Gimana Caranya Bikin Patah Hati Diputusin Jadi Bisnis Dengan Omset M-M-an?


Kalau ditanya kapan gue mulai bisnis, jawabannya ketika gue masih duduk di kelas 4 SD. Adis kecil dulu doyan banget baca komik, gue punya banyak banget koleksi komik. Jumlahnya? Ratusan! Mulai dari komik Doraemon, Kung Fu Boy, Kung Fu Komang sampai gue koleksi juga novel-novel Goosebumps karangan R. L. Stine.

Karena banyaknya komik dan buku-buku yang gue punya, gue  iseng taro meja kecil depan rumah dan majang buku-buku gue buat disewa sama anak-anak komplek. Waktu itu sewanya sehari 200 perak. Hasilnya lumayan, gue bisa jajan Pesawat Sukhoi. Dan buku gue banyak yang gak balik. Wks!

Beranjak gedean dikit, gue mulai keranjingan main PS. CD PS1 gue waktu itu udah gak keitung jumlahnya. Udah berserakan kayak kisah cinta gue saat ini. Eaaaak!

Punya banyak CD PS pun bikin gue muter otak buat dibisnisin. CD PS yang gue beli 5,000 perak, setelah gue bosenin maininnya, gue jual dengan harga 3,000 perak. Mayan lah, yah. Duit hasil jual kaset PS gue pake buat beli CD PS lagi. Begitu terus ampe PS gue dilempar bokap dari lantai 3 gara-gara gue kena thypus maen PS mulu.

Beranjak gede, gue mulai kenal backpacking. Dan seperti yang kalian tau, gue mulai bikin Travel Gears dengan nama brand yang sama dengan nama blog ini, yaitu Whatever Backpacker. Sama kayak bisnis-bisnis sebelumnya, penjualan gue bisa dikatakan lumayan pesat. Bahkan gue pernah dapet omset sehari 200juta dari jualan tas. Iya, sehari doang! Dan kurang dari 3 tahun jualan travel gears, akhirnya gue dapet 1M pertama gue diumur 24 tahun. Not bad!


Dari bisnis travel gears, gue lumayan punya banyak uang. Nah, di sini titik balik bisnis gue jatuh. Karena sotoy dan punya duit, akhirnya gue bikin Coffee Shop, Food Truck, Offline Store dan lain-lain. Sementara, core bisnis gue diawal yaitu travel gears, gue tinggalin, dia terbengkalai gak keurus karena waktu, tenaga dan uangnya gue curahin semua ke bisnis baru ini. Di umur 24 tahun, gue punya 23 orang yang kerja bareng gue dan harus gue gaji. Beum lagi gue harus bayar sewa tempat dan sebagainya. Dan semuanya gue tanggung sendiri, tanpa investor-investoran, tanpa mitra bisnis atau apapun itu! 3-4 bulan bisnis baru itu nguntungin banget, omsetnya lumayan banget. Tapi bulan-bulan selanjutnya terjun bebas dan akhirnya semua bangkrut. Berapa jumlah uang yang gue buang-buang? 1M lebih. Gue kena typus lagi. Hahahak!







Setelah bangkrut, gue sempet bengong 5-6 bulan. Gak ngapa-ngapain. Perasaan waktu itu campur aduk, antara kesel, sedih, pengin nangis, ngerasa bego, pokoknya semua dah! Akhirnya gue traveling ke Raja Ampat buat refreshing. Sampai akhirnya gue cuma bisa ketawain kegoblokan diri sendiri terus mencoba bangkit lagi dan mulai usaha lagi dari awal. Gue idupin lagi si travel gears, Whatever Backpacker yang udah mati. Gue mulai rajin ngeblog lagi, gue mulai bikin produk lagi dengan design sendiri, dan gue mulai jualan. Hasilnya? Gak sekeren awal-awal, namun cukup bisa bikin gue punya duit buat jalan-jalan lagi.

