin kalo main ke Dili. Dibuat oleh Mochamad Syailillah, Cristo Rei ini adalah hadiah dari pemerintah Indonesia untuk Timor leste. Tingginya yang 27 meter juga menandakan kalo Timor Leste yang saat itu bernama Timor Timur adalah provinsi ke 27 Indonesia. Saat itu.


Selain melihat Patung Yesus yang sedang berdiri di atas globe, kalian juga bisa nikmatin pemandangan keren Pantai Dololaha yang bisa dilihat dari atas bukit. Pemandangannya? Beuh, jangan ditanya, lu liat aja sendiri, dah!


Taman Makam Pahlawan


Saat terjadi perang antara Indonesia dan Dili banyak korban-korban yang gugur akibat kejadian itu, baik dari pihak Indonesia maupun Timor Leste.  Karena perang itu, banyak orang Indonesia yang dimakamkan di Timor Leste. Berada di  tengah kota Dili, Taman Makam Pahlawan ini adalah salah satu tempat yang bisa kalian kunjungi. Apalagi kalo ternyata kalian punya kerabat atau keluarga yang gugur di Timor Leste.

Danau Tasi Tolu


Kalo kalian mau pulang dan punya waktu lebih di Dili, jangan lupa juga mampir ke Danau Tasi Tolu yang berada dekat dengan Bandara Presidente Nicolau Lobato, Dili. Dari sudut aerial, kalian bisa langsung lihat 3 danau yang berada di kawasan dekat bandara. Tapi pas gue ke sana, karena gue bareng Instagramer tsakep, Si Pat, maka yang jadi objek foto gue bukan danaunya, malah si Pat.


Buset dah, orang cakep mah mau foto di rongsokan mobil juga tetep bagus yak. Coba lu bandingin sama Mas Fahmi, bukannya kayak model, malah kayak abang bengkel :(

Baucau

Ini adalah highlight perjalanan gue dan Citilink selama di Timor Leste. Dengan semangat menggebu-gebu, Raja, salah seorang fotografer hits ibukota (lu bisa liat hasil karyanya di sini >> Raja) yang juga kami percayakan membuat itinerary untuk perjalanan kali ini, dengan keyakinan penuh menunjuk Baucau untuk disinggahi, karena setelah googling, ngobrol dan nanya-nanya ke orang lokal, Baucau hanya berjarak 3 jam saja dari Dili dan punya banyak spot oke buat bahan instagram. HAHA!

“Ok, deket. Gampang!” Pikir kita.

Karena perjalanan menuju Baucau treknya bakal bikin ibu hamil keguguran, maka Pak Fernando De Souza, orang yang ngasih pinjem kami Alphardnya, sekaligus orang ketiga terkaya di Timor Leste menukarkan mobil kami dengan Hilux Double Cabin-nya. Ternyata sekaya-kayanya Pak Fernando, beliau sayang juga sama Alphard-nya kalo dipake offroad.

Estimasi awal kita akan sampai di kota Baucau sekitar pukul 1, makan siang di sana, dan lanjut 30 menit menuju ke air terjun di daerah Laga yang bakal kita datengin. Jalanan dari Dili menuju Baucau lalu Laga emang gak jelek-jelek amat, malah gak separah perjalanan gue dari Samarinda ke Berau Kalimantan. Tapi.... masalahnya adalah, ketika kita pergi berdelapan, sementara seat hanya tersedia untuk 5 orang, maka gue, Mas Angga dan Mas Fahmi harus dengan senang hati duduk di bak belakang dengan alas karpet busa tipis, setelahnya. INGET, SETELAHNYA! AWALNYA PANTAT KITA LANGSUNG KENA BESI BAK MOBILNYA YANG PANAS DAN DITAMBAH KEJEDOT-JEDOT GERENJULAN JALAN, YAH! Baek-baek kita bertiga kagak jadi opak dalem mobil itu.


Lanjut perjalanan..

Kalo kalian penasaran gimana pemandangan di Timor Leste, sebenernya gak beda jauh sama pulau-pulau di daerah timur Indonesia. Kami pun sempet berhenti dan foto-foto dulu pas ketemu savana luas dan gerombolan kambing yang lagi digembalain. Bukan, bukan Yesus yang gembalain. Ada anak kampung sana.


Selesai foto-foto, kita lanjut lagi jalan ke air terjun yang mau kita datengin. Karena kata warga lokal air terjunnya cuma 30 menit dari Baucau, gue udah excited aja kalo denger suara kayak air terjun, eh taunya Mas Fahmi ngorok :/


30 menit berlalu.... 1 jam.... 2 jam... matahari udah mulai kagak ada...