Nah, singkat cerita, gue bertemu seorang cewek. Mungkin ini juga moment yang paling penting buat idup gue. Gue yang dulu idup seenaknya, gak penah mikirin masa depan, pacaran cuma buat ngisi waktu luang, akhirnya berani untuk berkomitmen serius. Gue pengin idup bareng cewek ini. Gue pengin nikahin dia!

Gue kenal cewek ini dari temen gue. Jadi literally sebenernya dia adalah temen gue yang udah gue kenal sekitar kurang lebih 3 tahun. Bahkan gue kenal sama pacaranya dia dulu yang juga udah pacaran bertahun-tahun sama cewek ini. Pas cewek ini putus, gue ngajak dia buat traveling, biar gak galauin mantannya mulu.


Gue udah sering traveling bareng pacar, malah kalo diitung-itung, gue udah 7 kali traveling bareng pacar, dan dalam 7 kali itu gue traveling dengan 5 cewek yang berbeda. Ada yang cuma ke Bali, ke Thailand, sampai keliling 5 negara Asia Tenggara, bahkan gue udah ngerencanain buat traveling bareng salah satu pacar gue buat keliling Eropa, udah beli semua tiketnya, namun akhirnya batal karena kita putus dan gue deket sama cewek yang gue ceritain ini. Tiket hangus semua. Nah, balik lagi ke cewek yang pengin gue seriusin ini. Gue traveling bareng dia ke Gili. Cuma judulnya gue traveling bareng temen, bukan pacar. Awalnya juga gue gak ada niatan sama sekali buat macarin dia, sampai di Gili beberapa hari, gue mulai suka, iya dong, siapa yang gak baper coba jalan berdua ke Gili, sama cewek cakep yang diincer banyak temen-temen gue juga, ngabisin waktu berdua, joget-joget berdua di Reaggee Bar tiap malem, snorkeling bareng, dan ngobrol hal-hal intens berdua selama di Gili, di salah satu resort paling mahal dan romantis di Gili, siapa yang gak baper?  Dan setelah pulang dari Gili, gue nembak dia.

Hasilnya? DITOLAK! MUAHAHAHAHAHA!

Alasannya, gue yang begajulan begini bukan tipenya dia: gue gak percaya agama, badan ditattoo, gak suka olahraga (dia anak gym banget, bahkan lengan gue lebih lembek dari dia) dan gak punya kerjaan tetap jelas-jelas bakal orang tuanya tolak juga. Tapi buat gue, gak ada yang gak bisa. Kalo alasannya kayak gitu, gue ikutin. Gue mulai belajar lagi solat, ngapalin surat-surat (ini beneran serius, bangke emang gue!), mulai nge-gym dan olahraga (gue beli tuh susus protein, nge gym pake personal trainee, dll), mulai operasi hapus tattoo yang sekali laser ngabisiin duit 3,5juta dan minimal gue harus 8 kali operasi. Mantap!

Singkat cerita lagi, di operasi tattoo kedua dan mungkin karena gue usaha buat ngikutin apa yang dia mau, dia mulai luluh, dan akhirnya………….. kita jadian. Yes, kita pacaran dan gue niatin buat serius! And yes, I made it! Dia adalah satu-satunya cewek yang gue perlu usaha lebih buat ngambil hatinya, and she deserves to be fought, and I will do anything for her.

Akhirnya, jalanlah gue sama dia. Kita sama-sama sepakat untuk ngejalin hubungan ini serius. Ke level dimana bakal ada 1 cincin yang bakal ngelingker di masing-masing jari manis kita. Dia adalah penggemar film Goblin. Iye, serial Korea yang waktu itu rame banget ditonton cewek-cewek. Awalnya gue gak suka, tapi karena cewek gue nonton, akhirnya gue nonton juga. Karena nonton Goblin, dia pengin ke Korea, dan gue iyakan keinginannya itu. Gue janji dalam hati bakal ngajak dia jalan-jalan ke Korea.

Di Instagram, dia suka ngeliat-liat IG salah satu selebgram yang dia bulan madu ke Iceland sama istrinya. Gak perlu minta, gue bilang ke dia kalo gue bakal ngajak dia bulan madu juga ke sana, ke Iceland. Dimana kita bakal duduk berdua nikmatin Aurora menari di langit. Sweet as fuck!

Karena kita memang akan serius, kita sering juga ngobrolin mau nikah kayak gimana, mau prawed di mana, dan waktu itu gue ajak dia buat prawed di Labuan Bajo. Iya, gue pengin ngajak dia ke sana sambil foto prawed, sekalian gue juga belom pernah ke Labuan Bajo. Gue udah kebayang, kayaknya keren juga kalo kita foto underwater, dia pake gaun-gaun gitu. Akh, keren!

Selain beberapa trip yang kita udah rencanain, gue sama dia juga penggemar Coldplay, gue beliin dia 2 tiket nonton konser Coldplay di Bangkok, dan kita udah siap ber-ooa oeee oaa oee-an ngikutin Chris Martin nyanyi di konser A Head Full of Dreams, Coldplay!

Tapi…

Gue cuma bisa berencana dan berusaha, yang menentukan akhirnya dia juga. Kita putus beberapa minggu setelah gue ngobrol serius sama ayahnya kalo gue mau nikahin dia. Lu mau tau rasanya gimana minta anak orang buat dinikahin? JIPER ABIIIIIS! Bukan, kita bukan putus gara-gara ayahnya gak setuju, kita putus karena kegoblokan gue (bukan selingkuh yeee, gak mungkin juga gue selingkuhin cewek cakep) - dan akhirnya dia mutusin gue.

Gue gak bisa ngapa-ngapain pas dia minta hubungan kita putus. Yang gue bisa lakuin cuma nerima keputusan dia dan mengiyakan semua yang dia bilang. Hari itu, hari dimana kita putus, setelah 1 bulan lebih kita gak ketemu, dia cantik banget! Syal putih yang ngelingker dilehernya juga bikin dia lebih cantik dari apa yang bisa gue visualisasiin tentang dia di otak.  Buat gue, ini patah hati kesekian kalinya, paling sakit, dan bikin gue ampe sekarang belum berani lagi buat ngejalin hubungan, apalagi berkomitmen serius. Iya, cinta bisa bikin lu kayak layangan, terbang tinggi, terlalu tinggi, sekaligus bisa bikin lu jatuh, terlalu jauh. Officially dia gak pernah berhubungan lagi sama gue ampe sekarang, semua akun sosmed dan chat gue diblok sama dia. Semua foto yang ada gue nya di IG dia juga hapus. Kalo di IG gue tetep masih ada foto-foto dia. Hiks.

Mimpi kita buat nonton Coldplay bareng dia otomatis kandas, rencana nikah, jalan-jalan ke Korea, Iceland, Labuan Bajo, cuma bisa jadi angan-angan aja. Rumah yang rencananya mau gue tempatin sama dia juga nanti setelah nikah gue abaikan saja pembangunannya. Padahal dikit lagi beres. Ternyata patah hatinya lebih nyesek dibanding pas gue bangkrut kemarin.

Terkadang, motivasi datang dari patah hati.

Walaupun udah putus, gue tetep bakal datengin semua destinasi yang udah gue janjiin ke dia. Maka dari itu, gue bikin Whatravel. Kalau kalian tanya gimana awalnya Whatravel gue buat? Gue bikin Whatravel buat “BALAS DENDAM” atas ketidak mampuan gue mertahanin hubungan. Dari motif itu, ternyata Whatravel jadi bisnis baru yang lumayan paraaaaah buat gue. Kalo bisnis travel gears butuh 3 tahunan buat dapetin 1M pertama. Whatravel cuma butuh 5 bulan untuk dapet 1M pertama. 2 bulan berikutnya Whatravel dapet 2M pertamanya. Iye, 2M! Sampai kita kudu punya 3 rekening bank biar kagak pusing!