Yak, betul. Kita akhirnya berhenti karena bingung gak nemu-nemu air terjunnya. Raja akhirnya nyalain drone-nya buat ngeliat letak air terjun, dan ternyata kita udah deket banget! Ya, paling 30 menit lagi naik mobil turun ke bawah, terus 30 menit trekking ke air terjunnya. Tapi alam gak ngizinin kita dulu buat main di air terjun itu. Langit mulai gelap, terlalu bahaya buat kita kalo harus maksa turun ke bawah. Dan akhirnya, setelah kesepakatan bersama, kami memilih untuk pulang lagi ke Dili yang pada akhirnya kami sampai di hotel pukul 2 malam. Ya, hari itu, lebih dari 12 jam idup kita ada di jalan, gue khususnya, ada di bak mobil Hilux Pak Fernando.

Ada pepatah terkenal dari seorang Traveler asal Indonesia:

“Santai aja, kalo gak dapet hari ini, berarti kamu bakal dapet besok. Gampang, tinggal balik lagi aja ke tempat itu.” – Adis.

Jadi, nanti gue bakalan main lagi ke Timor Leste, harus! Dan tentu saja sama #CitilinkTerbanggKeDili yang buka penerbangan setiap hari ke sana, ntap!

37 komentar:

  1. Mantap Dis. Ngoumoung2 itu citilink indonesia - Timor leste berapa duit ? Pramukari nya cantek2 tak ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. pas gue mah cakep2 pramugarinya, tau kali yah gue mau naik hahahaha :))

      Dari Bali klo dapet murah bisa dibawah 1 juta kok, ntap kan!

      Hapus
  2. Makan ikan bakar ikan bakar.

    Cakep banget Dololaha. Selalu takjub ketika gersang bertemu dengan biru laut ea.

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi katanya kalo di Timor Leste jangan makan seafood nya, lama banget dateng makanannya.

      Hapus
  3. Wah udah ke Dili aja nih. Pake visa ga kak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pake, visa on arrival. 20 apa 25 USD gitu gue lupa. Abisnya dibayarin :p

      Hapus
  4. Tips jadi backpacker pemula apaan dis? Pingin jadi backpacker tapi gak tau harus mulai dari mana

    BalasHapus
    Balasan
    1. lu baca postingan gue semua dari awal

      Hapus
  5. biru oh biru

    dis knp cerita seheboh pas samarinda berau ya...

    penderitaan u cm pntat doank yg tersiksaa disini..tp mata seger liat pemandangan kece n wecee cntiiik

    BalasHapus
    Balasan
    1. LU KIRA PANTAT GUE GAK TRAUMA APA HAAAAAAAAAAH

      Hapus
  6. warna air lautnya yang biru indah banget ya..

    BalasHapus
  7. Dulu mertua zaman jebot ke sini beberapa kali dalam rangka dinas. Kadang aku pandang foto-fotonya. Kapanlah ya menantunya bisa melalak ke sini. Moga awak bisa terbang ke sini sama Citilink jugak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahhahaa ayok ke timor leste, ngintil mertua

      Hapus
  8. Dis ada yang mau aku koreksi, patung Yesus Raja itu bukan hadiah pemerintah Indonesia buat Timor Leste tapi emang dibangun waktu Timor Leste masih jadi salah satu provinsi Indonesia (Timor Timur dulunya)... percayalah Dis, kalau sampai gak percaya.. ya udah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaaah, ntap infonya. gue koreksi yaaaaaaaaw.

      Hapus
  9. Yang saya bayangin kalau dengar timor leste itu malah raul lemos. Ternyata keren juga nih negaranya. Ditambah nama-nama orang sana yang agak-agak ke-spanyol-portugal-an gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. gue lewatin tuh rumah Raul Lemos sama KD hahahahaha :)))

      Hapus
  10. Lumayan juga ya Timor Leste. Bisa dijadiin destinasi travel. Selama ini nggak kepikiran apa-apa sama Timor Leste. Kalau ada yang ngomong "Timor Leste", yang ada di kepala cuma Raul Lemos.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kebanyakan nonton infotaiment nih pasti!

      Hapus
  11. bisa dimasukin list traveling nih dis :D

    BalasHapus
  12. Dis kalo raul lemos orang terkaya nomer berapa disono?

    BalasHapus
  13. Dari dulu nih pingin banget backpacker ke timor leste, tapi belum ada waktu yang pas,dan yang pastinya duitnya belum memadai :'(

    BalasHapus
  14. memang daerah timor leste sangat bagus gan......jadi pengen kesana

    BalasHapus
  15. ah Timor Leste ... kek nya menarik bangeeet.

    BalasHapus
  16. Pemandangan di Timor Leste ternyata tidak kalah jauh ya sama indonesia

    BalasHapus
  17. mas adis saya boleh minta tipsnya ga?
    saya juga nulis blog nih tentang jalan-jalan tapi sudah beberapa bulan ini belum menghasilkan apa-apa, saya harus giman mas adis?

    ini alamat blog http://hidupkupunyaku.blogspot.co.id/

    terima kasih sebelumnya :)

    BalasHapus
  18. keren banget pemandangannya, jadi ingin nyoba ke sana

    BalasHapus
  19. pemandangan di timor leste ga kalah sama indonesia kita ini

    BalasHapus
  20. kenapa jauh jauh ke timor leste kalau di indonesia masih punya bebera surga tersembunyi :)

    BalasHapus