Di Whatravel juga akhirnya gue gak bisnis sendirian, ada Mas Ariev dan Nugie yang jadi partner bisnis gue di Whatravel. Dan gara-gara Whatravel juga gue bisa datengin lagi Korea, jalan-jalan ke Labuan Bajo, dan bulan depan gue ke tempat yang harusnya jadi destinasi bulan madu kita, Iceland. Walaupun tanpa dia.



Apa yang udah dia tinggalin buat gue?

1. Dua buah tiket coldplay dikelas paling deket panggung yang masih gue simpen di dompet. Gue simpen buat motivasi aja kalo gue pernah sebegitu seriusnya dengan seorang wanita.

2. Tattoo gue yang jadi belang karena gak gue terusin operasi lasernya.

3. Perut yang kembali bleber karena gak punya motivasi lagi buat dibikin six pack.

4. Rumah yang terbengkalai pembangunannya.

5. Tanah yang gue beli 2 bulan lalu di daerah Setiabudi Atas Bandung dari tabungan yang tadinya mau gue pake buat resepsi.

6. Motivasi tinggi dari patah hati yang harus bikin gue jadi orang yang lebih baik. Jadi laki-laki yang lebih baik.

7. “Balas dendam” dari patah hati yang akhirnya gue syukuri karena jadi jalan buat rejeki gue. Yang gue yakin dia gak peduli juga sama balas dendam gue. Hahaha!

Dan ini kalimat terakhir yang akan jadi penutup dari cerita gue..

"Patah hati gak selalu buruk, gak selalu harus bikin kita terpuruk, asal lu bisa manfaatin patah hati menjadi motivasi."

Salam super sobat galauku!

82 komentar:

  1. Aq tau siapa ini cewek. Semangat Adis. Dia pasti bakal nyesel deh udh buat keputusan kyk itu.

    BalasHapus
  2. Tetep patah hati ya biar makin sukses
    Thanks juga buat motivasinya ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak tetep patah hati juga yaaaa :\

      Hapus
  3. Ya Allah Dis, lu mah tabah bener dah, tapi tenang, masih ada isyana dan pevita

    BalasHapus
    Balasan
    1. Isyana sama Pevita mana mau sama gue sobiriiiiiiiiiiin!

      Hapus
  4. ajarin dong kak buat patah hati jd motivasi yg super positif gitu, sekalian travelling bareng mungkin😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. ikutan trip bareng whatravel makanya~!

      Hapus
  5. Gue penapsaran sama tu cewek dis wkwk hmm ntr bikin postingan lagi udah married aja sm tu cewek lu dis hahaha

    BalasHapus
  6. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  7. yaampun.
    semoga ketemu jodoh yg model begini.
    yg pantang menyerah.
    semangat dis, semoga nanti pankapan ku bisa lanjalan sama whatravel!πŸ˜„

    BalasHapus
  8. Sumpah ya lu kak dis, totalitas banget mau ngawinin anak orang wkwk tapi jangan ampe phobia ama cewek ye? ��

    BalasHapus
  9. Kok gue sedih & juga termotivasi dari tulisan ini.
    Sambil baca sambil ngebayangin kalau ini dibuat drama korea, tapi episode nya belum kelar karena belum happy ending.
    Semangat bang adis, Thanks juga buat motivasinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. entar, gue bikin filmnya dah muahahahahaha

      Hapus
  10. patah hati emang bensin banget buat ngebakar semangat. aku juga sama. gara-gara patah hati jadi langsung ngebut ngerjain skripsi wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaaah ngapain lah dikelarin kuliahnya. eh.

      Hapus
  11. Ah santai aja. Buktinya bisnisnya makin keren. Semoga sukses dan gak kapok patah hati😊

    BalasHapus
  12. Gue langsung nyari IG lo gitu, penasaran sama tampang cewe 'dahsyat' ini HAHA.

    BalasHapus
  13. Dari patah hati dapet solusi, keren!

    BalasHapus
  14. kok gw jadi terharu gitu ya dis

    BalasHapus
  15. abis ini bikin bisnis motivator kayaknya bisa Dis, motivasi sambil traveling! beuh!

    BalasHapus
  16. Ampuuun dah aku baca kata per akta semua tulsian ini. Haha. Pernah copas tweet Adis tentang jatuh bangun saat usahanya ini. Aku share di grup WA dan pada respon positif. Eh ternyata ditulis di sini juga.

    Btw, terus saja berproses menjadi lebih baik. Suatu saat nanti akan ada perempuan yang lebih baik, lebih cantik (Insya Allah), lebih ikhlas, dan lebih mencintai Adis apa adanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. AAmiiiiiiiiiiin, makasiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiih banyaaaaaaaaaaaaak

      Hapus
  17. Patah hatibyg menginspirasi dis,mantapp mau ikutan patah hati biar sukses jg.hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. sok gue doain moga2 patah hati terus muahahaha

      Hapus
  18. Di dalam hp aku jadi ada dua semut (?) yang jalan muter2

    BalasHapus
  19. googling "indonesia travel blogger" nemu blog ini, baca postingan terbaru, baca perkalimat dengan serius, lalu pengen nulis komentar : mungkin ini cara Allah yang rindu hambanya. ^^ rencana Allah selalu lebih baik. btw, gue bukan mamah dedeh.

    BalasHapus
  20. Gokil. Sukses terus dis

    BalasHapus
  21. POsting yang mayan berisi ketimbang beberapa postingan yang sering muncul. wkwkwkwkwk. sukses terus ya dis

    BalasHapus
  22. Sabar Mas, kalau dia gak mau lagi, aku mau kok kau ajak ke Labuan Bajo, Iceland, nonton Cold Play, dan kau kasih rumah di Setiabudi Atas itu...#ehgimana?

    BalasHapus
  23. Bang, kok gue banyak nemu kiash inspiratif gegara patah hati yak.

    Tapi bang, yang kaya begitu kurang sadis. Kapnawkatu, kudu patah hati lagi. Pas mau ijab, kebelet, trus krn kelamaan di wese, jadinya gak jadi kawin.

    BalasHapus
  24. cerita yang bikin baper. nilai positifnya menjadi seseorang yang baru itu perlu di kasih ujian. dan bikin keren jatuh dan bangun , jatuh dan bangun berkali. kali . thanks u sharing pengalamannya

    BalasHapus
  25. Dalem banget postingan yang ini.
    Ternyata ini alesannya kenapa postingan tentang backpackeran ke yurop yang udah gue tunggu gak nongol2.

    "Dua buah tiket coldplay dikelas paling deket panggung yang masih gue simpen di dompet. Gue simpen buat motivasi aja kalo gue pernah sebegitu seriusnya dengan seorang wanita."

    BalasHapus
    Balasan
    1. yes betul ini alasannya! muahahaha

      Hapus
  26. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  27. Keren Dis.. ini cerita terkeren yang pernah gua baca.. mungkin kalau setiap patah hati lo ceritain bakal jadi novel paling korea dibanding orang korea.. cocok dibikin film horror.. patah hati lo emang keren.. kapan patah hati lagi? #kaboooor

    BalasHapus
  28. Mas..patah hati bolak-balik aja deh kalau gitu..biar tambah terlecut buat tambah sukses dan tajir...Tapi apalah arti harta bila hati msh kosong..ooops..saya ikutan baper..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. YA GAK PATAH HATI MULU JUGA MALIIIIIIIH!

      Hapus
  29. patah hati memang sakit ya apalagi kalau kita udah niat buat seius, udah berkorban banyak demi dia tapi malah sia".. apa yang kita anggap buruk tapi memberikan motivasi yang bagus agar terus bangkit dan sukses.. semangat terus ya kak adis.. baper bacanya.. :)

    BalasHapus
  30. patah hati jadi motivasi untuk terus berkarya, keren dis! jujungujungnya balik ke bidang pertravelingan ya, sukses takdos!

    BalasHapus
  31. Bg adis, nulis ini di blog biar si mantan baca yaaaaa hahahahah
    Makanya bg berubah tu krna bg adis emg pngen berubah, bukan krna tu cewek. Jd klo pun udah putus ttp lanjut brubah dan mmperbaiki diri jd lbh baik. Eaa maap sok nasehatin bg :D.
    Smg sering patah hati biar makin sukses bg adisss.. HAHAHA

    BalasHapus
  32. aah baper gilaak bacanya,, btw,, gw juga baru ditinggalin pacar, pacaran dengan pacar baru nya setelah 6 tahun pacaran. hahaha :) *SorryCurhat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahaha kita senasib :)
      mana udah sering traveling bareng lagi :(

      Hapus
  33. Keren loe Dis, gara-gara patah hati loe bisa kayak gini. Yaudah sering-sering patah hati aja !!!

    BalasHapus
  34. Yeyyy...akhirnya janji cerita balas dendam berbuah Whatravel sudah lunasss..

    *lemparin kerang warung Nggemeske

    BalasHapus
  35. tetap semangat dan suksea terus ya kak Adis

    BalasHapus
  36. Co cuit ��
    Jadi baper.
    Semoga dapet yang lebih baek ya mas Adis. Hazeeekz...

    BalasHapus
  37. Gw Cuma bisa nyumbang doa dan NYIMAK dari sini

    BalasHapus
  38. patah hati positif nih wkwk
    www.tips-indonesia.com

    BalasHapus
  39. Mz...oaoe oaoe itu mau nonton Coldplay atau Via Vallen ya, Mz?

    BalasHapus
  40. manteb patah hatinya jadi motivasi

    BalasHapus
  41. Tu tiket buat gue aja bang...
    Kali gak kita berangkat berdua...
    Pengen tau rasanya jalan ala Abang...
    TETEP SEMANGAT bang...
    ->abis nonton kickandy

    BalasHapus
  42. Sebenrnya gw tau banget rasanya jadi elu dalam cerita lu dis, tapi gw penasaran sih alesan kalian putus hahaa

    BalasHapus
  43. Mas adis kapan kapan bikin acara travelling bareng dong, ngegembel rame rame seru loh hehehhe

    BalasHapus
  44. Wah bang sedih juga yh...tp aku salut sama kamu bang^^ di saat kamu lg galau gegara patah hati ehh malah nemu jalan buat jd org sukses^^

    BalasHapus
  45. inspiring banget lu bang.. bener2 bangke lu.. keren..haha!!

    BalasHapus
  46. Nice Bang Adis!, Inspirasi mantap buat blogger cupu yang baru mau nyoba jadi traveller tapi ga tau mulai dari mana kecuali nyebut bissmillah.

    BalasHapus
  47. Ahhhh Dis, kok di skip sih kebegoan apa yg lo buat, bukan selingkuh tapi selingkih ya Dis? wkwkwkwkwkk.
    ih bukannya tuh tiket coldplay sempet mau dijual ya?

    BalasHapus
  48. semoga makin sukses bisnisnya adis

    BalasHapus
  49. Zharfa aninditya14 September 2017 08.41

    Bang adis nama ig nya paan? Masih ada ga ya poto mantannya bang? Seriously pengen kepo, gaapaa kan? Mhuehehehe

    BalasHapus
  50. baca tulisan lo bikin gue mikir,
    balas dendam macem apa yg harus kudu gue lakuin buat kegoblokan gw.

    BalasHapus
  51. Kecee badaaiii bg takdos, ternyata abg buper an juga ya. Wkwkwkwk. InsyaAllah jika lo trus memantaskan diri bakalan dapat yg lebih baik.. Amien. Upss sory kagak maksud ngajarin.hehehe.
    Interest jugaa critaa nyaa.. Eeh mksd nya pngalaman patah hati lo πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜ƒ

    BalasHapus